Harapan itu ada

Orang yang terlalu berharap biasanya lebih sering tersakiti oleh harapannya sendiri karena berharapnya terlalu tinggi. Bener sih ada kata “Bermimpilah setinggi langit, jadi nanti kalau jatuh, bisa menggantung pada bintang-bintang yang tersebar di awan, lalu naik lagi”. Tapi yang salah, banyak orang yang lupa akan daratan. Hasilnya? Ya sewaktu mimpinya nggak tercapai, dia bener-bener terjatuh.

Gedubrak.

Modar.

Buat ukuran jomblo, harapan itu sendiri sering muncul karena sang gebetan dirasa udah ngerespon perhatian dari kita, jadi, dari situlah harapan-harapan menumpuk tinggi. Padahal, kembali ke bagaimana kita menanggapinya. Kadang kita sendiri yang GR menerima sedikit balasan perhatian dari si dia. Bisa jadi itu cuma modus. Mungkin ada baiknya menjadi seorang laki-laki cuek itu juga perlu, meskipun gak laku-laku.

Pagi ini gue diselimuti beberapa harapan yang harapan itu nantinya hanya akan menjadi harapan yang terbuang dan tertumpuk pada harapan-harapan tinggi gue lainnya *terlalu banyak harapan*.

Gue terbangun dari tidur malam. Mengabaikan lagu “Bangun tidur ku terus mandi”, kali ini gue bangun, ngulet, ngucek-ngucek mata, bukan langsung mandi, eh ini malah ngecek hape, berharap ada satu pesan masuk dari Elfie berisikan ucapan selamat pagi

Harapan itu sedikit terbuka saat benar ada 1 pesan masuk. Tapi setelah gue buka, isinya pesan dari operator.

Hancur harapan.

Hati seseorang itu kayak tembok perumahan. Kokoh. Tapi bagaimanapun, kalau kita berusaha menggedornya buat bikin roboh setiap hari, ya akhirnya roboh juga seiring berjalannya waktu.

Persis kayak hati Elfie. Setelah cukup lama gue menganggunya dengan pesan sepihak yang gue kirim rutin setiap hari, akhirnya dia bener-bener mengakui keberadaan gue. Sekarang, ada sedikit respon yang gue dapet dari Dia. Semacam timbal balik dari usaha gue beberapa minggu kemarin.

Sudah rapi dengan pakaian jadul dan rambut klimis, gue bergegas berangkat sekolah, lagi-lagi dengan harapan awal yang tidak realistis. Gue berharap bisa ketemu dan memberi boncengan buat Elfie waktu berangkat sekolah. Tapi kenapa itu hal yang sangat realistis? Coba lihat denah ini :

Created by @Rianjati13

Created by @Rianjati13

Dari denah diatas udah bisa diambil kesimpulan kan?

KAPAN BISA KETEMUNYA KALAU RUTE JALANNYA GINI!!!

Belum lagi gue yang selalu telat kalau berangkat sekolah.

Gue pun berniat buat mengurangi konsumsi nonton sinetron setiap hari yang kelihatannya sebegitu gampangnya cewek dan cowok bertemu di suatu tempat dan jalan bareng.

Belum tenang karena harapan – harapan yang sirna, sampai sekolah pun gue disambut sama beberapa temen yang lagi nongkrong nunggu bel masuk dideket parkiran. Mereka memang teman yang baik.

Jongos: “Selamat pagi mblo? Tumben berangkat pagi? Biasanya telat terus, takut jodohnya dipatok ayam ya? “

Erwin: “Makan acar makannya sambil tadarus, ciye yang gak punya pacar, jalannya sendiri terus”

Gue cuma bisa tertunduk lesu. Mereka memang teman bangke.

“Ah kayak lo punya pacar aja” samber gue dengan nada sedikit nyolot.

“Belum sih, tapi setidaknya kita enggak ngenes kayak lo” sambut Jongos.

“Ah bodo. Yang penting nasib kita sama. Sama-sama JOMBLO!” gue membela diri.

Sebenernya, temen-temen gue itu kebanyakan adalah seorang jomblo. Tapi gue selalu heran, kenapa cuma gue yang selalu dibully? Ini kan nggak adil! Kenapa nggak dibuat jadwal penghinaan untuk para jomblo biar enggak menimbulkan intimidasi. Hari Senin, buat jomblo yang pernah diselingkuhin. Hari Selasa, buat jomblo yang pernah dijadiin pelarian. Hari Rabu, buat jomblo yang cintanya bertepuk sebelah tangan. Hari Kamis, buat jomblo yang berjuang sendirian. Hari Jumat buat jomblo yang tampangnya nggak karuan. Hari Sabtu, buat jomblo yang malamnya pasti cuma bisa nghayal.

Yah, emang nasib gue semua sih. Berarti temen-temen gue, bener. Mereka memang teman yang baik.

Tapi hebatnya temen-temen gue, mereka jomblo dan mereka punya gebetan.

Oke, biasa aja sih. Nggak hebat-hebat banget.

Contohnya temen gue, Jongos. Cowok berperawakan biasa dan punya tampang pas-pasan dengan gigi sedikit mancung kedepan ini punya gebetan yang cuma dia kenal melalui media elektronik. Entahlah darimana Jongos dapet nomer hape cewek yang bernama Tia itu. Berawal dari saling tukar sms dan nggak tau gimana wajah satu sama lain, mereka semakin dekat dan terlihat mesra. Dari smsan belanjut ke telepon-teleponan. Bahkan, Tia udah ngenalin Jongos ke nyokapnya melalui telepon juga. So suit.

Jongos yang gue kenal sebagai orang yang simple dan biasa aja ternyata jago juga cara nyepeaknya. Kalah gue. Dan yang paling mengejutkan adalah ketika Jongos cerita ke gue kalau dia udah ketemuan sama Tia. Ya jelas terkejut sambil buka kancut lah, gue tau tampang Jongos itu gimana. Apa Tia bakal baik-baik aja ngeliatnya? Saat yang paling mengejutkan lagi adalah waktu Jongos memperlihatkan foto Tia ke gue. WOOW! Ceweknya jos margondos nyos maknyoooosssss bos ! Cantik bangeet. Bahasa alaynya itu “CuaAAnTiikxxxzzz BeUUdzTtt” gitu. Mungkin di posisi yang lain, Si Tia juga ngeliatin foto Jongos ke pembantunya sambil bilang :

“Ini partner kerja kamu besok, Bi”

Salut gue sama Jongos. Soalnya, kebanyakan pengalaman orang yang kenal dan deket sama seseorang hanya melalui sms dan telepon itu persentase bahwa seseorang itu baik dan cantik itu sedikit. Ya paling enggak pas-pasan lah.

Tapi yang gue lihat dari kisah Jongos sama Tia ini. Nyatanya ya memang begitu juga. Jongos bisa dapet cewek yang cantik dan baik pula. Tapi sebaliknya buat Tia. Mungkin Jongos lagi bener-bener beruntung. Sementara Tia, yah… Tau sendirilah gimana perasaan dia setelah menerima kenyataan kalau selama ini dia membuang-buang waktunya cuma buat smsan sama leak? Mari bersama-sama kita panjatkan doa supaya Tia bersabar. Gue gak tau gimana perasaan Tia setelah ketemu sama Jongos. Tapi sedikitnya ada pandangan bahwa kemungkinan setelah sampai rumah, Tia mandi besar dan syahadat ulang.

Kisah Jongos tentu berbeda dengan gue yang baru akan memulai merajut kisah dengan Elfie. Oke, nggak tau kapan merajutnya. Yang penting gue udah milih benang sama kainnya. Kalau Jongos dengan mudah bisa dapet nomer Tia entah darimana, gue dapet nomer Elfie dengan perjuangan yang ekstra keras. Kalau Jongos kenal sama Tia lewat media elektronik, gue kenal sama Elfie dengan modal tampang pas-pasan dan sepin rendahan. Dan kalau Jongos ketemu Tia cuma pas waktu itu aja, gue bisa ketemu dan menikmati keindahan dari Elfie setiap Senin sampai Sabtu sepuas gue.

Kisah semua orang memang berbeda. Kisah gue, kisah Jongos, bahkan kisah lo juga yang entah semengerikan apa. Tentu dengan harapan yang tinggi dan juga dengan persiapan mental apabila harapan itu harus dibanting keras-keras. Kita semua yakin bahwa kita bisa mendapatkan seseorang yang kita mau. Seperti kemauan gue buat mendapatkan Elfie.

Karena kisah adalah sesuatu perjalanan hidup yang berlalu dan sedang berjalan, tentu tak bisa terelakan. Jadi, mulailah berjalan dari sekarang.

Advertisements

27 comments

  1. Mulai jalan nanti ah, bareng pacar.

    Si Jongos pande ngomong romantis yang buat cewek nyaman dekat dia kali, makanya Tia mau jadiin Jongos partner pembantunya. #lah

  2. Modal yang harus dimiliki cowok: 1. Tampang 2. Skill nyepik.
    Kalo yang pertama gak mungkin dilakuin, berarti cuma ada cara ke 2.
    Dan gua pemakai cara yang kedua. Tapi tetep gak seberuntung Jongos.

  3. Bayangke aku moco tulisanmu jam 1 bengi pas pu*p pas mati lampu pas ntn MU vs Arsenal,nek seumpomo tulisanmu ra lucu aku rencanane arep demo kenaikan harga bbm ng ngarep pln men listrike cepet urip tp gandeng lucu yowes rasido 😀

    Kompor minyak lgi bro tulisanmu (y)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s