Nuntun Motor

Coba gambarkan bagaimana perasaan kalian kalau suatu malam dapet pesan :

“Mas, kamu besok berangkat ngampus aku jemput ya? Aku boncengin wis. Motorku satunya ada di bengkel deket kampus. Nanti pulangnya biar kamu bawa motorku yang dibengkel itu. ya?

Padahal jarak antara rumah dengan kampus itu 28Km dan bensin yang harus dihabiskan itu sekitar 1 liter.

JELAS SENENG. HEMAT BENSIN. HEMAT TENAGA.

Percayalah teman, apa yang kita asumsikan diawal nggak selalu sesuai dengan kenyataan.

Iya, kemarin malem gue dapet pesan persis kayak gitu dari Mak Dea. Seorang temen cewek yang suka nyemilin batu bata. Gue menyanggupi karena emang tawaran dijemput dan diboncengin berangkat ngampus itu sangat menguntungkan. Bener-bener menguntungkan.

Jadilah disuatu pagi, Mak Dea njemput gue dirumah. Beberapa saat setelahnya, kami berdua pun meluncur cepat menuju kampus, dengan terik matahari pagi yang lumayan menyengat dan juga dengan posisi gue yang diboncengin Mak Dea.

Percayalah, ada banyak alasan kenapa dalam posisi ini seorang cewek malah ngeboncengin seorang cowok.

Sesampainya di kampus pada pukul 07.50, kami berdua pun berpisah. Mata kuliah yang kami ikuti hari itu beda. Gue mekanika tanah sementara Mak Dea Hidrologi Terapan.

“Nanti aku sms ya mak kalau udah kelar”

Dea mengacungkan jempolnya. Kami berdua masuk ke kelas masing-masing.

Pukul 10.00, gue udah keluar kelas. Hari pertama kuliah itu cuma pengenalan dosen, perjanjian antara dosen dengan mahasiswa selama perkuliahan, dan juga pengenalan materi awal. Selanjutnya? PULANG !

“Mak, aku udah keluar kelas” gue pun mengirimkan pesan itu ke Mak Dea.

“Oke, Tunggu bentar di depan kampus” Beberapa saat kemudian, Mak Dea membalas.

Gue pun menunggu dan menunggu, sampai akhirnya, Mak Dea pun menghampiri dengan mimik wajah terburu-buru.

“Ayo mas, motor yang dibengkel diambil. Suruh dibawa pulang.”

Karena gue cuma nebeng, gue pun ngikut aja.

Kami berdua berhenti disebuah bengkel tempat Mak Dea menservicekan motor satunya. Mak Dea menuju ke kasir buat membayar berapa biaya service tersebut, kemudian kembali menghampiri gue dan ngomong pelan.

“Mas, nanti kamu bawa motor itu ya?”

Gue mengangguk mantap.

Selesai dengan anggukan gue, sang montir mengeluarkan motor Mak Dea yang baru saja di service. Bersamaan dengan itu, tiba-tiba gue dapet pesan dari Fatika, temennya Afnita.

“Feb, Afnita kedinginan loh. Tangannya dingin. Habis mandi katanya. Kayak orang mati”

Dipikir pake logika aja ya, ada pesan dari temen pacar gue yang berisikan kalimat-kalimat demikian diatas, jelas, gue reflek. Gue panik sendiri dan membalas pesan itu dengan was-was.

“Hah? Terus gimana? Dia dimana sekarang? Bisa jagain dia dulu Fat? PING!!! PING!!! PING!!! Dia gimana sekarang :(?”

Karena kepanikkan yang udah level akut, gue berencana buat nyamperin Afnita di kampusnya. Mesin motor Mak Dea pun gue nyalakan. Perlahan, gue tekan gas motor pelan.

“Mak, gue duluan. Ada urgent !” Gue nyerocos. Ini panik.

Mak Dea nggak membalas omongan gue. Dia cenderung memberi tatapan ‘Lo goblok, Mas’

“Brrrrrrrrrrrrtttttttttttttt”

Tiba-tiba motornya Mak Dea bersuara ketika tangan kanan gue menekan full gas motornya. Beberapa saat kemudian. Mati.

IYA ! MATI !

Masih dengan perasaan panik, gue menoleh ke arah Mak Dea. Mak Dea masih memandangi gue. Memecah keheningan, dia membuka suara.

“Kan, rusak Mas”

Setau logika gue, motor rusak itu kalau udah masuk bengkel dan diservice, hasilnya bakal nggak rusak lagi. Setau gue juga, Mak Dea udah memasukkan motornya itu ke bengkel dan diservice, harusnya, logika gue benar kan?

“Kok? Kan udah dibengkel?” Gue bicara dengan raut muka sedih.

“Bengkelnya belum nemu apa kerusakan motor ini mas. Jadi masih dicari kerusakaannya, keburu lebaran kucing mas kalau nunggu terus” Mak Dea mencoba menjawab dengan tenang.

“Terus? Terus kenapa tadi kamu kekasir dan bayar biaya service? Kan artinya udah diservice ”

“Bayar biaya ganti oli mas”

BUAGUS BUANGET

“Jadi, ini motor gimana mak?” gue bertanya dengan penuh rasa syok.

“Yaudah, dibawa pulang ke rumah aja yuk mas”

“Dituntun?”

“Iya”

Mau gue jelasin sedikit tentang detail jarak dari bengkel ke rumah Mak Dea nggak? Jadi gini, bengkel tempat Mak Dea menservicekan motornya itu berlokasi di Jalan Kaliurang Km 13. Sementara rumah Mak Dea itu berlokasi di Jalan Parangtritis. Kalau ada orang Jogja yang baca tulisan ini, bisa membuat simpulan sendiri kan betapa jauhnya? Kalau kebetulan ada orang yang nggak tau apa itu Jalan Kaliurang dan Jalan Parangtritis, yaudah, gampangannya itu gini, jarak dari bengkel ke rumah Mak Dea itu sekitar 27Km. Gue harus menuntun motor Mak Dea dengan jarak sejauh itu.

Keren.

“Mak, mending kamu naik motor ini terus aku dorong pake motormu yang itu deh. Biar nggak capek banget.” Gue mencoba memberi solusi.

“Kuat mas?”

“Kuat”

Gue sama Mak Dea pun bertukar motor. Setelah siap, kaki kiri gue mencoba mendorong motor Mak Dea. Tangan gue menekan gas dalam-dalam.

NGGAK JALAN!!!

Yang ada, kaki kiri gue malah pegel sendiri.

“Kuat mas?” Mak Dea kembali bertanya, penuh penekanan.

“Aku nuntun motor aja Mak”

NGGAK ! GUE NGGAK CEMEN KARENA GUE NGGAK BISA NDORONG MAK DEA. Motor Mak Dea itu Vario Cbs yang saking gedenya, kalau motor itu dilempar ke muka gorilla, dia bakal terancam cacat muka seumur hidup. Tambahan lagi, coba sekali-kali kalian temui Mak Dea dan lihat bagaimana bentuk dia. Kalian akan tau alasan kenapa gue nggak kuat ndorong dia.

Berhenti sejenak, gue ngirim pesan ke Afnita.

“Sayang? Kamu sakit apa? Kata Fatika kok kamu kedinginan? Yang? Kamu nggakpapa kan?”

Beberapa lama kemudian, Afnita membalas yang membuat hati gue kembali tenang.

“Aku nggak papa kok yang. Fatika itu lebay”

Jadi pengen nglempar muka Fatika pake motor CBSnya mak Dea.

Akhirnya, sepanjang jalan gue menuntun motor. Beberapa kali Mak Dea juga mencoba mendorong gue dari belakang. Kekuatan dia mendorong pake kaki kirinya hebat banget. Cewek strong. Tiap melewati lampu merah, gue dengan  jumawanya lari sambil ndorong motor.

Kece abis.

Jangka waktu gue menuntun motor itu dimulai pukul 10.00 dari bengkel dan selesai menempuh garis finish di rumah Mak Dea pukul 14.00. Dikurangi jeda jum’atan 45 menit. Kece sekali.

Dari semua ini, gue pun punya bayangan buat membuka jasa pendorongan motor. Jauh dekat Rp. 800.000. Dijamin, untung gede. Di jamin juga, peluang kaki gue buntung pun semakin gede.

Sesampainya di rumah Mak Dea, gue dianterin pulang ke rumah sama dia. Sampai didepan rumah, Mak Dea berucap terimakasih dan kembali pulang ke rumahnya. Gue berjalan tergopoh masuk rumah. Meletakkan tas di meja, kemudian berjalan ke dalam kamar dan merebahkan diri diatasnya.

“Mas, motornya udah bisa jalan” Baru mau merem, tiba-tiba ada pesan dari Mak Dea masuk.

“Lah? Kok bisa”

“Bisa Mas, tadi cuma diganti aki. Ini sekarang aku pake motornya”

“Cuma ganti aki? Aku nuntun dari kampus sampai rumahmu jadi masalahnya cuma AKI? Bengkel tempatmu nyervice motor juga nggak tau kalau kerusakannya cuma di AKI? What the…”

“HELL!!! Iya mas, parah bengkelnya :’”

Hmm…

Dari pengalaman Jum’at kemarin, gue pun tersadar, terkadang kesenangan adalah sebuah awal dari keterpurukan. Namun, keterpurukan itu sendiri hadir ketika kita tak mampu menjaga kesenangan dan tak mampu memecahkan sebuah masalah kecil yang menerpa kesenangan itu sendiri.

Advertisements

57 comments

  1. Huahahaha. Jauh sekali ya 27 KM. Itu spesial deh kayaknya.
    Kuat juga yah, bawa barang berat sejauh itu. Keren. 😀
    Tapi bengkelnya kok gak keren yah? Hhahaha.

      1. Wieh. Cie strong. Selamat ya.
        Jalan turunan? Bukannya malah lebih harus hati-hati? 😮
        Iya tuh bengkelnya, ah. Eh. Bukan bengkelnya ding. Pekerja bengkel. Hahahaha. 😀

      2. haha iya, makasih :p wkwk

        tapi turunannya nggak turunan curam kok. ya menurun gitu aja 😀

        iya, pekerja bengkelnya harus dikasih pengetahuan dan dikuliahin di teknik mesin harvard university

      3. Sama-sama. 🙂
        Wah asyik dong? Sekalian uji nyali. Hahaha.
        Wah, nggak gitu juga, kali. Kemahalan, kasihan mereka. 😀

  2. hell bgt mah kalo itu -,- kok mbaknya nggak merasa gimana ya? ga enak atau sejenisnya? *eh. bpku pernah dari imogiri-jl parangtritis. bhkan pernah sampai rumah (kretek) nuntun motor. cuma gara-gara kehabisan bensin! catat : bapak saya. wkwk

    1. Ya sebenernya si mak dea itu udah ngerasa nggak enak. tapi, ya gimana lagi? udah dituntun jugak ._. imogiri ke jalan parangtritis itu juga lumayan jauh :’
      bapak kamu strongholder juga ya 😀

  3. Aku suka banget tiep baca tulisan-tulisan kamu masfeb, setelah cerita selalu ada kalimat menarik yg bikin manggut-manggut. Keep posting ya 😀 cepat sembuh afnitamu :3

    1. Haaaay Deva 😀 makasih banget loh ya Dev :’ ini bener-bener membantu aku buat semangat nulis. Aaaa makasih banyak, Afnita udah sembuh kok :’ . kamu, semoga cepet jadi sama bang itu ya 😀

  4. Hahaha, koplak banget dah. Bengkelnya parah, tuh. Eh tapi harusnya kalian mampir dulu ke bengkel yang laim, nanyain, rusaknya di mana. Tapi yowislah, udah kejadian. Wkwkwk

  5. Duh! Derek sepeda motor nggak ada ya? Kalau merek Honda motornya, ada keanggotaan VIP, yang kalau mogok bisa telpon dan dikirim bengkel tanpa ditarik bayaran. 🙂

  6. Kalo kamu gak kuat, minum pasak bumi dong, biar kakinya tahan lama. Ingat loh kakinya, bukan yang lain.

    Kenapa gak lo poto aja mbak Dea, biar kita bisa membayangkannya langsung.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s