Barang antik

Sebenernya, buat sebagian cowok, cewek adalah sesuatu hal yang berharga. Akan ada banyak usaha bagi si cowok untuk bisa mendapatkan atau bahkan hanya sekedar bisa jalan berdua dengan cewek.

Gue pernah masuk ke dalam masa itu, masa dimana hanya seorang cewek aja gue anggap penting, gue anggap segalanya, dan gue anggap sebagai bidadari yang jatuh dari surga, dihadapanku, eyaaaaaaa. Oo uo oo uo oo uo.

Singkat aja, setelah lulus SMK dulu, jangka waktu selo yang lumayan lama itu lah gue isi dengan menggebet cewek bernama Rini.

Dalam hal penggebetan, sejauh ini gue jarang menggunakan pemikiran jangka panjang. Yang jelas, kalau gue suka, ya gue bilang aja suka.

Ya, seiring berjalannya waktu, gue semakin cerdas.

Oke.

Hanya sedikit cerdas.

Gue mencoba menggunakan cara “nunggu” sampai Rini itu peka kalau lagi gue gebet.

Percayalah teman-teman. Ini makan ati. Sungguh. Tinggal ditambah sepiring nasi dan 2 gorengan, nikmat rasanya.

Gue tau, seharusnya cewek itu peka. Seharusnya cewek itu lebih bisa meneliti lebih dalam bagaimana perasaan lawan jenisnya ke dia. Dan seharusnya lagi, cewek itu kalau suka, dia bakal ngrespon apa yang sang lawan jenis “kodein” ke dia.

Dan gue, nggak dapet respon itu.

Memang nggak mudah buat cowok sekampret gue bisa dapet respon itu langsung gitu aja. Buat cowok-cowok model kayak gue, butuh perjuangan ekstra yang harus dikerahkan buat membuka mata batin seorang cewek dan nunjukkin kalau “ini loh ada gue yang serius sayang sama lo”. Saat itu, gue berusaha untuk itu.

Gue pun yakin, kalau tampang gue mirip Daniel Mananta, gue nggak bakal susah nyari, si cewek-cewek bakal ngantri minta dikawinin. Tapi apa daya? Gue hanya manusia yang mirip Dimas Anggara. Nggak lebih. Gue tau diri, kok.

Cinta mengenal seleksi? Gue rasa, iya. Dan gue korban dari seleksi itu.

3 bulan gue kenal Rini. Gue ngerasa, ini udah cukup lama buat gue mengenal jauh lebih dalam tentangnya. Gue udah tau dan bisa meneliti kalau Rini itu seorang perempuan berbehel yang menyukai warna merah muda, dan rambutnya yang panjang sebahu selalu dia ikat ketika memakai jilbab. Dari mana gue tau? Tentu, dari ilmu stalkelizer garis keras yang gue kembangkan sendiri.

Buat orang yang sayang sama seseorang, dia akan merasa percaya diri bahwa cintanya bakal diterima nantinya. Dari beberapa pesan yang saling gue tukar sama Rini, gue bisa mengidentifikasi kalau Rini “mau” sama gue.

            *Senin

            Gue : Hay Rini

            Rini : Hay Juga Febri

            Gue : hehehehe

            Rini : Hehehe

            Gue : Aaaah Rini

            -Nggak dibales- mungkin dia tersepona.

            *Selasa

            Gue : Rin.Rin.Rin.Rin

            Rini : Iya Feb?

            Gue : Kok nggak mbales ‘Feb.Feb.Feb.Feb’ gitu?

            -Nggak dibales- mungkin pulsanya abis.

Ya. Waktu itu, penggebetan model gitu udah masuk ke tingkat “KEREN ABIS”. Sampai-sampai, gue nggak tau, kalau ternyata gue punya saingan.

Rinaldi. Ya, dia orangnya. Gue nggak tau siapa dia. Gue ngga kenal siapa dia. Gue nggak pernah tau kalau ternyata dia nggebet Rini. Tapi yang gue tau, sewaktu malam minggu, di balik suara telepon yang terdengar di hape ketika Rini gue tanya tentang kelanjutan hubungan gue sama dia nantinya, dia Cuma menjawab singkat.

“Hubungan kita? Mungkin bisa mentok disahabatan doang kalik ya”

“Kenapa gitu?” sahut gue.

“Siang tadi, ada orang yang nembak gue. Dan, peluru cintanya, mengarah tepat di hati gue”

Itu kata-kata kampret. Jangan dibaca.

“Siapa?” gue penasaran.

“Rinaldi” jawabnya pelan.

Gue nggak menjawab. Jempol tangan gue udah keburu mencet tombol warna merah di hape gue guna memutuskan itu panggilan.

Jari-jari gue berhenti menggenggam hape. Pikiran gue berhenti mikirin Rini sama pacar barunya itu. Otak gue berhenti memberi logika tentang percintaan.

Tapi…

Hati gue menuntun pelan untuk membuat kesimpulan :

Jadi, istilah cewek itu barang berharga adalah benar. Bahkan, menurut gue, cewek lebih bisa dianologiin sama barang antik.

Ya, sebagaimana layaknya barang antik, tentu dia akan menjadi pusat perhatian dan rebutan banyak orang. Tapi, cuma satu yang layak mendapatkan itu. Yang lebih cepat, atau yang lebih sungguh-sungguh berusaha buat bisa merebut barang antik itu.

Disana. Dimasa lalu gue dulu, mungkin gue kalah cepat dan kalah berusaha dari Rinaldi yang lebih gesit mengutarakan cintanya, dan lebih mau berusaha untuk selalu ada buat Rini.

Sekarang, Disini, cuma tinggal gue yang sendiri. Mencari-cari belahan hati yang udah terlalu lama sembunyi.

Dan kini, didepan laptop, waktu gue nulis tulisan ini, hati gue melirik manja ke arah Afnita.

Siapa Afnita?

Kita sambung di postingan berikutnya.

Advertisements

34 comments

      1. langsung di follow ah, mau aku tikung :p wkwkw

        tapi kalau dibayangin, enak juga ah mas. rencananya besok 2 hari yang lalu aku mau nyoba bubuk semen itu ah

    1. 1. aaaa makasih banyak mas Daus 😀
      2. Gilak. kamu peka banget mas ._. iya, aku typonya parah. bisa marah tuh si Rini. makasih lagi mas, udah aku benerin kok 😀
      3. Amiiiiin. lancar jaya :3

  1. Hihi.. banyak banget kyknya pengalamannya mas. Sampe 5 kali katanya yah?
    Aku malah belum pernah punya pengalaman begitu. Nembak aja nggak pernah, gimana mau ditolak. Hehe..
    Soalnya berapa kali pacaran, bukan aku yang nembak..

    Karena aku ganteng mirip Roger Danuarta?

    Bukaan. Aku nggak setampan itu. Lagipula dia lagi dipenjara, aku nggak mau disamain..

    Nggak tau deh kenapa..

    Hihihi

    Ditunggu cerita tentang mbak Afnita-nya mas 🙂

    1. udah khatam aku mas sama pengalaman yang begituan 😀

      ini bermaksud merendah, kenapa jatuhnya ke… -_- serius mas ditembak mulu? yang nembak cowok? :p

      Roger Danuarta itu yang narkoba itu kan -_- jangan-jangan sebenernya mas koor nih yang make? hayo? ngaku mas,ngaku :p

      hihi udah ada ceritanya tuh mas 🙂

      1. Haha.. bukan maksudnya mereka yang nembak juga mas. Mereka yang ngejer-ngejer gitu. Hadeuh.. (pssstt.. ini bukan merendah)

        Make apaan? Make baju bruce lee warna kuning kekecilan yang biasa dipake adek-adek buat tidur malem? Ya nggak lah mas..

        Okey meluncur. AKu baru BW nih, setelah rehat lebaran

      2. jadi mereka ngejar mas, tapi nggak nembak? nggantung dong? wkwkwk

        bajunya vector di despicable me itu ya :3 wkwkwk

        ahahaha iya mas, oh iya, di suasana lebaran gini, mohon maaf lahir batin ya mas :3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s