Uhuk

Ada yang masih inget sama tulisan gue yang judulnya ‘Ngaretday’? Disitu gue nyeritain tentang insiden ngaret gue sama gebetan, Sita.

Di bagian akhir tulisan, gue bilang kalau dari insiden itu akan ada penyesalan-penyesalan yang mendalam buat gue nantinya.

Maka disini, ditulisan gue ini, gue menyanggah kalimat yang gue tulis sendiri itu.

Sita itu nama samaran. Nama aslinya itu Afnita. Dia mahasiswa UGM. Dengan bentuk pipi mirip bakpao dan Panjang rambutnya yang sebahu-tapi-lebih sedikit. Jadi panjang rambutnya itu dari bahu turun dikit. Dikit lagi. Yaaaak. Terus-terus. Agak turun lagi. Yak. Hop. Segitu. Gue yakin, pasti bakpao itu rasa coklat. Soalnya, uuuuh maniiiiis banget.

Mampus, belum apa-apa udah digombal.

Beberapa jam setelah gue ketemuan sama dia dengan dihiasi insiden ngaret, dirumah, gue BBM dia :

“Ta, atas insiden tadi, aku minta maaf banget ya”

Pesan gue itu baru dibales 15 menit kemudian.

“Iya. Santai.”

Gue langsung membalas, lengkap dengan emot memelas.

“Kamu itu nggak santai :”””””””””””””(((((((((((((”

Yak. Setelah itu, Afnita nggak mbales pesan gue.

Gue cuma pasrah dan menerima kalau jalan hidup gue adalah menjadi Jomblo Emas.

Seharian setelah itu, gue lebih sering nganggurin hape yang biasanya sering gue grepe-grepein buat nulis pesan balasan ke Afnita. Sampai di suatu siang, gue ngetik tulisan yang berjudul ‘Ngaretday’ itu. Didepan laptop, gue inget banget waktu itu bisa nyengir seneng pas nulis di bagian awal dan cuma bisa geleng-geleng pasrah pas nulis bagian akhir.

Tulisan selesai. Gue langsung buka blog. Dengan niat memberi petuah kepada manusia-manusia karet kayak gue nantinya biar nggak ngaret, gue pun posting itu tulisan.

Beberapa menit tulisan itu diposting, gue langsung ngeshare itu tulisan lewat BBM, Facebook, Twitter, Jamban blogger, KancutKeblenger dan beberapa komunitas Blogger lainnya.

Beberapa jam setelah tulisan itu menyebar, postingan gue itu dapet beberapa komentar dari berbagai blogger, mulai dari ada yang nyuruh sabar, nyuruh nggak ngulangin insiden itu lagi, nyuruh gue buat tetap tegar dan terus ngejar Afnita, sampai ada seorang Blogger bernama ‘FasyaAulia’ yang nyuruh gue galau dan meratapi kesendirian ini. Asooooy, gue embat juga lu mbak biar nanti gue bisa kuliner terus.

Gue pun membiarkan tulisan itu terus menyebar dan memberikan pelajaran.

Sampai diwaktu malam, BB gue nyengir. Suwer, kalau ini BB punya nyawa dan bisa gerak-gerak gitu, pasti ini BB udah loncat-loncat kegirangan. Kenapa? Afnita ngeBBM gue.

“Feb? Aku minta maaf ya? Mungkin kemarin itu aku terlalu emosional banget, kurang ngerti kamu gitu. Maaf ya?”

ASOOOOOY !!!

“Ah nggak kok. Aku yang salah Ta, siapa sih cewek yang nggak marah kalau dikaretin gitu. Maaf ya?”

“Tapi aku juga salah Feb, nggak bisa ngontrol emosi aku kemarin. Maaf ya?” Afnita semakin merasa bersalah.

“Iya emang kamu salah, yeks :p” gue malah semakin nggak tau diri.

“Iya, maaf ya?”

“Kita jadian?”

“Issssh ogah. PDKT dulu”

Uhuk. Itu keitung ditolak atau bukan ya? Uhuk uhuk.

Setelah Afnita ‘kembali’, hubungan kami semakin deket. Tangan gue kembali menggrepe-grepe BB gue dengan beringas. Dan yang jelas, hati gue kembali mengharapkan Afnita buat menetap selamanya disana.

Sekitar 2 minggu setelah kembalinya Afnita, gue ngajak beberapa temen buat kumpul dan ngebahas rencana project abal-abal yang gue buat di sebuah Rumah makan. Bangbrod, Vini, Ana, Fatika dan… Afnita. Pukul 17.15, kami udah duduk saling berhadapan. Eits, Afnita ada disamping gue. Haha.

Di kumpulan itu, gue memperlihatkan kedeketan gue sama Afnita. Beberapa kali si Afnita menyenderkan kepalanya di bahu gue, beberapa kali juga gue njambak-njambak rambut panjangnya Afnita.

Sampai akhirnya, waktu mau mulai pembahasan, seorang jamban bersaudara berkepala satu, Ana sama Vini nyeletuk.

“Apaan dari tadi sender-senderan tapi hubungan nggak jelas” Vini, dia yang ngomong begitu.

“Iya ish. Kamu kalau beneran cowok, coba tembak Afnita sekarang. Jangan beraninya Cuma lewat tulisan Feb. Hahaha” ini Ana yang ngomong.

“Iya Feb, huuu” Bangbrod ikut-ikutan.

“Ah, mana berani si jamban ngomong cinta. Hahaha” Fatika menimpali.

Afnita cuma tertunduk malu.

“Heh, ayok mulai mbahas project ini yuk” gue meminta mereka buat focus ke pembahasan.

“OGAAAAAH. TEMBAK DULU, BARU BAHAS !!!” 4 orang jamban itu kompak menanggapi. Suara mereka yang kompak itu mirip kayak suara tokai yang nyemplung ke jamban ‘cemplung-cemplung-cemplung’ gitu. Gue yakin, dalam waktu dekat mereka berempat bakal buat grup band bernama JAMBANSTIC FOUR dengan single pertamanya berjudul ‘tokai cemplung’

“Nggak kalian suruh juga nanti gue bakal nembak Afnita. Santai aja” gue menanggapi.

“SEKARANG !!!” ya, mereka memang kompak. Gue pun mati gaya.

Gue segera merubah posisi duduk jadi menghadap ke Afnita. Menarik nafas panjang, gue bersiap buat menyatakan cinta.

“Nit… kita udah lama ken…”

“Masa nembak orang yang disayangi cuma gitu doang” gue belum selesai ngomong, Vini udah nyamber.

“Temenku yang masih SMA aja kemarin nembak cewek pake surprise + candle light dinner loh Ta” Ana menimpal.

“Aku dulu ditembak aja sampe dibookingin full 1 restoran Gazebo” Fatika ikut ngompori.

“Kamu mau Nit ditembak sama cowok curut kayak Febri?” Bangbrod, tanpa berkaca dia ikut-ikutan nyerocos.

“AKU HARUS GIMANAAA???!!!” gue bingung sendiri, padahal, Afnita dari tadi pasrah-pasrah aja mau ditembak.

“Itu ada bunga” Fatika menunjuk sebuah tanaman milik rumah makan itu “punya nyali nggak buat ngambil itu bunga?” lanjutnya.

Awalnya, gue ogah-ogahan. Menurut gue, nembak cewek nggak harus seribet ngajak candle light dinner, seribet ngebookingin restoran gazebo atau seribet nyolong bunga milik sebuah rumah makan. Nembak itu sederhana aja, yang special adalah cara kita untuk mempertahankan cewek yang kita tembak. Itu.

“Ah nggak punya nyali. Cowok kayak gitu mau nembak kamu Ta?” sekali lagi, Vini ngajak Rusuh.

“TAIIIIK”

Gue langsung bengkit dari kursi dan berjalan menuju dapur rumah makan itu. Disana, gue mencari-cari salah satu pelayan guna minta izin metik bunga-bunga itu.

“Mas, aku boleh metik bunga kecil disana itu nggak? Satu bunga aja” tanya gue waktu menemukan seorang pelayan berseragam putih-putih.

“Mmmm… gimana ya. Nggak tau boleh atau enggak e saya” jawab sang pelayan.

Seketika, gue langsung memasang muka memelas. Kalian tau muka memelas gue gimana? Coba bayangin Dimas Anggara. Udah? Itu tampang gue yang asli. Sekarang, coba bayangin Daniel Mananta? Udah? Nah, itu gambaran muka gue waktu gue melas-melasin. Tetap tampan kan? Jelas.

“Ayolah mas. Satu bunga aja kok” gue masih meminta-minta.

“Iyadeh boleh. Ambil aja” sang pelayan akhirnya mengizinkan.

Muka memelas gue bener-bener berguna.

Segera gue ambil satu tangkai bunga kecil banget. Langsunglah gue duduk disamping Afnita, dengan menghadap dan memberikan tatapan serius. Pelan tapi penuh keyakinan gue bilang :

“Ta, kita udah lumayan lama kenal. Kita juga udah saling mengakui kalau kita saling suka. Jadi, kamu mau nggak ngijinin aku buat milikin kamu?”

Setelah gue selesai ngungkapin perasaan, Afnita noleh ke arah kiri. Gue ikutan noleh ke arah kiri Afnita.

KAMPRET ! SAMPINGNYA AFNITA ITU FATIKA ! DIA ITU THE PEOPLE OF JAMBAN IN THE WORLD!

“Yah, masa bunganya satu doang? Sayangmu ke aku cuma kayak setangkai bunga kecil itu?”

Mengiringi jawaban dari Afnita, Fatika cekikian penuh kemenangan.

SYIIIIT. BISIKAN FATIKA TERNYATA HAMPIR MELEBIHI BISIKAN SETAN.

Gue beranjak dari kursi, ngambil 3 bunga lagi, kemudian kembali duduk disamping Afnita dan nembak lagi.

“Afnita… kalau kamu nerima 4 bunga ini dari aku. Kamu jadi pacarku. Kalau enggak, yaudah, kita temenan”

Tanpa banyak bacot, Afnita mengambil 4 bunga dari tangan gue. Sempet kaget beberapa detik, akhirnya gue sadar, AFNITA NERIMA GUE ! sebenernya waktu di terima, gue pengen banget langsung nyipok Afnita, tapi, pipi gue masih terlalu manis buat digampar, Jadi? Lupakan cipokan itu !

Gue genggam tangan Afnita, gue cium kedua tangannya, aroma handbody citra bengkoang di tangannya bener-bener membuat gue hanyut ke dalam kebahagiaan. Sekarang, gue punya pacar.

“Makasih ya, sayang” gue memandanginya dengan tampan

Afnita mengangguk malu.

Hari itu, 16 Juli 2014 adalah hari bersejarah buat gue.

 

Xxxxx

 

“Sayang, aku muntah-muntah. Kepalaku pusing banget”

Pagi hari, 17 Juli 2014 pukul 06.56 pesan itu masuk di hape gue. Dari Afnita.

SUMPAH ! Gue belum sempet ngapa-ngapain dia.

SERIUS!!!

“Kamu kenapa sayang?” gue panik sendiri.

Setelah pesan itu terkirim, gue buka kolor, dengan muka panik dan condong mengarah ke dalam kolor, gue berteriak lantang :

‘Coi, semalem lu nggak terbang ke rumah Afnita kan?’

“Aku pas sahur tadi makan udang kebanyakan. Kayaknya ini alergi deh” Afnita membalas. Gue kembali tenang.

Seminggu awal kami jadian, Afnita sakit. Gue nggak tau itu karena emang jatahnya dia sakit, atau sebuah kutukan karena Afnita udah mau macarin gue. Yang jelas, selama seminggu itu gue jadi ngerasain gimana rasanya ngangenin pacar. Coi. Pacar ya, bukan gebetan lagi. UHUK.

Dalam hal pacaran, gue tau, kita diharuskan buat saling mengerti. Saat itu, gue nggak maksain Afnita buat ngelakuin ritual malam mingguan, selain karena emang dia lagi sakit, juga karena gue sebagai MANTAN jomblo itu tau gimana perasaan kalian para JOMBLO yang meratapi kesindirian.

Gue sebagai cowok yang selama ini berkutat dengan kejombloan sejak agustus 2012 ini pun akhirnya cuma bisa ngasih petuah bahwasanya jalan pasti terbuka buat orang yang mau berusaha. Dalam hal ini, gue berterimakasih banyak sama beberapa mantan gebetan gue yang dengan bijak nolak gue sampai akhirnya gue bisa berbenah dan memantaskan diri. Sampai akhirnya, datanglah Afnita yang nggak menemukan sebuah alasan apapun buat nolak gue.

Terus berusaha, gue yakin, kalian pasti bisa berjalan dalam kesendirian. Mengutip tulisan dari novel gue : Jomblo itu bahagia, ketika kita sudah terlalu lama dan terbiasa.

Terus semangat ya, gue bakal nged….

*ting tung

Bentar, hape gue bunyi.

“Sayang, main yuk. Aku udah sembuh nih :3”

UHUK UHUK

Bentar ya, gue mau nyium aroma citra bengkoang lagi malam ini.

Daaaaah.

UHUK.

Advertisements

72 comments

    1. Iya nih mas, untung aja ada kesempatan kedua :3 padahal kemarin itu aku udah pasrah banget -_-, tapi, Alhamdulillah deh

      nggak akan. nggak akan disia-siain :3

      Amin mas. makasih banyak 😀

  1. Hahaha.. gila baru jadian mau maen cipok aja. 😀
    Asik punya pacar juga akhirnya, Feb.
    Btw, maaf lahir batin. Maafkan atas segala komentar rusuh gua :))

    1. aaa iya dong tirs, harus di cipok wkwkwk.
      sujud syukur ini aku tirs udah punya pacar 😀

      aaah iya, maaf lahir batin juga ya. kalau masalah komentar, sama sekali nggak rusuh, komentarmu berguna banget malah tirs 😀 thanks 😀

  2. Wualah.. ternyata kejadiannya baru toh.. kirain cerita lama..

    Dalam hal menyatakan, kok aku nggak pernah ngenal istilah “nembak” ya mas? Aku udah cerita kan ya di komen sebelumnya.

    Aku udah 3 kali pacaran (kalo nggak salah). Sekarang ini yang ke3. Udah jalan 5 tahun. Dari awal aku nggak pernah nembak. Tapi kami udah komitmen untuk nikah.

    Gimana ya, menurut aku nembek di depan banyak orang, candle light dinner, disorakin orang-orang, itu nggak aku banget. Dia juga begitu soalnya. Kompak deh. Yang penting mah komitmen…

    Aneh ye..

    Hehe… biarin deh.. tiap orang kan punya selera dan gaya yang berbeda. Tul nggak bro?

    1. iya mas, baru banget itu wkwk dan senengnya masih melayang-layang, hwhwhw

      lah? bentar? nggak pernah nembak, tapi bisa pacaran 3kali? bahkan udah sampe 5 tahun sekarang? itu nyatain cintanya gimana? nembak kan sama istilahnya kayak nyatain cinta mas.

      naah, kalau yang nembak candlelight, sorak-sorak temen itu sebenernya juga bukan aku banget mas. terkesan lebay. Afnita juga bilang gitu.

      tapi keren, sampeyan bisa tahan 5 tahun, bahkan sampai komitmen mau nikah. aku sama Afnita juga harus gitu ah :d

      betuuul. pake gaya kita sendiri aja yang kita nyaman 😀

  3. Ih uwoooow ada nama saya ditulisan ini. Ke kerenan saya jadi nambah 25%, thanks!
    Eh bentar, udah jadian ya? Ecieeee cieeee, manggilnya ayah bunda atau mami papi? Hahahahahahahahahaha 😛 Selamat ya anyway!

    1. Aaaa iya dong mbak Fasya sang kuliner :p wkwk. ya kalik kekerenan nambah, kegendutan nambah juga nggak :p

      hihi udah jadian dong :p UHUK wkwkk. manggilnya masih sayang-sayang doang -_- gilak kalik ayah bunda mami papi coro curut -_-

      makasiiiih banyaaak Mbak Fasya 😀

  4. Afnita… kalau kamu nerima 4 bunga ini dari aku. Kamu jadi pacarku. Kalau enggak, yaudah, kita temenan>>>> pasti udah dengan muka paling pasrah kan kak?
    *ngakak*

    oh jadi ini kak alasan kamu nanyain kenapa aku ngak nongol di WP? mau ngasih tau kalau udah jadian? wkwkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s