Kencan buta

                Blind date.

                Buat orang-orang tampan, mungkin ini nggak akan pernah menjadi permasalahan. Ya, ini bukan menjadi permasalahan buat gue.

                Ah.

                Enggak.

                Enggak segitunya. Gue gak setampan yang kalian kira *SIAPA YANG NGANGGEP LO TAMPAN, NYET?

                Gue nggak terlalu suka sama teori blind date. Speak-suka-ketemu-tampan-lanjut-jelek-cabut. Madefaker abis men.

                Gue udah khatam banget sama yang namanya blind date. Orang-orang bilang : “ah, blind date itu ngeri, pasti nanti di BBM asyik, eh pas ketemu tampangnya ancur abis”. Gue tekankan bahwa teori ini salah, karena setiap gue blind date, cewek yang temuin itu kece abis. Tapi mungkin, buat cewek-cewek itu justru teori dari orang-orang itu mutlak BENAR, karena pasti, mereka menganggap “KAMPRET, SELAMA INI GUE BBMAN SAMA SELANGKANGAN KINGKONG”

                NJIR.

                Pertama

                Fela. Dia korban blind date pertama gue. Awal mula perkenalan gue sama dia ya nggak ribet-ribet amat, Cuma kenal di Twitter, mention-mention, DM-DM, tukar pin bb.

                Buat dua orang yang baru kenal, hal yang menyenangkan adalah saling tukar pesan, kemudian bertanya kabar. Gue sama Fela pun melakukan hal itu.

                Masa-masa itu, gue nggak begitu suka masang foto pribadi. Gue lebih suka masang foto tulisan bijak yang menggambarkan pribadi gue, misalnya :

               Image

                Selain itu, cewek kan juga suka sama yang misterius-misterius gitu.

                Pendekatan demi pendekatan pun terus gue lakukan. Dia pun mulai berani bilang kalau dia “nyaman” sama gue. GILAK. Gue.bikin.nyaman.

                Dia pun mulai minta gue buat masang foto DP asli gue. MAMPUS. Gue.kayak.curut.

                Awalnya, gue menolak dengan lembut sambil bilang kalau masang foto DP asli itu nggak baik, takut nanti foto asli gue diambil orang, terus nantinya di pelet. Gue takut. Akhirnya, ya udah, gue nggak jadi masang foto DP asli gue.

                “Masa, buat orang yang udah lama kenal, bertukar kabar sama saling perhatian, orang itu nggak pernah lihat wajah lawan jenisnya itu sih” di suatu pagi yang syahdu, gue di bangunin oleh pesan semacam itu dari Fela.

                “Terus, buat orang yang udah lama kenal dan bertukarkabar, yang terpenting itu wajah? Bukan waktu yang digunakan buat kita saling memberi perhatian?” pesan balasan itulah yang akhirnya membuat Fela mengalah.

                “Oke… kalau gitu, kita ketemuan aja” ajak Fela. Kayaknya, ini bukan mengalah.

                “Yaudah, kalau itu, boleh” malah gue yang ngalah. Cewek hebat ya?

                Kami pun merencanakan tanggal buat ketemuan, sampai tiba di suatu siang, H-1 ketemuan, BB gue di bajak temen. Dengan beringas dia masang foto tampang gue yang ancur abis disandingin sama ikan buntal :

               Image

                Foto gue itu ternyata penuh kutukan. Sore hari, waktu gue sadar kalau dibajak dan ngganti itu foto curut sama foto kartun shincan, gue mulai BBM Fela :

                -Biasanya…

                Gue : Hay Fel J baru pulang ngampus nih, maaf ya baru ngabarin.

                Fela : Aaaah nggapapa deh, yang  penting kamu akhirnya ngabarin. Capek ya? Istirahat gih”

                Gue : Aaaa makasih bangeet perhatiannya Fel J

                -Setelah pembajakan BB gue…

                Gue : Hey Fel, udah sore nih. Udah mandi kan? Kok kayaknya darisini aku nyium harum ya :3

                Fela : Iya udah sore. Belum kok. Mungkin itu harum orang lain

                Gue : Masa sih, tapi, aku sering nyium harum ini tiap mau BBM kamu

                Fela : *R doang

                Gue : *HUAAAAAAAA MAMAAAAAAK!!!!!!!!!!!

                Gak lama setelah pembajakan, perubahan sifat Fela dan hilangnya kebiasaan saling perhatian diantara kami, gue dapet BBM dari dia :

                “Makasih”

                Belum sempet gue bales, contact itu ilang. Iya. ILANG.

                Akhirnya, hari itu, gue berpikir, sehina itukah tampang gue? Bahkan, untuk orang yang bercerita tentang blind date, sebelum masuk ke arah “kencan butanya” dia sudah duluan gagal.

                Biar tulisan ini bergaris besar beneran pada kisah “Blind date”, gue ada cerita…

                Kedua

                Fika. Dia cewek kedua korban blind date gue. Kenal cuma dari BB, dia yang update PM galau terus gue komen, akhirnya, komenan itu jadi keseringan hingga terjadilah sebuah pendekatan.

                Belajar dari pengalaman buruk gue sama Fela, kali ini, gue bener-bener menjaga BB gue biar nggak dibajak temen, setiap hari, BBnya gue kunci, pake gembok.

                Sebenernya, membuat cewek nyaman sama kita itu gampang aja, kita cuma harus berusaha untuk bisa selalu ada buat dia. Waktu itu, gue berhasil merealisasikan usaha itu, otomatis, Fika jadi deket sama gue. Kece abis.

                Sepanjang pendekatan gue sama Fika yang cuma sebatas tukar pesan ini, ternyata membuat Fika penasaran. Akhirnya, sore hari, waktu pulang ngampus, gue dapet pesan dari Fika.

                “Feb, kamu udah pulang belum?”

                “Udah nih, ini lagi otewe kok”

                “Eh, bisa jemput aku nggak Feb? sekalian ketemuan gitu. Ya? ya? ya? Selama kita kenal, kita belum pernah ketemu loh. Aku penasaran.”

                Jujur, waktu itu gue belum begitu siap buat ketemuan sama Fika. Jujur, waktu itu, gue nggak begitu pede sama tampang gue. Otak gue udah terlalu tercemar sama konsep kalau cewek pertama kali menilai cowok dari tampangnya. Ya, konsep itu masuk begitu saja setelah seorang temen cewek gue bilang :

                “Ih, kemarin gue ketemuan sama cowok, pas di BBM gile dia romantic abis, eh pas ketemuan, gile, dia kayak curut rematik.”

                Kayaknya, Fika bakal cerita gitu sama temennya kalau udah ketemu gue nanti.

                Gue pun memberanikan diri buat nemuin Fika di kampusnya. Berhenti di parkiran, gue BBM dia.

                “Aku udah di parkiran Fik”

                “Parkiran? Oke aku samperin kesana ya” pesan itu gue dapet beberapa menit setelah pesan gue di atas terkirim.

                Nggak beberapa lama, gue liat cewek berpakaian kemeja warna putih bebalutkan jilbab hitam mengarah ke parkiran dari sebuah ruangan.

                “Kamu dimana Feb?” Fika mengirim pesan.

                “Aku disebelah selatan,  helm ungu, jaket item. Keliatan?”

                Dari tempat gue berdiri, gue lihat mata Cewek berkemeja putih itu mencari-cari seseorang, dalam hati, gue sudah memantapkan hati kalau cewek manis berkemeja putih ini adalah Fika. Gue melambaikan tangan ke arah dia, dia Cuma melihat sebentar kemudian memalingkan pandangannya, gue teriak kenceng “Aku Febri” dia melongo.

                “Fika ya?” tanya gue usai mendekat ke arah cewek berkemeja putih.

                “I…Iyaa… kamu, Febri?”Fika menjawab pelan, pandangannya penuh ketidakpercayaan.

                Gue mencoba percaya diri dengan berpikiran kalau “mungkin Fika terkejut dan terkagum-kagum sama wajah tampan gue”

                “Iya, aku Febri Fik”

                “O…Oke, yuk pulang”

                Masih. Gue masih positivethinking, mungkin, Fika capek habis kuliah, jadi dia pengen cepetan pulang buat istirahat.

                Gue pun nganterin dia pulang. Selama dalam perjalananan, dibelakang gue, Fika Cuma diam. Gue berusaha mancing dia buat ngobrol, tapi, dia lebih menjawab obrolan gue dengan kata penutup obrolan. Jadi, gue nggak bisa apa-apa lagi.

                Sampai di depan rumahnya, dia turun dari motor gue, sambil berucap terimakasih, punggungnya perlahan menjauh ninggalin gue. Waktu itu, gue masih tetep diem, menerima, kalau hari itu, kami memang harus berpisah sementara

                Dirumah, gue yang memulainya, dengan diiringi music Shane Filan – Beautifull in white, sambil berucap terimakasih udah mau ketemuan dan udah mau gue anterin pulang, gue pun ngeBBM dia duluan.

                Gue : *pukul 17.13* Hay Fika, makasih banyak ya atas waktunya yang sebentar tadi?”

                Fika : *Pukul 20.11* Iya, sama-sama ya

                Gue : *Pukul 20.13* Kamu cantik Fik

                Fika : *Pukul 21.15* Hehe Makasih

                Setelah itu, setelah pembalasan pesan dari Fika yang lamanya selama Kura-kura diving di samudera hindia, pesan-pesan dari Fika nggak lagi gue dapet. Nggak lagi ada ucapan dan perhatian yang mampir di layar hape gue.

                Dan saat itu, gue pun sadar bahwa sesimple itulah 2 orang saling kenal dan mencinta… dan, sesimple itu pula lah 2 orang yang sudah bertemu dalam kencan buta, saling membuka mata… lalu meninggalkan.

                Ternyata, punggung yang gue lihat sore itu menjauh dari gue itu bukan sementara… tapi, selamanya.

                Terimakasih, kencan buta.

Advertisements

72 comments

    1. uwoooooh ._. makasih emak semangaaatnya :p. yaaah kan blind-blindnya itu rencananya sebagai awalan, eh ternyata, langsung ketemu akhiran -.-. lain kali nggak akan ngeblind lagi deh. udah pede juga 😀
      okeee emak-emak *diliat dari blognya, emang udah emak-emak deh. salam kenal ya emak 😀

    1. hahaha iya dong mbak lel 😀 nggak akan lagi. udah pede sama tampang sendiri, jadi nggak akan ngeblind lagi 😀 oooh punggungnya ._.

      bener banget. sekarang, jodohku dimana ya -_-

  1. Sebenarnya bukan salah dari kencan butanya sih, tapi 2 cewe itu yg gbs nerima apa adanya. Mereka hanya ngelihat dari satu sisi aja; Nyaman. Udah gitu doang. -_-
    Btw, gue blind date sm bule Spanyol gitu tapi ya gasampai bawa perasaan(baper) bgt sih. Dan, gue jg udh ngalamin LDR sih, ya gitu deh.
    Kl emg mereka cuma lihat tampang lalu pergi, berarti Allah itu sayang sama lo, Allah tahu mereka bukan yang terbaik. Asik ya, bahasa gue? Hahahaha.

    1. hahaha bisa bener tuh. dari dulu emang susah dapet yang bisa suka apa adanya sih *meratapikeadaan.
      hah? lo pernah blindate sama bule spanyol? gilak? dapet dari mana itu bule? kenalin gue sama temen ceweknya bule itu dong.
      yes, Allah sayang sama gue *sujudsyukuer. kece abis bahasa lo. kompor mledug

  2. Itu yang komen “Bro sabar bro hidup ini keras” entah kenapa bikin gue ketawa. Hahahaha. \:D/
    Aih, gak sesuai postingan nih komen gue. Sebodo amat dah. Mudah-mudahan Fela dan Fika sadar.. kalau mereka sudah memilih jalan yang benar. Huehehe. piss.

    1. Hahaha malah di tambahi sama si bang kribo ._.

      nggapapa kalik bang, komen anda senantiasa saya sambut baik kok *nyalainpetasandirambutbangkribo

      Amin ya Allah, aku pun dulu sujud syukur bang pas tau ditolak, akhirnya, aku bisa menyadarkan mereka, bahwa manusia, ada yang kayak ikan buntal -.-

      BRO, DUNIA INI KERAS BRO

      1. beda keeeeeeeeek -__- makanya belajar nyuci sanah.. -_-”

        biar kalo dipandang, wanginya bikin mabuk kepayang (?)

        ga ngalah kok, lagi males ajah..

      2. masih blom ngerti kek, uwoo tak uwoo apan, itu lagi nyanyi ceritanya?? apa nelangsa? -_-”

        oh.. kirain jurusan MATEKmatiajah… ._. *apaan sih hahaha

      3. ooooooooalaaaaaahhh -_______- kirain apaaan.. elah si kakek tinggal bilang woooooooooooooooooo ajah ribet amat -_- *beda generasi sih, jadinya bingung :’3

        efeknya, matek Kek ._. *jurus bunuh diri wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s