Tiga sifat dalam menjalin hubungan

Ada banyak orang di dunia ini.

Banyak orang, berarti banyak sifat.

Ada banyak jomlo di dunia ini.

Banyak jomlo, berarti banyak yang terabaikan.

Gue nggak mau bikin masalah dengan ngomongin jomlo hari ini. Maaf. Mari kita berdamai. Sebagai tanda perdamaian, gue bakal ngasih beberapa pelajaran mengenai sifat yang seharusnya dimiliki oleh orang yang sedang menjalin hubungan. Maka, untuk kalian para jomlo, bacalah, pelajari, dan cari pasangan segera.

Pacaran itu rasanya rumit, nggak enak, ribet dan susah. Itu menurut mereka yang pacarannya hanya pada satu pihak yang berjuang. Beda kalau pacarannya saling memperjuangkan. Yang dirasa itu ya nyaman, seneng, dan bahagia.

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menjalani hubungan pacaran ini. Gue bakal mencoba buat menjabarkannya satu-persatu. Mari kita simak.

  1. Jangan terlalu posessif

Sebenernya gue punya sifat posessif yang berlebihan. Gue selalu parno kalau Beby BBMan sama orang lain. Secara, nama pacar gue kan Beby. Jadi pernah suatu kali gue liat pesan BBM dia, disitu ada beberapa cowok yang BBM manggil dia dengan sebutan ‘Beb’. Ya gue kan serba salah dan cuma bisa diem aja. Nggak mungkin kan kalau gue yang posesif ini mencak-mencak :

            Gue : Sayang kok dipanggil ‘Beb-Beb’ gitu sih sama cowok lain? Selingkuh ya

            Beby : Namaku kan Beby, sayang

            Gue : Nggak mau tau. Kamu ganti nama sekarang atau aku marah terus !!!

Kemungkinan, gue bakal digampar dan dibiarin marah terus.

Selain itu, gue juga agak nggak tenang kalau Beby pergi kemana-mana. Pernah di suatu hari yang syahdu, sifat posesif gue kumat.

            Gue : Sayang kalau mau ngapa-ngapain bilang aku dulu ya?

            Beby : Hihihi udah kayak lapor satpam aja ya sayang

            Gue : Errrrr…

Akhirnya, dari situlah gue menyadari bahwa sifat posessif itu nggak bagus. Kita bakal dianggep satpam, bukan pacar. Menyakitkan bukan? Memang.

Jadi sebaiknya, buat kalian yang mau menjalin hubungan, ada baiknya kurangi sifat posessif yang ada di diri kalian. Bukannya kalau udah komitmen menjalin hubungan, kita harus bisa saling percaya kan?

  1. Jangan terlalu cemburuan.

Cemburu ada adalah sifat yang lumrah dimiliki semua orang. Aneh rasanya kalau kita nggak punya rasa cemburu sama orang yang kita sayang. Yak, gue sering cemburuan banget sama Beby. Bahkan, untuk masalah sepele sekalipun. Hari itu Beby pernah pasang status BBM gini :

“Aaakh, aku kangen banget sama si Boy”

            Mampus. Batin gue dalam hati. Cemburu buta, gue pun BBM dia.

            Gue : Oh, lagi kangen si Boy ya. Oh, gitu ya sekarang. Oh, Cukstaw. Ckptw.

            Beby : Ya ampun.

            Gue : Apa lagi? Kamu jahat banget ya

            Beby : Si Boy itu kucing temen aku, sayang.

            Gue : Oh, Si Boy itu kucingnya temen. OH TEMEN YA. OH, TEMEN.

Cemburuan gue emang parah banget.

Rasa cemburu yang berlebihan seringkali diiringi dengan rasa curiga. Rasa curiga seringkali membuat kita menuduh. Nah, hal itulah yang menjadi alasan kenapa kita nggak boleh terlalu cemburuan. Orang lain aja nggak akan suka kalau dituduh-tuduh tanpa alasan yang jelas, apa lagi orang yang kita sayang?

Kecuali kalau dia bikin status :

“Lagi sendiri di kantin, eh di samperin dia. Bikin hati nyaman. Perasaan adem. Suka deh.

Kalian selaku pacarnya, tentu boleh cemburu dan marah.

Tapi, kalau kalian jomlo, ngapain buang-buang tenaga buat cemburu sama orang yang lebih suka sama orang lain? Kalian aja nggak diperhatiin.

  1. Jangan pernah ada mantan

Pada zaman sekarang, kita nggak bisa muluk-muluk nyari pacar yang nggak punya mantan. Mustahil. Susah. Hal yang paling aman dilakuin adalah : Jangan ungkit-ungkit mantan, karena mungkin mantan kita adalah orang yang paling pacar kita benci.

Gue nggak suka kalau Beby ngomongin tentang mantannya, atau sekedar inget sama mantannya. Suatu kali, gue lagi jalan berdua sama Beby. Tiba-tiba, dia nyanyiin lagunya Magic! – Rude. Iseng, gue pun nanya.

            Gue : Kamu suka banget ya sama lagunya rude.

            Beby : Iya. Sukaaaaaak.

            Gue : Ada kenangannya mungkin?

            Beby : Iya. Kenangan sama mantan aku waktu kuliah dulu.

Nggak akan ada yang bisa nahan rasa cemburu kalau udah di skakmat gitu. Gue pun diem. Diem terus. Sampai akhirnya, Beby mengklarifikasi semuanya.

            Beby : Ya ampun sayang. Itu dulu banget. Udah mantan juga.

            Gue : Kalau gitu, kenapa masih didenger? Bukannya itu bikin kamu inget dia?

            Beby : Lagunya bagus, sayang.

Gue pun mencoba berpikir jernih, sampai akhirnya, setiap kali gue jalan sama Beby, gue selalu nyanyiin lagu Magic! – Rude. Gue pengen mengganti kenangan Beby tentang mantan, menjadi kenangan bareng gue. Nggak tau, hal itu berhasil atau justru bikin Beby malah nganggep gue jelmaan mantannya dulu.

Terlepas dari itu semua, kita nggak bisa nyuruh pacar buat amnesia biar dia lupa sama mantannya. Yang paling bisa dilakuin adalah : bersahabat dengan masa lalunya. Berharap dengan itu semua, kita bisa membantu melupakan cerita lamanya dan memulai cerita baru yang lebih indah.

Semoga aja.

Emmm… kayaknya baru itu deh yang bisa gue bagi. Menurut gue sih, 3 sifat itu yang harus dikurangi kalau kita menjalin hubungan.

Mungkin ada beberapa tambahan lagi menurut kalian?

Jangan terlalu dipikirkan juga sih, pikirin dulu gimana caranya kamu ndapetin gebetanmu aja.

Daaaaaaah.

Tenkyu 😀

Advertisements

75 comments

      1. Iya bener banget mbak :’ tapi, dapet petuah dari mbak Noni, katanya kalau cemburuan banget justru nggak baik, kalau cemburunya nggak berlebihan, jadi dia percaya, kesimpulannya, orang yang sepenuhnya percaya sama pasangannya itu kan tanda cinta juga 😀 iya nggak sih ._.

  1. HAHAHAHAHHAHAHAHA!! Esumpah ini ngakak dolo :”)). No 3 itu paling malesinnnn… jaman masih pacaran dulu. Skrg udah kewong ya nggak. Mantan = tujes. *anarkis mode on*

    1. Hahahaha Iya tuh, coba diterapkan ya Mbak 😀 siapa tau berhasil, langgeng, terus nikah. jangan lupa undangannya 😀
      Yah, sesama blogger ya mencoba saling melengkapi gitu. nggak beda sama yang lain kok 😀 yang penting kan beda kelamin mbak 😀

    1. Hah? over posesif bener-bener nggak bagus itu mbak ._. dari pertama ngekang biasa, habis itu pake kata-kata kasar, nanti lama-lama main fisik main gampar. Ah, jangan dilanjutin deh kalau gitu. yaaaak beneeeer 😀 tendang aja:D

  2. Gue udah komen, malah eror. Kacau. Komen dua kali, tuh.
    Oiya, komedi lu makin mantep aja, Feb. Gue harus belajar sama lu, nih. 🙂
    Pacar yang cemburuan emang nggak baik. Tandanya minder. :p
    Gue dulu pernah posesif sama pasangan. Tapi, lama-lama sadar. Itu berlebihan kayaknya. Sekarang mah bebas aja. Huwahaha.
    Tambahan : Jangan pernah melarang hobi pacar, kalo bisa justru didukung dan kasih semangat. 🙂 Kecuali, hobinya selingkuh. Ini harus dibantai!

    1. Satu doang kok Yog ini komen yang masuk 😀
      Wohooo, makasiiih banyak Yog :’ waduuh, komedi di tulisan blog lo juga udah oke punya kalik. Kita belajar bareng-bareng aja Yog 😀

      Nah, iya nih. cemburuan sih yang standar aja, jangan berlebihan. cemburu ada, rasa percaya pun punya. itu baru ideal 😀

      Kayaknya lo emang udah dewasa dari gue deh Yog *yaiyalah. Gue harus belajar nggak terlalu posesif gitu ah 😀 udah bisa sih dikit-dikit 😀

      Yooooosh, setuju, untung aja gue sama Bebay hobinya sama. Jadi, InsyaAllah nggak saling melarang kok 😀

      Jangan pernah ada hobi selingkuh di dunia ini 😀

  3. Mantannya pacarku masih update foto instagram yang isinya nama pacarku (yang dulu adalah pacarnya, dulu 2 tahun lalu) gak bisa marah cuma bisa kesel, mikir2 lagi itu kan hak cewe itu untuk punya perasaan suka. Selagi gak ganggu hubungan, yauda aja. Akhirnya saya dan pacar sharing tentang mantan masing2 deh, setidaknya untuk tahu masa lalu masing2. Karena, kita harus menerima seseorang itu sepaket. Masa lalu dan masa sekarang, untuk masa depan kita bina bersama #eaaa

    Komen nya agak gak nyambung sama tulisan kamu sih. Ditambah curcol juga Feb. Maaf ya hahahahahahahaha =))

    1. Duh, kalau yang belum cukup dewasa sih agak susah gitu. yang ada nanti jatuhnya ngelabrak si mantan pacar kita. Mbak Fasya dewasa banget sih brarti :’ hebat-hebat. harus belajar dari Mbak Fasya dong brati aku.

      Setuju, kita harus menerima seseorang itu sepaket 😀 wohoooo Mbak Fasya romantis juga ternyata 😀

      Aaah nyambung kok 😀 hihihi makasiiiiih banyaaak mbak 😀

  4. Jadi jomblo karena mengejar prestasi lebih terhormat daripada jomblo karena ngejar pasangan gak dapet2 lho..
    Ya iyalah.
    #trus ngapain dibahas..
    Jadi jomblo gpp asal berprestasi, udah jomblo dan ngenes,itu yg enggak banget

    1. Nah, ini juga bener mbak 😀 tapi ada juga yang agak menjadikan ini alasan karena nggak laku-laku mbak :p

      tetep, biarpun jomblo harus berprestasi biar nanti orang yang dulu nolak kita merasa menyesal karena prestasi kita. dulu aku punya prinsip itu sewaktu jomblo hampir 3 tahun 😀

  5. Single, bukan jomblo. Jomblo itu pasti sedangkan single itu pilihan *eh salah ya?* :haha.
    Saya rasa semua cowok sih posesif dan cemburuan kalau sudah sama pacarnya. Tinggal kadarnya saja supaya ceweknya nggak ill feel. Memang dia segalanya, tapi tidak boleh juga menganggap seolah-olah semua hidupnya berputar pada kita, kan? :apasih :haha.

    1. Hahaha iya Mas Gara. Banyak yang bilang begitu, seakan jomblo itu kutukan dan single itu pilihan 😀

      Naaaah, ini nih bener 😀 semuanya kalau berlebihan kan nggak baik ya mas :))

      SETUJUUUU!!! 😀 Tenkyu mas 😀

  6. aku sama pacar sama2 cuek. kaya ke temen aja. komunikasi juga jarang bnaget, seminggu-sebulan sekali. ketemu juga jaranggg banget, kalau emang ada perlu aja, padahal rumah kita masih sama2 d bdg, g jauh2 amat. ga punya panggilan sayang jg feb.

    ngeliat kamu romantis bangeeeetttt feb, kaya di drama2 korea~ 😀 co cwiiittt..
    selamat sifat di atas masih dalam porsi yang pas kayanya ga masalah ya. bumbunya gitu.

    btw, kayanya kamu harus cepet-cepet nikah feb~ 😄

    1. Mbak Ica kok bisa menjalani hubungan yang kayak gitu ya? Memang udah kesepakatan pasti kan, biar menjauhi zina? Iya nggak? biar kalau nikah, sosweetnya lebih berasa 😀

      Hihihihih makasiiiih Mbak 😀

      Iya porsinya harus pas, kalau kurang nggak bagus, kalau lebih, apa lagi -_-

      Hihihi doain ya mbak :p kelariiin kuliah dulu atuh 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s