Dosen Gahul

“Cita-citamu pengen jadi apa Feb?”

Senin siang, diatas kursi yang berada di baris ke 3 deket meja dosen, tiba-tiba temen gue, Aye, membuka pertanyaan. Suasana saat itu memang terkesan bebas karena beberapa temen yang masuk dalam kelompok 9 sedang maju mempresentasikan hasil kerja kelompoknya.

Seperti halnya presentasi biasa, dosen penguji pun sibuk memperhatikan dan bertanya-tanya perihal materi yang disampaikan oleh kelompok 9. Sementara itu, mahasiswa yang tidak dapat jatah presentasi pun membuat kelompok diskusi sendiri-sendiri. Bergosip ria sesuka hati.

“Mmm…” Gue menerawang ke langit-langit sebentar, kemudian melanjutkan “Penulis”

“HAH?!! Penulis?” Aye menggambarkan wajah kagetnya seperti orang yang nggak sengaja ngelempar laptopnya ke muka mantan. “Kok masuknya teknik sipil?”

Ya, Aye adalah orang ke 23 yang terlalu menghubungkan antara cita-cita gue dengan jurusan kuliah yang gue ambil sekarang. Kurang seribu orang lagi bisa buat beli cireng sebiji.

Perlahan, gue menatap wajah Aye dalam-dalam, dengan gerakan cepat tapi lembut, kedua tangan gue memegang pipi Aye, diawali dengan menghela nafas pelan, gue mulai manjawab pertanyaan yang Aye utarakan.

“Kayaknya nggak ada hubungannya deh aku masuk kuliah jurusan apa sama cita-citaku itu. Yang berhubungan itu adalah usahaku buat ngejar cita-cita itu.”

Aye mengangguk kemudian meronta-ronta minta biar tangan gue menyingkir dari pipinya. Gue pun menyingkirkan tangan gue dari pipi Aye kemudian menggosokkan kedua tangan gue ke pasir, diusap sebanyak 7 kali, dibasuh dengan sabun, disterilkan, dan mengucap syahadat.

“Emang cita-citamu apa, Ye?” Mencoba melanjutkan obrolan, gue pun membalikkan pertanyaan.

“Mmm… belum tau” Jawab Aye seraya menggelengkan kepala.

Gue memaklumi, ada banyak orang yang masih bingung dengan cita-citanya meskipun sejak kecil dulu, tiap kali guru SD bertanya mengenai cita-cita, kebanyakan anak menjawab ingin menjadi dokter sambil jingkrak-jingkrak, seakan dibenak mereka, setelah lulus SD nanti mereka bakal dapet gelar sarjana dan siap terjun kerja.

“Eh itu kenapa cewek sama cowok duduknya deketan. Mas, pindah mas” Suara Pak Zain-dosen mata kuliah Agama- mengheningkan isi kelas yang sedari tadi sibuk berdiskusi. Sementara itu, kelompok 9 nampak mengelus dada dengan mulut penuh busa karena terus dicecar pertanyaan oleh Pak Zain.

Si cowok pun pindah tempat duduk, menjauhi si cewek sendirian. Hubungan yang tidak direstui dosen. Kasihan.

“Cewek-cewek disini, apa sih yang kalian harapkan dari cowok-cowok sini? Uang masih minta orang tua juga” Kembali, Pak Zain mengutarakan pertanyaan retoris.

“Nyari cowok itu yang udah punya kerja, punya penghasilan sendiri” Pak Zain semakin menjadi, seakan menyuruh mahasiswinya buat jadian sama om-om genit.

Semua mahasiswa diam. Mahasiswi yang menjadi biang permasalahan pun hanya menundukkan kepala.

“Cowok disini juga sama. Kalian nggak perlu susah-susah nyari cewek. Cukup kuliah yang bener, punya uang banyak, pasti cewek-cewek mendekat minta dikawinin” Capek berdiri, pak Zain pun meletakkan pantatnya diatas meja. Kemudian beliau menghela nafas dan melanjutkan pembicaraannya “Contohnya teman saya di Madura, dia bisnisman sukses. Punya restoran yang cabangnya dimana-mana. Istrinya? Ada 25. Masing-masing istrinya disuruh ngelola restorannya satu-satu. Tiap malem, ya istrinya disuruh nyamperin kalau mau minta jatah ‘ohok-ohok’”

Beberapa mahasiswa pun nyengir, dari wajahnya, tergambar jelas bahwa mereka ingin menjadi seperti temen pak Zain.

“Sukses dulu, baru cewek-cewek ngantri. Seperti kemarin, murid S2 saya tiba-tiba merengek minta biar saya ngawinin dia. Saya nolak. Istri satu saja sudah cukup.”

Gue mangap.

Gue aja membutuhkan waktu berbulan-bulan biar bisa dapetin Beby, eh, si pak dosen, nggak nyari aja si cewek ada yang nyamperin minta dikawinin. Luar biasa.

Selepas Pak Zain menutup perkuliahan siang itu, waktu gue sibuk berkemas, Aye mencolek bahu gue.

“Feb, kayaknya aku udah punya cita-cita deh”

“Apa emang?”

“Jadi kayak Pak Zain”

“Oh, jadi dosen? Bagus deh”

“Bukan”

“Terus?”

“Cita-citaku adalah…” Aye menutup resleting tasnya. Memberi jeda agak lama. Suasana pun menjadi dramatis kayak di film Naruto, kemudian melanjutkan “Menjadi seorang yang bisa bikin cewek nyamperin dan minta dikawinin. Itulah jalan hidupku”

“Oh”

Gue nggak bisa merespon apapun selain mendukung dan mengantar Aye ke rumah sakit.

Setelah itu, gue pun sadar, setiap orang bisa menjadi inspirasi untuk orang lain.

Advertisements

56 comments

  1. Kalo Istri 25? anak nya ADA BERAPAA?!!! Wah kalo tiap Istri masing-masing punya 3 anak, berarti… Berarti,.. BERARTI!!!?? Cak lontong masih jualan sosis!!! *Halah! Huahaha 😀 Btw Nice post, bruh. Jangan lupa ya kunjungan baliknya,blogger baru soalnya. 🙂

  2. bener tuh Feb, kayak gue. mau jadi penulis kok masuk manajemen. seakan-akan gue merasa salah jurusan. sepertinya emang iya sih. banyak itungan, mumet.. nggak ada pelajaran bikin cerpen 😦
    haha sukses dulu, nanti juga banyak cewek yang nyamperin? nyamperinnya karena dia sukses kan? kalo karena cinta masih jarang 🙂 , kenapa nggak sama cewek yang mau diajak berjuang bareng-bareng. hihi
    eh komen gue panjang amat :p

    1. wohooo mas yoga 😀

      cita-cita kita kayaknya sama ya 😀 salah jurusannya juga sama. tapi, nggakpapa, nggak akan menghambat apapun.

      nah itu dia, aku dulu juga membatin kalau lebih bagus sama cewek yang mau diajak berjuang bareng-bareng. aku ada Beby, mas Yoga ada siapa? :p

  3. engga ada hubungannya emang, entah jurusan entah cita” kita yang menjadi masa depan engga ada yang tau juga.. semoga cita”mu tercapai ya 😀 sukses..

    Btw itu temenmu inspirasi juga, berarti dia kalo mau buka cabang baru nambah lagi istrinya satu, buat ngurusin cabangnya haha.. keren keren.. wkwk 😀

  4. Well.. Aku ngga tau standar kesopanan seseorang itu kayak apa, Yank. Tapi gitu baca omongan dosen kamu, kok ya, aku ngga nyaman.. Untung aku ngga kuliah di sana. Kan ngga lucu kalok aku sampek nyeplos yang aneh-aneh.. 😛

    Kebanyakan orang ngga ngehargai kesuksesan, karena ngga ngerasain prosesnya. Jadi.. Mending merintis bareng yuks! :*

      1. Kan Jumat depan aku ke sana. Yeeeeeey! 😀

        Ya memang keras lah kek aku, Yank.. ._.
        Ayooook.. Kita kan punya planning bareng.. :*

  5. hihihi sama aja cita-citaku ga nyambung, ngambil jurusan broadcast tapi ujungnya jadi tukang obat, coba kalo dulu ngambilnya farmasi. tapi mau gimana lagi, dulu mah belum tahu jati diri, yo wes lah rapopo yg penting profesi yg sekarang dinikmati 😉

  6. Good boy, Febri!
    Saya setuju sama kamu, pilihan kuliah dan cita2 memang tidak harus berhubungan. Saya sendiri begitu. Malah bagus bukan? Berarti kita punya banyak ilmu dan bisa memanfaatkan nya sebisa kita.

  7. dosen sesat ;p Tapi bneran, OMG, istri 25, itu ngatur waktunya gmn wkwkwkw…

    tp ga smua ce ngejar co berduit kok 🙂 aku aja takut klo suamiku terlalu tajir 🙂 cukup yg biasa aja, tp hidup kita damai sejahtara tnpa gangguan pihak k3 😀

    1. hahaa sesat ._. iya itu dia mbak, aku juga kaget kok ._. yah, ngaturnya katanya beliau nyuruh istrinya dateng kerumah kalau emang pengen ‘ohok-ohok’ wkwkwk

      harusnya semua cewek nggak ngejar cowok berduit sih. harusnya.

      semoga nggak akan ada gangguan pihak ketiga ya mbak 😀

    1. Amin ya Allah. makasih banyak Us 😀

      lu juga udah jadi penulis kan? karya pertama udah jadi cieeee keren abis 😀

      duh, jangan habiskan populasi perempuan dimuka bumi ini :’ kasihan jomblo yang lainnya 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s