Belajar lebih keras, ya

Kuliah itu nyeremin.

Hal itulah yang sekarang ada dibenak gue, tepat setelah gue melihat hasil nilai semester 3. Suram. Bener-bener suram.

Sebenernya bukan hasil gue doang yang suram. Kebanyakan temen gue pun ketika gue tanya mengenai nilai semester 3, mereka sambil mencakar-cakar pagar rumahnya dan dengan ganas menjawab :

“SURAAAAAAAM !!!”

Sebagai manusia, mungkin gue bisa aja menyalahkan kebijakan kampus yang seenaknya mengubah kurikulum lama menjadi kurikulum Learning Outcome yang berlandaskan pada kurikulum Jepang.

Katanya sih, gitu.

Jadi, sekarang kampus gue memberikan standar kompetensi nilai kelulusan suatu mata kuliah pada nilai C- yang jika dikonversi dalam angka setara dengan nilai 55. Otomatis, kalau ada mahasiswa yang nilainya dibawah C-, ya harus remedy atau ngulang semester berikutnya.

Sejauh ini, gue masih bisa menerima… Sebelum kebijakan Learning Outcome bener-bener dijalankan.

Yang bikin rusuh dari kebijakan Learning Outcome adalah penilaian yang didasarkan pada setiap bab.

Penjelasan gue berantakan banget, jadi, coba gue kasih sebuah contoh :

Mata kuliah Hidraulika 2 terdiri dari 4 bab, diantaranya :

Bab 1. Saluran Terbuka

Bab 2. Saluran Tertutup

Bab 3. Saluran Terbuka tertutup

Bab 4. Loncat air

Jadi, penilaian Learning Outcome ya dari masing-masing bab. Misalkan Bab 1 kita dapet nilai 100, Bab 2 dapet nilai 98, Bab 3 dapet nilai 99, tapi Bab 4 cuma dapet nilai 54, ya tetep aja nilai akhir mata kuliah hidraulika 2 C- dan harus remedy atau ngulang semester berikutnya.

Mengerikan.

Xxxxx

Kita lupakan pembahasan mengerikan di atas dan mari kita ikuti cerita yang bakal gue bikin dibawah ini.

“Feb, nilai Hidraulika 2 lo dapet apa?” Disuatu pagi yang cerah, disaat ayam berkokok dengan nyaring, dikala gue lagi ‘emmuuah-emmmuuaaahan’ sama Beby lewat pesan BBM, pesan dari Ahmad Yulianto masuk di ponsel gue.

Kayaknya kita harus kembali masuk ke pembahasan yang lebih mengerikan dari paragraf diatas.

“D+, Ye” Gue membalas pesan Ahmad Yulianto sambil mencakar-cakar layar hape.

“Waaaaa sama Feb. Gue juga D+. Kita samaan. TOSS!!!” Untuk pertama kalinya gue liat ada orang dapet nilai D+ malah kegirangan.

“Yeay ! Hore ! D+ !” Gue membalas, tak kalah girang.

“Nanti sore kita ke rumah Bu Dosen yok Feb, tanya-tanya apa yang salah dari hasil ujian kita”

“Yok!”

Sore harinya, selepas Shalat Maghrib, Gue yang dianterin sama Beby beserta Ahmad Yulianto yang dianterin sama Himawan Dian pun berangkat ke rumah Bu Dosen. Rumahnya lumayan jauh dari Afrika. Kalau ada yang rumahnya daerah Jogja, pasti tau Jalan Kaliurang KM 19.6. Ya, di sanalah rumah Ibu Dosen gue.

Sesampainya di depan gerbang rumah Bu Dosen, Ahmad Yulianto terpana, Himawan Dian Terpesona, Gue mangap, Beby meluk gue yang lagi mangap.

“Rumahnya… Gede banget” Gue nyerocos kagum.

“Edan banget rumahnya” Himawan Dian menimpal.

“Joss tenan” Ahmad Yulianto tak kalah kagum.

KAMI. MEMANG. KAMPUNGAN.

Gue, Himawan Dian, dan Ahmad Yulianto pun masuk menemui Bu Dosen. Sementara Beby, dia menunggu di teras rumah karena pada waktu yang bersamaan dia ditelpon Mamanya.

Didalam rumah, Bu Dosen mengoreksi hasil pekerjaan kami.

“Febri Dwi Cahya Gumilar?” Bu Dosen memanggil nama gue. Secara reflek, gue pun duduk di depan beliau.

Ada hening untuk beberapa saat. Beliau mengamati muka gue, kemudian menggelengkan kepala. Hingga akhirnya, beliau berucap sambil menunjukkan hasil ujian gue.

“Udah keliatan kalau nggak bisa ya mas”

Gue nyengir.

“Kamu ngerjainnya kurang teliti mas. Ini hitungan kamu salah” Ucap beliau sambil menunjukkan hasil perhitungan gue.

A = 5 + (6 + 4) 0.5 x 4

A = 5 + 20

A = 25

“Memangnya perhitungan saya salah dibagian mana ya, Bu? Sepertinya bener deh, Bu” Gue mencoba mempertahankan pendapat.

“Harusnya dijumlah dan dikaliin semuanya dulu, baru dibagi 2” Beliau menerangkan dengan sabar.

“Loh, aturan kan yang didalam kurung dihitung lebih dulu, terus dibagi 2 dikali 4 terakhir di tambah 5, Bu” Masih, gue masih terus mempertahankan pendapat.

Beliau kembali menatap muka gue. Dengan penuh iba, beliau menggambarkan sebuah trapesium di kertas.

“Ini ilustrasinya. Trapesium. Inget. Trapesium” Bu Dosen masih menjelaskan dengan sabar.

“Loh… Kirain ngitungnyaaa….”

“Kirain bagaimana toh. Ini itu rumus trapesium. Jumlah sisi sejajar dikali tinggi dibagi 2” Kesabaran Bu dosen mulai habis.

“Ooooh… Iya Bu.”

Gue nyengir.

“Salah semua. Besok remedy semua bab ya, Mas” Bu Dosen mengakhiri percakapan dengan tenang, namun cukup kejam.

Remedy semua bab.

Gue masih terus nyengir.

Selesai dengan urusan konsultasi nilai, kami pun beranjak pulang. Didepan teras rumah, Beby dengan tenang masih menunggu. Dengan muka yang agak kusut, gue mendekat ke Beby.

“Pulang yuk” Ucap gue dengan nada kecewa.

“Iya. Udah selesai konsulnya?” Beby bertanya dengan antusias.

“Udah, Yank” Suara gue sedikit tertahan, takut mengecewakan.

“Gimana hasilnya?”

Gue pun memandangi Beby. Dengan kemeja lengan panjang serta rambutnya yang dia biarkan terurai, dia menunggu jawaban.

“Ini” Ucap gue sambil memberikan 2 lembar kertas hasil perhitungan gue yang penuh dengan coretan tinta merah tanda bahwa perhitungan gue salah.

Beby memperhatikan kertas-kertas itu sebentar, kemudian dia kembali menatap gue dengan penuh rasa sayang. Diikuti senyum simpul yang menghias wajah, sambil meraih kedua tangan gue, dia berucap pelan :

“Nggapapa sayang. Besok belajar lebih keras lagi ya? Aku sayang kamu”

Malam itu, dengan hembusan hawa dingin daerah kaliurang, kamu pun beranjak pulang.

Advertisements

88 comments

  1. Setuju tuh feb,
    Semester ancur2nya itu di semester 3 hahaha *malahcurhat.
    Semangat terus feb. Kejar impian lo sampe negeri cina,biar kaya poo *pepatah haha 😀

    1. ya gini Bang. maksudnya, tiap bab di ujianin dan minimal semua bab harus dapet nilai 55. misal ada 5 bab. 3 bab di UTS, 2 Bab di UAS. semua harus nilainya diatas 55. temenku ada yang nilai aslinya itu A- tapi gara-gara sistem LO, nilainya jadi C- karena salah satu bab nilainya dibawah 55

    1. sebelumnya sih gitu mbak, dirata-rata tiap bab. tapi semenjak kehadiran sistem LO. bubrah semuanya :’

      WOoooooi yang udah wisuda, selamat.

      sekali lagi…

      SELAMAAAAAAT ._________________.

  2. bener banget~
    semester tiga itu emang nyeremin feb. nilai paling anjlok.
    semester tujuh juga nyeremin, soalnya aku pernah dapet nilai E dan itu mata kuliah bobot 4 sks:’) bayangin feb, nilai E :’) tapi untungnya sekarang tinggal sidang skripsi~

    selamat menempuh semester-semester selanjutnya feb! XD

    1. duh, udah mulai ngeri ini semesterku :’

      4sks dapet nilai E itu anjloknya parah mbak. aku pernah ada mata kuliah yang awalnya 2 sks nilainya A/B tiba-tiba karena kurikulum baru, mata kuliah itu bobotnya jadi 4sks, otomatis nilaiku turun jadi B-. parah :’

      hahaha aku semangat deh mbak buat semester-semester berikutnya

      1. Ahahah.. Aku belom kenalan sama Bang Brod 😀

        Bentar ya.. Ada banyak hal yang harus dikelarin dulu urusannya :*

  3. Waaah Kaliurang 19.6. Deket tempat nginep gue pas di Jogja kemaren! Tapi gak penting sih. Yaudah.

    Buset parah bener ya? Untungnya lo ada temen senasib, Feb. Kalau sendirian, gak tahu deh gimana rasanya.

    1. semester 3 memang parah ya brati mbak ._. kalau 4, 5 ,6 ? parah juga nggak mbak?
      hihihi bukan bolos atuh mbak, kan diperkuliahan memang dikasih 3 kali pertemuan buat nggak berangkat :p

      Amin mbak. pastiii semangat deh 😀

      makasih, mbak Nisa 🙂

  4. Semangat….semester 5 lebih berat lagi soalnya,hahahaha. Aku mulai turun berat badan di semester ke 4 dulu. Eh beteweh, semester 3 udah dapet hidrolika 2 ya? semester itu aku baru ngulang mekanika fluida, bahahahaha

    1. seriusan :’ oh my god :’
      aaakh, turun berat badan? bukannya bagus ya mbak? :p
      eh, bentar? teknik sipil juga? AJARIIIIIIIN 😀
      iya nih, hidraulika 2 di semester 3. tapi aku mau ngulang hidraulika 1 juga ._. aku nggak cocok sama mata kuliah air mbak ._.

      1. Ya kalo turun berat badannya sampe sepuluh kilo udah nggak enak kali ya :).

        Kalo jaman gue dulu hidrolika 2 masuk mata kuliah pilihan anak anak yg ngambil konsentrasi hidro. Dulu gue juga anti banget sm matakuliah air, tp setrlah lanjut lagi malah ngambil hidro dan kerjanya jg seribg nguprek2 data hidrologi, sesuatuh yah 😀

      2. Tapi aku sekarang beratnya kan 80kg. kalau turun 10kg jadi 70kg. ideal, udah bisa kayak Ade Rai aku mbak 😀

        Kok gitu ._. hidro 2 sekarang masuk disemester 3 dan matakuliah wajib :’

        kok mbak fin berani banget ngambil hidro sih :’

      3. Dulu sih hidro 2 ya cuma anak hidro yg dapet, dan dulu emang anti banget sama aer, eh tp pas ngelanjut justru nyesel kenapa nggak ngambil hidro justru malah ngambil geoteknik yg justru aku sendiri kgak ngerti, hahahahahaaw

      4. Loh? Kok nyesel sih mbak? ._. aku justru hidro yang bener-bener nggak ngerti. rumusnya turunan semua :’ kalau geoteknik itu yang ,mekanika tanah, pondasi bukan? mekanika tanah aku ngerti mbak :’

  5. lebih suram lagi masa depanmu klo gak tamat kuliah dek,
    kamu beruntung, jad hrs bersukur krn kamu salah satu diantara satu berbanding puluhan ribu anak Indonesia seusiamu yg tidak melanjutkan ke jenjang perguruan tinggi krn alasan finansial
    makanya semangat kulian!!!!

  6. remidy waktu kuliah? kirain waktu SMA aja. ya, target kami (aku dan temen2 SMA) adalah mencapai SKM (standar kelulusan minimal) biar gak remidy, gak lagi nilai 100. jauh. kalo jaman kuliah aku gak tau pernah remidy sebab sama gurunya cuma disuruh kumpulin tanpa dicocokin, diperiksa atau bahkan dniliai. jadi gak tau benernya di mana salahnya di mana.

    1. kampusku ada remedinya. kampusku memang keren mbak :p

      Iya, kalau di SMK dulu, guru-gurunya pada baik hati, nilai kami dibikin semuanya diatas standar kelulusan minimal mbak.

      tapi kalau kuliah, entah deh :’

  7. wah… ini Febri toh… salam kenal yo…
    untungnya saya tidak ambil jurusan itu. mbacanya aja dah njlimet bin susah bin pusing bin gak tidur bin kurus.

    1. Wohooo Mas Ryan 😀 salam kenal juga mas 😀

      ya kalau misal Mas Ryan pengen ngulang kuliah lagi, saya saranin jangan ambil jurusan ini deh ya :’ wkwkwk

      btw, aku belum kurus juga ya masuk jurusan ini :’

  8. Hmm,,, mata kuliah apakah itu? saya tidak tau.

    Tetap semangat Feb, Buktikan ke Kak Beby lo bisa mengatasi masalah ini. Karena dalam hubungan ada masalah yang lebih rumit.

    1. jangan coba cari tau tentang mata kuliah itu Yu. menyeramkan 😀

      Siaaaaap Yu 🙂 makasih banyaaaak 😀 wohoooo masalah rumit dalam hubungan pasti bakal gue coba atasi 🙂 thanks, semoga langgeng kayak lo sama Melly 😀

  9. Sistem penilaiannya agak alakazam, ya. Memang sih, di satu sisi “memastikan” pemahaman mahasiswa itu menyeluruh pada “semua” pokok bahasan, tapi kadang agak keterlaluan juga kalau kegagalan pada satu pokok bahasan menjadikan yang diulang adalah semua bab dalam mata kuliah itu :hihi.

    Dan dosenmu itu cara menghitungnya agak… ajaib, kalau menurut saya :hehe. Tapi kalau dibahas lebih jauh, takutnya ada polemik yang mirip dengan soal 4 x 6 dan 6 x 4 lagi :))

    But overall, kocak banget pengalaman yang satu ini! :haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s