Titik Jenuh

                Gilak.

                Gue lagi sempet nulis cerita. Minggu-minggu terakhir ini lebih gue fokusin buat nugas,nugas, dan nugas. Akhirnya, satu kesimpulan yang gue dapet : Jenuh.

                Sebelum gue mulai posting ini tulisan, gue telusuri ruang-ruang sudut sempit di dalam blog. Kampret. Hasilnya kampret. Gue nemu ada foto laba-laba nangkring di sudut kiri atas ruang blog gue.

                Ini foto laba-labanya :

               Image

                Karena mengganggu, gue hapus aja itu foto.

                Oke langsung masuk ke topic yang mau gue ceritain disini.

                Kalian pernah berada dalam puncak titik jenuh? Masa dimana kita merasa ingin adanya perubahan, ingin adanya perbedaan, dan ingin adanya kebaharuan didalam hidup kita.

                Gue yakin semua orang hampir pernah mengalami masa-masa ini. Baik itu dalam hal kuliah, kerja, atau bahkan asmara.

                Dalam kuliah, kita bisa aja merasakan titik jenuh dengan tugas, suasana kelas atau bahkan dengan teman.

                Dalam pekerjaan, kita juga bisa merasakan titik jenuh dengan pekerjaan yang begitu-begitu terus (monoton) dalam hal ini, ya emang segala yang monoton itu bikin bosen.

                Dalam hal asmara… hmm, sebaiknya titik jenuh ini harus ada atau enggak ya?

                Gue pernah ketemu orang yang hampir setiap ketemu pasti ngeluh.

                “Feb, gue jenuh nih pacaran sama dia. 2 tahun itu kelamaan ya kayaknya”

                “Kayaknya bener deh kata Raditya dika kalau cinta itu bisa kadaluarsa. Sekarang, gue bosen sama pacar gue”

                Satu hal yang gue permasalahin, beberapa temen curut gue itu ngomong didepan gue. Ke orang yang bahkan “lupa” gimana rasanya pacaran. Temen gue itu dengan entengnya bilang “gue bosen pacaran” WOY, GUE YANG JOMBLO AJA PENGEN PACARAN, LO UDAH BOSEN AJA!!!

                Gue nggak begitu tau apa bener titik jenuh bisa menghancurkan sebuah hubungan. Gue pernah punya temen yang dulu waktu SMA itu pacarannya mesra abis. Hampir setiap hari mereka sama-sama. Hampir setiap hari juga mereka sukses ngebuat gue iri setengah mati.

                Setelah Lulus dan masuk kuliah di Universitas yang berbeda, hubungan temen gue merenggang, bahkan terkesan terlalu dipaksakan. Gue tau kesibukkan apa yang temen gue alami di tahap kuliah ini. Dan gue yakin, didalam hubungan itu, mereka saling tau akan kesibukkannya masing-masing.

                Karena sibuk, mereka  cenderung “menjauh”. Jarang lagi ada kemesraan yang mereka umbar. Jarang lagi ada yang bisa ngebuat gue iri setengah mati. Sampai disatu moment, temen gue itu curhat.

                “Masa Kuliah ini beda banget ya sama masa Sekolah dulu” dibawah lampu café yang remang-remang dia menenggak segelas hot chocolate.

                “Yakalik. Everybody’s Changing?” gue asal ngomong. Ngutip dari lagunya Keane.

                “Fyuuuuh” dia menghela nafas “Kayaknya ini pertama kalinya gue berada dititik jenuh hubungan ini deh” lanjutnya.

                “Titik Jenuh?” Gue asal nyeplos aja biar dialog ini ada isinya.

                “Iya. Titik dimana kita merasa bosen dengan sesuatu yang berubah, sesuatu yang kita ingin rasakan tapi nggak bisa kita capai, sesuatu yang mungkin nggak akan bisa terulang kayak dulu lagi”

                “Oooooh” gue mengangguk pelan “kalian masih saling tukar kabar?”

                “Udah jarang” Jawabnya datar.

                “Kenapa?”

                “Takut ngganggu. Dia kan sibuk”

                “Ooooh” gue mengangguk lagi “Terus, mungkin nggak kalau dia disana juga berpikiran hal yang sama kayak lo? Gak ngabarin cuma karena takut ngganggu. Dimana kalian yang dulu? Kalian yang gak peduli terganggu atau enggak, yang penting, kalian bisa bersama, saling mengisi satu sama lain, sampai akhirnya, beban dan kejenuhan itu enggan mampir didalam hubungan kalian?”

                Temen gue diem. Dia Nampak mencerna sedikit demi sedikit kalimat dari gue.

                “Buat pasangan yang gue kenal dulu paling mesra di SMA, kayaknya, kalau renggang gara-gara sebuah titik jenuh, itu malu-maluin abis deh” gue kembali mengompori.

                Temen gue menatap wajah gue. Dia tersenyum.

                “Bukannya… dulu lo putus sama Kiky juga karena titik jenuh?”

                SKAKMAT…

                Gue gak bisa ngomong apa-apa lagi. Kampret abis.

                “Bahkan buat orang yang merasa kalau sebuah hubungan yang renggang gara-gara titik jenuh itu memalukan pun tenyata juga pernah “gagal” karena titik jenuh itu sendiri, lebih memalukan Feb”

                SKAKMAT KUADRAT AKAR TIGABELAS

                ANJIR, GUE DIKOMPORI.

                Gantian gue menatap wajah temen gue. Gue kembali tersenyum lalu berdiri.

                “Karena itu, gue nggak mau kalau nantinya temen gue ikut ngerasain “gagal” hubungan hanya karena sebuah titik jenuh. Akhirnya cuma bikin nyesel.” Gue menutup.

                Temen gue ikutan berdiri, diiringi sebuah pernyataan singkatnya, kemudian dia pergi.

                “Nggak… kayaknya, titik jenuh ini yang memaksa gue buat melakukan hal yang sama seperti apa yang mereka (orang pacaran) lakukan ketika titik jenuh itu menyerang. Putus.”

                Gue masih belum bisa menyimpulkan apakah sebuah titik jenuh beneran bisa menghancurkan hubungan yang telah lama bermekaran. Tapi, yang bisa gue simpulkan adalah :

                “Sama seperti sebuah ikatan yang telah lama terikat, keregangan pasti dialami, tapi, kita hanya perlu memperbaiki dan mengikatnya lebih kencang lagi”

                Bukankah, kalian yang saling memilih untuk “bersama”?

                Jadi, sekarang, gue bersama siapa? 

 

 

               Oh iya, buat yang mau mesen buku gue, caranya tuh disini. kalau belum mau buka itu link, ini gue jabarin : 

1.Daftar Jadi Anggota nulisbuku.com (bagi yang belum daftar saja)

2. Login Anggota di kiri atas homepage

3. Cari Buku berdasarkan judul atau pengarang di kolom search maupun lewat kategori genre buku #JONES (Where my happines)

4. Untuk membeli, klik tombol ADD TO CART

5. Di Halaman Shopping Cart, Anda dapat mengedit jumlah buku yang hendak dibeli (Setelah mengedit, klik “UPDATE”) atau mengeluarkan buku dari shopping  klik TAKE OUT.

6. Untuk lanjut berbelanja, klik tombol CONTINUE SHOPPING

7. Klik tombol CHECKOUT jika anda sudah selesai berbelanja

8. Isi keterangan di kolom notes: Nama penerima, Alamat lengkap tujuan (Beserta kodepos), No HP penerima. Klik DEALS jika sudah selesai

9. Selamat! Anda baru saja memesan buku dari nulisbuku.com 🙂 Email konfirmasi dari kami segera mampir di email inbox Anda. Cek email Anda!

10. Setelah melakukan pembayaran, mohon mengirimkan email ke admin@nulisbuku.com untuk konfirmasi dan sertakan bukti pembayaran berupa foto/scan struk pembayarannya yang di-attach melalui email konfirmasi tersebut.

Dengan mengirimkan email tersebut kami akan cek pembayaran Anda dan sebagai bukti untuk kami melakukan proses pemesanan

Selamat berbelanja buku! 🙂

Note: Proses produksi dan pengiriman pesanan membutuhkan waktu kurang-lebih 10 hari kerja (Sabtu, Minggu dan hari besar tidak termasuk)

                  Ribet? maaf ya 😦 namanya masih indie. Makasih, coi

Advertisements

71 comments

  1. Lha diakhirnya jadi tentang buku,

    Tapi keren banget ya bisa punya buku hehehe, sekarang giliran gue yg irinya setengah mati (gara2 blom jadi jadi buat buku)

    Tapi jadi penasaran baca hahaha

    1. Hehehe iya nih mas. khilaf. tapi, namanya juga usaha mas :p yaaa sekalian biar ceritaku itu endingnya nggak ketebak :p

      aaaaaa masnya pasti bisa buat buku kok 😀

      hayolooooh, beli dong mas :p

      btw, makasih mas udah mampir ya 😀

  2. yakalik ujung-ujungnya promosi. hahahhahaha
    jadi keinget komik yang aku baca kak. tentang titik jenuh juga, udah jenuh pacaran 3 tahun, trus suatu hari mereka masuk kedunia yang menghalalkan lesbi dan gay, dan mereka sadar kalau mereka masih suka, endingnya dia ngak jenuh lagi. balik lagi. hahahha.

    1. yaaaa kan cerita yang baik adalah cerita yang endingnya nggak ketebaaak :p

      aaaa kece bangeeeet komiknya do. aku jadi penasaran, komik apa itu emang. jadi, titik jenuh itu bisa diatasi kalau kita udah “disadarin” sama keadaan ya

  3. ” Sama seperti sebuah ikatan yang telah lama terikat, keregangan pasti dialami, tapi, kita hanya perlu memperbaiki dan mengikatnya lebih kencang lagi ”

    Suka banget quotenya. Ngena. hehe
    Sekedar sharing aja, dulu pernah baca hasil sebuah riset, katanya nih ketika dua orang saling mencinta akan tercipta hormon yang akan membuat pasangan itu kasmaran. Nahh~ semakin lama, hormon itu semakin nipis. Disitulah titik jenuh terjadi. Saat itulah, nyali pasangan diuji ( kayak fear factor aja 😀 ). Iyah, agar mereka bisa menumbuhkan hormon itu kembali. Kembali mesra. Kembali cinta. Caranya ? Hanya satu. NIKAH !
    Hahahaha~

    1. aaaa quoteku akhirnya ada yang suka. jadi, kapan ya orang yang buat quote itu yang gantian disukai -_-

      iya ya, risetnya bener juga ya. ada puncak tertinggi, ada titik lemah dan berkurang, jadi, giliran kita yang harus bisa menyelesaikannya.

      mbak Vinda kayaknya nggebet banget buat nikah -_-

      1. Pengen disukai? Gampang. Tempel poster aja di pohon. Pampang foto dan tulis ” sedang mencari pasangan ” 😀
        Dijamin deh, langsung kabuuuur orang yg ngliat *piiis* ^^v

        Hehehe. Baru tau yaah? Daripada ngebet pacaran, mending ngebet nikah toh? 🙂

      2. kalau tempel di pohon, nanti yang mbaca malah kaum kingkong. kalau di tiang listrik, nanti dikira tukang sedot wc. gimana nih mbak?aku bingung ._.

        ahahaha iya ah, ngebet nikah aja ah :p

  4. Karena saya jomblo, saya sih happy happy aja. Jenuh itu obatnya motivasi. Jenuh kuliah, ingat ortu, pasti semangat lagi. Cari aja motivasi untuk meredakan jenuh.

    1. Haaaay mbak jomblo :3 *tosssssssss.
      Iyasih mbak, aku juga kadang kayak gitu, orang tua bisa bikin semangat. bahkan dulu, waktu punya pacar, pacar bisa jadi penyemangat. bahkan gebetan juga bisa. intinya, gitu 😀

  5. hehe mau gk mau rasa jenuh pasti ada, bosan juga anugrah Tuhan, dan tiap orang beda-beda nyikapinnya.
    kalau aku merasa jenuh ya bingung juga harus nyikapinnya gimana. intinya harus ssiap dulu mungkin ya

    btw sukses buat bukunya yaa 😀

  6. Titik jenuh ya…
    Selalu terjadi pada setiap orang… tapi saya bisa mengatasinya. Sebelum mencapai titik maksimal, saya liburan dulu…

    Biasanya kayak gitu bisa menimbulkan inspirasi untuk berbuat sesuatu yang baru. 🙂

    Kalo sekarang sih saya lagi jenuh lihat kampanye pilpres di pesbuk. Kalo jenuh yang ini, susah ngatasinnya, selain unfollow orang. 😀

    1. Nah, ini bener juga nih. kadang, orang jenuh juga terjadi karena udah pada pencapaian maksimal dan kurang refreshing. solusinya, ya refreshing 😀

      pemikiran mas Iwan cerdas abis 😀 sukses mas 🙂

      1. doain bisa tembus penerbit mayor juga ya suatu saat nanti de :’) tapi, tetep bersyukur banget 🙂
        makassiiiiih Cu, kamu juga kereeeeen kok. aku salut tiap kali bca puisi-puisimu 😀

        dicek gih :p

      2. Amin ya Allah :3 makasih ya Ade Tawalapi :3 aku udah bangga punya cucu kayak kamu :p

        bisyak sih, tapi prosesnya sama aj, nanti aku juga harus pesen ke penerbit indie itu kwkwk

      1. Eh pantesan mbak ._. kodok buntel loh mbak :p wkwkwkw
        tapi fotonya sama ya mbak ._. kirain ini yang blogspot 😀 aku mampir ah :p

        Ya intinya gagal :p wkwkwk itu dalam bentuk kertas sih, dan di penerbit indie mbak. jadi tiap ada yang mesen baru di cetak -_-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s