Ubah kebiasaan

                Bisa nggak ya kita merubah kebiasaan?

                Ya bisa lah.

                Mmm… kayaknya sih bisa ya.

                Eh, bisa nggak sih.

                Duh ya ampun, ada yang bisa jawab?

                Jadi gini, kuliah gue baru masuk di semester 3. Tapi, na’as, beberapa tugas dan tumpukan laporan praktikum udah minta buat segera dibakar. Hal ini pun membuat gue jadi susah buat bikin tulisan atau pun blogwalking. Eh, bentar. Kalau blogwalking sih masih bisa, tapi cuma lewat hape yang akhirnya cuma bikin geregetan karena pengen comment tapi nggak bisa.

                Hape gue lemah.

                Gue juga udah punya Beby. Kebetulan, karena Beby itu blogger dan dia selalu punya waktu senggang karena revisi skripsinya nggak kelar-kelar, disuatu malam, sewaktu gue lagi bikin tulisan berjudul ‘Jadi, sekarang siapa?’ gue ngeluh ke dia via telpon.

                “Iiiih, kok susah banget sih bikin tulisan tuh. Logikanya nyampe ke pembaca nggak ya. Ceritanya bagus nggak ya. Duh. Ih. Aah, nggak nulis aja ah”

                Beby nggak langsung jawab. Dia memberikan jeda beberapa detik biar gue menenangkan diri dari keluhan itu.

                “Sayang…” Dia pun menjawab, nadanya kayak orang tua yang lagi nasehatin cucunya. Dia emang orang tua. “Kamu tau nggak kenapa blog aku rame terus?”

                “Mmm… karena kamu sering blogwalking?”

                “Iya, itu salah satunya. Selain itu?”

                “Karena kamu rutin nulis?”

                “Mmm iya. Selain itu?”

                “Karena kamu suka nulis? Karena kamu punya kuota internet? Karena kamu ada laptop buat ngetik? Karena kamu patuh pada orang tua dan guru? Karena kamu belum kelar skripsi?”

                “Rrrrrr… Iya. Selain itu?” Beby menjawab dengan sabarnya.

                “Wallahualam sayang” Gue pasrah.

                “Jadi gini sayang… Aku itu nulis ya sebagai diri aku. Nggak takut tulisanku bagus atau jelek, yang penting, semua itu menggambarkan tentang aku. Tentang hidup-hidup aku. Tanpa perlu pusing mikirin ini itu. Nulis itu jujur, sayang. Ngalir aja”

                Gue diem. Mencerna-cerna saran dari dia. Sampai akhirnya, gue membuka suara.

                “Oooh, gitu. Makasih banyak ya sayang. I Love You Mmuuuuaaah”

                Nah, dari situlah gue pengen sedikit merubah kebiasaan ngeblog gue. Kalau dulu biasanya gue ngeblog cuma kalau ada waktu senggang doang, sekarang gue pengen coba bikin tulisan dengan format diary gitu setiap hari sepulang kuliah, sebelum membakar tugas-tugas kuliah gue. Agak susah gitu sih, mengingat hidup gue kan monoton abis. Bangun pagi – berangkat kuliah – balik – ngerjain tugas – nelpon Beby sambil ngerjain tugas – tidur – mimpi bangun pagi – mimpi berangkat kuliah – mimpi ngerjain tugas – mimpi skripsi Beby kelar. Yah, ini kan tantangan. Kan katanya, kita nggak akan berkembang kalau nggak nyoba hal baru. Mungkin ini saatnya gue berkembang.

                Jadi, kalau biasanya gue nulis tulisan di blog itu membutuhkan waktu buat nyusun paragraph di Microsoft word dulu, memperhatikan logika cerita, membaca ulang dari awal sampai akhir tulisan, mengendapkan selama sehari, baca ulang lagi, editing, sampai akhirnya posting di blog, ya sekarang demi terwujudnya rencana bikin tulisan diary rutin tiap hari, ya nggak bisa gitu. Tapi InsyaAllah, setiap hari sabtu atau minggu gue tetep bikin tulisan yang kayak biasanya.

                Gue juga pengen rutin blogwalking, ngerusuhi postingan orang, comment-comment dengan sopan, nambah kenalan, nambah relasi. Ya gitu-gitu. Blogwalking itu menyenangkan. Lebih menyenangkan lagi kalau Beby pindah ke Jogja sekarang.

                Oh iya, buat tulisan #JONES yang akhir-akhir ini gue posting, kayaknya nggak bisa gue lanjutin lagi deh demi terwujudnya kerukunan hubungan antara gue dengan Beby. Padahal postingan di blog baru masuk di bab 4 dan masih membahas masalah mantan gebetan gue yang pertama. Masih banyak mantan gebetan dan puluhan bab lagi. Yah, kebanyakan bahas ini nanti digampar Beby. Udah ah, orang tua kalau cemburu kan ngeri.

                Udah ya.

                Dah.

                Love you.

                Love nya buat Beby.

                Makasih. Hihi

Advertisements

69 comments

      1. Cium-cium terus, Yank. Malu diliatin orang. 😛

        Enggak lah. Kamunya aja lebay. Paling nunggu pilpres selanjutnya. Eh. Bahahahah 😀

      2. Hahah.. Iya iya.. Kumpulin duit dulu yaaa.. 😀

        Aku uda ngelist apa-apa aja yang mau aku bawak ke Jogja, Yank. Kok malah banyakan oleh-olehnya ya? Zzzzzz.. -_-

  1. Postingan sabtu minggu ntar cerita lo nelponin kak Beby mulu, kan gak asik.

    Lanjutin gimana yang terbaik, dan kalo lo mau ngalahin pageview blog pacar sendiri, gue sih lebih nyaman nulis sekali seminggu. Itu aja belum bisa konsisten.

    1. Enggak cerita gitu juga sih yu ._. kalau postingan sabtu minggu justru cerita yang nggak diary. yang dari masa lalu atau opini gue gitu. pokoknya yang panjaaang gitu.

      Nah, ini baru nyoba biar konsisten nulis aja sih yu :’ semoga bisa deh :’

  2. Sek iki yo lumayan,ho’o koe kudu konsisten hoo le nulis ora gur pas selo wae,lanjut…

    Lope u too,lopenya buat aaaahsudahlah…

      1. Tuku anyarlah,njaluk papi nek ra yayang brott 😂

        Podho2,

        walaupun ku sendiri tapi aku masih ada,masih ada cinta,dihati,tsahh 😃

    1. Hahaha toleransinya dalam beribadah aja deh ya 😀

      duh, nyarinya susah loh mas 😀 semangat mencari mas 😀

      Yealah, aku baru buka blog ini :’ Rabu kapan mas ke Jogja? lumayan deket mas :’ yah, udah ke jogja belum nih?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s