Cinta bersyarat

                Seminggu yang lalu, gue main ke kost temen. Udah cukup lama gue nggak main kesana. Sudah hampir setengah semester lamanya. Seinget gue, dulu waktu terakhir kali kesana, sambil mengangkat barbell temen gue itu curhat tentang gebetannya.

                “Ah, kenapa sih cewek sukanya cuma nunggu terus tarik ulur? Gue tau dia nunggu di perhatiin, tapi waktu gue coba merhatiin, eh dia nyuekin. Terus kalau gue udah nyerah, eh, dia malah gentian merhatiin gue. Cewek itu maunya apa sih?” dengan beringas temen gue nyerocos sambil ngayunin barbelnya cepat, gue yang di depannya was-was harus jaga omongan. Sakit loh kalau barbell mampir ke kepala.

                “Hu’um”gue membalas datar. Padahal dalam hati bilang “Yah lo bego. Kalau lo tau ditunggu, ya jangan bosen nyamperin. Kalau lo tau ditarik ulur, ya jangan mau kalah sama ulurannya”

                Hari itu pukul 16.00. Waktu gue buka pintu kamarnya, gue liat dia lagi nonton film. Matanya melotot tajam ke layar laptop. 3 kali gue panggil namanya, dia tetep nggak nyaut. Waktu panggilan ke-4 dia nyaut.

                “Gue kalau lagi focus nonton film, gak bakal nyaut kalau di panggil”

                LAH?!! ITU NYAUT GOBLOK.

                Gue bisa akui kalau temen gue satu ini memang kalau lagi nonton film itu focus banget. Sampai terlalu fokusnya itu, dia bisa nyeritain gimana alur cerita film yang barusan dia tonton. Tapi, gilak aja kalau mau dengerin ceritanya, nafasnya bau, mending nonton filmnya langsung aja biar dapet feelnya

                Gue sendiri nggak terlalu bisa focus kalau nonton film. Capek duduknya. Beberapa film yang berhasil ngebuat gue focus dan nangis waktu itu ya Cuma You’re the apple of my eye sama Hello ghost doang. Kalau film yang berhasil ngebuat gue focus, nangis sama nafsu ya Cuma Sex is zero 1 & 2.

                “Gimana penggebetan lo sama Farah?” tanya gue waktu temen gue selesai menutup file film di laptopnya.

                “Yah. Males ah gue” jawabnya lesu.

                “Males? Di pehape lagi? Tarik ulur? Dia nggak mau pacaran? Dia udah punya pacar? Mampus? Sukurin? Yes? Yes? Yes?” gue lanjut bertanya penuh nafsu.

                “Ya enggak masalah itu sih”

                “Terus?”

                “Gue males sama cinta bersyarat”

                Cinta bersyarat? Gue pernah denger ini sebelumnya. Cinta yang mengharuskan kita memenuhi persyaratan  yang udah ditetapkan karena budaya tempat sang pasangan tinggal. Dulu, waktu gue di Kalimantan, gue punya temen yang mau nikah sama orang Bugis. Di dalam mobil sambil nyetir, dia murung banget, gak beberapa lama, dia geleng-geleng kepala. Jujur, baru kali ini gue liat orang mau nikah mukanya murung terus geleng-geleng kepala. Ternyata, setelah gue telusuri, mahar buat nikahin orang bugis itu mahal banget. Ratusan juta. Dan temen gue waktu itu dapet mahar yang 300 juta. Edan, kalau itu duit buat gue, gue bakal pake itu duit buat beli Cristiano Ronaldo terus gue naturalisasi itu orang ke Indonesia.

                “Maksudnya Cinta bersyarat?” tanya gue basa-basi.

                “Iya, gebetan gue itu orang Padang. Tradisi orang Padang itu kalau besok nikah, si cowok harus memenuhi beberapa syarat, diantaranya : 1. Si pelamar harus punya kerjaan tetap. 2. Si pelamar harus punya rumah sendiri. Pokoknya banyak deh.”

                Sebenernya, gue nggak mempermasalahkan tentang syarat-syarat yang temen gue omongin. Yang gue permasalahin, itu si kampret dengan pede bilang “Kalau besok nikah…” kayak si gebetan mau sama lo aja prêt-pret.

                “Oh, berat ya?” ucap gue sambil mengambil barbel di sudut kamar, lalu mengayunkannya ke atas dan ke bawah “Lo cowok bukan sih?” lanjut gue. Barbell udah ditangan gue, sekarang gue aman mau nyerocos apa aja.

                “Ya iyalah gue cowok” jawabnya penuh penegasan. Bola matanya berputar-putar mencari barbell. Gue nyengir.

                “Kalau lo cowok, mungkin nggak lo ngehindar dari tanggung jawab sebagai suami nantinya? Bukannya punya pekerjaan tetap sama punya rumah tinggal sendiri itu kewajiban sebagai suami dalam meminang istri nantinya ya? Nggak logis banget kalau lo berhenti ngejar gebetanmu cuma gara-gara takut persyaratan itu”

                Temen gue diem. Gue ketawa kenceng dalam hati.

                Pukul 17.14, gue berkemas untuk pulang. Temen gue masih diem. Gue membuka pintu kamar, sebelum keluar, mulut gue bicara :           

                “Mungkin lebih baik, pikirin apa sih tujuan lo kuliah ini. Kalau gue sih, biar punya pekerjaan tetap, bikin rumah sendiri sama naikin haji orang tua. Kalau lo, menurut pandangan gue, biar punya pekerjaan tetap, bikin rumah sendiri sama ngelamar gebetan lo itu. Gue balik dulu yah.

                *Ceklek.

                Itu suara gue menutup pintu. Bukan suara tulang gue yang ditimpuk barbel sama temen gue.

                Gue nggak tau setelah itu. Semoga, temen gue masih ngejar gebetannya. Dan suatu saat nanti, gebetannya bisa nerima temen gue APA ADANYA. Karena banyak banget kekurangannya.

                Sekarang, siapa yang mau jadi gebetan gue? *apasih

Advertisements

51 comments

  1. Jadi gebetan? gue gak mau…

    cinta bersyarat itu kan hal yang lumrah… semua cinta orang itu pasti bersyarat, bahkan yang bilang ‘cintaku ke kamu tulus apa adanya’ itu juga bersyarat, ya syaratnya ‘ama kamu aja’. saat akan menikah dan menjaga gengsi jadi nomor satu dan cinta nomor dua, cinta akan hadir kok sesuai waktunya, ya kayak waktu dikasih rumah atau waktu dikasih mobil…

    1. situ kan cowok -_- . tapi betewe, thanks udah mampir 😀

      iya, ya . kalau dipikir-pikir bener juga. cewek kan juga mau besoknya nikah sama cowok yang mampan. jadi, ya ikuti aja syaratnya 😀

  2. Lu ngangkat barbel mulu, Agung Hercules bukan? “Oh Astuti”

    Yaelah, itu temen lu gak ngerti apa gimana jadi suami. Ya jelas harus punya pekerjaan tetap, rumah sendiri. Itu mah gak orang padang aje, semua orang tua cewek pasti mau cowok yang ngelamar anaknya udah punya pekerjaan, biar anak wanitanya gak terlantar.

    Cewek gua juga pernah ngomong, kalo orang tuanya pengen punya menantu PNS, karena dipikir hidup PNS itu enak. *Bukan curhat loh*

    1. badan gue emang beda tipis sih sama si Agung Hercules :p

      Yah, itu dia. temenku baru pacaran 2 kali. cemen abis. makanya perlu konsul sama gue dia. padahal gue sendiri juga belum dapet cewek -_-

      eh, ini gue masih belum yakin. lu punya cewek beneran yu? :p wkwkwk

      PNS masa depannya cerah loh. pensiunnya jalaaan terus. wkwk wajar dong mertua lo pengen gitu 😀

      1. Emang lu udah pacaran berapa kali, ngomongin temen :D.

        Kampreet, emang gua lagi halusinasi apa 😦 yaiyalah gua punya cewek beneran.

        Gak cerah kalo dipanggil KPK.

      2. kalau pacaran, aku baru 6 kali. kalau ngejar gebetan dan gagal udah puluhan kali. kece abis yu :p

        hahaha hebatnya kamu bisa punya cewek yu, ini menjadi motivasi buat gue nyari cewek nih

        lah, KPK -_-

      1. Loh, bener masih semester 2 ? :O Ealaah~
        tapi gapapa sih, kalau sudah siap dan mampu, kenapa tidak ? 😀 #GoNikahMuda

      2. Allah~ tak percaya? malah ane lebih muda dari ente. Sungguh ! Semesternya aja yg kebetulan lebih tuaan ane 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s