Setelah pertemuan ada…

“Lebih baik mencintai orang yang mencintaimu daripada mencintai orang yang belum tentu mau denganmu”

Gue sempet dibuat pusing koprol jungkir balik waktu pertama kali membaca kutipan kalimat tersebut. Gue mikir, kalau semua orang membaca kalimat itu dan cara berpikir mereka sama kayak apa yang gue pikirin, mungkin dunia ini gak akan pernah ada yang namanya pacaran. Kenapa? Coba deh bayangin, Eh, bayangin opini gue, jangan bayangin mantan yang ditikung sama sahabat sendiri. Fokus. Oke? Udah? Opini gue gini : Misal gue suka sama Lia, terus ada Tia yang suka sama gue, nah disini timbul dilema, ketika gue berusaha buat ngejar Lia yang ternyata Lia biasa aja akan kehadiran gue, gue coba tengok kebelakang ada Tia yang suka sama gue, dan saat gue berniat untuk berpindah pada orang yang suka sama gue yaitu Tia, ternyata ada Fino yang suka sama Tia, dan saat Tia merasa diawal gue mengabaikan dia, dia lalu pindah ke hati Fino, eh tapi ternyata ada Aria yang suka sama Fino, dan kisah cinta ini bakal berjalan memutar terus sampai otak kebakar. Kalau kisahnya kayak gini, KAPAN PACARANNYA!!! Harusnya pacaran emang nggak pernah ada sih, kebanyakan cuma makan hati.

Akhirnya, gue pun menyimpulkan bahwasanya untuk mendapatkan hati seseorang yang kita suka, kita harus usaha, dan jika orang yang kita suka itu bersikap biasa aja kepada kita, ya kita buat agar sikap biasa itu menjadi luar biasa. Kita harus berusaha keras apabila kita benar-benar cinta. Gimana cara jitunya? Tanya noh sama Ki Joko Bodo. Kalau gue bisa, ya jelas sekarang gue gak bakal jadi jomblo, lah. Kampret!

Created by @Rianjati13

Created by @Rianjati13

Prinsip itu yang gue pertahanin buat ngejar Elfie sekarang. Untuk mendapatkan cewek sekelas Elfie, gue nggak mungkin bisa kalau cuma pake modal tampang atau sepikan rendahan yang gue punya. Karena menurut gue cara secret admirer dan cara frontal itu terlalu ketinggalan zaman, akhirnya gue membuat eksperimen sendiri, yaitu dengan cara “gila”, dimana gue akan terus berusaha buat ngejar Elfie disetiap hari-harinya.

Bentar, kayaknya itu cara biasa. Dimana letak gilanya?

Ya di orang yang bikin eksperimen ini lah.

Cara itu disebut hal yang gila karena orang yang udah kenal sama gue aja ngrasain 1 jam bareng gue itu rasanya udah enek pengen muntah banget, apalagi Elfie yang dengan tega bakal gue rencanain pake cara “gila” ini. Setiap hari. Mual gak ketulungan nanti.

Cara gila ini mempunyai kadar perjudian yang sangat tinggi, dimana kalau Elfie suka, otomatis dia bakal nempel dan terbiasa dengan keberadaan gue. Tapi kalau dia gak suka, yaaaah, yang jelas pasti dia bakal ilfil, males, gak nyaman dan gue bakal jomblo seumur hidup. Perbandingan antara berhasil dengan tidaknya itu kira kira 30 : 70. Tapi apa guna eksperimen kalau gak dicoba? Gue tetep melanjutkan apa yang menjadi rencana gue itu.

Esoknya, gue pun mencoba buat merealisasikan apa yang menjadi rencana gue. Waktu jam istirahat, gue nongkrong di kursi memanjang yang memang sengaja disediain pihak sekolah di deket kelas Elfie. Nungguin Elfie nongol sambil ngeliatin beberapa siswi lalu lalang. Yaa sambil menyelam minum air gitu lah. Bahkan gak cuma minum air. Gue sekalian nyuci piring, mandi, sama boker.

“Gimana Feb pendekatan lo sama Elfie sekarang?“ Tanya Erwin.

“Untuk sementara ini aman, damai dan terkendali kok. Doain aja ya?“ Jawab gue seadanya.

“Oke. Pasti gue doain Feb. Apa sih yang enggak buat lo”

Denger kata-kata so sweet dari Erwin, gue ada rencana mau nyuruh dia buat anjlok dari lantai tiga Ambarukmo Plaza. Kebetulan gue baru melakukan penelitian, apakah anjlok dapat menyebabkan kematian?

Thanks. Kalau lo, kapan punya pacar? Minimal gebetan lah.”

“Hahaha kampret! Gue kan udah punya gebetan, itu si Reni”

“Ebuset? Yakin lo nggebet Rani? Dia kan Primadona angkatan kita” gue terbelak saat tau temen gue ini nggebet Rani, cewek tercantik di angkatan gue dulu.

“Iya. Primadona. Baru kemarin dia jadian sama Rangga“

“Lah? Terus? Lo nggebet orang yang udah punya pacar?”

“Enggak lah. Ngapain. Gue sekarang nggak punya gebetan”

“……….”

Disitulah pertama kali gue pengen nggampar temen sendiri.

Setelah obrolan gue sama Erwin berujung curhatan dia tentang Reni, akhirnya orang yang gue tunggu pun kelihatan juga. Elfie berjalan seakan derap langkahnya mengarah ke gue. Yang namanya orang kalau lagi suka sama cewek dan ngeliat cewek itu “kelihatannya” mendekat ke arah kita, Pasti kita GR banget. Yah walaupun cuma kelihatannya doang, tapi tetep aja sensasinya maknyeeees.

Gue deg-degan sendiri.

“Apa dia mau nyamperin gue terus bilang I love u ? Atau bahkan yang paling ekstrim dia mau ngajak gue married ?“ Gumam gue dalam hati sambil menyiapkan kata “I love u too”

Detak jantung gue semakin berdetak indah saat dia “kelihatannya” bener-bener mengarah ke tempat gue duduk. Baru mau berdiri dan menghela nafas buat bilang I love u too,  eeeeh dia belok ke arah salah satu ruang kelas bertuliskan 8A. Kampret, gue lupa kalau lagi duduk di deket kelas Elfie. Pantesan aja.

Beberapa saat kemudian, Elfie keluar dari kelasnya dan berhenti sejenak di depan pintu. Gak mau ke-GR-an lagi, dengan PD gue panggil :

“Elfie… Elfie … Elfiee “ Sambil ngayunin tangan ke kiri dan kekanan. Goyang badan. Hempaskan.

Dia tersenyum melihat ulah unyu gue. Tapi dengan cepat, Elfie langsung kembali masuk ke kelasnya.

“Apakah cara ini berhasil?” Tanya gue kepada diri sendiri dalam hati.

Senyum imut keluar dari muka gue. Petir menyambar dan halilintar pun keluar. Gue nggak jadi senyum, suasana kembali tenang. Dengan dimulainya hari ini, secara resmi eksperiman yang gue buat pun terealisasikan. Alhasil, setiap kali gue ketemu Elfie, mulut gue otomatis manggil “Elfie … Elfie… Elfie“. Bahkan tak jarang gue selipin kata I love u di dalam hati. Entah seberapa risihnya Elfie tiap ketemu gue. Tapi yang jelas, setiap kali panggilan itu terucap,  gue selalu liat balesan senyum seneng dari dia.

Merasa mendapat tanggapan positif dari Elfie, gue pun berinisiatif buat ngajakin Elfie pulang bareng. Walaupun cuma sampai di persimpangan deket gerbang sekolah. Itu udah cukup buat gue.

“Pulang bareng yoook Elf” Ajak gue waktu ngelihat Elfie lagi nyiapin sepedanya.

“Loh? Emang rumah kamu di mana, Feb? Bukannya kita gak searah ya?” Balasnya penuh keraguan.

“Hahaha iya sih Elf. Tapi gapapa ah. Cuma muter dikit doang kok. Asalkan bisa pulang bareng kamu aja” Gue ngeles sok imut.

“Walah. Kalau gapapa, yaudah. Ayok“

Gue sama Elfie naik sepeda masing-masing. Satu ayunan kaki memutar roda untuk berjalan lurus ke depan mengikuti jalan. Berharap putaran ini melambat, gue gak mau moment pulang bareng ini berjalan cepat. Gue masih pengen menikmati kebersamaan ini. ~kemesraan ini… janganlah cepat berlalu… lalalalalalala.. asholole jos !

Tapi, yaaaah, namanya juga cuma sampai persimpangan jalan deket gerbang sekolah. Ya rasanya deket dan cepet banget. Apalagi gue begitu menikmati perjalanan ini.

Gue udah lihat persimpangan itu. Dimana di situ, gue harus belok ke arah kanan dan Elfie harus belok ke arah kiri.

“Elf, kenapa ya harus ada persimpangan di depan sana?” Tanya gue yang ngasih kode kalau sebenernya gue belum pengen pisah sama dia.

“Yaah. Ya mungkin biar kita bisa memilih. Kan gak asyik kalau cuma ada 1 jalan lurus ke depan doang”

Gue tertegun mendengar jawaban Elfie dan mencoba memikirkan apa yang dia maksud.

“Tapi kalau misal ada satu pasangan yang dihadapkan pada sebuah persimpangan yang mengharuskan mereka berpisah, yang satu ke arah kanan dan yang satu ke arah kiri, itu gimana Elf menurut kamu?“ Gue bertanya. Nggak nyambung dengan keadaan yang ada.

“Ya mungkin itu udah jadi pilihan mereka.” Jawabnya pelan. Memberi jeda agak lama, kemudian melanjutkan “Tapi pasti keduanya saling meyakinkan bahwa walaupun mereka terpisah di persimpangan itu,  jauh di depan sana mereka akan saling bertemu pada titik persimpangan yang lain”

Gue tersenyum. Gue tau apa yang Elfie maksud.

“Iya Elf, bener. Aduh, kita udah di persimpangan nih. Kita bakal pisah deh. Aku ke kanan dan kamu ke kiri ya. Hmm kamu…. Hati-hati di jalan ya Elf?”

“Iya. Sementara kita pisah. Oke makasih ya”

Gue sama Elfie pun berpisah sementara. Gue tengok ke belakang. Elfie terlihat menjauh. Mungkin ini masih terlalu awal jika membicarakan sebuah perpisahan. Akan tetapi, suatu perpisahan itu mau tidak mau pasti akan terjadi. Tak peduli itu masih dalam cerita awal atau sudah sampai cerita akhir.

Yang jelas kembali ke kata-kata klasik :

“Setelah pertemuan, pasti ada perpisahan. Dan setelah perpisahan, pasti ada mantan. Kemudian setelah ada mantan, pasti ada kenangan. Setelah ada kenangan, pasti deh, ada yang balikan. Dan terakhir, setelah ada yang balikan, pasti deh ada pihak yang dikecewakan.”

Hufteh.

Advertisements

45 comments

  1. Haha,idemu bagus buat cerita berseri,nek perlu tekan rampung men dadi ceritane lengkap,sg iki lumayan luculah,lanjutkan hooo 😀

    Cie ono sg kelingan adek cie,adek lia apa kabar ya disana?hahaha

  2. Well.. Seenggaknya dengan mencintai, kita jadi tau gimana rasanya berjuang dan berkorban.. Ya kan? Kayak kamu yang berjuang demi ngedapetin Elfie.. 😛

  3. Hahaha udah baca nih di JONES, tapi tetep komen ah biar rusuh. Gue juga sempet debat sama temen gue tentang kutipan lo yang pertama ke temen gue. Dia sih bilang… err.. dia bilang apa ya gue lupa. HUehehe. nanti gue tanya lagi ah. Seru emang.

  4. Kadang cinta membuat kita terlihat seperti memaksakan segalanya, padahal kita cuma pengen bersama.
    Ceritanya mirip sama pengalaman gua nih, tapi gua gak senekat elu Feb. Haha..

  5. sumpah ngakak feb baca postingan lo hahaha
    kata2 pertanyaan lo keren feb yang ini “Tapi kalau misal ada satu pasangan yang dihadapkan pada sebuah persimpangan yang mengharuskan mereka berpisah, yang satu ke arah kanan dan yang satu ke arah kiri” 😦

  6. ya emang biasanya seperti itu sih setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan,dan perpisahan itu akan terasa berat jika kita telah memiliki kenangan yang begitu indah sehingga sulit untuk di lupakan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s