Cewek Jahat

            Gue duduk di pelataran sebuah candi, tepat beberapa menit yang lalu setelah gue melalui perjalanan yang merumitkan.

            “Disini sejuk ya?” tanya Afnita. Kepalanya masih bersandar dibahu gue.

            Suasana disana memang sejuk. Sepoi angin yang berayun mengalahkan pekatnya sinar matahari yang panasnya persis kayak seorang cowok yang lihat gebetannya cipokan sama tukang kebun. Hal ini bisa dipastikan, ketika kita berdiam diri disana menikmati sepoi angin dengan beratapkan matahari langsung, kita memang nggak akan kepanasan. Tapi, otomatis kulit kita bakal disulap jadi hitam pekat. Luar biasa.

            “Ho’oh yang, sejuk banget” Gue manjawab sambil melihat pemandangan rumah-rumahan yang terlihat kecil dari atas dataran tinggi.

            Berdua bareng pacar ditempat wisata itu sebenernya ada kekurangan dan kelebihannya. Dimulai dari kelebihan :

            Pertama.

            Kita bisa lebih leluasa memperlihatkan keromantisan kita bareng pacar. Beda banget kalau rombongan, yang disitu kita harus jaim-jaim sok jauh-jauhan. Deket di ciye-ciyeein. Jauh di hu-huin. Apa coba?

            Kedua.

            Jelas, kita bisa duduk disuatu tempat yang bebas tanpa harus berbagi tempat sama orang lain. Nggak harus ribet berkumpul sama rombongan yang besar kemungkinan pasti bakal sedikit memisahkan kedekatan kita sama sang pacar.

            Ketiga.

            Meminimalisir pembullyan. Eh, siapa bilang orang pacaran bakal jauh sama yang namanya pembullyan? Gue pernah dulu banget jalan bareng pacar rame-rame sama rombongan temen sekelas, dari situ gue baru tau kalau ternyata temen gue adalah mantan dari pacar gue dulu. Awkward momen banget nggak sih?

            Masuk ke kekurangannya ya?

            Pertama :

            Nggak ada yang bisa disuruh ngefotoin. Gue bukan penganut aliran selfie garis keras. Sementara Afnita bukan pengikut sekte foto berdua bareng pacar. Pernah dulu gue sempet masang foto profil BBM gue berdua bareng Afnita, dia langsung ngirim pesan ke gue.

            “FOTO ITU JANGAN DIPASANG ! JELEK”

            Segera, gue pun mengganti foto itu dengan foto selfie gue sama mantan.

            Gue digampar.

            Jadi, kesempatan gue sama Afnita bisa foto bareng itu ya kalau cuma pas pergi bareng rombongan temen-temen gue atau temen-temen dia. Selebihnya, nggak pernah.

            Kedua :

            Mudah kehabisan bahan obrolan. Karena kekurangan ini, akhirnya kita memilih mengobrol dengan topik yang membahayakan hubungan kita sama sang pacar.

            Nah, ini, gue menitik beratkan tulisan ini pada topik ini.

            Hari itu, gue sama Afnita ngobrolin tentang kuliah, dimana gue inget si Afnita cerita tentang perkuliahannya yang besok bakal ada mata kuliah ngurusi babi dan hewan ternak lainnya. Tentang kehidupan, dimana gue inget si Afnita cerita tentang kehidupan rumahnya yang akhir-akhir ini baru ada masalah. Dan tentang teman-teman, dimana gue inget Afnita punya beberapa temen yang suka selingkuh.

            Ketika pembahasan akhir tentang pertemanan itu sudah mulai ada keheningan, gue kepikiran sesuatu.

            “Eh, bentar lagi film Malam Minggu Miko Movie tayang. Besok nonton yuk?” pikiran itu akhirnya gue suarakan.

            “Yuk. Aku suka nonton filmnya Radit” Afnita membuka suara.

            “Iya, dulu aku nonton filmnya Radit yang Manusia Setengah Salmon” Gue merespon.

            “Aku juga” Afnita membalas.

            “Aku nonton sama temen-temen. Rame rame” Gue memancing.

            “Aku nonton sama….” Hening sebentar. Gue memandangi Afnita “Mantan” dia melanjutkan.

            *hening berkepanjangan.

            Gini. Sebenernya bukan apa-apa. Gue nggak pernah mau mempermasalahin masalah mantan dia. Buat gue, masa lalu ya udah itu masa lalu. Nggak perlu ada pembahasan lebih lanjut. Tapi, jujur, gue kadang selalu risih aja denger cerita tentang mantan dia. Entah dari pembahasan yang disengaja ataupun enggak disengaja. Padahal sebenernya, gue sendiri yang sering mancing dia buat cerita tentang mantan.

            Goblok banget gue.

            Hari itu, sepertinya hati gue ingin bermain api lagi.

            Gue emang geblek.

            Gue menoleh ke arah Afnita. Mengingat memori lama, beberapa minggu yang lalu. Ingatan itu berhenti di sebuah foto yang waktu itu Afnita kirimkan ke gue ketika dia mengeluh perihal kesusahannya ngeberesin kamar.

            “Dulu kamu pernah ngirim foto kamar yang kamu beresin kan ya” gue berucap sembari mengingat detail foto kamarnya.

            “Iya” Afnita bersuara seraya mengangguk pelan.

            “Difoto itu, aku lihat ada boneka” Gue memberi jeda beberapa detik “Itu, dari mantan ya?” gue melanjutkan.

            Afnita menoleh.

            “Kok kamu tau?”

            Percayalah, pada saat ini, sangat tidak tepat untuk menjawab pertanyaan itu dengan ungkapan ‘karena mantanmu telah menyita hatiku’

            “Ya tau aja. Biasanya cewek itu nyimpen boneka itu ya dari mantannya” gue membuat asumsi sendiri.

            Afnita terdiam lumayan lama. Gue membiarkan keheningan itu terjadi.

            “Aku dulu udah janji sama mantan” Afnita membuka suara. Gue memicingkan mata “Kalau kami putus, kami berdua janji nggak akan saling membuang barang yang udah saling kami kasih. Biarkan kenangan itu mengudara.” Afnita melanjutkan sambil menghela nafas.

            Gue tersenyum kecut dan berhenti untuk bermain api didalam hati.

            Gue memilih untuk kembali menikmati kesejukan sepoi angin yang mengayun-ayun memberi rasa kantuk yang sayu. Cuaca siang itu memang panas, ditambah hati gue yang baru saja memanaskan isinya dengan memancing Afnita bicara tentang mantan.

            “Kamu suka nonton film apa?” gue membuka kembali percakapan yang sempat terhenti.

            “Hororr” Afnita menjawab. Rasa kantuknya melanda.

            “Dulu aku nonton Insidious 2”

            “Aku juga”

            “Aku nonton sama Bangbrod”

            “Aku nonton sama…”

            “Sama?”

            “Gebetan”

            JELEGER

            Nggak akan pernah ada halilintar di tengah cuaca yang panas. Namun, akan selalu ada halilintar, badai, longsor, gempa bumi dan tsunami di tengah kepanasan hati yang risih mendengar masa lalu sang pacar dengan mantan atau gebetan.

            “Sakit” gue bergumam pelan

            “Kamu kenapa to? Gebetan biasa kok. Udah dulu juga. Toh, dia udah punya pacar. Sekarang, aku juga udah punya kamu. Yaudah, pisah sendiri-sendiri. Ya, kadang sering contact-contactkan juga sih sekarang” Afnita bertanya dan menjelaskan sembari mendekatkan badannya ke badan gue.

            Pernyataan terakhir, bagus bangeet. Mungkin besok kalau Afnita tanya tentang mantan, gue bakal dengan enteng bilang ‘ah, itu kan masa lalu. lagian, aku kan udah punya kamu. Tapi, aku sama mantan kadang sering cipokan bareng sih akhir-akhir ini’. Mungkin juga, tangan Afnita bakal enteng banget nggampar pipi gue, pake batu candi.

            “Nggakpapa. Sakit aja” gue menjawab sekenanya.

            “iiiiiih” Dia menyinyir sambil menyandarkan kepalanya dipundak gue.

            “You make me broken heart” gue semakin menjadi-jadi buat bikin Afnita emosi.

            “Apaan to?” Afnita menggenggam lengan gue.

            “Broken heart broken heart”

            “Ih nyebelin” Afnita menjauh.

            “Eh sayang… sayang… bercanda kok. Hehehe”

            Ya, cewek memang selalu bisa memutar balikkan keadaan. Cowok juga nggak akan bisa membiarkan ceweknya marah meskipun sebenernya yang pertama membuat hatinya panas itu si cewek itu sendiri.

            Eh bentar, bukannya gue sendiri ya yang bikin hati gue panas?

            Uh, cowok bego’.

            “KITA KAUM LELAKI TELAH DIKUASAI WANITA” –Kresnoadi

            “KADANG KAUM LELAKI ITU SENDIRI YANG MAU UNTUK DIKUASAI WANITA” –The Haslingingslaser-

            Ya, kita telah lama dikuasai olehnya.

            #CEWEKJAHAT

Advertisements

56 comments

  1. Wih, templatenya udah responsive. Hahaha.

    Hmmm.. Elu juga sih, kenapa pake ngungkit-ngungkit segala. Kalau gue sama pacar, paling gak mau bahas-bahas mantan. Yang berlalu biarlah berlalu.

    1. Hehhe iya nih Us, nyoba ngotak-atik template asal -_- wkwkwk

      hahaha gue kan cowok stronger us. tapi, sakit juga sih mbahas yang begituan. gue kemarin juga iseng doang nanyanya. eh, iseng-iseng berhadiah -_-

  2. Hahahaha asli antara ngakak dan terharu ane bacanya
    Kisah nya bagus+dicampur humor

    Tapi emg sih ini true story banget broh,wanita itu makhluk yg aneh -_- tapi bagaimanapun juga kelak istri kita adalah wanita 😀

    Btw salam kenal sebelumnya sob,kunjungan ke blog ane ya sob http://agilcahyap.blogspot.cz

    1. Hehehe makasih banyak yaudah mampir 😀

      iya, mau ngeluh gimanapun, ya kita bisa apa, besok dikawinin juga 😀

      salam kenal juga bro 😀 udah aku buka, kupasan tentang cicilan 0%nya seru 😀

  3. Lu udah pacaran berapa bulan Feb?

    kalo bentar, aneh banget kalo lu udah kehilangan banyak pembicaraan. Nah, itu yang buat cewek bisa aja santai ngomong “Cuma temen lagi, udah jangan takut” kalo dia ketauan chatting sama cowok lain dengan senangnya.

    Gue sih kek gitu udah biasa, kadang kita sendiri yang buat jadwal untuk ketemu, seminggu sekali gitu, biar ada pembicaraan, meskipun kita sekampus. Gue kadang kalo di sms suka bingung mau nanya apa lagi, nanya “Kamu lagi apa?” itu anjrit basi banget dan sangat gak penting. Saran gue sih, kalo mau bertahan, jangan buat cewek lu nyaman cerita sama cowok lain. udah gitu aja.

    1. baru hampir 2 bulan Yu. ya maksudnya nggak kehilangan pembicaraan yang gitu banget. maksudnya pembahasan itu cuma buat menyiasati keheningan, lagian gue juga penasaran kok wkkwkwkw

      iya, kita juga nggak selamanya tau apa yang dilakuin cewek kita.

      nggak akan. gue nggak akan biarin ada orang yang menyusup dalam hubungan gue sama Afnita. ini adalah jalan ninjaku.

  4. Pacaran tuh ngga akan keabisan obrolan.. Kalok sampek iya, berarti emang mesti dipertanyakan tuh! *eh* *bikin emosi*

    Aku dulu pernah pacaran tiga tahun kurang dan SAMA SEKALI ngga ada kehilangan obrolan. Ada aja yang bisa diomongin. Heheh.. Lagian kamu aneh banget, masa nanya-nanya mantan si Afnita sih. Kalok kamunya sakit ya rasain dah tuh! Mamam! Ngahahah 😀

    Eh btw, aku jugak masih nyimpen barang pemberian mantan loooh.. Sayang kalok dibuang. 😛

    1. jangan pertanyakan itu 😦 gue sama Afnita nggak habis banget kok obrolannya 😀

      hahaha ya kan aku penasaraan -_- aku setrong. aku sakit ati. aku udah mamam semua kesakithatian itu 😦

      ini -_- maksudnya apa nyimpen kenangan mantan -_-

      1. Lha.. Yang di postingan galau karena keabisan obrolan siapaaaa? -_-

        Enak kan mamam si sakit hati? Aku uda kenyang tauk, Feb.. Bahahah.. 😀

        Bukan nyimpen kenangan.. Sayang aja kalok dibuang. Misalnya dikasih baju, sepatu.. Trus mau dibuang gitu? Kan barangnya enggak salaaaah.. 😛

      2. maksudnya nggak kehabisan obrolan yang bener-bener habis. itu aku cuma iseng nanyain masalah mantan itu :’

        -_- sakit banget. aku juga udah kenyang banget -_-

        pemikiran yang tepat sekali mbak. :’)

  5. HAI, teman-teman, dukung aku ya buat jadi School Editor GADIS Annual Edition 2015.

    Caranya:

    • Vote via Website
    1. Klik link ini >> bit.ly/SyifaGADIS2015
    2. Pilih VOTE di bawah artikelku
    3. Daftar/sign up jadi member di GADIS.co.id
    4. Cek email kamu, dan aktivasi akun GADIS
    5. Sekarang masuk/login dan klik VOTE di artikelku lagi, kalau sudah ada message data kamu terkirim artinya kamu sudah vote aku
    6. Kamu bisa vote satu kali setiap hari, jadi boleh banget tiap hari vote kok

    • Vote via SMS
    Kirim SMS ke 08111901555. Formatnya:

    MBY(spasi)NamaKamu#SekolahKamu#SchoolEditor#Asy-syifaaHalimatuSadiah#SMAN1Cililin

    Contoh: MBY DindaImani#SMAN5Bandung#SchoolEditor#Asy-syifaaHalimatuSadiah#SMAN1Cililin

    *) Tarif SMS normal kok, jadi kirim sebanyak-banyaknya, dan ajak juga teman-teman kalian 🙂

    TERIMAKASIH ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s