Gosip is GoSH*T

GOSIP?

Awalnya gue nggak pernah tertarik dengan istilah ini. Tiap kali liat berita miring, berita nggak jelas, atau berita nggak logis, gue selalu merespon dengan enteng menggunakan kalimat :

“Alah, cuma gosip. Basi”

Akhirnya, gue pun sadar. Ternyata jadi orang yang digosipin itu nggak enak. Apalagi gosipnya nggak ada bener-benernya.

Kemarin, ada seseorang yang nanya ke gue gini :

“Feb, kamu dulu pernah ngaku-ngaku jadi mantannya Ayu ya?”

Dari tulisannya, enak nggak sih buat dibaca? ‘ngaku-ngaku’? Kok rasanya gue terlalu hina banget ya? Darimana gossip ini menyebar?

1 tahun lalu, gue pernah posting tulisan diblog. Judulnya : Rabu yang mengampretkan. Klik aja.

Disitu ada beberapa paragraph yang membahas tentang gue yang dituduh sama temen kalau gue itu mantannya Ayu.

Disini gue menegaskan kalau gue DITUDUH. Bukan NGAKU-NGAKU.

Untuk kembali menegaskan, gue kasih tau alur yang sebenarnya.

Jadi hari itu ada di bulan September tahun 2013. Gue pertama kali masuk kuliah. Di BBM gue, nggak tau gimana caranya gue lupa, tiba-tiba ada contactnya si Ayu itu. Ternyata dia jualan OLSHOP dan makanan apa gitu. Pertama masuk kuliah tu kan selo, nah gue isengin aja tuh anak, dari tanya tentang OLSHOP eh masuk ke pertanyaan pribadi. Dari situ gue mulai kenal sama Ayu.

Perkenalan itu nggak lama. Waktu udah mau deket, kampus gue ngadain acara ONDI (kayak pesantren kilat gitu lah) disitulah gue lostcontact sama si Ayu gara-gara di kampus nggak ada sinyal. Lagian, gue juga udah tau kalau si Ayu udah punya pacar anak Angkatan apa polisi gitu. Demi keselamatan jiwa dan raga, gue menjauh dong?

Yaudah, menjauh.

Beberapa waktu kemudian, rutinitas kampus udah berjalan  1 Minggu. Gue punya temen baru, Asmi. Kebetulan dia temen sekelas. Waktu itu gue inget, obrolan pertama gue sama Asmi ini terjadi di perpustakan kampus. Nah, dari situ gue tau kalau ternyata Asmi ini temen SMA-nya Ayu. Jadi, buat bahan obrolan, jadilah gue tanya-tanya tentang si Ayu ini sama Asmi.

Sebulan kemudian, sekitar bulan Oktober, nggak tau kenapa tiba-tiba si Asmi menohok gue dengan pertanyaan nggak logis.

“Feb, lo itu mantannya Ayu ya?”

Yang jelas langsung gue jawab dengan tegas.

“ENGGAK LAH. GUE SAMA AYU ITU DULU CUMA KENAL SEMINGGU DOANG!”

Disitu, Asmi seakan malah mojokin gue dengan kalimat-kalimat :

“Masa sih Feb? Tapi Ayu itu bilang mantannya itu namanya Febri anak UII Sipil lulusan STM”

Gue jawab : “NGGAKLAH!”

“Kok kamu macarin Ayu Feb”

Gue jawab : “DIBILANGIN ENGGAK!”

“Katanya Jomblo Feb”

Gue jawab : “IYA EMANG GUE JOMBLO!”

Inget, ini semua terjadi pada tahun 2013.

Selesai disitu, gue nggak pernah mempermasalahin hal itu lagi. Seakan masalah gossip tai ini hanyut terbawa arus ombak yang melambai atau hilang terbawa angin yang mengayun. Gue nggak peduli lagi. Sepanjang bulan berganti, hingga tahun pun ikut berganti.

Tapi ternyata, gossip itu terdampar di karang lautan atau nyangkut di pohon cemara.

Kemarin, tepat 14 September, ada seseorang yang kembali nanyain perihal gossip tai itu tapi dengan versi kalau gue ngaku-ngaku jadi pacar Ayu.

NGGAK LOGIS BANGET SIH !

“WHAT?!!! Siapa yang bilang? Nggak ada yang kayak gitu. Sumpah. Malah aku dulu yang dituduh jadi mantannya Ayu. Itu gossip nggak bener !”

Gue membalas. Gue bener-bener terganggu dengan gossip macam itu.

“Dulu kok itu. Jadi ceritanya dulu Ayu cerita kalau dia digosipin punya mantan anak sipil namanya Febri. Aku nggak tau kalau ternyata yang dimaksud Febri digosip itu tu kamu. Aku dulu sama temen-temenku ngetawain kamu gara-gara kamu ngaku-ngaku mantannya Ayu”

“HAH?!!! Kok gosipnya jadi kayak gitu? Sumpah. Nggak ada yang kayak begituan. Sumpah” kembali. Gue menegaskan.

“Lucu ya, dulu aku sama temen-temenku ngetawain Ayu tentang kamu gitu. Tapi sekarang, giliran aku yang diketawain Ayu sama temen-temenku karena udah macarin bekasannya Ayu. Hahaha lucu banget”

Ya, seseorang itu Afnita. Afnita ternyata temen SMAnya Ayu. Sejahat itu gossip menyebar, sejahat itu pula gossip tersebut sampai ke telinga Afnita dan membuat dia diketawain temen-temennya.

Jelas, disitu gue langsung mengklarifikasi semuanya. Membenarkan apa yang memang seharusnya benar.

Dan disitu pula akhirnya gue tau, gossip tai itu hampir ngerusak hubungan gue sama Afnita yang akhir-akhir ini sedang gue ‘perbaiki’.

Dengan tegas dan bermaksud untuk menutup semuanya, dia mengirim pesan singkat :

“Nggausah dibahas. Udah malem. Saatnya bobok”

“Yaudah, besok kamu kuliah jam 7. Tidur ya. Tugas udah kelar? Hafalan buat pre test besok udah hafal? Shalat Isya udah kan?” Gue mencoba tenang.

“Iya. Belom. Belom. Belom. Tapi udah ngantuk. Goodnight !”

Ini bukan Afnita yang biasanya.

“Kamu beda. Mau diselesaiin masalah itu sekarang?”

“Aku besok kuliah. Jadwalku padat sampai maghrib. Besok ada pretest. Jangan sampai inhall. Jangan bikin beban. Aku lagi berat menghafal. Jangan tega bikin aku buyar. Untuk saat ini, iyain aja aku. Jangan buat perkara dulu”

“Iya. Maaf. Selamat malam. Mimpi Indah ya?”

Ya, gue tau apa yang harus gue lakuin malam itu : Ngertiin dia.

Buat penyebar gossip tai itu…

TERIMAKASIH !

Semoga untuk selanjutnya, nggak akan ada lagi gossip-gossip tai yang merugikan gue atau orang lain.

Amin.

Advertisements

59 comments

  1. Udah lah, pokoknya ga usah ikut ngegosip. Dan biarkan saja gosipnya, nanti juga akan ada balasannya tapi ya memang ya, klarifikasi itu penting. 😀

  2. Jadi prihatin nih sama hubungan lo dan Afnita. Tapi semoga cepat kelar. Gue juga sering banget kena masalah soal ‘masa lalu’. Melly seakan gak mau lupain masa lalu gue, dan ketika dia baca tulisan gue di laptop, dia selalu nanya karakter dalam cerita itu siapa, selalu memojokkan gue dengan “Mantan ya?”

    Padahal kita udah 5 tahun bersama, dia masih aja envy sama masa lalu gue.

    Keknya, sebagai cowok kita harus ngomong baik – baik. Satu lagi, kalo lo ada masalah sama cewek, jangan selesaiin lewat ponsel, gak bakalan kelar. Temui dia, katakan sejujurnya, lihat matanya, dan kalo gak ada bapaknya, peluk dia.

    1. Berat banget Yu :’ kadang masa lalu kalau dipermasalahin emang bikin ribet banget ya :’

      5 tahun juga masih aja cekcok gara2 masa lalu? :’ berat. sungguh berat.

      Iya, kita harus sedikit njelasin dengan tenang dan ngalah perlahan. nah itu dia, masalahnya, kadang permasalahan ini terjadi pas malem banget. gue nggak njamin misal jam 9 malem gitu nekat kerumah afnita buat njelasin, bakal dikira nggak tau etika malem-malem kerumah cewek.

      kalau pas paginya, ada aja cara Afnita bilang ‘nggausah aja’ lagian, sekarang jadwal gue ketemu sama Afnita itu seminggu sekali, nggak enak sama nyokapnya :’

      yaudah, gimana baiknya besok lah :’

      1. Yoi.. kadang gue juga bingung sama Melly yang masih mempermasalahkan masa lalu, padahal udah semua gue ceritain, tapi masih aja dipermasalahkan.

        Iya sih, ya memang harus gitu. gue juga gak berani kali kalo datang jam 9 malam, bisa dibawain stick golf sama bapaknya.

        Semoga cepat selesai masalah lo bro.

      2. bener nggak sih, orang yang mempermasalahin masa lalu pacarnya itu karena cenderung kita sebenernya pengen bikin yang lebih baik dari kenangan masa lalunya? :’

        enak dong dibawain stick golf? mahal tuh dijual yu

        Amin :’

      3. Kebanyakan sih gitu, biar gak malu kalo ketemu teman – temannya, dan jangan sampe temannya bilang “Ini pacar kamu? kok agak rendahan dari yang lama ya”

  3. Hmm jadi apa yang diributiin sih feb? gue masih nggak nangkep. Jadi berantem gara-gara lo dulu digosipin pernah mantanan sama Ayu, terus si Afnita jadi diketawain karena dikira lo itu bekasannya Ayu? (hanjir bekasan kayak apaan aja -___- )

    1. Iya gitu bang. Intinya tu berantem gara-gara gosip itu. padahal 1 tahun yang lalu, si Afnita ngetawain Ayu perihal gue yang dikira ngaku-ngaku. eh sekarang, waktu Afnita udah jadian sama gue, gosip itu ada lagi dan sampe ditelinga Afnita. Disitu deh Afnita diejek-ejek temennya ‘huuu dulu ngetawain Ayu waktu Febri ngaku-ngaku mantannya, eh sekarang kamu malah macarin Febri. huuu” gitu, ya Afnita jelas tengsin dong? disitu, sifat Afnita berubah beberapa persen ke gue :’

  4. Justru kalok semakin kamu permasalahkan, Afnita pikir emang ada apa-apanya, Feb.. 😀

    Jadi woles aja lah.. Anggap emang ngga pernah ada tuh gosip.. Aku aja akhir-akhir ini digosipin yang enggak-enggak mah cuek aja.. 😛

      1. Cieeee.. Yang lagi kasmaraaaan.. 😀

        Ya bagus dongs, Feb. Kalok sempat ada yang nyepikin kamu trus kamu jadi galau, gimana?

      2. iyadong. kasmaran itu nyenengin kadang nyakitin kalau nggak direspon :p

        aku nggak pernah disepikin :p aku pernahnya disepikin :p galaunya cuma karena kalau sepikannya nggak direspon atau dijutekin :’

      3. Ah.. Tapi kalok punya pacar mah kebanyakan direspon atuh.. -_-

        Hah? Emangnya kamu pernah nyepikin cewek selaen Afnita? Hayooo.. Ngakuuuu!

      4. Emang apa aja sih yang kamu tau? Kamu kan banyakan ngga taunya, Feb. Ultah ku aja kamu ngga tau. Apalagi alamat rumah ku. -_-

  5. semangat kak, feb! semua pasti terselesaikan. kalau orang kuat itu mampu berusaha membenarkan semuanya ya? ga kaya aku. lemah. cuma bisa bilang ‘o’ dan ‘yaudalah, biarkan’

    1. Amin ya Allah :’ pasti terselesaikan kok :’ nggak ada masalah yang nggabisa diselesaikan to?

      ah, kamu nggak lemah kok Rin 😀 kamu kuat juga pasti :3

      kenapa cuma bisa bilang ooo, yaudah sama biarkan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s