Pejuang LDR

Hal yang bisa dilakukan pada malam minggu oleh mereka yang berhubungan jarak jauh adalah telpon-telponan.

Kecuali buat mereka yang berhubungan jarak jauh, tapi udah sama-sama punya pacar di kotanya masing-masing.

Eh, mereka pacaran jarak jauh nggak sih sebenernya?

Mari kita lupakan pembahasan tidak penting diatas.

Gue adalah salah satu orang yang menjalani status hubungan jarak jauh. Sebenernya rasanya biasa aja, nggak beda jauh sama pacaran-pacaran selayaknya, yang beda, ya kami jauh, nggak bisa ketemu, nggak bisa bersentuhan, pegangan tangan, atau sekedar saling pandang.

MENGENASKAN.

Enggak. Biasa aja.

Salah satu cara yang paling ampuh buat menepus rindu adalah teleponan.

Ada yang nggak tau teleponan?

Serius nih? Gue buka Wikipedia, dia aja nggak tau.

Jadi, Telponan adalah salah satu aktifitas yang dilakukan oleh 1 orang ke orang lain melalui jaringan seluler tertentu. Dalam hal ini, telponan dibagi menjadi 3 kategori :

Pertama : Telponan sama pacar.

Biasanya dilakukan oleh pasangan yang janjian mau ketemuan. Obrolan yang diutarakan pun termasuk dalam kategori singkat, seperti misal :

Cowok : Halo Sayang, aku udah didepan kampusmu. Buruan, kita makan bareng ya habis ini.

Cewek : Oke sayang.

Atau

Cewek : Halo sayang. Nggak usah banyak bacot, rumah aku sepi. Sini cepetan.

Cowok : SIAAAAAAP!!!!!!!

Kedua : Telponan sama pacar yang LDR-an.

Ini rutin dilakuin setiap malem. Karena kadar kangen yang nggak terbendung, obrolan yang diutarakan pun bermacam-macam, mulai dari so sweet-so sweetan, absurd, nggak jelas, debat, sampai marahan yang berakhir so sweet absurd yang nggak jelas.

Contohnya tempo hari, disuatu malam yang dingin, gue sama Beby telponan dengan nyaman.

Gue : Halooo sayangggg….

Beby : Ayaaaang… Ayaaaaaang….. Ayaaaaang….

Gue : Hiii dasar ayang cantik…

Beby : Huuu ayang gembul.

Gue : Ih, kok gembul sih?

Beby : Iya emang gembul kok, yek.

Gue : Ih gitu banget sih sama pacar sendiri.

Beby : Kan aku jujur yang.

Gue : Ah tauk ah. *Matiin hape*

2 menit kemudian

*tuuuuuuuut*

Gue : Halooo ayang.

Beby : Iya?

Gue : KANGEEEEEEEEEN….

Beby : Aaaaakh Ayaaang, aku juga kangen.

Gue : Aaaaaak Muah muah muah muah.

Beby : Muah muah muah

Selanjutnya kami berdua pun nyiumin hape terus sampai dajjal nyemilin cireng.

Ketiga : Telponan sendirian.

Biasanya dilakuin oleh mereka, para pengikut sekte jomblo teladan yang selalu nelponin gebetannya pake private number, tapi setelah diangkat, mereka matiin telponnya sambil loncat-loncat kegirangan. Kategori ini nggak akan berlangsung lama karena kemungkinan 1 bulan kemudian, si gebetan udah jadian sama orang lain.

Udah paham dengan arti telponan yang gue jabarkan barusan? Bagus, mari kita kembali ke topik awal.

Karena gue LDR, Gue cuma bisa telpon dan kangen-kangenan sama Beby. Udah nggak bisa dihitung lagi berapa sering kami telpon-telponan dan mengucap rindu, yang jelas, kami mencoba menjalani semuanya dengan biasa seakan suatu saat nanti pasti kami akan ketemu. Nabi Adam sama Hawa aja dulu kuat LDR-an sewaktu diturunin dari surga hingga akhirnya ketemu berapa puluh tahun kemudian, masa gue sama Beby nggak bisa?

Bentar? Emang gue sama Beby itu siapa?

Karena kerinduan yang amat mendalam itu, kami berdua pun telponan kembali.

Gue : Haaaay sayang…

Beby : Haaaaaaay sayangkuuuuh. *Kliiiik*

Gue : Sayang lagi ngapain ih, kok ada suara klik klik klik gitu?

Beby : Ini lagi foto-foto yaaang.

Gue : Oh.

Beby : Yang, fotoin mukamu sekarang dong.

Gue : HAH?!!

Jelas gue kaget. Muka gue waktu itu lagi kayak tapir asma yang kelebihan berat badan. Gue nggak mau dong merusak malam ceria gue sama Beby.

Beby : Iya, fotoin muka kamu sekarang ayang.

Gue : Nnnggghh… Cu..Cuaca diluar cerah loh sayang.

Beby : Eeerrrr… Apaan sih, buruan yang, fotoin.

Gue : Nggaak biss…

Beby : Buruaaaaaaaaaaaaan. Pleaseeeeee.

Gue paling nggak tega liat pacar minta-minta gitu, akhirnya dengan kamera hape seadanya dan pencahayaan yang kurang dari kata layak, gue pun ngalah dan jeprat-jepret muka sendiri, kemudian, dengan melalui pesan BBM, gue kirim foto itu ke kontak Beby.

Gue : Udah dikirim tuh.

Beby : Mana? Belum ada pesan masuk tuh.

Gue : Ya sabar, baru pros…

Beby : BUAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA…

Gue : Hah?

Beby : Khikhikhikhikhikhikhikhikhi…

Gue baru tau, ternyata Beby ada ikatan darah sama mak lampir.

Gue : Kenapa sih, yang?

Beby : Elek tenan… Bojoku… Bojoku elek tenan. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

Seperti yang kita ketahui bersama, Beby adalah manusia yang dilahirkan di Medan. Otomatis, bahasa yang dia kuasai seharusnya adalah bahasa batak kasar gitu. Tapi, tempo hari, dunia menunjukkan keajaibannya, untuk kali pertama itulah gue mendengar pacar sendiri, orang medan, dengan fasih ngomong pake bahasa jawa dengan pitch control dan qolqolah yang pas. Luar biasa.

Gue : Ih, ayang emang gitu. Ngeselin. Huh. *matiin telpon*

2 menit kemudian.

*tut tut tut*

Gue : Halo.

Beby : Iya sayang.

Gue : KANGEEEEEEEEEEEEEEEEEEN.

Beby : Akh sama ayang. Muah muah.

Gue : Hihi Muah muah.

Begitulah, kehidupan menjijikan kami, para pejuang LDR.

Advertisements

55 comments

    1. Nb: jangan sedih hati jadi pejuang LDR, karena LDR yang sesungguhnya bukanlah beda kota, melainkan beda rumah ibadah. Sekian *sekalian curhat

  1. Bahahahah.. 😀

    Ya jangan merajok lah Yank, orang kamu emang gembul mau kek mana lagi cobak? Hihihi.. 😛 Poto-potonya jugak lucuuuuuk!

    In Shaa Allah taun depan ngga LDR-an lagi yah :*

      1. Eleh. Kalok ngga merajok kamu ngga akan matiin telepon. Weeek! 😛

        Kamu gembul. Item. Pesek. Gyahahahah 😀
        Lucuk aja. Kayak beruang. Enak buat dipeluk-peluk.

        Aamiiin.. :*

      2. Yeeeey :*

        Yank, abang tukang warnetnya nonton drama Korea nih, sampek nangis-nangis. Padahal dia bertattoo.. Apaan cobak! Ngahahah.. 😀

  2. hahahhahahhaha….
    *ngakak sumpah*
    eh tapi masih mending loh kak feb kamu sama bebi itu LDR-an tapi masih nelpon. pas aku lagi KKN kemaren kan aku jadi LDR-an ya sama pacar aku, dan dia sama sekali ngak ngelpon. -_- sumpah!
    cuma bbman doang. dia cuma nelpon pas aku udah nyindir gitu di Path kalo cewek yang satu rumah sama aku itu kerjaannya telponan terus sama pacarnya. dan dari 45 hari, hari ke 33 dia baru nelpon, kan kampret! =…=
    *curhat*

      1. bisa dooong. waduh bisa mati kutu ngak boleh bawa hape. *sujud sukur*

        masa iya aku-aku terus yang mulai duluan, keliatan kali lah aku ngebet kali sama dia. eh dianya santai-santai aja, kalo enak badan hubungin ngak enak badan dia ngak hubungin

  3. Telponan keduanya kok gitu ya? Kalo ada kata yang mendefinisikan hal lebih buruk dari menjijikkan pasti itu dipake buat telponan kedua hahaha 😀

    Eh tapi kok pacarmu lucu ya, selamat deh 🙂

  4. Cinta, buat orang jadi seperti kecil lagi. Selamat menikmati LDRannya, jangan lupa cek telinga kedokter seminggu sekali, biar tetap bisa dengar omongan pacar dengan jelas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s