Banyak rasa bikin hambar

Pernah punya mantan gebetan kampret?

Maksudnya gini, gebetan yang waktu digebet dia gak peka, eh terus giliran udah gak digebet dia seenaknya. Oh, oke oke gue ngerti, boro-boro gebetan gak peka, palingan kalian cuma jadi korban PEHAPE doang ya kan?

Percaya sama gue, punya gebetan yang suka pehape gak lebih buruk dari punya gebetan yang kampret. Gue gak ngerti sama konsep yang disimpen sama cewek-cewek kucrut kampret yang gak peka sama penggebetnya.

Mungkin si cewek tau, kalau posisi kita suka sama dia. Tapi si cewek sengaja mengulur waktu dan ngebiarin kita seolah terus berusaha ngejar dia. Atau mungkin, si cewek emang bener-bener gak tau kalau kita suka, terus sok cuek dan menganggap kalau kita cuma sebatas temennya.

Gue selalu bilang kalau gue itu tampan. Ya jelas, gue pasti pernah punya gebetan. Di blog ini udah banyak gebetan-gebetan yang gue ceritain. Tapi ini mungkin saatnya gue ceritain pengalaman pait gue bersama gebetan gue dulu (perasaan pait semua)

Ini terjadi di akhir tahun 2012.

Gue suka sama seorang cewek. Sebut aja namanya Mawar. Ceileh kayak nama-nama korban yang biasa ada di Koran-koran. Dulu sih, gue pinter ngegebet cewek. Dulu. IYA. DULU.

Bener sih kata temen-temen gue zaman SMK. Kalau mau nyari cewek, pinter-pinter nyepeak aja. Cewek kan butuh perhatian. Jadi, seberapa jeleknya lo, kalau lo bisa ngasih perhatian lebih ke cewek, InsyaAllah, kalau emang ceweknya gak memandang cowok dari segi tampang, dia bisa jadi milik lo. Pernah liat kan di sebuah mall gitu ada pasangan yang contrast abis? Ceweknya kece, cowoknya kayak  badak kecepirit? Ya semua karena cowok-badak-kecepirit itu pinter ngasih perhatian ke ceweknya. Kayaknya sih gitu.

Oke balik lagi ke masalah gebetan gue.

Sebelumnya gue tegasin kalau diposisi penggebetan ini, gue bukan cowok-badak-kecepirit. Gue sama si Mawar sebanding lah. 2 bulan gue ngegebet dia. Dari awal curi pandang, sampai di akhir tukeran nomer telpon. Semuanya lancar-lancar aja.

Dari beberapa pengalaman yang pernah gue alami, segala hal yang lancar-lancar aja itu biasanya di akhir gak mulus sama apa yang kita rencakan. Bener gak sih? Coba kalau kita mencret. Kan pencernaan lancar tuh. Coba itu mencret lancar terus. Semua isi di perut kita habis. Usus, paru-paru, tenggorokan semua mencret keluar. Kita jadi kurus. Terus mati. Jadi siluman mencret. Ngeri.

Ternyata bener aja. Pengalaman gue membuktikan semuanya. Dari kelancaran cara pengenalan gue sama si Mawar, ternyata disitu menimbulkan efek ‘yaudah enak gini aja’. Mawar lebih ngerasa nyaman kalau gue sama dia biasa-biasa aja. Alasan Mawar ngrespon gue karena dia butuh temen. dan banyak cewek yang nganggep sekali temen ya tetep temen. Gak bisa naik pangkat jadi pacar. Ini yang gue tau sejak penggebetan gue sama Mawar.

Sebenernya gue biasa aja. Ya okelah di friendzone gitu, gue santai. Akhirnya gue tetep membiarkan asa cinta yang menggelegar buat Mawar itu hilang tertelan awan yang lapar akan air hujan *apasih.

Namanya juga di friendzone, otomatis gue masih bisa tukar pesan dan Tanya-tanya kabar. Nah dari sini nih, sebutan mantan-gebetan-kampret gue sematkan buat Mawar.

Di malam minggu yang dingin. Dengan harapan ada seorang perempuan yang ngasih kode ngajak jalan, gue melihat layar hape ada 1 pesan.

“Feb? Lagi ngapain?” tulisan itu tertera di layar hape gue lengkap dengan nama Mawar sebagai pengirimnya.

“Iya? Ini lagi duduk aja sih. Kamunya?”

“Oh. Aku lagi bingung Feb. Temenku cowok ada yang mau ngajak jalan. Aku malu. Aku suka sama dia. Aku bingung mau pake baju apa buat first date sama temen cowok yang aku suka ini”

Pertanyaannya : cowok mana yang gak panas denger kalimat to the point gitu dari seorang mantan gebetannya yang udah ngefriendzone dia?

Ini belum apa-apa. Puncak sebutan mantan-gebetan-kampret memang layak disematkan buat Mawar adalah waktu gue lagi duduk di teras depan rumah gue. Sambil baca-baca buku, sesekali gue ngeliat orang-orang lewat lalu lalang di jalan depan rumah gue.

Beberapa kedipan mata, tiba-tiba ada seorang cewek lewat dibonceng sama seorang cowok, dan dengan mantapnya si cewek negur gue :

“FEEEEEBRIIIIIIIIIII”

Gue noleh. Gue senyum. Gue meringis. Gue nahan nangis.

Ya, gue tau itu Mawar. Dia lewat di jalan depan rumah gue. Diboncengin cowok. Lengkap dengan pelukan ala cabe-cabean yang dadanya sampe nempel banget dipunggung si cowok.

Belum sempat mengubah mimic muka yang masih kayak orang dongo ngeliat mantan gebetannya jalan sama cowok., tiba-tiba hape gue getar tanda ada pesan masuk.

“Eciyeeee yang duduk di teras sendirian. Kasian amat hihihihi”

Yaaaak. Tanpa dosa, pesan itu dari Mawar.

“Iyeeciyeeee. Yang lagi dibonceng sama anjingnya, duhdek nempel banget itu dada”

GILA ! mana berani gue ngirim pesan gitu.

Akhirnya tulisan itu tertumpuk di draft, dan gue Cuma bisa membalas.

“Hehehe iya nih. Udah biasa gini sih ya”

Pesan gue gak dibales. Gue udah tau, setelah itu Mawar sibuk dengan pacar barunya. Dan gue, sibuk mencari potongan-potongan hati yang berserakan.

Banyak orang bilang kalau cewek itu perasa. Dia bisa memberikan beberapa rasa yang mampu membuat hidup pasangannya berwarna. Sayangnya, mungkin, gue terlalu diberi banyak rasa oleh mereka-kaum-perempuan. Sampai akhirnya, HAMBAR adalah rasa yang paling sering gue makan.

Hueh.

Advertisements

73 comments

      1. kakek nggak ngerasa? kan aku salah gunting rambut kakek, malah kegunting kuping ._. *bayangin, merinding sendiri*

        jujur ajaah ya kek yaah.. akuh tuh capek kalo harus beginih muluk! Sudahlaah.. kita cari nenek biar kakek nggak galau-galau lagih 😐

      2. itu typoku ga ketulungan bgt dah ah -_- hahahaha
        oh, jadi kakek bukan cewe.. kirain :’))) *kalo cewe harusnya nenek dong yah?

        gimana kalo kakek aja neneknya? 😀

      3. “jadi nenekku” itu kedengerannya seperti engkau menjadi cucuku yah -____-” wkwkwkkw

        nggak, aku tetap setia menjdi cucumu, Kek :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s