Namanya juga cewek

            

            Cewek itu manusia paling aneh, ribet dan bikin bingung?

            Setuju !

            Gue setuju banget sama pernyataan di atas, sekaligus membuktikan diri bahwa gue cowok bego’. Udah tau cewek manusia aneh, tapi masih aja gue gak pernah jera buat ngejar dia.

            Intinya semua itu aneh, ribet dan bikin bingung. Cowok ataupun cewek. Semua sama. Yang bikin beda cuma yang ada di balik celana dalam sama di balik pakaian. Yaudah gue ralat. Samanya gak semua, tapi sebagian doang. Tauk ah.

            Pinter, punya daya pikir jauh kedepan, atau salah pergaulan, gue gak bisa menyimpulkannya dengan pasti. Yang jelas selama hidup, yang gue tau adalah cewek selalu punya cara buat menyeleksi calon pacarnya.

            Tahun 2008, waktu itu masih duduk di bangku kelas 8 sekolah menengah pertama. Seperti halnya cowok-cowok lain, masa-masa itu adalah masa dimana gue menggebu-gebu mencari jati diri yang telah lama hilang.

            Hasil dari pencarian jati diri tersebut mendapatkan satu kesimpulan bahwa :

            GUE TAMPAN

            Alasan inilah yang membuat gue untuk sesegera mungkin mencari seorang pasangan. Sebelum akhirnya ketampanan gue luntur. Gue yakin ini gak akan tahan lama.

            Anggelita Pranindya Putri. Gue inget banget sama nama yang sering gue tulis di bagian belakang buku tulis gue dulu. Bermodalkan spidol merah dan biru hasil pinjeman, gue dengan sukses berhasil menggabungkan nama gue bersanding dengan nama dia.

            Febri Dwi Cahya L.O.V.E Anggelita Pranindya Putri

            Mantap. Cadas. Kurap.

            Dari dulu, gue bukanlah seorang yang pandai memendam rasa. Prinsip gue kalau suka ya bilang suka. Kalau cinta ya kejar. Kalau di tolak ya lari telanjang di trotoar. Sampai sekarang gue sama sekali gak ngerti sama maksud orang yang diem-diem suka sama orang lain, sampai akhirnya dia sendiri ngeliat orang yang dia sukai itu jalan sama orang lain. Nyiksa banget.

             Gue pun ngejar cinta Lita secara terang-terangan. Selain karena temen-temen gue udah pada tau kalau gue suka sama dia, yang sudah jelas tiap gue lewat di depan Lita, temen-temen gue bakal nyinyir bilang :

            “Ciyeeee Lita di cariin Febri tuh”

            “Litaaaaa… ini Febri dari tadi nunggin kamu loh”

            “Litaaa, Febri kok kamu tinggal. Pungut gih, buang pada tempatnya”

            #kalian pasti pernah ngalamin masa-masa ini

            Gue juga pengen sekali-kali berjuang buat cewek *kibasin rambut. Maka Lita lah yang beruntung mendapatkan pengorbanan dari seorang Febri Dwi Cahya G. Kata orang, berkorban buat cewek itu ribet. Kita dipaksa ngertiin dia. Nurutin dia. Manjain dia. Intinya segala hal apapun tentang dia, kita harus up to date setiap hari. Tapi nyatanya, anggapan ini gak gue temui waktu menjalani masa pendekatan sama Lita.

            Mulus. Mungkin satu kata itu yang gue alami waktu pertama ngejar cinta Lita. Selain orangnya supel, Lita adalah orang yang care abis. Bisa ngebayangin gimana rasanya kalau si gebetan care sama kita? *nyindir buat yang sering di PHP

            Dulu gue adalah salah satu orang yang gak bisa tidur kalau suasananya gelap banget, juga gak bisa nyenyak tidur kalau suasananya terang abis. Masa pendekatan adalah masa dimana kita bisa menceritakan gimana sebenernya diri kita ke orang lain secara terbuka. Gue pun menceritakan masalah ini ke Lita.

            “HAHAHA !!! kamu ini Feb, masa cowok gak berani bobok gelap-gelapan”

            Kalimat itu yang terucap dari mulut Lita. Sambil memainkan garpu diatas spagetty yang masih hangat dia memandangi gue dengan tawa.

            “Yeeee, bukannya nggak berani, tapi belum terbiasa aja kalik” bela gue.

            “Alasan aja deh. Terus selama ini kamu tidurnya gimana dong Feb kalau gak bisa gelap-gelapan sama terang-terangan?”

            “Mmm… Merem” Jawab gue simple.

            Sempat hening untuk beberapa saat, kemudian Lita membidikkan garpunya ke arah mata gue.

            Seminggu setelah bercerita tentang masalah tidur gue, tepatnya waktu gue mau pulang dari rumah dia, atau lebih tepatnya lagi waktu gue habis nganterin dia pulang les, dengan nada lembut dia nahan gue.

            “Feb, bentar eh tunggu” ucap Lita sambil lari masuk ke rumahnya.

            “Kenapa?” gue cuma bisa melongo liat dia lari masuk ke dalam rumahnya.

            Gak beberapa lama dia keluar sambil membawa sebuah bingkisan.

            “Ini Feb buat kamu. Semoga berguna ya”

            “Ini apa ya Ta?”

            “Nanti dibuka aja kalau udah sampe rumah. Kamu hati-hati ya di jalan, makasih”

            Gue pun akhirnya mengiyakan perintah dari Lita dan segera beranjak pulang dengan meninggalkan sebuah senyuman ke Lita.

            Sampai rumah, gue langsung masuk kamar dan memandangi sebuah bungkusan yang barusan gue dapet dari lita. Gue menebak-nebak apa yang ada di dalam kado tersebut. Sempat menebak kalau isi dari kado itu adalah mobil marchedez benz keluaran terbaru, tapi akhirnya gue keburu sadar kalau tebakan gue sangat jauh dari nalar mengingat kado itu cuma berukuran 30x20cm.

            Gak mau salah nebak lagi, gue pun memilih buat langsung membuka kado tersebut. Perlahan gue ambil sebuah benda di dalam kado itu. Gue terawang baik-baik benda berbentuk tabung dan bermotif mickeymouse yang lagi gue pegang ini.

            Pikiran awal gue benda berbentuk tabung ini adalah celengan. Ya, dangkal banget gue dulu. Sampai akhirnya gue liat ada semacam tombol on/off, dan gue pencet. Ternyata LAMPU TIDUR.

            Gue senyum. Selain mikir gobloknya gue ngira itu celengan, gue juga mikir betapa carenya Lita sampai ngasih lampu tidur begini ke gue. Langsunglah gue kirim pesan singkat ke Lita.

            “Thanks banget ya Lampu tidurnya Ta. Semoga ini membantu gue buat tidur”

            Gak beberapa lama, pesan dari gue pun dibalas.

            “Iya Feb, sama-sama ya. Jangan takut gelap lagi :p”

            Gue gak takut gelap Ta, asal lo selalu disisi gue. Batin gue sambil senyum-senyum mandangin hape.

Xxxxx

            Terkadang apa yang kita ingin ubah, gak sesuai dengan apa yang terjadi. Kita bisa menilai bahwa sesuatu itu buruk, tapi kita gak tau bahwa dari yang buruk itu kita bisa mendapat sesuatu hal yang baik. Gue bingung nulis istilah ini, tapi gue ngerasain apa yang barusan gue tulis ini.

            Semenjak gue dikasih lampu tidur sama Lita, tidur gue bener-bener nyaman. Gue merasa setiap malem, ada seorang malaikat yang menjaga tidur gue. Setiap mau merem, gue pandangi lampu tidur itu. Melihat sebuah tabung dengan motif mickeymouse menyala remang. Hati gue tenang.

            Hal baik kadang memang selalu diiringi dengan adanya hal buruk. Gue emang bisa tidur nyenyak. Gue bisa tidur lebih awal tanpa takut adanya gelap atau terangnya lampu yang menyala. Tapi hal yang gue lupa, selama ini, waktu gue gak bisa tidur, gue selalu meluangkan waktu gue buat berbagi cerita sama Lita.

            Malem-malem gue yang dipenuhi rasa sulit tidur dulu sekarang diganti sama malem-malem gue yang dipenuhi rasa mudah buat tidur. Hal ini membuat gue meninggalkan kebiasaan yang seharusnya gak gue tinggalkan.

            Gue jadi jarang berbagi cerita sama Lita tiap malem.

            Hal ini yang mungkin membuat hubungan gue sama Lita merenggang. Bukan karena kami saling bosan, tapi mungkin karena kami meninggalkan kebiasaan yang dulu membuat kami deket.

            Rutinitas biasa yang kami lakukan sebelum ada lampu tidur itu pun kini berubah. Sampai akhirnya, disuatu malam gue dapet sebuah pesan dari nomer yang gak gue kenal.

            “Hey, boleh kenalan?”

            Gue adalah tipe orang yang pengen punya banyak temen, jadi gak ada alasan buat gue nolak ajakan ini.

            “Iya boleh kok. Siapa nih?”

            “Makasih, aku Rhina. Kamu Febri kan?”

            “Iya. Salam kenal ya Rhina”

            Dimulainya dengan perkenalan gue sama Rhina, hubungan gue sama Lita bener-bener berada di ujung tanduk. Kami berdua gak saling berukar pesan. Seakan kami lupa atas apa yang dulu pernah bersama kami perjuangkan.

            Seminggu berlalu. Kebiasaan yang dulu sering gue lakuin bareng Lita, sekarang gue lakuin bareng Rhina walaupun hanya sebatas lewat pesan telpon genggam dan belum pernah ketemuan. Gue gak merasa lupa sama Lita, tapi hal ini justru membuat gue inget tentang apa yang pernah gue lalui bareng Lita.

            “LO ITU PLAYBOY ABIS YA JADI COWOK !!!!!!!”

            Pesan itu dari Lita. Gue gak ngerti atas dasar apa dia tiba-tiba ngirim pesan ke gue dengan capslock jebol dan tanda seru yang bejibun gitu.

            “Loh? Bentar, maksudnya gimana nih?” gue mencoba menenangkan keadaan.

            “GAK USAH SOK BEGO’ DEH”

            “Lah? Mana aku ngerti kalau tiba-tiba kamu menjudge aku gitu”

            “Kata temenku kamu suka sama aku. Aku nyoba buat ngerespon rasa suka dari kamu. Aku udah mau care sama kamu. Ngasih benda yang kamu butuhin. Tapi waktu kamu udah dapet apa yang kamu mau, kamu malah ninggalin aku. Tiap malem gak ada lagi pesan dari kamu. Apasih maumu?”

            “Bentar, bukannya kamu ya yang menghilang duluan dari aku?”

            “Iya. Terus kamu gak mencoba nyari orang yang menghilang itu. Apa itu yang dinamakan suka?”

            “Atas dasar itu kamu bilang aku playboy? Padahal tiap hari aku mikirin kamu.

            “Mikirin seseorang tanpa mau bertindak itu sama aja mau terbang tapi gak punya sayap. Kamu kenal Rhina? Itu alasanku bilang kalau kamu PLAYBOY!”

            “Aku ngehargain kamu, karena sekarang tiap malem aku bisa tidur cepet dan merasa ada kamu di balik lampu tidur itu. Rhina?”

            “Kamu itu sama kayak cowok yang lainnya. Kebanyakan alasan gak logis. Iya, Rhina yang sekarang nemenin kamu tiap malem. Ngegantiin posisiku yang dulu ada buat kamu. Kamu tau siapa? Itu aku, yang mencoba mendekati kamu dengan nomer lain dan menjadi orang lain”

            “Maaf. Maksudnya? Jadi Rhina yang akhir-akhir ini nemenin aku itu kamu? Kamu yang kurang kerjaan pake nomer orang lain dan mencoba mesra nemenin aku? Kenapa kamu gak jadi Lita aja?”

            “KARENA DI AWAL POSISIKU DISUKAI !!! AKU PENGEN KAMU NYARI AKU KALAU AKU HILANG. AKU MAU MERASA KALAU AKU KAMU DIBUTUHIN. KARENA TEORI YANG AKU TAU TENTANG CINTA, SESEORANG GAK AKAN MEMBIARKAN ORANG YANG DICINTAINYA MERASA KEHILANGAN OLEHNYA !”

            Gue diem. Pantulan cahaya dari layar hape gue mulai meredup. Gue sempet mikir tentang apa yang orang banyak pikirkan tentang cewek. Tentang gimana seorang cewek berbuat seenaknya, menganggap dirinya selalu benar, ngambek tiap harinya, dan masih banyak hal negative lainnya.

            Tapi dari sisi lain gue menilai : Ya itulah cewek. Mereka mempunyai perasaan yang lebih lembut dari kami para kaum lelaki. Mereka juga punya banyak alasan yang logis kenapa bisa melakukan hal demikian. Sekali lagi, mereka itu cewek. Pengertian adalah makanan pokok yang harus mereka dapatkan

            “Oke aku minta maaf. Aku janji gak akan gitu lagi. Semua salahku. Aku sayang kamu. Kamu mau nggak jadi pacarku?”

            Gue pun mengirim pesan demikian ke Lita. Walaupun akhirnya, gue tau bakal dapet balesan apa dari dia.

            “Cuma orang bodoh yang mau nerima cowok kayak kamu, Feb”

            Itu pesan terakhir dari Lita.

            Hal yang membuat gue sadar kenapa sampai sekarang gue belum dapet pacar. Mungkin gue emang belum bisa memberi pengertian kepada seorang perempuan. Masih terlalu berat pada ego sendiri. Dan memang belum layak mengemban amanah untuk menjaga perempuan.

            Seiring hari berlalu dengan kegagalan gue dapetin Lita, di suatu malam, gue berbaring di tempat tidur sambil melihat lampu tidur yang masih redup menyala.

            Gue tersenyum, kemudian terbangun dan melangkah menggapai lampu tidur itu.

            “Terimakasih atas beberapa waktu belakangan ini. Cahayamu udah lama menemani tidurku. Seandainya bukan Cuma cahaya, tapi sosok nyata darimu”

            *kliiik

            Lampu tidur itu gue matiin

            Gue udah gak takut gelap. Semua berjalan dinamis, dan gue gak mau berhenti disini dengan serpihan hati yang tak mampu menepi.

            Dari semuanya gue sadar dan belajar, terkadang mereka para perempuan menuntut kita untuk menjadi apa yang dia inginkan. Tapi pasti dari semua hal yang mereka inginkan, semuanya beralasan. Salah satu alasan yang pasti adalah untuk membuktikan bahwa mereka tepat telah memilihmu sebagai pasangan hidupnya.

Dan gue… belum bisa dapet alasan itu dari mereka. Yaudaaaaaaah~

                

Advertisements

25 comments

      1. *colong mamahnya, biar bisa merestui cintaku sama si hani. aaa mampus 2 kali kena gombal yesyesyes. jangan sepanik itu kalik eh. serasa aku apa aja gitu dipanikinnya sampe segitunya ._.

      2. KENAPA KAMU GAK BILANG ‘harus hati-hati’ AJA? BIAR AKU BISA BILANG ‘colong hatinya, biar kau jadi milikku’ aaaaa :p
        emang bedanya sepanik itu sama sepanik ini itu apa ya -_- . jangaaaan takut, kecolong sama aku gak bahaya kok :3 aw aw aw 😀

      3. Ah, mungkin karena kita belum sehati. Wawawa. ~~~\o/
        Sepanik itu ya itu. Sepanik ini ya ini. Oke, abaikan saja. Aku tau ini ngga jelas banget. Zzz.

        Kalo gitu, colong hati aku dari yang udah nyolong duluan di Jogja ya. Tapi ngga boleh rebutan. Please. :”((

      4. kapaaan kita bisa sehatinyaaaaaaaaaa *njerit sambil creambath
        kamu tuh yang nggak jelas :p aku kan jelas, soalnya ada kamu yang jadi penjelasnya *apasih wkwkw
        jadi…. kamu udah ada yang nyolong di jogja sini? jadiiii? jadi gini akhir dari semua yang udah aku perjuangkan buat kamu? jadi? jaddddiiiiii? jaaaaaaadaaaah teeempeee? tidaaaaaaaaaaaaak

    1. Iya makasih banyak ya 🙂 , makasih juga udah mau mampir sini ya :D. ajarin ngungkapin apa nih? coba deh sini kamu bilang love ke aku, dari setahun yang lalu juga aku belum dapet ungkapan perasaan nih *eh :p

  1. Keren kisahnya, setuju banget Kak Feb. Wah kita sesama Febri ya? haha hanya beda i dan y aja. mampir-mampirlah di blog saya hehe sukses terus kak dengan kisah2 lampu tamannya ~ *bener gak sih lampu taman?*

      1. jangan sampe kita berjodoh malah haha makasih udah mampir balik haha ohh dikirain lampu jalan mas haha 😀

  2. Keren nih 😀 Aku juga kalo tidur sama kayak kamu, gabisa terlalu gelap tapi gabisa juga terlalu terang. keep ngepost ya feb. Salam kenal yo!

  3. Wah telat tau nih kl febri menang kontes. Selamatt yaaa…
    Tp tulisan2mu emang selalu menyenangkan utk dibaca, selalu bisa buat senyum2 sendiri terutama bagian sejauh apa jangkauan pipismu hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s