Cerita perselingkuhan

            Dulu, waktu gue masih jadi seorang jomblo, hal yang paling gue takutin adalah menjadi jomblo abadi yang nggak laku-laku terus di giring massa dan dijadiin kambing guling.

            Sekarang, setelah gue udah punya pacar, hal yang paling gue takutin adalah dianggap kasat mata lalu diselingkuhi. Kehidupan gue yang berstatus ‘punya pacar’ ini pun tetep nggak bisa tenang dan damai.

            Enggak, bukan gue nggak percaya sama Afnita. Gue percaya kok sama dia. Gue juga sayang kok sama dia. Dia pasti juga sayang sama gue.

            Maaf, terlalu banyak kata ‘sayang’ ya, mblo?

            Ketakutan gue disini dikarenakan keadaan sekitar. Berapa banyak sih populasi cowok brengsek yang ada niat buat ngrebut pacar orang? Berapa banyak sih keinginan mantan yang ada niat buat kembali dan merusak hubungan orang? Berapa banyak sih orang-orang yang nanti bakal ngomporin dengan omongan ‘ah,pacar 1 itu mainstream kalik’ bikin bosen, itu-itu aja.

            Jawabannya. ADA, walaupun nggak banyak.

            Apalagi kemarin malem, sekitar pukul 19.13, Afnita ngeBBM gue.

            Afnita : Feb* aku pergi nganterin temenku, Ismi, beli baju dulu ya?

            Gue : Iya, Ta* Hati-hati ya.

            5 menit kemudian

            Afnita : Feb*, aku nggak ngira kalau Ismi lebih parah dari yang aku bayangkan.

            Gue : Maksudnya, Ta*?

            Afnita : Masa dia punya pacar, tapi punya “kakak-adekkan” juga. Nah, kakak-adekkannya itu mantannya dulu.

            Gue : Parah. Jahat banget ._.

            Afnita : Lah? Kok jahat?

            Gue : Lah? Terus?

            Afnita : Cerdas dong

            Gue : Iya cerdas abis !!!**

*= Panggilan seharusnya pake kata ‘sayang’, tapi karena menghormati kaum jomblo, maka lebih baik begitu.

**= Harusnya sih ‘matamuuuuuuuu!!!’, tapi demi kelangsungan hubungan gue, maka lebih baik begitu.

            Setelah itu, Afnita semakin banyak bercerita tentang temennya. Dia cerita kalau pacarnya Ismi yang sekarang itu padahal udah perhatian banget. Apa-apa dibeliin, bahkan Ismi itu sampai sering banget dikasih duit. Kurang apa lagi? Kejahatan yang gue tau dari Afnita, si Ismi ini kakak-adikkan sama mantannya itu udah kelewatan. Ya gandengan berdua, ya rangkulan berdua, ya pelukkan berdua. Jahat banget nggak sih?Tapi kata Ismi, hati dia tetep buat pacarnya yang sekarang.

            Pertanyaan gue sekarang :

            TERUS, KALAU EMANG HATINYA BUAT PACAR, NGAPAIN NGANGGEP MANTAN SEBAGAI KAKAK ADIKKAN DAN SAMPAI KELEWATAN PELUK-PELUKKAN?!!!!

            Jawaban yang paling logis mungkin adalah :

            ‘Yah, namanya juga kehidupan. Kita harus menambah saudara. Pelukan? Itu bumbu dari persaudaraan, Bro’

            Lihat teman, betapa egoisnya seorang wanita.

            Temen Afnita yang lain, Sasa, dia punya pacar, tapi dia sering banget ngajakin main orang lain, sampai si orang lain itu suka sama Sasa. Bayangin, gimana kalau jadi si orang lain itu? Dia diposisi dimana dia harus selalu main sama Sasa, tapi disatu sisi, Sasa udah mendeklarasikan kalau nggak akan putus sama pacarnya. Sakit. Pasti. Merasa bego’. Iye.

            Lihat teman, betapa teganya seorang wanita.

            Gue nggak pernah mikir tentang konsep pemikiran cewek yang beginian. Begitu teganya. Begitu nistanya akal licik mereka. Nggak semua memang. Tapi ada sebagian. Dan sebagian dari sebagian itu… temennya Afnita.

            Nah, ini nih yang gue takutin.

            Afnita hidup di ruang lingkup temen yang begituan. Selain 2 cerita temen Afnita diatas, Afnita pernah cerita kalau dulu pernah ada temennya-yang-udah-punya-pacar kerumah buat nitipin motor. Alasannya? Dia pengen keluar sama seniornya, dan maksud dia nitipin motor adalah biar keluarganya nggak tau kalau dia mau jalan sama cowok lain.

            APAAN COBA?!!!

            Lihat teman, betapa liciknya seorang wanita.

            Cerita lain? Ada. Afnita juga nambahin kalau dia punya temen, Sarah. Dia udah punya pacar namanya Panji. Nah dari situ, si Sarah kenal sama 2 temennya Panji. Dalam hal ini, anggep aja nama temennya itu Sopo dan Jarwo. Alurnya udah begitu jelas? Atau malah membingungkan? Jadi gini, Setelah lama Sarah menjalin hubungan sama Panji dan mengenal Sopo dan Jarwo, ternyata Sopo dan Jarwo itu memendam rasa sama Sarah. Nyolong start dan tau kalau memendam rasa terlalu lama itu menyakitkan, akhirnya Sopo nembak Sarah dan minta biar dia dijadiin selingkuhan.

            JELAS DITOLAK LAH !!!

            Sarah maunya selingkuh sama Jarwo.

            LAH??!!!

            Nggak semua cewek itu cerdas dan setia ya ternyata…

            Sarah pun berselingkuh sama Jarwo. Cukup lama. Sampai akhirnya, Sopo yang merasa tidak terima dan cemburu sama keduanya itu mengadu pada Panji perihal perselingkuhan ini. Panji marah dan memilih memutuskan hubungan sama Sarah.

            Panji pun jomblo. Sementara Sarah, dia masih punya Jarwo. Keberadaan hukum karma memang tidak bisa dielakkan. Hubungan Sarah dengan Jarwo tidak awet dan berada pada ujung tanduk. Akhirnya, mereka pun putus.

            Kesimpulan?

            Jarwo pun jomblo. Sopo juga jomblo. Sarah? Dia balikkan sama Panji.

            Lihatlah, bagaimana ribetnya hubungan yang dibuat seorang wanita menjadi penuh drama ini, teman.

            Cerita lainnya lagi? Ada ! Afnita cerita lagi kalau dia punya temen namanya Sari. Nah, cerita gampangnya gini. Jadi, ada sepasang kakak adik didalam sebuah keluarga. Cowok. Dua-duanya ganteng. Sari ini suka sama sang Adik, tapi, dia jadian sama sang kakak. Disisi yang lain, Sari ini menjalin hubungan TTM sama sang Adik. Intinya, Sari ngembat dua-duanya. Hasilnya? Hubungan kakak adik dalam satu keluarga ini berantakan.

            Lihatlah teman, bagaimana seorang wanita bisa menghancurkan sebuah hubungan keluarga.

            Cerita yang lebih lainnya lagi? Ada! Dan ini dari gue sendiri. Jadi gini, kemarin gue ketemu sama Afnita. Dia dengan nada manjanya bilang :

            “Aaaa mukaku tumbuh jerawat. Aaaaa aku harus perawatan. Aaaa aku harus terlihat cantik”

            Prihatin, gue pun menenangkan dengan tampan.

            “Yaelah. Buat aku, kamu udah cantik kalik. Mau diapain lagi itu muka? Biar keliatan cantik sama cowok lain?”

            “Iya” NJIR. Afnita menjawab datar. “Aku mau selingkuh” ucapnya dengan menjulurkan lidah.

            “HAH?!!!”

            “Hihihi, bercanda sayang” responnya tanpa dosa.

            Lihatlah teman, bagaimana candaan seorang wanita kepada pacarnya?

            Dari semua ketakutan diatas, gue berharap Afnita nggak tertular virus selingkuhan. Untuk terealisasikannya harapan gue diatas, mari semuanya gue pimpin untuk berdoa sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing.

            Berdoa… Mulai…

            Selesai.

            Terimakasih banyak.

            Lihatlah teman, bagaimana seorang pria berusaha untuk bisa bertahan dengan pacarnya.

Advertisements

100 comments

  1. Njiirrr…

    Melly sih sering banget bilang “Muka dia jerawatan, dan pengen perawatan” tapi gak pernah becanda begitu. Gue sih kalo dia becanda kek gitu, langsung gue peluk Melly. biar dia sadar kalo gue gak serius sayang dia.

    Hmm.. temen – temen Afnita begitu semua ya? gue sih takutnya Afnita punya Friendzone gitu. Soalnya, cewek cantik itu banyak didekatin cowok. Melly aja sering di bilang PHP sama temen cowok di bbmnya, padahal jelas – jelas di bbm Melly ada nama gue. Ya daripada terus digituin, gue delcont itu cowok – cowok yang suka godain Melly.

    Jadi intinya.. cowok juga punya andil salah dalam masalah friendzone dan kakak adik. Karena cowok, mudah suka sama cewek. Percaya deh.

    BTW kalo gue follow @Afnitaasih bakalan di folbek gak ya :D?

    1. hahaha biasalah, bercandanya cewek cadas kayak Afnita itu berat-berat 😀 . kayaknya, gue harus sering meluk melly deh. eh salah, Afnita maksudnya. biat dia sadar kalau gue juga serius sama dia.

      parah. iya, Afnita yang cerita sendiri. gue takut aja si doi ketularan sama sifat-sifat begituan. nanti pas dia liat langsung temennya selingkuh, batinnya bakal bilang ‘wah kayaknya enak ya punya selingkuhan’ MAMPUS GUE !!! gue belum masuk ketahap situ, sih. belum berani ndelcont cowok-cowok yang nggodain dia. tau dia digodain aja enggak.

      Follow aja dulu, nanti bilang temennya Febri. siapa tau dapet diskon? *lah ._.

      1. Daripada peluk Melly mending peluk gue aja. *yuk*

        gue sih santai aja, kan udah pacaran lama sama Melly, jadi dia juga ngerti gue lagi envy.

        Oke deh, kali aja beli dua gratis 1.

      2. meluk lo? What theeeeeeee -_-

        haha iya ya, kelebihan orang yang udah lama pacaran pasti gitu. udah tau satu sama lain. jadi, enak aja 😀

        yakaliiiik gratis apanye wkwkw

      3. jelas, gue cowok highheels

        ._. ini aja udah tinggal sisa-sisa doang -_- lemotnya naudzubillah -_- besok beli yang sedikit agak mahal biar sedikit nggak lemot deh wkwk

  2. aku ngakak baca yang ini feb,
    “Lihatlah teman, bagaimana candaan seorang wanita kepada pacarnya?”

    aku paling benci tuh yang kakak2an-adek2an alesan doang itu mah, ga ada bedanya sama TTMan, kata lain dari selingkuh. apalagi ampe pegang-pegangan gitu.. gilakkk! harga dirinya sebagai cewe dimana? mau-maunya dipegang sama cowo laen -..-

    1. hahaha tega juga kan Afnita mbak? wkwkwk ngelus dada deh ya ._.

      iya, konsep darimana kakak adekan tapi kelakuan kayak orang pacaran yang kayak udah nikah *mampus ribet ._. sekarang kebanyakan harga diri cewek mengudara sama rasa sayang yang kelebihan ke cowoknya mungkin mbak ._.

  3. Bhahaha.. ternyata cewek seekstrim itu. Gua yang belum punya pacar aja setelah baca ini jadi takut. Mungkin gua bakal nunggu bidadari jatoh dari langit.

    1. wahahahahaah si Tirs takut nih, ciyeee :p mending nggausah pacaran dulu. fokus sama ulang tahun lu 😀 fokus buatin vektor buat pemenang giveaway lu dulu aja 😀 . nunggu bidadari jatuh? dia bakal terbang, nggak akan jatuh :p

      1. Yap, harus sadar sama diri masing-masing lah. Kalau memang salah ya mengaku salah, kalau memang dirinya sendiri sedang ribet ya akan berdampak pada diri sendiri dan mungkin juga orang lain..
        Maka dari itu, instropeksi diri itu penting. hehehe 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s