Fatal

P.A.C.A.R.A.N

Apa sih hal-hal sepele yang selalu dilakuin sama mereka dalam berpacaran?

Gue akui, pengetahuan tentang pacaran yang gue miliki itu masih cetek banget. Gue emang pernah 5 kali pacaran. Pertama, dijadiin pelarian dan bertahan 2 bulan. Kedua, pacaran cuma lewat telepon genggam dan bertahan 1.5 bulan. Ketiga, pacaran cuma disekolahan dan bertahan 8 bulan. Keempat, gue tulis di novel “#JONES” gue. Kelima, kembali pacaran yang cuma lewat telepon genggam dan diputusin karena doi pengen berhijab. Keren. Kayaknya, gue ada rencana bakal nulis postingan tentang cerita sama 5 mantan gue itu. Tunggu.

Di luar, tiap kali gue jalan, gue sering banget liat manusia berpacaran. Metode yang mereka lakuin buat pacaran juga berbeda-beda.

Gue pernah liat sepasang manusia lagi berpacaran dengan cara berjalan di trotoar sambil pegangan tangan.

Gue juga pernah liat sepasang manusia yang pacarannya klasik abis, naik motor terus si cewek meluk dari belakang.

Bahkan, gue pernah liat sepasang manusia dengan mobil jazz yang kacanya dibuka memberi kesan ‘oy coi, ini gue pacaran, naik mobil coi’

Nggak munafik, dulu, gue cuma bisa nyengir sinis geleng-geleng sambil menahan hasrat ngelempar mereka pake batako.

Tapi nyatanya, ya udah, mereka memang menjalin hubungan dan gue tetep cuma bisa nyengir. Wajar.

Gue terlahir di lingkungan yang sederhana, bahkan mungkin bisa dikatakan menengah kebawah. Oke, gue nggak mempermasalahkan ini. Dulu, pandangan gue tentang orang pacaran yang “rusak” dan keluar batas cuma dilakuin sama mereka yang hidupnya biasa-biasa aja.

Ya, gue dulu menghormati banget cewek-cewek modis yang berlatar belakang dari orang tua yang kelebihan harta. Sejak SD sampai SMK, gue menilai, mereka cewek-cewek yang berkasta tinggi nggak bakal mudah banget di “rusak”.

Coi, gue tau kalian bakal menyela kalau tulisan ini gue cukupkan sampai segini doang, atau gue mendeklarasikan kalau tampang gue mirip Dimas Anggara.

Gue tau. Maka ijinkan gue malanjutkan tulisan ini, tapi, masih dengan anggapan gue yang masih merasa kalau gue mirip Dimas Anggara.

Penilaian yang tertanam sejak SD sampai SMK di otak gue itu ternyata salah besar. Waktu gue masuk kuliah, disana gue ketemu temen-temen yang sejak kecil dilahirkan di lingkungan orang berada. Disebuah rumah kontrakan temen waktu jeda kuliah, gue memancing beberapa temen buat membahas tentang pacaran yang diluar batas. Dalam obrolan, ada temen  gue yang dulu sekolah di SMA ternama dan tertajir di Jogja membuka percakapan :

“Yaelah Feb, dulu waktu SMA, temen-temen gue yang cewek malah bangga gitu pacarannya udah sampai ditahap nginep di Villa bareng. Bahkan, di kelas, mereka dengan PD cerita ke sesamanya”

Gue yang lagi nenggak segelas teh hangat siang itu jelas keselek dan muncratin sebagian teh itu ke lantai. Kalau nggak ada temen, udah gue jilatin lagi itu teh-teh dilantai.

Yaiyalah, gue kaget banget. Anggapan gue kalau cewek-cewek berkasta tinggi itu nggak bakal bisa di “rusak” itu terpatahkan siang itu juga sama cerita temen gue. Bahkan,gue hampir berpikiran kalau cewek tajir itu lebih murah daripada cewek sederhana.

Gue menahan buat nggak langsung masukin anggapan itu ke dalam otak. Gue menunggu dan menunggu sampai adanya bukti lain yang menunjukkan kalau pikiran gue itu bener-bener real.

Sherly. Dia yang membuat gue menggaris bawahi pikiran yang tadinya gue ragukan jadi gue anggap benar.

Dia mahasiswa tajir semester 2 fakultas ekonomi disalah satu universitas ternama di Bandung. Awal perkenalan gue sama dia sekedar lewat Line. Gue nggak tau gimana konsep Line bisa membuat ID Sherly nyasar di Line gue.

“Jogja itu kotanya indah banget ya. Beberapa kenangan udah pernah gue buat bareng pacar pertama gue disana”

Itu pesan yang gue dapet darinya tepat setelah perkenalan gue sama dia berumur 3 bulan. Dari sekian banyak chat yang gue tukar sama dia, gue tau kalau dia mengagumi kota Jogja. Entah, apa yang membuat dia begitu tertarik sama kota yang terkenal dengan Gudegnya ini.

Pada perkenalan kami yang berumur 6 bulan, dia berubah. Chat yang sering dia kirim jadi lebih banyak tentang curhatannya yang menjurus ke persoalan kalau pacarnya sekarang udah nggak pernah ada waktu buat dia, nggak ada celah buat ngabarin kabar ke dia, dan nggak ada ruang buatnya untuk berbagi cerita sama dia.

Gue tau, dalam berhubungan, masalah ini pasti terjadi. Dan gue memaklumi, karena ini pertama kalinya Sherly menjalin hubungan.

Pada umur perkenalan kami yang ke 7, malam hari pukul 19.24, dia mengirimkan sebuah pesan :

“Dibalik gemerlapnya bintang di Kota Jogja, ternyata, kota itu Bangsat juga ya”

“Loh? Bukannya lo mengagumi Kota Jogja ya?” Otomatis gue mengajukan pertanyaan demikian.

“mengajukan pertanyaan demikian.

“Ya, Kota Jogja yang dulu pernah gue singgahin bareng pacar, menjalin 3 hari singkat sama dia, hingga tidur bersama di salah satu hotel disana. Gue merasa kalau Jogja itu nyaman dan berkesan”

Belum sempat gue membalas, beberapa detik kemudian ada pesan susulan dari dia

“Tapi sekarang, kota itu cuma sekedar cerita yang memberikan akhir sebuah penyesalan. Seandainya gue bisa kembali ke kota itu dan memutar ulang waktu yang pernah gue jalani disini sama dia, gue bakal menolak semua yang dia minta”

“Maksudnya?” ya, otak gue cetek. Gue nggak ngerti apa maksud dari 2 pesan Sherly.

“Sekarang, gue udah punya mantan. Ternyata, waktu yang dulu sering dia kasih buat gue, celah yang selalu dia imingkan buat gue dan ruang yang selalu dia tawarkan buat gue, sekarang udah dia pindahkan buat seorang cewek bernama Farah. Habis manis sepah dibuang. Sakit”

Selesai mengeja pesan itu, gue diem sebentar. Dengan hape masih di genggaman, gue menerawang dan bergumam :

“Kenapa seorang perempuan mau buat diajak bermalam dalam satu kamar bareng pacar?”

Jawaban yang paling logis adalah karena sang perempuan sudah terlanjur terlalu sayang. Gue tau, buat sebagian perempuan dia akan ngelakuin berbagai cara buat bisa terus bertahan bareng pacar sampai nikah nantinya. Salah satunya, dengan menuruti permintaan tidur berdua sama pacar. Tapi, dilain sisi, gue pun tau, buat sebagian cowok, dia juga bakal ngasih berbagai rayuan buat bisa tidur bareng pacar, lalu setelah itu, tinggalkan.

Gue percaya pada anggapan :

“Dibalik kesuksesan seorang pria, pasti ada wanita hebat dibelakangnya”

Lantas, apa mungkin gue bisa membuat anggapan ini dan memercayainya :

“Dibalik penyesalan seorang wanita, pasti ada pria bejat dimasa lalunya”

Gue memikirkan pesan apa yang akan gue kirim balik ke Sherly, akhirnya, gue cuma bisa membalas :

“Hmm… Waktu dan masa lalu itu nggak akan pernah bisa diputar ulang kembali Sher. Tapi, kayaknya lo bisa deh membuat sebuah masa depan yang cerah didepan sana. Lupain masa lalumu itu, percaya aja ada yang bisa nerima kamu apa adanya nantinya. Sabar ya Sher”

Dan satu hal yang gue tau, kesetiaan dalam sebuah hubungan nggak akan pernah bisa diukur dari seberapa besar hal yang udah pernah kita korbankan.

Advertisements

48 comments

  1. Gila ya, cewek kalo udah terlanjur sayang bisa sampe segitunya. Gua juga masih gak percaya kalo dapet kabar bahwa temen gua ada yg hamil di luar nikah, yang berujung nikah muda.
    Emang cinta itu mengerikan. Atau lebih tepatnya cowok brengsek itu mengerikan. Hahha..

    1. iya bang -_- dulu temen SMK gue aja pas kelas 1 itu dia najis banget dipegang cowok. eh, kelas 3 dia nikah karena udah punya anak.
      dunia percintaan ini keras ya 😦
      kita jangan sampe jadi cowok brengseeeek bang 😀

  2. Cewek blo’on -__-”
    Itulah apa-apa nggak boleh berlebihan. Sekarang baru ngerasa sebagai “sepah” dibuang. Dunia ini mengerikan dan gue pun menyaksikannya sambil membuat benteng pertahanan yang kuat. Mengerikan.

    1. tapi aku nggak blo’on kan ya? ya ya ya

      beneeeer banget. berlebihan banget anggapan kalau udah “gituan” bakal langgeng. nggak ngerti aja mulut cowok ya -_-
      kamu harus menjaga. dunia percintaan ini mengerikan

    1. jadi itu bisa aja karena sama-sama nafsu ya? atau cowoknya kebangeten bikin si cewek terangsang? denger-denger nafsu cewek itu lebih gede dari cowok?
      kamu harus bisa njaga ya 😀

    1. kenapa ada cowok yang biadab gitu ya 😦 kenapa ada cewek yang mau di biadabi 😦
      aku takutnya disitu, aku harus kebagian yang masih fresh dong 😦 kalau bang adi, kayaknya udah nggak ada harapan lagi deh 😦

  3. dan kebanyakan yang udah “kena” gitu sih, bakalan masa bodoh lagi dengan dirinya. toh katanya udah gak perawan. jadi ya sesuka jalin hubungan sama cowok lain.
    tapi gua gak nyalahin ceweknya sih. cowoknya juga biadab. nafsuan, tapi gak mau bertanggung jawab

    1. iya jelas gitu. kalau yang udah kena, otomatis dia bakal jadi rusak dan mau dipake-pake gitu aja. kasihan loh ngeliat yang kayak gitu.
      parah. cowok begituan emang parah. gue nggak boleh sampai begitu :’)

  4. Sekarang mah foto ciuman aja di share di medsos, logika nya yaa gampang. Depan orang begitu, belakang orang gimana. Tapiiii, yang biasa nya ketangkap basah “kenapa-kenapa” adalah orang-orang yang diam dan gak suka share apa-apa, eh tiba-tiba kedenger begini – begitu nya. Hahaha.
    Anyway, pacaran kamu bentar-bentar semua ya Feb, he he he.

    1. masa iya Mbak? foto ciuman gitu nyarinya dimana ya mbak? haha iya eh, sekarang mah kebanyakan biasanya orang yang diem-diem itu pernah ngapa-ngapain mbak wkwkwk.
      iya dong, pacaranku bentar :p keren ya mbak? soalnya mantanku belum pernah aku apa-apain, coba kalau udah, pasti awet atau mungkin, aku yang nggak bisa mempertahanin mereka. aaaaah mbak Fasya bikin alaw *macakimut

  5. tenang aja.. cowo yang baik pasti bakal dipasangin sama cewe yg baik..
    ngeri sama zaman sekarang.. masih lebih terhormat yg jomblo deh daripada yg ga bisa jaga dirinya sendiri.. semoga bisa dijadiin pelajaran buat kita semua 😦

    1. Hukum alam ya itu namanya? cowok baik pasangannya sama cewek baik. semoga ya 🙂

      iya, makin tahun, makin ngeri aja ini zaman. anak-anak SMP aja sekarang udah banyak yang hamil diluar nikah loh ._. adik kelasku dulu ada 3 orangan. GILAK.

      bener. buat pelajaran aja. semoga nggak ada yang fatal lagi.

  6. Wah, parah ya ceweknya. Saking sayangnya ke pacar, ngasi apa aja rela.
    Kalo kata ibu ku sih, ” Sayang ke pacar itu boleh, tapi yg sewajarnya aja. Beda dgn yg statusnya udh jdi suami nanti ”
    Gitu. hehhee

    1. kayaknya zaman sekarang itu udah banyak kan yang sok rela ngasih segalanya gitu ._.
      Nah, inget pesan dari ibukmu ya, jangan sampai kamu ikut-ikutan gitu :)) kamu keren mbak 😀

  7. Eciyeee… balesan nya bijak bener…
    Tapi itu quote-nya keren tuh :))

    “Dibalik penyesalan seorang wanita, pasti ada pria bejat dimasa lalunya”

    Tulisannya kocak-kocak bergembira nih. Suka! ^^

  8. Nah cerita kamu di atas kak, colekan untuk anak2 jaman sekarang yang kadang jadi keblinger antara kamu memberikan untuk orang yang kamu sayang atau kamu menjaga demi orang yang benar2 sayang sama kamu nantinya.

    Memberikan sesuatu nggak perlu sampai terlihat murah dong..

    Tapi setiap hal dalam hidup pasti ada pembelajaran, itulah manusia yang dibekali akal pikiran.

    #efekhujan jadi sok bijak *huweeekk 😀

  9. ngek ngook -_-
    ini ada dimana-mana yah. post kamu serius juga yang ini. kirain mau becandaan ahahah

    nah kalau misalnya kamu ketemu cewek seperty sherly gitu ya, terus kamu sukaaaa banget sama dia, kamu tetep mau ngga sama dia?

  10. miris, nyesek gitu bacanya, serasa dilempar dari atas jurang. Sesayang-sayangnya sama seseorang, jangan sampai lah melakukan hal yang di luar batas. kalau mau nginep berdua sekamar sama lawan jenis, ya nikah dulu lah biar halal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s