Bapak Penjual Tempura

Beberapa hari yang lalu hari Sabtu. Hari ini juga hari Sabtu. Cerah? Enggak, yang cerah cuma wajah gue.

Yang habis ditimpuk batu bata.

Terus dibakar pake api yang menyala-nyala.

Lalu jadilah choco crunch.

INI APASIHHHH?!!!!

Lanjut.

Hari itu, gue sama Bangbrod barusan selesai jogging di Stadion Mandala Krida. Keringat mengucur deras membasahi tubuh. Gue nggak kecapekan. Gue strong. Tapi, gue kepedesan gara-gara makan ketoprak langganan. Memang sudah menjadi kebiasaan kami berdua, selepas jogging muterin stadion 2 kali, selanjutnya kami mampir di warung makan pinggir jalan. Mesen ketoprak, gorengan 5 biji sama susu hangat. Tujuannya hanya satu : Mengimbangi hidup. Setelah membakar lemak dengan lari-lari, supaya nggak mati, kami menimbunnya kembali. Alhasil berat badan gue meningkat, dari 70kg jadi 86kg.

ISTIMEWA !

Kami pun pulang. Baru beberapa meter berjalan, kami dihadang oleh lampu merah. Selama berhenti, pandangan gue terkunci pada titik fokus bapak-bapak yang lagi mengayuh gerobak tempura. Tanpa pikir panjang, tanpa menunggu iler gue berjatuhan, tanpa memperdulikan kadar lemak yang sudah kelebihan kapasitas, gue bilang ke Bangbrod.

“Nyuk, beli tempura yok”

“AYOK!!!” Tampaknya Bangbrod pun menyadari kehadiran sang penjual tempura dan ilernya sudah lebih dulu berjatuhan.

Lampu hijau pun menyala. Gue melajukan motor pelan, mengikuti bapak penjual tempura yang sudah melaju duluan di depan.

“Pak!” ucap gue sedikit keras, sambil berhenti persis didepan gerobak bapak penjual tempura. “Saya mau beli dong pak”

“Oh iya mas” Jawab sang bapak ramah, kemudian menghentikan laju gerobaknya.

“Tempura 12 Biji ya Pak” Pesan gue kepada sang Bapak. Beliau mengangguk mantap, sambil menyalakan kompornya.

“Buset. Banyak banget. Saya 6 aja ya Pak” Ucap Bangbrod sambil menunjukan 5 jari tangan kanan dan 1 jari telunjuk tangan kirinya.

“Ya nggak buat aku aja toh ya tempuranya. Buat adik dirumah juga. Kita jangan lupain orang-orang  rumah. Bener nggak pak?” Gue ngasih alasan ke Bangbrod sekaligus sok asik sama bapak penjual tempura itu.

“Bener mas, kita nggak boleh lupain orang rumah. Mereka pasti menunggu kepulangan kita, masa dilupain gitu aja” Bapak penjual tempura menanggapi. Gue sama Bangbrod pun manggut-manggut setuju. Kalau bapak penjual tempura nulis kata-kata itu di twitter, pasti udah gue tanggapi dengan format :

                “NAH !!! RT !!! @BapakPenjualTempura : kita nggak boleh lupain orang rumah. Mereka pasti menunggu kepulangan kita, masa dilupain gitu aja”

Nggak terasa, 18 Tempura udah matang dan dibungkus dalam 2 plastik yang berbeda. Bapak penjual tempura menyodorkan plastik berisi 12 tempura ke gue dan plastik berisi 6 tempura ke Bangbrod.

“Berapa pak?” Tanya gue sambil mengeluarkan dompet.

“Tiga belas ribu rupiah mas”

“Nih pak” Gue menyodorkan duit 50000-an.

“Wah mas, nggak ada kembaliannya. Uang pas aja mas” Respon bapak penjual tempura sambil membuka sebuah laci yang ada di gerobak tersebut.

Gue melirik ke arah Bangbrod. Dia udah nyemilin 1 tempura dengan lahapnya. Membutuhkan waktu agak lama serta tenaga yang cukup banyak biar Bangbrod bisa peka dan membuka dompetnya kemudian menyodorkan uang 13.000.

“Ini Pak. Tiga belas ribu pas ya pak” Gue menyodorkan uang itu ke bapak penjual tempura yang langsung diterima dengan baik oleh beliau.

“Iya mas. Maaf ya mas, soalnya uang hasil dagangan saya kemarin sudah saya kumpulin jadi satu di amplop. Ini saya mau ke kantor pos buat ngirim uang ke istri sama anak saya di kampung” Ucap bapak penjual tempura sambil menunjukan amplop putih yang beliau keluarkan dari tas selempangnya.

Gue tersenyum. Setelah menyalakan motor dan bersiap melaju pulang, gue berpamit sama bapak penjual tempura.

“Semoga rejekinya lancar, terus istri sama anaknya di kampung juga semoga baik-baik ya pak. Mari pak”

Sang bapak penjual tempura mengamini. Semoga malaikat pun mengamini. Seiring dengan itu semua, gue pun mendapat 2 hikmah dari sabtu pagi yang cerah itu.

Pertama, gue dibayarin tempura sama Bangbrod.

Kedua, sesulit apapun keadaannya, seorang bapak akan terus berusaha untuk menghidupi keluarganya. Bagaimanapun caranya. Sebanyak apapun keringat yang deras menghujani badannya. Asalkan itu Halal. Seorang Bapak nggak akan melupakan orang rumah yang menantikan kepulangannya.

Harusnya sih, gitu.

Advertisements

79 comments

  1. Semoga rejeki kita semua lancar jaya ya Feb 😉

    Anyway abis olga itu emang pasti bawaanya laper buanget. Tapi aku si gak kangsung makan kasih jeda 1-2jam baru makan berat pake nambah hueheheh.

    1. Amin Mbak Nisa :)) iya emang gitu sih mbak 😀 tapi kalau aku kayaknya habis ngapa-ngapain pasti laper :p tapi juga tetep nggak langsung laper, nunggu berapa lama, biar laper maksimal terus makannya juga nasinya segunung :p

  2. Pertanyaan! Apa bangbrod sadar kalau dia membayari tempuramu, Bro? Jangan-jangan dia lupa lagi :haha :kidding.
    Pengalaman yang menyenangkan dan mengenyangkan :haha. Kita bisa belajar dari semua orang yang kita temui dan yang menemui kita. Semoga bapak penjual tempura itu sehat selalu dan bisa berjualan ke mana pun jadi aura positif yang dia bawa bisa terus disebarkan, ya :hehe.
    Jadi kepingin tempura kan… :huhu.

    1. Sadar-sadar gitu sih Bang. secara dia hari itu lagi sibuk nyemilin tempuranya. sepanjang perjalanan pulang dia juga diem gitu :p tapi sesampainya dirumah, aku kasih dia minum kok biar nggak keselek. impas :p.

      Hehehe iya Bang :)) makasih banyak ya. semoga doa buat bapak tempura di Amini malaikat :3

      Bang Gara juga sehat selalu juga ya kan ? 😀

      Nah, itu beli bang :p

  3. Amiin. Semoga rejekinya si bapak berkah dan semakin berlimpah. Semiga bangbrod juga segera dapet gantinya dan semoga dirimu sehat selalu.

  4. seorang pekerja keras pasti akan mendapat hasil yang maksimal juga ya 🙂
    begitulah seorang ayah, selalu berusaha memenuhi segala kewajibannya.
    the power of kepala keluarga..

  5. Kalimat penutupnya: Sadaaapp…

    Ya, cowok sejati emang harus jadi pejuang buat orang2 di sekitarnya, setidaknya untuk orang yang mereka sayang. Semangat bapak-bapak itu persis semangat yang ada di bokap gua. Gua pun mau punya semangat itu.

  6. Wow.. mendapat kata-kata mutiara dari Bapak Penjual Tempura, itulah jasa seorang Bapak.. kaki diatas kepala dibawah untuk menafkahi dan membahagiakan keluarganya drumah.

    Btw, tempura itu jenis makanan macam apa si Feb #DiBekasikoknggakada

    1. Iya Bapak itu bener-bener luar biasa :’ sempet cerita-cerita juga kalau dulu dia pernah disantet orang karena orang lain nggak suka sama dagangannya :’ sedih, tapi beliau terus berjuang.

      Bapak memang sosok yang hebat 🙂

      tempura itu sebangsanya sossis, otak-otak, nugget gitu mbak 😀

  7. Semoga rezekinya si bapak tempura lancar yaa. Gue paling terharu deh sama orang yang masih mau inget keluarga kayak gitu, gak egois. :’))
    Nah itu apaan banget di RT-RT asli ngakak gua Feb hahahhaa

  8. Ya Allah tempuraaaa, jaman aku dulu kalo makan tempura di UGM.. depan graha sabha, jaman ugm belum sekomersil sekarang. Udah lama sih, ingat.. aku kan seumuran dosenmu 😂😂.

      1. *tujes*

        UGM kaya mall sekarang, apalagi FE. Mantan pacar yang skrg jadi bapake bocil itu dulu kuliah disana.. jadi aku apal kantin2 disana *kenapa kantin?? Dasar tukang makan. Aku angkatan 45 bareng sama openingan UII 😂😂

      2. Iya sih, UGM keren banget sekarang 😀
        Wahahaha mantan pacarnya aja udah jadi Bapak wkwkwk yah, syukurlah yang dihafal kantinnya 😀 tapi kalau mbak ke UGM lagi, pasti beda dong :p 69 tahun udah banyak perubahan mbak :p

        Nah kan, berati dulu liat pidatonya bung karno :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s