Masa SMP itu…

Putih biru. Rambut cepak. Celana panjang kependekan. Otak pas-pasan. Jomblo.

Begitulah deskripsi gue dulu waktu di SMP 77 pada tahun 2006. Menggambarkan sesosok siswa dengan masa depan memprihatinkan bukan?

Pergaulan gue pada masa SMP itu sebenernya biasa-biasa aja. Gue nggak pernah macem-macem. Berangkat sekolah-ikut pelajaran-istirahat-pelajaran lagi-pulang. Udah. Monoton gitu-gitu aja perjalanan SMP gue waktu itu.

Masa SMP dulu, gue juga inget bahwasanya itu adalah masa dimana orang-orang baru mencari jati diri. Mencari cinta sejati. Hal salah yang gue liat, kebanyakan temen-temen gue itu mengombinasikan antara pencarian jati diri dengan cinta sejati secara bersamaan. Hasilnya, ya salah besar.

Gini deh contohnya, dulu gue punya temen cowok yang cakep, putih dan pinter (sebut saja Artha). Dilain sisi, ada temen cewek yang cantik, sawo matang, manis, tinggi (Sebut saja Dewi) yang suka sama Artha. Dikondisi yang bersamaan, ada temen cowok lain (Sebut saja Fafa) yang ternyata suka sama Dewi. Jadinya? Dewi nggak mau sama Fafa, dia lebih suka sama Artha. Hal ini membuat Fafa sering mengancam terror ke Artha biar dia ngejauhin Dewi.

Apa coba?

Yak, tepat sekali. Masa SMP  gue dulu adalah masa dimana banyak orang yang berantem bahkan tawuran gara-gara rebutan cewek.

Konyol.

Kisah cinta segitiga dari Fafa, Artha dan Dewi itu sekedar contoh gambaran pertama. Yang kedua, dulu ada temen gue, cowok, macho, preman, dan disegani seangkatan (Sebut saja Rio). Dia suka sama cewek. Belum jadian, dia udah menebar terror kemana-mana :

“Aku suka sama Tania. Kalau ada yang berani ndeketin dia, berurusan langsung sama aku.”

Hasilnya, Tania jadian sama temen sekelasnya.

Endingnya, Tania putus sama temen sekelasnya gara-gara temen sekelasnya terus-terusan dilabrak sama Rio.

Kesimpulannya, Tania pun jadian sama Rio. Karena takut, bukan cinta.

Nggak ada yang bisa dibanggakan.

Contoh ketiga, ini cukup panjang. Gue mengikuti kejadiannya dari awal hingga akhir. Masih tentang abege labil yang rebutan cewek.

Disuatu siang yang syahdu.

Syahdu matamu.

Oke, disuatu siang yang panas, gue sama Artha baru pulang sekolah. Kebetulan, waktu itu Artha nganterin gue naik motor sekalian dia mau ke rumah neneknya. Awalnya, selama perjalanan menuju rumah lancar jaya aja. Tapi, pas udah tinggal 500m lagi sampai rumah, disebuah warung makanan deket SMP N 99, ada beberapa kelompok temen gue lagi nongkrong santai. Sekitar 10 orang.

“Feb, Tha, sini berhenti. Mampir dulu” Tiba-tiba Rio memberhentikan laju motor Artha yang memang melaju sangat pelan.

Gue sama Artha pun berhenti. Turun dari motor. Kemudian ikutan nongkrong.

Kurang ajar, baru beberapa menit Gue sama Artha duduk, Rio dan temen-temen gue lainnya langsung berdiri dan bersiap meninggalkan warung.

“Ayo ikut ke warung sebelah SMP N 99” Rio kembali mengajak gue dan Artha.

“Ngapain?” Jawab gue dengan nada datar.

“Udah, yok ikut aja. Buat rame-rame.”

Karena nggak ngerasa aneh, gue sama Artha pun nurut mengikuti mereka. Jadilah segerombolan anak SMP 77, 12 orang, 6 motor melaju bersama-sama mengarah ke warung samping SMP N 99.

Pikir gue waktu itu, maksud temen-temen nyamperin warung samping SMP N 99 adalah buat menjalin silaturahmi antar umat beragama dan mempererat kekeluargaan antar siswa-siswi yang berpendidikan. Gue tegasin sekali lagi ‘WAKTU ITU’. Percayalah, pemikiran gue waktu SMP dulu itu sangat dangkal. Bahkan gue dulu pernah mikir kalau wajah gue itu jelek, dangkal banget kan. Padahal, udah mirip-mirip banget sama Tom Cruise.

Yang ketabrak ambulan.

Dilindes gerobak cireng.

Terus ditinggal pacarnya.

Sesampainya di warung, gue dengan polosnya duduk disebuah meja dan memesan secangkir es jeruk. Artha mengekor dari belakang dan memesan secangkir es teh. Diluar warung, 10 temen gue lainnya masih berada diatas motornya. Beberapa saat, Rio menghampiri anak SMP N 99. Mereka bicara sedikit, sampai ketika gue mau menyapa Rio dan temen-temen lainnya, tangan kanan Rio menghantam pipi kiri seorang siswa SMP N 99 yang berperawakan kecil dengan keras.

“Ceplok”

Gitu suaranya.

Gue diem. Beberapa saat kemudian, temen-temen yang lain ikutan ngeroyok seorang siswa SMP N 99 tadi. Rusuh. Dari tempat gue duduk, gue liat dengan mata kepala gue sendiri waktu itu Rio baru masangin keling ditangan kanannya, kemudian, dengan gerakan tak terduga dia kembali menerjamkan pukulannya.

“Celetak”

Pokoknya gitu deh suaranya.

Buat yang nggak tau keling, kalau di Jogja, keling itu semacam besi melingkar yang digunain buat mukul orang. Kalau ada yang suka main GTA, coba cheat senjata level pertama.

Gue kembali diem. Nggak jadi nyapa Rio dan temen-temen yang lain. Pura-pura nggak kenal dan lebih milih buat makan gorengan.

“Balik balik” Perintah Rio ke temen-temennya saat anak SMP N 99 udah berhasil dipukul mundur sampai wajahnya bersimbah darah “Feb, Tha, ikut balik nggak?” Lanjut Rio.

JELEGER !

Disitu, diwarung itu sambil megang gorengan, gue sama Artha mati gaya. Rio sama temen-temennya udah ngacir duluan. Beberapa anak SMP N 99 ngeliatin gue dengan tatapan nanar. Gue mencoba tetep stay cool. Sambil tetap stay cool, gue membayar 3 gorengan dan segelas es teh, sementara itu Artha membayar 2 gorengan dan segelas es jeruk. Kami berdua berjalan pelan ke arah motor yang terparkir, perlahan, Artha menaiki motornya dan menyalakan mesin. Gue ikutan naik dan duduk dibelakangnya.

Sambil menunggu mesin motor dan mencoba mencairkan suasana, gue mencoba sok akrab dengan bertanya baik.

“Masalahnya apa e mas?”

Pertanyaan gue nggak dijawab. Anak SMP N 99 itu sibuk menutupi mulutnya yang beberapa giginya rontok dan penuh darah. Beberapa anak yang lain masih menatap gue.

Demi menjaga keamanan, Artha segera melajukan motornya pergi dari warung tersebut, meninggalkan sekumpulan anak-anak SMP N 99 yang masih terus menatap kami berdua.

Keesokan harinya, didepan kelas, gue iseng nanya ke Rio perihal tragedi kemarin.

“Kemarin kok lo pukul-pukulan di warung itu masalahnya apa Ri?”

“Cowok kemarin itu nggangguin Tania.” Jawabnya datar. Datar banget.

“Sesimple itu? Cuma gara-gara itu lo mukul anak orang sampai darahnya muncrat-muncrat? Anjrot banget lo jadi orang. Eek sapi banget pikiran lo itu. Dangkal. Gue tonjok juga tau rasa! Dasar, saos tartar ! Pasta ikan !”

Ya, gue menanggapi alasan Rio tersebut dengan rangkaian kalimat-kalimat diatas. Gue emosi. Tapi, gue mentransformasikan kalimat panjang itu dengan sebuah kata singkat :

“Oh gitu”

Biar hemat suara.

Sama kok artinya.

Selepas itu, gue berdalih dari Rio dan berjalan masuk kelas. Setelah itu, otak gue mendapatkan sebuah kesimpulan…

Gue salah masuk kelas.

Gue pun berbalik, dan masuk kelas yang benar.

Advertisements

55 comments

  1. lebay ya. si Rio yg skrg kalo inget masa muda dia kaya gitu, gimana ya perasaannya. betapa sia sia
    soal Salma (salah masuk) kelas, aku sering juga tuh jaman SMP SMA. hihi

  2. wah masa smpmu penuh liku-liku yaa :D, untung jamanku tawuran bukan gara-gara cewek 😀
    btw kamu kebagian peran yang mana tuh? kan pake nama samaran semua jangan-jangan kamu bagian dari mereka 😀

  3. yakin bunyinya ceplok Feb -___-
    coba direka ulang dulu mengenai tonjokannya.. biar asli jelas bunyinya kaya apa hahahaaa..

    Iya yahh kl inget jaman SMP tuh isinya tawuraaann terus.. padahal masalahnya mah sepele banget.
    Kl SMP sekarang tawurang nngak tapi sex bebas iya.. hikss

    1. yakin mbak. ceplok gitu kok suaranya. seriusan nih :p

      tempat mbak dulu juga SMPnya ada tawurannya ya? ._.

      nah. ironinya jaman sekarang tuh freesex itu. aku aja kaget kemarin adik kelasku SMP ada yang dikeluarin gara-gara hamil -_-

      1. iya ada Feb, setiap sabtu tuh pasti jadwalnya. Bahkan karena aku bawel, temen aku yg bawa celurit aku laporin ke guru, eehh pulangnya aku yg di cegat diancem untung banyak yg nolongin, setelah itu dia dikeluarin dari sekolah -__-.

        Bukan cuma itu Feb, bahkan yg dengan sengaja bareng2 bawa temen perempuannya ke toilet untuk di perlakukan seprti yg mereka liat di vidio, itu mengerikan sekali.

        Aku punya adik perempuan masih SMP itu rasanya khawatir bgt, krn pengawasan sekolah pun kadang tidak ketat, terbukti dengan banyaknya yg kecolongan kan 😦

      2. yang paragraf pertama : gilak mbak? temenmu ada yang bawa celurit? terus kamu ngelaporin ke guru dan kamu diancem gitu? deg-degan banget pasti kamu mbak?

        paragraf kedua : sumpah ini miris banget. jujur aja aku pas SMP dulu malah nggak tau kalau ada yang begituan. eh pas udah lulus SMP, temen-temen SMP ada cerita pernah pada ciuman lah, apa lah, apalah. udah bener-bener rusak ini zaman

        paragraf ketiga : nah ini yang harus diperhatikan banget, sekolah masih kurang ketat mbak menurutku, siswa juga selalu punya cara deh kayaknya.-_-

  4. Serem ya cowok kalo marah >< tapi dulu di smp gue juga ada sih yang tonjok-tonjokan gara2 cewek. Kalo cewek ribut gara2 cowok malah lebih sering. Mainnya sama, labrak-labrakan. Cuma gak pake ditonjok, paling main kata-kataan dan paling sadis jambak. Hahaha.

  5. Masa SMP pun gue gak pernah tawuran, anak baik coy.

    Tapi, masa smp yang gue inget cuma soal keinginan gue, yaitu ngeliat cewek pake rok diatas lutut. Gue sekolah di MTs, jadi gak ada cewek yang pake rok diatas lutut, mau ke sekolah lain takut dikatain “Ada teroris”. Maklum, tampilan gue jadul dan pakaian kegedean.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s