Kuliah Kedua

Hay !

Seperti pada janji gue sebelumnya, gue mau mencoba melanjutkan cerita mengenai beberapa mata kuliah yang gue lalui di awal perkuliahan semester 4 ini.

Yok, lanjut ajah.

Mata kuliah kedua pada hari Senin adalah Mekanika Tanah 2, tepat pada pukul 08.40 setelah kuliah metode numeric kelar. Marathon broh!

Ada beberapa hal buruk setiap kali gue memulai kuliah pada pukul 07.00, salah satunya adalah : nggak sempet boker.

Yah, nggak sempet boker adalah sebuah ironi tersendiri buat gue, sekalinya sempet, eh mampet nggak mau keluar itu tokai. Kampret parah. Alhasil, sepanjang mengikuti mata kuliah metode numeric dari pukul 07.00 sampai 08.40, gue cuma bisa nahan boker, sambil menelan ludah dan keringetan.

Ketika mata kuliah metode numeric kelar, tempat yang langsung gue tuju bukanlah ruang perkuliahan Mekanika tanah 2, tapi, ya jelas WC. Ditempat itulah yang menjadi saksi bisu akan perjuangan gue ngeden.

Merasa beban di perut sudah hilang, gue pun langsung menuju ruang perkuliahan mekanika tanah 2. Karena telat masuk, gue dapet kursi di pojok belakang sisi kanan. Tempat yang kata guru SMK gue dulu paling disukai setan-setan malas.

Bener aja, setelah beberapa menit duduk dipojok belakang, mata gue jadi sayu-sayu gimana gitu. Ngantuk berat. Beruntung banget dosen yang mengampu mata kuliah Mekanika tanah 2 itu santai dan enjoy banget. Diawali dengan ngobrol santai mengenai Satuan acara perkuliahan dan system learning outcome, dilanjutkan dengan metode pembelajaran yang beliau sampaikan dengan jenaka.

Kantuk gue sekejap ilang saat Bapak Dosen dengan nada bercanda bilang :

“Besok kalau praktikum, kehadiran kalian harus full 100% ya. Tapi kalau materi dikelas begini, cukup 75% saja tidak apa-apa. Yah, boleh lah titip absen. Tapi tetep harus kira-kira. Kalau yang masuk cuma 5 orang tapi titip absen, ya nggak boleh dong”

Seisi kelas yang terdiri dari 25 mahasiswa pun terbahak. Bapak Dosen gue kali ini bener-bener gaul. Tau banget derita kuliah dan cara mengantisipasinya.

Selesai membahas satuan acara perkuliahan, system learning outcome dan metode perkuliahan, beliau pun mulai memberikan materi kuliah tentang permeabilitas, yaitu kemampuan tanah untuk meloloskan air dalam luasan satuan waktu tertentu. Dengan ilmu yang dipunya, beliau pun menjelaskan mengenai factor yang mempengaruhi koefisien permeabilitas antara lain :

  1. Bentuk ukuran butir tanah
  2. Rongga udara
  3. Tingkat kejenuhan
  4. Komposisi partikel tanah

Nggak mau kalah, Dengan ilmu yang dipunya juga, gue pun bisa menyimpulkan mengenai factor yang mempengaruhi koefisien tingkat jomblo di dunia ini menjamur, antara lain

  1. Nggak berani bilang suka sampai akhirnya direbut temen sendiri.
  2. Terlalu pilih-pilih sampai akhirnya milih untuk lebih baik sendiri
  3. Nggak direstui orang tua sampai akhirnya macarin orang tua sendiri

Masuklah materi permeabilitas dalam hal perhitungan. Dengan sistematis, beliau mencoba menerangkan alur perhitungan dari awal sampai akhir. Hasilnya, tetep, beberapa mahasiswa pun geleng-geleng kepala merasa belum sanggup. Contoh perhitungan dari yang tingkat mudah sampai tingkat cukup sulit pun dengan runtutan yang jelas beliau coba jelaskan. Hanya ada satu masalah yang terbesit di benak kami para mahasiswa : Kebanyakan rumus.

Yah, mulai dari rumus mencari luas penampang, debit, kecepatan dan juga koefisien permeabilitas itu semua harus dipahami. Harus dilatih dan dicoba berkali-kali supaya terbiasa dan hafal nantinya.

Sampai akhirnya, sebuah titik terang pun tersibak saat beliau selesai menjelaskan contoh perhitungan terakhir.

“Semua rumus ini harus di hafal supaya kalian bisa mengerjakan soal UTS nanti. Ya, langsung saja ini materi di fotocopy, ukuran diperkecil, besok sewaktu ujian buat ditaruh di saku kanan buat logistic kalau perlu contekan”

Kembali, semua mahasiswa di ruangan tersebut pun terbahak.

Siang itu, gue pun dengan mantap meresmikan Bapak Dosen tersebut menjadi dosen favorite of the semester.

Advertisements

58 comments

  1. What the hell macarin prang tua sendiri. Entar disuruh buatin kapal ah. Huahaha lah dikata sangkuriang :v

    Btw, ati ati lho, dosen kek gitu bisa menipu hahaha

    1. Yakalik sangkuriang 😀

      Errrr… takut juga sih :’ tapi menurut pengalaman kakak angkatan, dosen ini memang enak kok. Yah, kamu pindah ke Jogja aja, terus kuliah disini 😀

  2. Duh, dosennya itu lo pengertiannya pake banget 😀

    Aku lagi ngebayangin ketika para jomlo macarin orangtuanya sendiri. Jadi mereka nanti jadi bisek. Eh ._.

    1. Iya Mbak. Kalau telat boleh masuk mbak, tapi kan setiap pagi kuis sama ngumpul tugas tuh, ya brati nggak ada nilainya. Yah, apalah arti masuk tanpa ngumpul tugas + kuis mbak :’

  3. Asyik banget dosenmu, Bro. Mengerti derita mahasiswa. Sudah gitu cara mengajarnya saya simpulkan sangat enak dan tidak membuat mahasiswa makin ketakutan dengan mata kuliahnya ini :)).
    Setelah mendung pasti ada cerah, setelah dosen yang membuat pundung pasti ada dosen yang membikin sumringah :hehe :peace.

    1. ahaha bener banget Mas Gara. Aku juga ngerasa gitu bang. Cara ngajarnya itu kayak guru-guru SMA. detail banget 😀 jadi nyantai deh kuliahnya 😀

      Beragam deh dosen semester ini 😀 :))

  4. Gue pernah juga nih feb, menyaksikan kebaikan dosen yang bener-bener parah baiknya. Waktu itu kakak gue yang sudah menyerah akan skripsinya, dan pasrah gak wisuda di tahun tersebut, tiba-tiba datang seorang dosen kerumah gue dan mantannya pacarnya menjadi dewi penyelamat. Entahlah. Apa yg dilakukannya kakak gue di dunia perkuliahan sampai dosennya bela-belain kerumah. Dan sampai sekarang hal itu menjadi misteri buat gue…

    1. Lah? Kok bisa begitu ya? Dosennya datang ke rumah, mantan pacarnya jadi dewi penyelamat? Dramati banget itu :’

      tanyaaaain dong, terus dibikin cerita buat ngeblog Mas 😀

  5. Tae bener nomor 3, macarin orangtua sendiri. XD
    Gue juga demen sama dosen yang suka bercanda. Lebih enak aja belajarnya, cepet nyampe materi itu ke otak. Kalo dosen yang sangar, malah susah. -__-
    Semoga banyak dosen-dosen yang suka menghibur begitu, yaaa. Aamiinn.

  6. Wehhhh baru liat postingan ini, dek dek.. kampusnya yang banyakan cowoknya dari ceweknya yaaaa? Dulu cowo2 di fakultas ini biasanya macarin cewek2 di fakultas sebrang ulil albab hihihhi

      1. Kedokteran jiwa! Hahahahha… psikologi. Hahh hahhh, jangan2 kampusku digusurrrr? Jangan2 disitu skrg cuma kedokteran. Tiddaaakkk.. itu sebrang ulil tadinya psikologi doang.. trus kedokteran itu baru muncul dan nebeng gedung, trus komunikasi juga ikutan nebeng huaahahaha…

      2. Hah? Psikologi ya?

        Bentar-bentar. Jadi, dulu Mbak Kuliah sewaktu fakultas Psikologi ada diseberang ULIL? TAHUUUUN KAPAN MBAK? TAHUUUN KAPAN? zaman prasejarah banget :p

        Sekarang psikologi itu disebelahnya rektorat mbak 😀

      3. OMG nyebaiiiii fakultasku kenapa gusurable gitu yakkk, baru tau lho aku. Disitu kadang saya merasa sedih. OMG OMG lagi hahhahaa, fix.. jaman aku mau skripsi kamu msh kelas 6 sd. Hormat pada kakak sesepuh 😀

      4. Wakakakakak kasihan tuh :p gusurable :p makanya, sini dong mbak main ke UII, udah renov habis-habisan loh 😀

        Mbak Dil skripsi, aku masih kelas 6 SD? bisa dibayangkan betapa sesepuhnya anda Mbak :p *hormat *sungkem

  7. Ternyata nggak sempat PUP pagi itu menjadi momok bagi sebagian besar para kaum lelaki ya…si suami rela telat ngantor demi pup dan herannya dulu pas kost tempat yang menjadi tinjauan kedua setelah kondisi lingkungan adalah tempat pupnya…ck ck ck

    Eh, salam kenal ya…

    1. Nah, gimanapun, PUP memang penting mbak. soalnya kalau nahan PUP itu bikin pikiran buyar banget. :’
      ckckckck iya sih, tempat PUP juga harus nyaman. Dulu temenku juga ada yang pilih-pilih tempat PUP yang nyaman padahal udah kebelet banget ._.

      Iya, Mbak. salam kenal juga ya :d

  8. praktikum harus masuk 100% itu gawat sebenernya. apalagi kalo praktikum sekalian asistensi tugas. Itu nunggu gilirannya bisa lama banget, belom lagi kalo dosennya gak punya asisten.

    Meski jurusan arsitektur, gue juga belajar dikit lah ilmu sipil, kayak ngitungin momen inersia pada balok tiang, gaya tekan, gaya geser, gaya tarik dan kekuatan tanah. Waktu dapet tugas, soalnya cuma satu. tapi ngejawabnya berlembar-lembar. itu pun pake satu cara, dan mesti menggunakan cara lainnya. Intinya, selamat menikmati tugas-tugas-tugas-asistensi itu ya, Feb. *naik turunin alis*

    1. Emang harus 100% Haw, kalau enggak, pasti nggak dapet nilai dan kita nggak dapet ilmunya 😀
      yah, begitulah hiruk pikuk kuliah.

      Nah, Teknik sipil kan meluas. Gue juga belajar Arsitektur, desain rumah itu ilmu lo kan 😀

      sama-sama belajar ya Ho 😀

      Kampreeeet,*tutupin alis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s