Cinta Sendirian

“Pacaran itu sebuah ikatan antar dua orang yang emang udah saling mencintai kan?”

Pertanyaan itu gue dapet dari Cella -salah seorang temen kampus- tempo hari di lantai satu perpustakan pusat.

“Iya. Pacaran terjalin kan bermula dari saling mencintai dan saling memperjuangkan” Gue menjawab apa adanya. Pandangan gue nggak tertuju pada wajah Cella, gue lebih tertarik pada buku yang gue baca. Judulnya : “Menggapai Cinta” Karya Jaim Badr Al Muthawwl.

Entahlah, kenapa cara menggapai cinta harus dipelajari dan ditulis dalam sebuah buku. Menurut gue, cinta itu nggak usah digapai, kan semua orang udah dikaruniai cinta dan kasih sayang didalam hatinya. Yang susah itu menggapai cinta dari orang yang kita sayang.

HAIYA MAKSUD BUKU KARYA JAIM BADR AL MUTHAWWL KAN GITU !

Oh iya.

Oke, lanjut.

Satu halaman buku terbaca, gue pun membalikkan lembar dalam buku itu ke halaman berikutnya.

“Hmm… Kalau salah satu pihak dari mereka yang menjalin hubungan pacaran ada yang berjuang sendirian, wajar nggak?”

Baru membaca satu paragraf di halaman yang barusan gue balik, Cella kembali membuka pertanyaan. Mata gue langsung beralih dari buku ke wajah Cella. Cella berpaling dengan cepat setelah gue pandangi. Gue mencoba mendekatkan wajah gue ke wajah Cella biar dia sadar kalau gue lagi mandangin dia. Gue digampar.

“Maksudnya gimana?” Pertanyaan basa-basi gue utarakan.

“Fyuuuuh” Cella menghela nafas panjang. Sepanjang cintaku padamu. Kemudian melanjutkan “Ya, kalau misal kita berusaha buat mempertahanin hubungan kita dengan sang pacar sendirian, itu salah nggak?”

“Lo ngomong apa sih? Gue nggak ngerti apa yang lo maksud” Kali ini gue bener-bener nggak ngerti.

“Ihhhh, lo nggak pernah ngalamin sendiri sih” Cella menjawab dengan nada yang biasa di keluarin cewek kalau pipinya dicubit pake tang. “Maksudnya tuh, kalau kita selalu ngasih perhatian, ngasih kasih sayang, ngasih usaha dan ngasih semuanya buat si pacar, tapi si pacar sama sekali nggak ngerespon gitu. Kan itu berjuang sendirian.” Cella berusaha menjelaskan apa yang dia maksud sedetail mungkin ke gue.

“Itu kan cinta tak terbalas” Gue menjawab seadanya.

“KAN UDAH PACARAN, FEBRIIIII !!! BERARTI CINTANYA UDAH DIBALAS DONG !!!” Cella meningkatkan kadar emosinya. Namun nada suaranya terkesan ditahan. Takut diusir sama petugas perpustakaan.

“Terus apa? Cinta sendirian?” Jawab gue datar sambil menutup buku yang tadi gue baca.

Cella terdiam. Dia membenarkan posisi duduknya, kali ini Cella bersandar pada kursi yang dia duduki. Wajah yang dari tadi dibuat kesal kembali datar dan dia benamkan dalam-dalam.

“Nggak ada cinta sendirian dalam hubungan pacaran, Cel”

“Lo nggak ngerasain sendiri aja, Feb. Akan lebih mudah buat kita menyimpulkan sesuatu setelah kita mengalami sendiri perihal sesuatu itu. Dan sekarang, gue menyimpulkan kalau hubungan gue sama pacar cuma gue usahain sendirian.

“Oh, jadi lo curhat?”

“ANJEEEEEEER !!! DARI TADI, NYET !!! NGGAK PEKA BANGET SIIH !!!”

Liat, betapa buasnya wanita kalau lawan jenisnya nggak peka.

“Sorry-sorry, sekarang gue baru ngerti. Kalau lo ngerasa cinta sendirian, buat apa dilanjutin?”

“Gue sayang dia, Feb”

“Dia peduli?”

“Kayaknya iya”

“Kalau dia peduli, dia nggak bakal bikin lo ngerasa berjuang sendirian gini”

Untuk kedua kalinya Cella terdiam mendengar pernyataan gue. Mungkin bener. Atau mungkin salah dan nyakitin.

“Gini, sejauh pengalaman gue pacaran dari awal SMP dulu sampai yang terakhir baru putus kemarin, gue nggak pernah ngerasa kalau hubungan itu gue jalani sendirian. Dipihak pacar, gue tau kalau dia mengusahakan dirinya untuk menyayangi dan juga mengusahakan gue. Gue yakin. Karena sekali lagi, gue punya keyakinan bahwa dalam sebuah hubungan pacaran, 2 oranglah yang saling berjuang untuk mempertahankan. Bukan cuma 1 orang. Kalau misal lo merasa berada pada situasi dimana lo mencintai dan mengusahakan dia sendirian, lo mau apa? Lo mau gimana?”

Cella memasukkan beberapa buku yang berserakan dimeja ke dalam tasnya. Tanpa suara. Tanpa kata. Tanpa jawaban atas pertanyaan gue. Sampai akhirnya, dia berdiri, sebelum dia beranjak meninggalkan gue yang terduduk tampan, dia bicara pelan namun penuh keyakinan.

“Sejauh ini gue ngerasa kalau cinta dan usaha gue buat merjuangin hubungan ini memang sendirian. Gue pun ngerasa kalau gue nggak bisa ngelepas hubungan ini begitu saja karena gue sayang banget sama dia. Tapi, dilain sisi, gue sadar diri. Mungkin alasan kenapa dia nggak ngerespon dan ngebiarin gue berjuang sendirian adalah karena dia udah nggak nyaman lagi sama gue. Sejauh ini, gue mengayunkan pedal sepeda hubungan gue sendirian, sejauh ini juga, gue melangkahkan kaki hubungan gue juga sendirian. Tertatih. Lelah. Sendirian. Paling tidak, hubungan gue berjalan. Dan semoga, ayunan dan langkah gue yang sendiri tadi mampu membawa dia menuju orang yang bisa membuat dia nyaman, atau paling tidak, bisa membawa dia kembali kepada orang yang sebenernya dia sayang. Meskipun bukan gue. Paling nggak, gue udah berjuang. Sendirian. Sekarang, gue tau, ini saatnya gue berhenti… buat berjuang sendirian.”

Dengan selesainya untaian kalimat tersebut, Cella berbalik dan melangkah pergi menjauh dari tempat gue duduk. Langkahnya cepat. Secepat berakhirnya hubungan gue dulu. Meninggalkan sebuah memory perihal untaian kalimat yang barusan dia ucapkan.

            “Cinta sendirian… yang terkadang membuat kita berjuang untuk menggapai, namun hanya berakhir terbuang hanya agar dia senang”

Huft.

Advertisements

81 comments

  1. Ini somehow ya… Gue lg ngalemin tp blm pacaran, dia berubah semenjak tau aku mencintainya dan semua org nyuruh gue buat ngelupain perasaan ini dan tetep jd temen aja drpd gak samasekali dan lo tau apa? SUSAH! Ok gue ikutan curhat.. Tp serius kalau cowok gk peka itu beneran menyebalkan!

  2. Merangkum dari pertanyaan diatas saya dan tulisan ini :
    Febri terlalu mudah membicarakan cinta dan hubungan pribadi, jadi pas putus pun orang akan mudah tau, mudah menerka, mudah menganalisa. Walaupun, ya, mereka gatau ada kejadian apa didalamnya.
    Saran :
    Pelan pelan saja membicarakan perasaan, kamu akan menikmatinya Feb.

    1. Iya udah putus bang 😀 kalau bang Adi. udah jadian nih :p

      Harusnya emang nggak ada yang namanya berjuang sendirian. setuju banget, bang. adanya mungkin berjuang bersama, tapi ditengah jalan, yang satu memilih untuk berhenti berjuang. syakit

  3. Nah, gua lagi rasain nih. Suka sama pacar orang. Awalnya dia menyambut gua hangat, sampe akhirnya gua ngerti kalo dia pengen gua menjauh. Dan gua pun menjauh. #OkeCurhat

  4. landasan suatu hubungan itu keikhlasan dari kedua belah pihak. klo ada salah satu pihak yang enggak nyaman mending berenti, soalnya cepat atau lambat hanya akan menyisakan sakit di salah satu pihak

  5. Duhileh.. Bahasanya..
    Gak ada cinta sendirian, semua ada sebab-akibat yang saling bertaut.
    Lagian pacaran kan, belum tentu cinta, itu hanya sebatas rasa, ingin, dan suka.
    Kalo pacaran sepuluh kali masa cintanya 10x jg -___-
    Ntar yg jadi pasangan halal nya kasian dah.

  6. Aku jugak pernah ngalamin. Baru-baru aja. Kalok inget-inget selalu ada air yang menggenang di pelupuk mata. Bukan karena berjuang sendiriannya, melainkan karena aku tau hubungan itu ngga layak buat diperjuangkan. Atau lebih tepatnya aku kecewa, karena di awal dia janji buat hadapin bareng-bareng en ngebuat semuanya biar kek di awal, yaitu baik-baik aja. :’)

    Btw, aku ngetik ini sambil mewek. Cemen banget. 😛

      1. Kayak telenovela yak. Wkwkwk.. 😀

        Ya enggak layak lah. Kami beda, Feb. Dia makhluk hidup, aku makhluk halus. Halus perasaannya. ._.

        Cemen ah. Masak gara-gara cowok nangis.. 😦

  7. Wah sedih iki ceritane,tpi jempol buat cella dg segala usaha dan keikhlasanya..

    Pertanyaanku,koe andang putus eneh po buossss?????

  8. emg gk seharusnya hny satu pihak aja yg berjuang cm pengen dpt perhatian dan kasih sayang seperti masa2 PDKT dlu…itu emg resiko pacaran sih, siapa yg bertahan diantara cinta keduanya, dia yg menang sampai pelaminan 🙂
    saranku sih coba untuk intropeksi diri apa yg membuat pasangan gk nyaman lg

    1. haha Like abis mam 😀

      harusnya sama-sama memperjuangkan dong, kan udah saling berkomitmen. meskipun cuma baru dalam tahap pacaran sih.

      yang bikin pasangan nggak nyaman? ada kamu disampingku mam

    1. yaaap bener mas. nggak pernah ada enak-enaknya kok emang :’

      wohooo ini bener banget. buang-buang waktu, tenaga, pikiran dan kesenjangan hati. mending, tinggalin 🙂

      okeee. udah move on ini 😀

  9. Kamu nulis postingan kek gini.. Berakting seperti korban, tapi faktanya justru kamu yang memperlakukan aku seperti ini, Sayang.. :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s