Metode pemutusan hubungan

Dalam hubungan percintaan, ada saja hal yang bisa membuat hubungan tersebut kandas dan membuat kita dengan pasangan harus berpisah. Gue nggak mau membahas tentang bagaimana alur cinta itu kandas, terlalu sakit. Gue juga nggak mau makan upil, terlalu asin.

Jadi gini, menurut pandangan gue pribadi, ada 3 metode pemberhentian hubungan yang sering banget dilalui oleh orang-orang yang baru putus.

Oh, tenang. Kalian nggak perlu susah-susah mencari downline agar nantinya pemutusan hubungan kalian akan berakhir mengenaskan. Karena gue yakin, segala sesuatu yang berkaitan dengan kata ‘putus’ itu pasti udah sakit banget. Gausah ditambah-tambahi lagi.

Langsung aja ya?

  1. Putus baik-baik.

Ini adalah salah satu pemutusan hubungan yang terkesan terlalu maksa buat putus, tapi terlalu enggan buat diterusin bersama. Akhirnya? Ya putus baik-baik. Contoh pemutusan hubungan dengan cara baik-baik :

            Cewek : Aku mau putus.

            Cowok : Kamu beneran mau putus?

            Cewek : Iya, Aku capek gini-gini aja.

            Cowok : Yaudah, kalau gitu. Kita putus. Tapi inget, biarpun kita putus, rasa sayangku ke kamu nggak akan luntur sekalipun. Ini kemauanmu, aku bakal nunggu sampai kamu nggak capek lagi dan kembali sama aku nantinya.

            Cewek : Iya, maaf. Aku sayang kamu. Kita putus baik-baik.

            Cowok : Iya, kita putus baik-baik.

Sesaat kemudian. Mereka memilih untuk menjadi kakak adikkan. Menjalani hari berdua layaknya bersaudara, berjalan bergandengan layaknya itu seharusnya, dan tidur sekamar layaknya 2 orang yang keluar dari rahim yang sama.

MATAMU !

Cara putus dengan golongan ini memang terkesan baik. Nggak ada alasan untuk memutus tali silaturahmi dan marahan hanya karena kita putus dengan sang pacar. Benar. Sangat benar. Tapi, ada loh orang yang sedikit dirugikan dari pemutusan dengan cara ini.

Siapa? Ya pacar dari masing-masing cewek-cowok yang tadi putus dengan metode baik-baik inilah.

Kok gitu? Ya secara nggak langsung, sang pacar dipaksa harus ngerti perihal keadaan yang terjadi dong ya?

Contoh :

            Cewek-yang-putus-dengan-metode-baik-baik (CYPDMBB) : Aku sama mantanku itu dulu putus dengan cara baik-baik kok.

            Pacar : Oh, iya deh sayang. Nggapapa kalau gitu. Aku ngerti kok.

            CYPDMBB : Aaaa sayang baik banget deh :*

            Pacar : Iya dong, sama pacar itu harus baik :*

            CYPDMBB : Makasih sayang :* Oh iya sayang, nanti malem aku jalan sama mantan aku ya?

            Pacar : Iy… Eh? Gimana-gimana?

            CYPDMBB : Iya, aku nanti malem jalan sama mantan aku ya? Aku sama dia kan putus baik-baik. Kamu juga bisa ngerti kan ya? Cuma mantan kok.

            Pacar : Uh… Mmm… Jang… Jangan dong.

            CYPDMBB : Loh? Kenapa sayang?

            Pacar : Demi kelancaran hubungan kita sayang, ya? Nggak boleh. Kamu nggak boleh jalan sama mantan.

            CYPDMBB : DEMI KELANCARAN HUBUNGAN KITA ATAU CUMA HUBUNGANMU AJA?!!! KENAPA KAMU NGEKANG AKU?!!! KENAPA KAMU NGGAK NGERTI AKU?!!!

            Pacar : Demi hubungan kita berdua sayang. Ini bukan ngekang. Ini bukan nggak ngertiin. Kamu harus tau batasan.

            CYPDMBB : *NGGAK BALES*

Disaat itulah, si CYPDMBB pergi jalan dengan mantannya sementara ditempat lain sang pacar sibuk mengemis minta maaf yang berujung dicuekin. Kalau udah masuk ke posisi itu, berdoa dan berdzikirlah segera. Shalat Istighoroh dan minta yang terbaik.

Model-model orang yang putus dengan metode ini, suatu saat dia akan kembali mengejar sang mantan. Tetep, walaupun sang mantan udah punya pacar, sebisa mungkin dia terus berusaha buat ndeketin. Walaupun pacarnya sang mantan udah ngelarang dan delcont pin BBnya dia, sebisa mungkin dia akan mencoba mengontak sang mantan lewat sms. Sekalipun nomer hape udah dihapus dan hape udah dijual, si mantan terus berkontak lewat batu nisan.

Pecinta mantan garis keras.

  1. Putus Jahat-Jahat.

Ini kebalikkan dari metode nomer  1. Putus dengan cara ini terkesan kurang banyak disukai, tapi terlanjur udah banyak juga yang melalui. Contoh pemutusan dengan cara jahat-jahat :

            Cewek : Aku udah nggak nyaman sama kamu. Sekarang kita putus !

            Cowok : Loh? Kok sepihak gitu? Apa kurangku? Kamu yang selama ini nggak ngerti aku !”

            Cewek : Banyak ! Yaudah, kalau emang aku nggak ngerti kamu, makanya kita sekarang putus !

            Cowok : Oke kalau itu mau kamu !

            Cewek :  OKE !!!!!!!

Delcont. Unfriend. Block. Santet.

Tragis. Orang-orang yang terlanjur masuk dalam pemutusan hubungan dengan metode jahat-jahat ini pun akhirnya memilih untuk masuk dalam aliran sekte penganut ‘anti mantan’ garis keras. Aktifitas didalam sekte tersebut  antara lain membuat kata-kata penghujat mantan seperti :

            “Dulu dia bilang ‘aku nggak bisa hidup tanpamu’. Sekarang udah putus, jadi, sekarang dia udah mati kan ya?”

            “Mantan pacar adalah barang bekas, jadi, nggak usah diambil lagi ya?”

            “Ini sampah. Ini mantan. Satuin. Buang ditempat sampah”

Hiii… Ngeri.

Selain itu, ada juga oknum yang saking bencinya dengan sang mantan, ketika oknum itu tau bahwa mantannya mendekati temen atau orang yang berada dalam ruang lingkup sang oknum, dia akan cenderung menghasut orang yang didekati mantannya.

            “Ih, kamu mau dideketin sama dia? Tau nggak? Dia itu suka nggak cebok kalau habis boker. Pipi kamu pernah diusap-usap sama dia? Idiiiiih, pipi kamu disamain sama tissue toilet hiiii”

            “HAH? KAMU DIDEKETIN DIA? DIA ITU SERIGALA TAU NGGAK?!!!”

            “KAMU MAU SAMA DIA? DIA ITU PERNAH SELINGKUH SAMA PENJUAL CIRENG TAUK!!!”

Bertaubatlah, berdoalah, bertawakallah, semoga masih ada yang mau sama anda.

  1. Putus netral-netral aja.

Ini merupakan pemutusan hubungan yang aman-aman aja. Netral artinya itu tengah-tengah. Nggak baik-baik, juga nggak jahat-jahat. Intinya, putus yaudah putus. Contoh pemutusan dengan cara netral-netral aja.

            Cewek : Kayaknya kita udah nggak cocok deh.

            Cowok : Masa? Kenapa gitu?

            Cewek : Iya, ya karena kita emang udah nggak cocok aja

            Cowok : Gitu ya? Terus?

            Cewek :Yaudah, kita putus aja ya?

            Cowok : *Mencoba memasang tampang cool* Iya. Iyaudah kalau gitu.

Cewek dan cowok itu berpisah dengan damai.

Simple. Iya, ini lebih simple daripada 2 metode diatas. Gue sendiri penganut metode ini. Menurut gue, putus yang paling ideal itu ya yang macam begini. Setelah putus, yaudah. Rasa itu ilang. Nggak ada rasa lagi. Nggak musuhan, juga nggak terlalu sering kontak-kontakkan. Nggak ada lagi ucapan ‘aku bakal nunggu kamu sampai putus sama pacarmu’ ataupun hasutan ‘mantan itu bikin alergi’. Selesai. Ya udah selesai.

Metode ini juga nggak akan merugikan hubungan orang lain nantinya. Bukannya nggak ada yang mau kalau suatu saat hubungannya diganggu sama mantan pacar? Bukannya nggak ada yang mau kalau nggak laku-laku gara-gara dibenci mantan. Karena jujur sih, menurut gue, nggak ada yang lebih menyakitkan lagi ketika dalam hubungan kita berpacaran, hadirlah seorang mantan dari salah satu pihak dan mencoba menyita kembali perhatian. Eh, LDR juga menyakitkan, ding.

Oke, 3 metode itu halal dan sah-sah aja. Semua baik menurut orang yang menganggapnya baik. Cuma, pesan gue, sebelum putus sama pacar. Pastiin dulu bahwa kalian benar-benar ingin keluar dari hubungan itu. Jangan pernah sampai diujung jalan nantinya kalian menyesal dan memilih untuk kembali kepada sang mantan yang pada waktu itu udah punya pacar. Kasihan.

Kalau masalah anti mantan, inget aja.

‘Seburuk-buruknya mantan, bukannya dia juga kan ya yang pernah bikin kamu nggak bisa tidur semaleman gara-gara terlalu sayang dan berhasil dibuat bahagia?”

Makasih.

Advertisements

109 comments

  1. Dilihat dari penjabarannya, menurut saya, sang penulis pernah melakukan ketiganya. walaupun mungkin sang penulis jarang menjalani suatu hubungan percintaan 😄 maaf, cuma berpendapat saja.

  2. Sssttt…. ada lagi…
    putusin secara diam2…
    tanpa kata… tanpa suara….

    pokoknya, putus aja… tanpa ada kesan apapun…
    hihihihi….
    #pengalaman

  3. Semuanya pernah, tapi kalau yang putuh jahat-jahat itu, gasampai ngedelcont, block, santet, dan menghujat.

    4.Putus jahat-jahat lalu baikan di kemudian hari.
    Ada? Adaaaaa. Berapa orang? Ratusaaaan.

  4. Yang putus netral-netral aja semakin hari, semakin bulan, semakin tahun bahasa gaulnya lost contact 😀 . Salam kenal dari Lampung 🙂

  5. Kok kata-katanya yang cewek mau jalan sama mantannya kayak pernah dnger dari curhatan siapaaaa gitu ya :3 Hahaha semoga sama Afnitanya langgeng masfeb!!

    1. Duh, Deva :’ kamu kok kayak dukun ya. tau aja deh :’ . Amin ya Allah 🙂

      kamu semoga juga cepet lulus kuliah, cepet balik ke Bandung, dan cepet menemui cowok idamanmu itu :’ semoga dia tau. semoga dia pun mau menunggu. semoga kalian berjodoh. semoga suatu saat aku dapet undangan dari kamu kalau kamu nikah sama dia :”. Amin

  6. Kalo mau putus sama pacar yang bilang aja “Yaudah”. Lagian putus itu cara pendewasaan perasaan, kalo gak pernah putus, gak akan pernah ngerasain rasanya jatuh cinta yang benar – benar pengen begadang hanya untuk ngucapin “Selamat pagi” jam 5 subuh.

    Lucu memang kalo diingat soal kasmaran.

    1. setuju. putus yaudah putus selesai. pendewasaan perasaan. aku sekarang baru ngejalanin jatuh cinta yang kayak gitu Yu :’ sama Afnita itu udah bener-benernya jatuh cinta 😀

      lo masih kasmaran sama Melly?

  7. Cie makan upil. Wkwkwk.
    Jadilah yang netral, biar semuanya netral, rasa dalam hati juga netral.
    Tapi kalau mau yang baik ya harus bener-bener baik, dong. Termasuk berpikir baik dan berdoa baik juga, supaya dapat yang terbaik. 😀

      1. Aku ngga jahat. Mantan ku yang jahat 😥

        Hahah.. Iya, Feb.. 😛
        Tapi galau sih mau balikan atau enggak.. *sok kecakepan*

      2. Ya jahat. Dulu mutusin aku, sekarang minta balikan. Entah apa maunya dia. -_-

        Mau balikan tapiiiii ada yang ngeganjel, Feb 😦

    1. Halo Juwita bahar.

      bentar. aku mencerna kalimatmu dulu ya. putus baik-baik tapi berkembang jadi adik kakak yang jahat-jahatan terus berakhir dengan netral.

      jadi gini.

      bentar, aku minum dulu.

      intinya ya gitu deh. manusia ribet ya? wkwkw :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s