Timbal Balik

Sebagai awalan, coba deskripsikan bagaimana pendapat kalian mengenai seorang guru?

Selama sekolah dari SD-SMP-SMK, gue selalu punya guru yang baik, nyenengin, lucu, bersahabat, dan… galak.

Gue nggak mungkin menitikberatkan tulisan ini pada sosok guru yang baik, nyenengin dan lucu. Kenapa? Karena untuk semua siswa, kita pasti menginginkan sosok guru idaman yang kayak gitu. Kalau udah dapet, ya udah. Selesai. Intinya, apa yang kita inginkan udah berhasil kita capai.

Disini gue justru lebih tertarik membahas tentang guru yang terkesan galak.

Banyak orang yang bilang kalau guru galak itu karena beliau menginginkan kita menjadi sesosok manusia yang kuat, tahan banting, dan tegas. Gue tau. Dan gue membenarkan itu.

Sewaktu masih kelas 5 SD, gue pernah diajar sama guru bahasa Indonesia. Beliau orangnya galak banget sama gue, terlebih karena dulu gue jarang banget ngerjain PR yang tiap hari beliau kasih. Sampai suatu hari, beliau bener-bener muak sama perilaku gue. Buku pelajaran gue diambil, beliau berjalan menuju ke ruang kelas 6 dan memberikan buku pelajaran itu ke kakak gue. Sewaktu beliau masuk ke kelas gue, beliau bicara dengan nada meninggi :

“Feb, itu bukumu ibu kasih ke kakakmu. Ibu suruh kakakmu buat ngasih buku itu ke orang tuamu, biar orang tuamu tau gimana kamu kalau disekolah”

Sepulang sekolah, kakak gue memang nggak pernah bisa bersahabat dengan gue. Buku itu beneran dikasihin ke orang tua. Matilah gue dimarahin habis-habisan hari itu juga.

Hasilnya? Dari situ gue mencoba untuk merubah sifat buruk itu. Gue pun jadi rajin ngerjain PR, walaupun hasil PR itu nggak sesuai dengan harapan guru, tapi yang jelas, gue berhasil membuktikan ke guru gue itu kalau gue bisa berubah. Sifat galak guru gue pun berkurang, ada semacam timbal balik dari apa yang udah gue coba ubah. Bahkan, sampai gue lulus dan beranjak dari SMP ke SMK, beliau mengingat gue sebagai sosok siswa yang beliau anggap nakal, tapi juga yang paling mudah beliau inget dari kenakalan tersebut.

Masa SMK, gue juga pernah punya guru yang ilfil banget sama tingkah laku gue. Beliau guru bahasa Inggris. Sebut saja namanya Bu Mawar.

Alasan Bu Mawar ilfil sama gue itu sepele banget : Karena gue sering nyanyi-nyanyi didalam kelas. Gue juga heran kenapa seorang guru harus marah waktu melihat potensi anak didiknya yang ternyata cemerlang dalam bidang musik. Harusnya, beliau mendukung dengan menjadikan suara anak didiknya tersebut sebagai anthem sebelum memulai pelajaran. Dengan begitu kan anak didiknya pasti merasa terdorong untuk berlatih bernyanyi dengan baik lagi.

Suatu hari, pada jam pelajaran ketiga, seusai kami sekelas olahraga, pelajaran Bahasa Inggris pun dimulai. Bu Mawar menjelaskan materi tentang part of speech. Temen-temen gue menyimak dengan penuh perhatian. Sementara disudut meja nomer dua dari depan, gue bernyanyi dengan mantap lengkap dengan sepatu terlepas karena kaki gue lecet habis nendang batu nisan sewaktu olah raga tadi.

                “I gotta be cool… relax

                Get hip, get on my tracks

                Take a back seat, ah hitch hike

                And take a long, long ride on my motorbike

                Until I’m ready

                Crazy little thing called love”

Seketika itu pula, mendengar suara yang mengganggu, Bu Mawar pun balik badan membelakangi papan tulis. Beliau berhenti menerangkan pelajaran. Beliau berjalan mendekati gue yang lagi duduk.

“Hay, Bu” Gue menyapa dengan gobloknya.

“Febri. Kalau mau nyanyi, mending sekarang kamu keluar dari kelas saya. Suara kamu itu mengganggu telinga saya !”

Saat itulah gue tau, suara jelek sangat nggak dianjurkan buat diperdengarkan dalam kelas pada saat jam pelajaran.

Dari kata-kata yang diucapkan oleh bu Mawar, gue pun tersadar. Gue lebih baik bernyanyi didalam kelas selain pada pelajaran bahasa inggris. Gue berhasil membuktikan itu, alhasil, Bu Mawar pun melihat gue yang bener-bener mau berubah dan semakin memberikan perhatian dan motivasi biar gue jadi siswa yang lebih baik. Ada timbal balik lagi.

Dari 2 pengalaman gue mendapat guru killer tersebut, gue berhasil menarik sebuah kesimpulan : Timbal balik. Apa yang kita perbuat, selalu berimbas kepada apa yang kita dapatkan.

Kecuali cinta. Cinta yang tak terbalas. Cinta bertepuk sebelah tangan. Cinta yang hanya berjuang sendirian. Dan cinta, yang diibaratkan seolah putaran kipas angin. Menyejukkan orang yang disayang, sampai orang itu merasa bosan, lalu hanya berakhir ditinggalkan dan dimatikan.

Tragis.

Bentar. Kenapa endingnya jadi cinta-cintaan?

Nggakpapa. Enjoy aja.

Advertisements

36 comments

  1. Tragis banget ya endingnya. “Cinta seperti putaran kipas angin” tapi gue membenarkan itu. Cinta memang kadang hanya memberi waktu sebentar untuk bersenang – senang, selebihnya sedih akan menghampiri.

  2. Ciyeee~ new theme nih 😀 ( telat kali ya? efek lama tak berkunjung –‘ )
    Pas pertama baca postingan ada kata ” guru “-nya, jadi tertarik buat baca dengan teliti. Maklum, calon guru. Aamiin.
    Eh, ternyata. Ujung-ujngnya analogi lagi ke cinta. Percaya deh si master cinta 😀

    1. Aaaaa mbak Vinda mampir lagi 😀 makasih ya. aku nih jarang mampir, koneksi kadang mengganggu buat mampir eh -_- maaf ya calon guru yang cantik. Amin 😀

      hahahaa masih tentang cinta ya -_- wkwkw

  3. Tiba-tiba ngakak waktu di part ‘Harusnya, beliau mendukung dengan menjadikan suara anak didiknya tersebut sebagai anthem sebelum memulai pelajaran’ absurd bingit kak beeer -,- wkwkw

  4. Gua adalah orang yg percaya bgt sama hakikat hidup yang timbal balik kayak gitu. Apa yang kita dapet adalah apa yang pernah kita beri.
    Nice post, mas Feb.

  5. wkwkwk. lucu kak feb. itu jahat banget gurunya malah bilang suara kak febri nggak enak banget di telinganya -___- *malah berkonspirasi melawan gurunya*
    jadi anak baik-baik itu emang menguntungkan B)

    1. Hahaha iya ya, justru yang paling gampang diinget itu nakalnya kita 😀 wkwk

      Waaduh, nggak nyangka? bang firman dulu nakal juga?

      NAH !!! bener banget kalimat terakhir. harus sukses nih kita 😀

  6. Ciyeeeeeeeeeeeeee galau, semoga cepet sembuh galaunya. Sekarang ada obat anti galau, mastinnnnnnnnn gooooooooooddd. Pake itu aja. #Ngarang

    Salam kenal dari tulisanwortel.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s