Ngaretday

*treteteeeeet treteteteeeeeeet tereteteeeeet

Itu intro suara terompet.

Akhir-akhir ini, gue punya gebetan baru. Ya, kece abis kan gue punya gebetan baru lagi setelah sekian lama terkotang-katung bagai balung tak bertulang. *lah.

Fatika, *hay kampret anak peternakan yang mirip jamban, nama lo ada di blog gue* dia adalah pacar temen gue sekaligus orang yang ngenalin gue sama Sita, gebetan gue. Berawal dari keinginan Fatika buat beli novel gue, kami pun berkomunikasi untuk waktu yang tidak di tentukan.

“Eh Feb, lo mau nggak gue kenalin sama temen gue? Namanya Sita, Dia jomblo. Coba liat DP gue, dia yang disebelah kiri”

Jelas, ini pancingan yang sangat sempurna buat gue.

“Buset. Dia jomblo? Lo yakin mau ngenalin dia sama gue? Pastiin dulu deh dia tau gimana gue, kasih liat foto gue”

“Oke oke”

Gue menunggu. Gue bertasbih, berharap di sudut sana, sewaktu Fatika ngasih liat Foto gue ke Sita, secara otomatis, tampang gue berubah jadi mirip Dimas Anggara.

“Feb, dia mau kenalan sama lo. Ini pin BBnya 2124u58”

Gue sujud syukur, doa gue di ijabah.

Tanpa pikir panjang, gue langsung invite itu pin. Hanya butuh waktu 5 menit invitean gue itu di approve sama Sita. Oh semesta, dekatkanlah gue sama dia.

Pendekatan dimulai. Gue bm dia duluan. Dia merespon. Kami kenalan. Setelah itu, kami rutin bertukar pesan.

“Feb, lo dikampus nggak? Pinjem Novel lo dong, nanti pasti gue beli kok, sekalian gue mau ketemuan sama pacar gue nih” Rabu, 25 Juni pukul 11.00 di teriknya siang waktu gue ada jam kuliah, pesan dari Fatika itu masuk di ponsel gue.

“Gue ada kuliah. Nanti gue titipin sama pacar lo aja” gue bales seadanya.

“Sekarang dong Feb, bentar. Gue sama Sita nih”

“LO DIMANA? GUE KESANA SEKARANG !!!” gue antusias abis.

Dalam hitungan menit, gue nyamperin Fatika sama Sita yang ada di deket parkiran kampus. Setelah ketemu, Fatika minta gue nganterin dia nemuin pacarnya yang lagi nongkrong di kost temennya. Gue manggut-manggut.

Fatika pun ketemu sama pacarnya, selayaknya orang yang pacaran, otomatis mereka sibuk ngobrol berdua, ninggalin gue sama Sita yang berjasa mempertemukan mereka. Ini kesempatan emas buat gue. Sering-sering aja lo gitu Ka.

Gue pun ngedeketin Sita yang masih stay duduk di motornya.

“HAaaaaay, Sita ya?”

Sampai sekarang gue masih mikir, mungkin itu kata awalan yang paling goblok dalam ketemuan.

“Iya Feb, aku Sita”

Untungnya, Sita masih mau merespon kata awalan gue tadi dengan baik.

Kami pun ngobrol akrab, Sita sempet nanyain novel gue dan baca sekilas. Respon dari Sita terhadap novel gue pun cukup memuaskan, dia ngakak berulang kali sampai di minta gue minjemin novel ke dia buat di bawa pulang. Rasa suka mengalahkan bisnis penjualan novel coi, gue pun minjemin novel ke Sita. Kece kan novel gue? Beli dong *malahpromosi

Oke, Fokus.

Waktu mungkin belum mengizinkan gue berlama-lama sama Sita setelah gue mendapat pesan dari temen sekelas gue :

“Feb, Pak Dosen nyariin, bentar lagi kita presentasi”

Oke, Fain.

Setelah pertemuan pertama itu, awalnya, gue pesimis Sita masih mau lanjut gue pedekatein, mengingat terbongkar sudah tampang gue yang jauh banget sama Dimas Anggara. Tapi, akhirnya, gue tau kalau Sita bukan tipe orang yang pemilih, dia nyari pacar bukan sekedar dari tampangnya, asal bisa bikin nyaman dan ada buat dia, itu udah cukup buatnya.

Peluang semakin membesar, bung.

Masih dalam masa pendekatan, kami pun janjian buat ketemuan. Sebenernya gue bingung, apa yang harus dilakuin nantinya setelah ketemuan. Mau dibawa kemana first moment yang nantinya akan menentukan kesejahteraan pendekatan gue sama Sita ini. Tapi, gue menyimpulkan bahwa tujuan awal gue cuma pengen ketemu sama Sita, selanjutnya, gue yakin kami bisa menentukannya sama-sama.

Di hari H, pukul 18.20, gue ngirim pesan ke dia :

“Ntar ketemuan jam berapa?”

“Jam 7 aja ya”

“Oke siap”

Gobloknya gue, setelah tau Sita mematok jam ketemuan pukul 19.00, gue malah tiduran dikamar ndengerin music sambil liat 4 foto Sita yang lagi megang novel gue, beberapa kedipan mata, gue ketiduran.

KAMPRET !!!

BANGUN WOY !!!

Pukul 19.15 gue kebangun. Gue langsung shalat Isya, kemudian ngirim pesan ke Sita

“Gue Otewe ya”

Lalu meluncur indah menuju rumah Sita. Dijalan, ponsel gue beberapa kali bergetar tanda ada pesan masuk. Gue mengabaikan. Sampai di lampu merah kampus UGM yang detik nunggu lampu merahnya itu naudzubillah lamanya, gue menggunakan kesempatan berhenti dilampu merah itu buat membuka ponsel.

“Jam segini baru mau otewe?”

“Mending kalau lo nggak niat, nggak usah aja”

“Rumah  lo dimana? Gue mau mbalikin Novelmu ajalah”

3 pesan berurutan itu gue dapet dari Sita, otomatis, di lampu merah itu gue panik sendiri.

“Iya, bentar, sabar ya, gue udah di perempatan lampu merah UGM nih”

Sesaat setelah pesan dari gue itu terkirim, lampu hijau menyala, gue kembali melanjutkan perjalanan menuju rumah Sita.

“Gue udah di deket rumah lo” pesan itu gue kirim setelah gue udah berada di depan gang masuk menuju rumahnya.

“MBALIK ! GUE UDAH DI PEREMPATAN UGM”

“LAH?!!!”

“BURUAAAAAAAN!!!!”

“oke”

Gue pun mutar haluan mbalik ke perempatan kampus UGM lagi, dan saat itu gue pun tau, Sita berada pada puncak emosinya.

“Dimana? Gue di bundaran sardjito” gue kembali mengirim pesan ke Sita.

“OKE GUE SAMPER KESANA”

Gue menunggu di pinggir jalan. Gelap. Cuma ada lampu-lampu motor menyala lalu lalang. Gue takut diculik. Oh, gue tampan.

Gak berapa lama, dari belakang ada lampu motor yang menyorot tajam ke arah gue disertai suara mesin motor yang kemudian mati.

Gue menoleh ke belakang. Sita.

“Lo itu Otewe setengah 8, kita janjian jam 7 !” cuapnya sambil merogoh tas.

“Gue ketiduran Ta. Maaf ya” gue nggak bisa berkata banyak.

“Yaudah” responnya sambil menyodorkan novel gue “Gue mau pulang, capek”

Terjadi keheningan beberapa saat.

“Mau gue anterin?” gue menawarkan diri.

Sita menyalakan mesin motornya,  pelan-pelan dia berjalan, tepat berada di samping kanan gue, dia dengan suaranya yang lembut menutup :

“Nggausah, makasih Feb”

Gue cuma bisa diem, memandangi Sita yang berlalu bersama gemerlap cahaya motor lainnya.

Dalam perjalanan pulang, seperti halnya orang yang merasa kehilangan, otak gue memutarkan semua kenangan 2 minggu perkenalan gue sama Sita.

Gue inget, pertama kali liat dia ngakak baca buku gue.

Gue inget, pertama kali dia minta gue nyanyi dan ngirim itu nyanyian via Voicenote lalu dia memuji suara gue dan bilang kalau dia melayang denger suara gue.

Gue pun inget, pertama kali dia bilang nyaman sama gue dan bilang kalau gue menarik.

Gue inget semuanya.

Dan mungkin, gue akan inget kejadian malam ini, dimana setiap ingatan yang terbesit nantinya hanya akan memunculkan sebuah penyesalan yang mendalam. Seandainya gue nggak ketiduran.

“Lo ngapain dia Feb? Lo nggak jadi ketemuan sama dia?”

Sesampainya di rumah, ponsel gue menerima pesan dari Fatika.

“Dia marah, gue ngaret” balas gue datar.

“Yah, gimana sih lo? Padahal, dia berharap banget sama lo Feb”

Dan benar, penyesalan itu, dimulai dari sekarang.

 

 

Ting trinting ting ting trinting ting ting trinting ting ting

Itu cuma irama gelas yang diketukkin sama sendok.

Apa maksudnya? Nggak ada, Cuma menghibur diri biar nggak galau.

Yaudah.

Advertisements

78 comments

    1. kalau saya memang udah turunan kalik ngaretnya mas. kuliah aja pernah ngaret sampe 45 menit. butuh di ruqyah nih kayaknya wkwkwk

      gilak, nginep dari hari sebelumnya. bahaya wkwkw

      1. tapi kalau nginep di tempat ceweknya kan bahaya juga mas ._. terjadi kejadian yang tak diinginkan yang nantinya membuat si cewek terlambat datang bulan, kan bahaya :’)

  1. Ah payah, masa gitu aja ngaret Feb huuu huuu huuu. Harusnya kan prepare kalau mau ketemu pedekate-an. Ini malah nyempet2in tidur huuu huu huuu. Sukuriiiin nyesel kan nyesel huuuu.

    *komen ini sengaja dibuat supaya kamu galau* =))

    1. Mbak Fasya, kok jahat sih ._. namanya juga ngantuk ya tidur mbak ._. namanya juga udah kejadian, ya nyesel mbak. namanya juga dipanas-panasin biar galau, ya galau beneran mbak ._.

      1. aku baca komennya mbak Fasya dari atas senyum-senyum, giliran di paling bawah, cemberut lagi loh mbak.

        mbak Fasya tega membuat anak manis tak berdosa ini bersedih?? wkwk

    1. kejam bangeeeet mbak ._. kelanjutannya jelas dia marah abis mbak. denger-denger dia ngebela-belain catokan selama 1 jam buat nyambut ketemuan sama aku, tapi aku malah nyia-nyiain itu ._.

      baru dicoba buat ngajak lagi, makaasiiih mbak. masih berjuang 😀

  2. Nah loh, hayo loh. Nyesal kan, kapok. *eh.
    Btw, suka bagian ini deh, “Ting trinting ting ting trinting ting ting trinting ting ting

    Itu cuma irama gelas yang diketukkin sama sendok.” Wkwkwkwk.

  3. Pingback: Uhuk | #FDCG
  4. hahaha lain kali jam dinding dipasang di jidat mas biar gak lupa waktu hahaha
    Janjian ketemuan sama gebetan itu kayak janjian sama iblis, harus tepat waktu. Kalo gak tepat waktu ya dampaknya akan fatal, kalo gak jadi korban ya jadi sorban. Sorban buat ngelapin air mata penyesalan :)))

    Lain kali on time bro :)) Info aja sih, kalo mau janjian.. misal janjian jam 7, minimal jam setengan 7 udah di tempat. udah stand by. Kalo udah begitu, bakal dapet nilai plus di mata gebetan. Gebetan gimana mau respek, kalo kamu aja gak respek sama waktu. Mungkin pikian sita itu “Sama waktu aja nggak peduli, gimana sama aku?” :)))

    Think again bro, renungkanlah :))

    1. besok bisa dibuat kalik ya “jam jidat” wkwkw
      iya bener banget. secara nggak langsung, gebetan itu iblis. iya, iblis. *eits, aku udah punya pacar, bukan gebetan :p
      udah terlalu banyak sorban yang pernah mengelap air mataku mas 😦 wkwkw

      hihih iya nih, udah bener-bener harus berbenah, selagi masih ada waktu. wowo owow.

      makasih banget mas Fandhi, aku pasti belajar dari komen ini *sungkem.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s