Manusia tampan

            Pagi itu dingin.

            Yaiyalah, kalau panas itu kompor gas.

            Pukul 01.15, gue masih terduduk santai di kursi nomer 13 kereta api sumber kencono jurusan Surabaya – Jogja. Suasana hening, gak ada music keroncong, gak ada dangdutan, gak ada kampanye, dan gak ada apa-apa. Yang ada Cuma suara jangkrik yang mungkin lagi menikmati music keroncong, dangdut, ataupun kampanye.

            Dari dalam kereta, gue cuma mencoba sebisa mungkin buat memejamkan mata, tapi tak bisa, apa daya, aku hanya manusia biasa. Apaan sih. Focus.

            Sebelah kiri gue, ada seorang nenek-nenek yang udah lanjut usia (menurut lo?), beliau dengan nikmatnya mendengkur, serasa dunia itu milik beliau sendirian. Gak peduli dengan keadaan sekitarnya. Sebelah kanan gue, ada seorang cewek berjenis kelamin perempuan (menurut lo lagi?), lumayan cantik. Dia lebih sopan dari sang nenek tadi, walaupun dia terlelap, tapi dia tidak mendengkur. Emang ya, semua orang itu berbeda-beda.

            Gue yang terlelap, masih berharap adanya keajaiban. Siapa tau kepala si cewek cantik yang lagi tidur itu gak sengaja nyender dipundak gue yang udah haus akan kehangatan senderan kepala perempuan dan terlalu lama terngiang kenangan akan mantan *apalagi sih. FOKUUUUS.

            “GRRROOOOOOOOK”

            Dengkuran si nenek semakin menjadi. Bisa mbayangin gimana dahsyatnya dengkurannya? Ditulisan gue aja capslock semua GROKnya. Mahadahsyat.

            Gak beberapa lama setelah dipaksa mendengar dengkuran si nenek, tiba-tiba pundak kiri gue serasa ada yang nyender. KIRI COOOOOOYYYY !!! gue ngarepnya mah pundak kanan yang disenderin.

            Melihat dipundak kiri ada kepala si nenek, gue pun merasa serba salah. Hal yang di pikiran gue Cuma ada 2 hal :

            Pertama : bangunin, nanti si nenek marah dikira guenya pelit gak mau disenderin. Siapa tau itu nenek adalah nenek lampir, nanti gue di sihir jadi ganteng? Repot ah nanti gue harus dikejar-kejar cewek. akhirnya Cuma disuruh milih satu doang.

            Kedua : biarkan si nenek bersandar. OGAAAAAAAAH. Masih butuh penjelasan? Kayaknya kalian udah tau alasannya. Baiklah lanjut.

            Akhirnya, dengan sedikit ragu, gue pun mencoba membangunkan si nenek. Ini pundak gue, gue harus mempertahankan hak pundak gue !!! pundak gue harus disenderin sama cewek cantik yang asolole abis. HIDUP PUNDAK !!!!

            “Nek, maaf, pundak saya pegel”

            Si nenek pun tersadar. Dengan muka yang masam, beliau dengan cepat langsung memindahkan pundaknya, dan pergi begitu saja.

            Gue kan cuma bilang kalau pundak gue pegel. Bukan nyuruh si nenek pergi L. Kenapa cewek sensitif?

            Setelah kepergian si nenek, gue merasa ada yang aneh. Iya, di sebelah kiri gue sekarang gak ada siapa-siapa. Amazing. Absolutely sekali.

            Badan gue merasa panas. Padahal tadi di paragraph atas gue bilang kalau DINGIN kan? Emang dasar penulis gak konsisten. Bodo amat. Gue jadi parno sendiri. Apakah kepanasan badan gue ini terjadi karena si nenek yang pergi tadi? Timbuuuul pertanyaaaaaaaan.

            Gue gak bisa menjawab pertanyaan itu. Yang ada, badan gue semakin panas. Mata gue berkunang-kunang. Pusing melanda. Itu gejala flu, segera minum konidin.

            Di gerbong bagian belakang kereta, gue lihat ada seekor kucing hitam yang mendekat pelan. Gue diem. Merasa aneh dengan keberadaan kucing di dalam gerbong kereta, gue pun memasang muka terkejut.

            “AAAAAAAAAHHHHH, ADA KUCING DI DALAM KERETA”

            Gue heboh sendiri. Tapi gue bilang gitunya di dalam hati, jadi gak ada orang yang denger.

            Kucing hitam itu pun menghilang. Ajaib. Gue semakin terkejut dengan kejadian langka yang gue alami barusan.

            Pukul 02.30, suasana semakin hening. Suara jangkrik udah gak kedengeran lagi. Mereka sudah lelah berkeroncongan, berdangdutan dan berkampanye. Saatnya si jangkrik istirahat.

            Gue pun melihat keluar jendela. Berharap diluar gue bisa melihat pemandangan yang indah, eh yang ada Cuma gelap gulita. Sesaat mau memalingkan pandangan kembali ke dalam kereta, dari luar, gue melihat ada sesosok perempuan terbang.

            Awalnya gue mikir :

            “Oh, superwoman lagi dapet jatah patroli, yaudah deh.

            Beberapa saat kemudian, Akhirnya gue pun mikir :

            “ANJRIIIIIT ITU APAAN ADA SOSOK CEWEK TERBANG. NGERI.”

            Gue kembali heboh sendiri. Tapi kali ini, badan gue serasa di pegangin. Gue gak bisa bergerak. Gue kayak patung. Tiba-tiba, sosok itu mendekat ke arah gue. jantung gue berdegup kencang seperti gendering mau perang.

            Setelah sosok itu semakin dekat, gue pun kembali dikagetkan dengan kenyataan bahwa :

            Sosok itu NENEK yang PERGI tadi.

            “APAAAAAAAAH, NENEK ITU WEWE GOMBEL?”

            Dengan badan yang mematung, gue cuma bisa menjerit dalam hati persis kayak di sinetron, lengkap dengan efek muter-muternya itu.

            “XIXIXIXIXIXIXIXIXIXIXIXIXIXIXIIXIXIX”

            Ini setan masih alay.

            “KAMU BERANI-BERANINYA MEMBANGUNKANKU KETIKA TIDUR TADI, WAHAI ANAK MUDA. SEKARANG, TERIMALAH HUKUMANNYA”

            Pemberian hukuman dari si wewe gombel berlangsung singkat. Setelah member hukuman wewe gombel pun keluar dari jendela, dan pergi bergentayangan.

            Gue…. gue yang barusan menerima hukuman cuma bisa menyesali keadaan. Seandainya tadi gue memilih buat membiarkan si nenek bersandar di pundak gue.

            Akhirnya, sekarang, hal yang gak gue inginkan pun malah gue dapatkan. Kini, semua orang memanggil gue FEBRI si MANUSIA TAMPAN. Dan benar, sekarang gue dikejar-kejar banyak cewek, dan gue cuma boleh memilih satu diantara mereka.

            Emang susah jadi orang tampan.

 

            #ABSURDABIS !

              

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s