Kacamata

“Tap…tap…tap”

Suara langkah derap kaki menggemparkan isi dunia. Gue berlari mengejar waktu. Padahal waktu nggak kemana-mana. Gak tau deh kenapa gue kurang kerjaan gini. Tapi, ini udah jam berapa? Bisa telat terus dihukum berdiri menatap tiang bendera sama guru BP yang killernya udah kayak hitler yang kumisnya nggak sengaja tergores gergaji mesin.

Gue sendiri heran, kenapa sih gue sering banget telat? Padahal kalau diukur, jarak antara rumah dengan sekolah gue itu cuma 1,5 km. Gue berangkat ke sekolah pun juga naik sepeda, bukan ngesot, bukan juga diseret truk tronton. Tapi, ya beginilah kebiasaan anak sekolahan.

Dengan sedikit kerja keras, akhirnya gue sampai juga di depan pintu kelas. Dengan perlahan, gue membuka pintu. Dari dalam, terlihat siluet tajam dari raut wajah guru Bahasa Indonesia, Pak Joko. Beliau menoleh sebentar, kemudian sambil menggelengkan kepala, beliau berkata pelan :

“Hmm langganan”.

Okesip. Gue resmi telat dan resmi berdiri menatap tiang bendera. SENDIRIAN ! KEPANASAN !

Skip !

Nongkrong di kantin sekolah sambil cuci mata adalah salah satu hal wajib buat pelajar kece kayak gue. Walaupun cewek yang dilihat cuma gitu-gitu aja, daripada gak ada?

Hari itu beda dari hari-hari biasanya. Sewaktu gue lagi duduk ngangkang sambil nempelin upil ketiga di meja kantin, mata gue melihat seorang cewek yang belum pernah gue lihat.

“Anak baru kali ya?” gumam gue dalam hati.

Anaknya manis, berjilbab dan berkacamata. Bukan permen lolipop yang pake beha ya, mpret. Mengatur focus pandangan dengan spesifikasi mata melotot dan mulut mangap, gue memandangi cewek tersebut dari ujung kaki sampai ujung kepala.

“PLAKK!!!” Tangan Erwin mendarat indah di pundak gue.

Erwin adalah temen sekelas yang duduknya sebangku sama gue waktu itu. Dia adalah satu-satunya orang gemuk dan berkulit sawo matang yang selalu ngepoin tentang hidup gue. Seorang temen yang baik sebenernya.

“Lo kenapa Feb? Muka lo jelek amat?” Gini nih maksud temen yang baik.

“Gue baru kali ini liat bidadari berkacamata Win. Dia anak baru ya ?“ Gue berucap sambil menunjukkan jari telunjuk ke arah cewek berkacamata itu.

“Mana?” Tanya Erwin, kemudian hening beberapa saat, matanya melihat sosok cewek yang gue tunjuk “Oh Elfie? Dia adek kelas kita Feb, masa lo gak tau?”

“Ohh… Namanya Elfie?” Gue manggut-manggut “Hmm… Adek kelas kita ada yang manis ya. Baru tau gue”

“Iya emang manis”Jawabnya kembali sambil mengaduk-aduk es teh di depannya “Kalau lo suka pada pandangan pertama, berani nggak lo ajakin kenalan dia sekarang?” Lanjut Erwin dengan nada menantang.

“Hah? Kenalan doang? Kalau cuma kenalan mah gampang!” Tanpa pikir panjang, gue pun langsung bangkit dari tempat duduk.

Pada langkah pertama gue berjalan mendekat ke arah cewek berkacamata itu, awalnya gue mikir, kan cukup bilang “Hey boleh kenalan gak? Namanya siapa?” gitu doang. Tapi semakin dekat gue sama dia, nyali gue menciut indah. “Kalau dia gak mau kenalan sama gue gimana ya? Kalo tiba-tiba dia nganggep gue hama terus gue digampar gimana? Nobita kapan naik kelasnya?“ Pikiran itu seketika hadir di kepala gue.

Tapi, yang namanya cowok ya harus konsekuen sama niat awal dong. Gue pun memberanikan diri buat kenalan.

“Hey kacamata, boleh kenal? Namanya siapa ya?” Ucap gue pelan. Detak jantung gue lagi harlem shake bareng paru-paru.

“Aku? Apa kacamata aku?“ Jawab cewek berkacamata itu dengan nada datar. Datar banget.

“Iya kamu, boleh kenal kan?” Gue berharap-harap cemas.

“Oh. Iya. Boleh.“ Ucapnya, masih dengan nada datar.

“Febri” Gue menjulurkan tangan kanan. Untuk beberapa waktu, tangan kanan gue menggantung sendirian. Cewek berkacamata itu memandangi tangan kanan gue yang menggantung kesepian, kemudian, tangan kanannya menyambut dengan hangat.

“Elfie”

NYES ! Jantung gue pecah. Harlem shakenya bubar. Hati gue melayang. Raga gue bergetar.

Created by @Rianjati13

Created by @Rianjati13

Kami berdua masih berdiri berhadapan. Tangan gue masih menyatu dengan tangannya. Mulut gue belum bisa terbuka buat mengeluarkan suara. Sampai akhirnya, dengan nada menutup pertemuan pertama, Elfie membuka suara duluan.

“Oh. Febri. Yaudah, Aku balik masuk kelas dulu ya“

“I…iya Elf” Jawab gue grogi. Masih hanyut oleh kelembutan tangan kanan Elfie, gue nggak bisa berbuat banyak. Sampai ada satu hal yang membuat gue bertanya-tanya, Elfie balik ke kelas karena dia udah selesai dengan urusan kantinnya atau karena dia jijik berlama-lama melihat tampang gue. Entah. Misteri yang belum terpecahkan hingga sekarang.

Elfie udah enggak ada di hadapan gue. Beberapa saat kemudian, Gue baru sadar bahwa gue sedang berdiri sendirian ditengah kantin, padahal, disekitaran kantin banyak banget orang-orang yang lalu lalang. Yang paling na’as, gue pun baru sadar kalau gue belum minta nomer hapenya Elfie. Disitu, sambil berdiri sendirian ditengah kantin. Gue cuma bisa berharap-harap cemas, semoga Elfie balik ke hadapan gue dan ngasih nomer hapenya.

Harapan itu cuma tinggal harapan belaka.

Erwin? Dia udah masuk kelas duluan. Dia kan teman yang baik.

Kampret !

Besoknya, perjuangan gue masih berlanjut buat minta nomer hapenya Elfie. Waktu jeda istirahat, gue mencari-cari ruang kelas yang ditempati Elfie. Keluar masuk kelas layaknya seorang preman butuh setoran *baca : bencis nyari langganan. Akhirnya gue dapati kelas 8A. Kelas yang paling banyak populasi ceweknya. Gue lihat ada Elfie di antara cewek-cewek itu. Dengan derap langkah gugup dan penuh rasa nekat, gue mendekat.

“Hey Elf, apa kabar?“ Sapa gue garing. Garing banget.

“Eh iya. Kayaknya kemarin habis ketemu. Kabar baik kok” Masih dengan nada datarnya, Elfie menjawab.

“Bagus deh. Hmm, itu, kemarin kan kita udah kenalan. Gak afdol kan kalau belum tukeran nomer hape?” Gue melakukan pertanyaan paling nekat sedunia selain ‘Kamu mau kan jadi pacarku?”

“Hah?“ Kali ini Elfie menaikkan satu alisnya keatas. Wajah kaget dia pasang. Gue semakin grogi nggak karuan. “Kayaknya Afdol-Afdol aja kok. Malah, semakin nggak afdol kalau aku ngasih nomer hape buat orang yang baru aku kenal kemarin. Nggak usah ya.”

JLEB.

Tanpa basa-basi, Elfie berpaling dan beranjak pergi keluar kelas. Ninggalin gue. Sendirian. Senior yang gagal menaklukan adik kelas.

Gue nggak hilang akal, sebelum gue menyerah karena sifat dingin yang Elfie berikan, Gue masih akan terus mencoba. Minimal dapet nomer hapenya dulu. Satu-satunya cara waktu itu, karena gue ada di kelas Elfie dan gue berposisi sebagai senior, gue pun menyekap salah seorang teman Elfie dan meminta paksa nomer hape Elfie dari dia.

Berhasil.

Senior berkuasa !

Di rumah, gue langsung nyoba buat nelpon Elfie. Lagi-lagi dengan modal nekat. Gue masukin angka-angka keramat yang ada di selembar kertas putih hasil rampasan temen sekelas Elfie tadi siang. Dengan sigap, gue langsung melancarkan panggilan.

*Tuuuuuuttttuttttuuuttt* Nada sambung panggilan mulai terdengar.

“HhHHaAaaalLLlllllooOOOoooooo”

Dari seberang sana, suara cempreng nada tinggi yang memekakan telinga itupun terdengar. Seketika, gue kaget dan segera matiin panggilan tersebut. Syok setengah mati.

“Gilaaaaak, cempreeeeng banget” Gue membatin sambil memandangi hape yang gue pegang.

Rencana awal gue buat bisa ngobrol sama Elfie pun tertunda. Rencana kedua pun akan segera gue lakuin : Ngobrol lewat sms. Suatu cara yang bikin geregetan karena nunggu balesannya pasti lama atau yang paling ngenes, ya nggak dibales.

“Elfie?“ Satu pesan pertama gue kirimkan.

“Iya?“ 13 menit penantian, akhirnya dibalas.

“Febri Elf, inget kan?“ Pesan kedua kembali gue lancarkan. Perjudian gue lakukan.

“Febri yang mana?” 23 menit penantian, pesan pun terbalas.

“Yang tempo hari kenalan di kantin?” Pesan ketiga terkirim.

“Oh” 35 menit penantian, pesan itu gue dapet.

“Iya Hehe. Lagi ngapain, Elf?“

“……………” Sampai puluhan tahun penantian, nggak dapet balasan.

Dari situpun, gue masih belum nyerah. Bahkan, di hari-hari berikutnya, gue sering banget ngirim pesan nggak jelas ke Elfie :

“Eh Elf jangan lupa mandi ya, Udah jam berapa ini?” à Ya jelas gak akan lupa lah, itu kan kegiatan sehari-hari. Dan sebelum Elfie kenal gue, Elfie juga gak pernah lupa mandi kok.

“Jangan lupa makan Elf, nanti sakit” à Siapa sih orang yang lupa makan? Orang normal itu pasti kalau laper ya makan. Nggak ada sejarahnya orang laper terus kesel sendiri “Aaaaaaaaaah, aku laper, aku lupa makan, gimana ini L “ terus bunuh diri. Kasihan banget hidupnya.

Walaupun selalu tanpa balasan, tapi gue yakin, di setiap pesan gue yang masuk di hape Elfie, sedikitnya pasti dia tau tentang adanya keberadaan gue. Walaupun hanya berperan sebagai pengganggu yang tak digubris, gue selalu merasa bahwa ini merupakan awal dari sebuah perjuangan yang sebenarnya.

Ohaha.

Advertisements

39 comments

  1. Endingnya keren banget, nasib lo memang kek gitu Feb. Keren.

    Dari cerita – cerita yang lo buat di blog, ceritanya ngalir begitu aja dan mudah dipahami. Keknya lo fasih banget nulis tentang ke jomloan lo ya. Untungnya gue gak ngerasain itu, jadi nikmati kejonesan mu ya teman. Gue adalah teman yang baik.

    Oh iya, ini cerita taun berapa? cerita nyata atau fiksi?

  2. Cowok kok selalu mikir gitu ya. Padahal sebenernya cewek tuh rada risih kalo baru kenalan terus udah digangguin gitu mas feb. Kasih perhatiannya boleh, tapi agak cuek-cuek dikit biar si ceweknya penasaran. Gituu. Cuma saran aja yak. Good luck deh buat perjuangan elfienya :3

  3. eh ayam” thu elfi jual mahal banget ato emang gk menarik perhatianmu kawan. (hela nafas) tenang aj sob, awal sulit berakhir indah… pastiu… berdo’a dan bersyukur 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s