Review Mainstream

Ada banyak makanan di dunia ini.

Ada banyak minuman juga di dunia ini.

Ada terlalu banyak cowok juga di dunia ini yang hampir setiap harinya hanya makan sendirian di bawah rindang pepohonan, menyesali hidup kesepian tanpa pasangan. Kalian ngapain? Buruan nyari pasangan.

Gue salah satu orang yang suka makan. Ya kadang-kadang aja sih. Ya udah, gue salah satu orang yang kadang-kadang suka makan. Tapi, gue bukanlah orang yang sering makan-makanan restaurant ataupun café-café mewah gitu.

Pernah ada cerita buruk. Sewaktu dulu masih kelas 3 SMK, gue sama Bangbrod pernah nongkrong di salah satu foodcourt. Karena merasa haus, gue sama Bangbrod pun memesan 2 gelas lemontea dingin dengan harapan itulah minuman yang paling murah di foodcourt tersebut. Harapan kami benar, lemontea adalah minuman yang paling murah disana, namun dengan harga 9800 rupiah. Luar biasa. Untuk ukuran gembel macam gue, dengan duit segitu mending gue pakai buat beli gorengan 2, es teh segelas dan sepiring nasi telur. Kenyang. Namun apa daya? Yang terjadi, terjadilah.

Selain itu, nama-nama makanan café juga aneh. Pernah suatu kali gue nongkrong di café bareng Beby. Kala itu gue memesan segelas Rosemilk Soda. Setelah pesanan gue tiba, eh taunya cuma Soda Gembira. MixFruit taunya Es Buah. Ya begitulah.

Tapi, dari semua itu, gue merasa wajar-wajar aja. Pelayanan di Café atau restaurant jauh lebih menjanjikan. Fasilitasnya pun jauh lebih lengkap dan memanjakan daripada warung-warung biasa. Jadi, semua sah-sah aja. Ada kelebihan, ada kekurangan. Gak masalah. Kalau Ada waktu, tapi nggak punya pasangan buat melalui waktu bareng-bareng, itu baru masalah.

Ngomongin makanan, gue jadi inget sama Giveawaynya Mbak Fasya. Jadi, dengan ini gue mau nyoba belajar bikin review tentang makanan. Oh, iya. Ini pertama kalinya gue bikin review makanan. Asal-asalan sih.

Oseng-Oseng Mercon.

Mainstream abis.

Parah.

Dari segi penamaan, udah model-model café aja ya. Mesennya oseng mercon, ngarep yang disajiin nanti beberapa butir mercon yang di tumis asem manis lengkap dengan cream di atasnya, eh nggak taunya sepiring potongan daging kecil-kecil dan lemak daging sapi.

Berani mereview, berarti pernah nyobain Oseng-Oseng Mercon juga dong? Iya pernah nyoba kok. Baru-baru ini sih. Bareng Bebay. Sebelum kamu berdua LDR lagi. Sedih rasanya kalau inget kita pernah sama-sama tapi sekarang jauhan lagi. Coba aja Medan-Jogja itu deketan. Sedih banget.

Fokus.

Jadi ceritanya, di suatu sore yang syahdu, gue ngeboncengin Beby lewat daerah Malioboro. Dari situlah tiba-tiba Beby bilang ke gue.

“Yank, nyobain oseng-oseng mercon yuk”

Sebagai pacar yang baik, gue pun langsung mengiyakan dan segera menuju warung oseng-oseng mercon. Jalannya cukup mudah. Kalau dari daerah Taman Pintar, Kantor Pos Besar, atau Benteng Vredebrug, kalian cuma tinggal ngikutin jalan ke Barat. Lampu merah BNI, ke Barat. Lampu merah PKU Muhammadiyah, Barat dikit, sampai deh. Kalau dari daerah Wirobrajan atau tempat parkir Ngabean, kalian cuma tinggal ke timur, ada lampu merah Edu Hostel, masih ke timur dikit. Sampai deh. Kalau dari Amerika Serikat, kalian tinggal ikuti kata hati aja.

Ini Denahnya

Ini Denahnya

Nama Jalannya adalah Jl. Kyai Haji Ahmad Dahlan, Yogyakarta. Ada banyak warung yang menjajakan oseng-oseng mercon di sana. Namun, ada satu yang menjadi bintangnya oseng-oseng mercon, yaitu Warung Oseng-Oseng Mercon Bu Narti.

Kalian udah pada tau?

Tulisan ini tertinggal sekali.

Kami pun singgah disana. Tukang parkir dengan rompi jingga sudah menyambut kami dengan hangat. Apakah tukang parkir itu yang bernama Bu Narti? Tentu saja bukan.

“Bu, Oseng-seng mercon 2 sama teh anget 2 ya” Pesan gue ramah kepada Ibu-Ibu yang sedang sibuk memenuhi pesanan orang lain.

“Siap Mas” Jawabnya tak kalah ramah dan gaul.

Setelah memesan, kami segera duduk bagian pojok warung tersebut. Sederhana sebenarnya. Warung Oseng-Oseng Mercon Bu Narti ini hanya warung lasehan biasa, dengan spanduk warna hijau di emperan jalan, tepatnya di depan sebuah ruko yang udah tutup kalau sore hari.

Karena nggak sempet foto spanduknya, jadi gue ngambil punya orang. Klik ya buat tau sumber foto ini

Karena nggak sempet foto spanduknya, jadi gue ngambil punya orang. Klik ya buat tau sumber foto ini

Sebagaimana kodratnya kalau warung lasehan, alas tempat duduk untuk menyantap oseng-oseng mercon pun hanya beberapa lembar tikar lebar. Namun jangan salah, walau sederhana begini, banyak juga orang berduit yang tiap harinya memakai baju berkerah berlapis jas hitam rapi yang duduk ngangkang sambil makan oseng-oseng mercon tersebut. Seakan dengan begitu mereka bisa lupa dengan kepenatan kerja yang mendera.

“Oseng mercon 2 sama teh anget 2 ya mas” tanya mas-mas yang membawa 2 piring oseng mercon, diikuti seorang anak kecil yang membawa 2 gelas teh anget.

Gue pun mengiyakan. Setelah itu, diletakkannya 2 piring oseng mercon dan 2 gelas teh anget di depan kami, kemudian mas-mas dan adek-adek itu pergi. Menjauh. Kalau gue jomlo, mungkin gue bakal menahan mas-mas itu dan minta biar gue disuapin terlebih dulu. Tapi maaf, gue nggak jomlo, tinggal menoleh ke samping, Bebay udah siap nyuapin.

Sepiring nasi dengan oseng-oseng mercon diatasnya berwadahkan piring plastik kecil pun mulai gue cicipi sedikit demi sedikit. Awalnya berasa manis pedes gimana gitu. Sampai semakin banyak gue makan, rasa pedesnya bener-bener bikin gue keringetan. Yang aneh, semakin gue kepedesan, semakin gue pengen menyuap kembali oseng-oseng mercon tersebut. Nagih parah.

Oseng-Oseng Mercon Bu Narti. Nagih parah !

Oseng-Oseng Mercon Bu Narti. Nagih parah !

Bahan dasar buat bikin oseng-oseng mercon ini sebenernya cuma potongan daging sapi kecil, lemak daging sapi, potongan cabai rawit, bawang merah, bawang putih, jahe, dan lengkuas dijadiin satu terus digoreng deh. Jadi, ada beberapa kemungkinan kalian bisa salah makan lengkuas. Enjoy aja. Kabarnya, Warung Oseng Mercon Bu Narti ini kalau Malam Minggu gitu takaran pedesnya ditingkatin dari hari-hari biasanya loh, cocok buat jomlo yang kesepian. Daripada sepi nggak punya gebetan, mending mencret aja. Yoi.

Katanya, kalau cowok keringetan bikin kadar gantengnya meningkat. Lah, gue? Bikin keinginan mencret meningkat

Katanya, kalau cowok keringetan bikin kadar gantengnya meningkat. Lah, gue? Bikin keinginan mencret meningkat

Nggak lama sih buat ngabisin sepiring oseng-oseng mercon itu. Hanya dalam waktu 20 menit aja gue bisa ngabisin sepiring oseng mercon tersebut. Yang susah itu ngilangin pedes yang menjalar di lidah. Itu parah pedesnya. Bikin gue males buat pulang, sampai tiba-tiba gue bilang :

“Yank, pulang yuk. Aku mules”

Pantang pulang, sebelum mules menyerang.

Eh, jangan lupa bayar dulu. Untuk satu porsi oseng-oseng mercon itu harganya Rp.15000. Kalau minumannya Rp.2000. Kalau kesetiaan, nggak ada harganya.

Oh iya, buat alamat lengkapnya, ini gue kasih :

Warung Oseng-Oseng Mercon Bu Narti

Jl. KH. Ahmad Dahlan (Depan Toko Bumi Asih)

Telp. (0274) 550258

Kalian udah pada tau?

Memang, tulisan ini ketertinggalan banget.

Tulisan ini diikut sertakan dalam 3rd Birthday Giveawaynya Mbak Fasya Aulia 

abm_1424180247

Advertisements

103 comments

  1. oseng oseng itu sejenis tumis masakan rumahan ya mas? cuma dikasih mercon karena pedasnya yaa. harga 15 ribu kalau menurut kantong anak kos itu kemahalan deh ;D.. kecuali lagi tanggal muda dan ditraktir temen 😀

  2. Kayanya enak Feb.. saya terakhir nyobain oseng mercon itu di angkringan dago (cafe-resto) harga nya lupa berapa 20-25rb an, terus isi nya sedikit dan dan belum sama nasi. Tapi rasa tetep pedes sih. Kalau saya ke Jogja mau icip kesini ah.

    Makasih ya udah ikutan giveaway nya, good luck! 🙂

    1. Haaaaay Mbak Fasyaaaa 😀

      Iya enak banget loh Mbak. bikin lidah bergoyang dribble 😀

      Loh, di Bandung aja juga mbak? Ah, coba sesepuhnya oseng mercon di Jogja dulu sini atuh mbak. Sini-sini 😀

      Amin :)) makasiiiih mbak 😀

      1. Telat kenalnya haha. Dulu waktu masih di Surabaya, lumayan sering sih ke Yogya tapi sekarang dari Medan kejauhan Feb. Kamu aja main kesini sekalian ketemu si Beby

      2. Iya sih, sedih deh telat kenalnya ._.

        Dulu di Surabaya ngapain mbak ._.

        Medan – Jogja itu jauh parah mbak ._. Hihihi iya Mbak, baru mengusahakan diri. Besok senin aja aku baru mau mulai masuk semester 4 ._.

    1. Eh, LuPus itu apa sih mbak? Novel komedi yang dulu ada filmnya itu bukan sih? Aku belum kesampaian baca novel itu 😦

      Kalau nggak salah nama yang tertera di atas saku kanannya itu ‘petugas parkir’ mbak. lumayan juga namanya ya mbak 😀

  3. Wuah templatenya jadi lebih oke nih!
    Hahaha gue baru tahu ada begituan, dan giveaway beginian. Gue udah ketinggalan berita blog banget nih. 😮

    Dan, bener kata zizadesita. Berasa baca LuPus. 🙂

    1. Aaaaaaakh, yang patjaran di Jogja 😀 makannya bareng pacar juga? suap-suapan? saling ngelapin keringet ? :p so cuiiiiit :p
      Bener kan, emang bikin nagiiih parah 😀

      Salam kenal juga ya Mbak Ata :))

  4. Feb…. Sebagai orang pinggiran jogja yang dulu pernah pkl di jogja 3 bulan gue juga pernah lah makan disana…. Haha tahun lalu cuma 12 ribuan deh sama esteh 2000 haha….

    Tapi seringnya makan di angkringan pinggiran benteng dekat pasar :)) endess bisa makan bareng espege espege…. Cocok buat jomblo hahaha

    1. Waaaah, iya tuh, dulu kayaknya oseng mercon lebih murah harganya 😀

      HIkhikhik, angkringan itu emang spot favorit buat anak kost kok, kalau yang makan bareng espege, aku belum pernah ._. beruntung sekali dirimu 😀

  5. rekomendasi banget, makasih nih, next mau ke jogja gue mau nyobain yang namanya oseng-oseng, namanya unik gitu apalagi katanya pedes, beuh pasti nikmat!

    btw, itu foto terakhir, (orang yg berkeringat) apakah itu resep dasar dari oseng2 yang pedas itu ? hahaha *dipertanyakan wkwk

    1. Hehehe Iya Mas Dim. Memang rekomended kok ini. Enak dan bikin nagih pedesnya.

      Itu foto terakhir adalah resep buat manjur melancarkan pencernaan Mas. cukup pandangin aja wajahnya dalam-dalam maka anda akan mencret seketika 😀

  6. Saya selalu tertawa lepas kalau membaca tulisanmu, Bro. Jadi itu khusus minta foto untuk review oseng-oseng mercon, dalam posisi sudah kepedasan? :haha. Kreatif tenan, iki…
    Jangan takut review-mu ini mainstream, Bro. Saya belum pernah makan ini (padahal saya penggemar pedas), jadi tulisan ini amat sangat tidak mainstream bagi saya. Lagi pula, dibawakan dengan gaya kreatif begini, saya sangsi kalau ada di luar sana yang mengatakan ini mainstream. Kalaupun ada, abaikan saja ya, Bro.

    Semangat dan selamat berjuang buat give awaynya, semoga menang!

    1. Wohooo Mas Gara :)) Makasiiih banyak apresiasinya mas :’
      Nah iya mas, biar kesan pedesnya itu nyata, lhawong emang pedes banget kok 😀
      Hihihi iya nih, udah mau pede aja kalau masalah review atau nulis :)) besok coba deh mas makan oseng-oseng mercon di Jogja 😀

      HIhihi sekali lagi, makasiiiih banyaaak mas 😀 Amin 🙂

  7. Oseng mercon memang jossss.. di kotabaru juga ada yang enak, sama do terminal concat ( condong catur ) kalo malem. Tapi ini bu narti malah belom nyoba padahal dari tamsis ke ahmad dahlan deket. Besok april njajal aaah hhihhi… semoga menang giveawaynyaaaaa

    1. Nahkan, joss banget memang mbak 😀 wah, udah menjamur kemana-mana juga ya ternyata oseng mercon. nggak cuma di kawasan jalan Ahmad Dahlan.

      WOhooo mbak Dila di tamsis kah? ciyeeeeeh, April coba mbak, yang malam minggu bareng pasangan. biar nanti pas kepedasan bisa saling ngelap keringet :’ 😀

      Makasiiiih mbak :)) Mbak DIla juga semoga menang ya itu mie aceh yang sukses bikin aku laper pagi ini 😀

      1. Aku di Jakarta Feb, cuma dulu kuliah di jogjes hihiiihi.. insyaAllah nyobaiiinnnn.. review-mu marak’ke ngileeerrrr hihiihi. Semoga menang juga yessss 😉

      2. Bhahahahahaahaha Iya kayaknya ada dosenku yang seumuran kamu deh Mbak ._.
        Aku fakultas teknik sipil dan perencanaan mbak. Jurusannya sih Sipil. Mbak Dilla apa dulu?

      3. Aku nanya adekku dong by waslap:

        Dila: woii, kamu skrg semester 4 bukan sih?
        Adek: iya.
        Dila: emang ada dosen kamu yg seumuran aku gitu?
        Adek: banyaaaakk mbaaaakk!

        😂😂

  8. Sumpah ngiler lihat makanannya. Semewah-mewahnya makanan di restoran masih jauh lebih enak makanan di warung-warung makan tradisional. hahaha, jadi kangen makanan indonesia.
    Salam ya, sukses selalu!

    1. Hahahaa iya dong mbak, pedasnya mantap loh Mas 😀

      Iya Mas, makanan tradisional itu khas banget rasanya 😀 sini dooong mbak, ke Indonesia lagi 😀

      Salaaam juga 🙂 makasiiiih 🙂

  9. Huweeyyy. Baru bisa bw lagi nih feb. Ihiks. 😦
    Satu pertanyaan gue, OSENG-OSENG MERCON ITU APAAN YA ALLOH??! Gue malah belum pernah nyoba. Kasian amat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s