Takut?

            “Kalau nggak mau sakit hati, mending gak usah jatuh cinta !”

            Setuju? Mungkin iya, apa yang di utarakan dalam kalimat di atas itu masuk akal. Namanya juga jatuh, pasti ujung-ujungnya sakit. Akibat yang timbul dari sakit hati karena jatuh cinta itu adalah jera. Jera untuk jatuh cinta. Jera untuk memulai mengutarakan rasa. Jera sakti. *apasih.

            Gue inget banget beberapa waktu yang lalu ketemu sama temen SMP gue. Orangnya asyik, cantik, baik, supel dan lucu. Gue gak sengaja liat dia disalah satu tempat makan. Karena gue kenal, otomatis gue samperin dia. Siapa tau gue bisa minta kenalan ke dia.

            Namanya Anggi.

            Waktu gue nyamperin dia, dengan gemulai dia lagi mainin sedotan yang tenggelam di dalam gelas berisikan milkshake coklatnya.

            “Selo banget sih, sendirian di tempat makan gini cuma mainin sedotan” tegur gue.

            “Hah? Siapa ya?” Dengan tampang bingung Anggi mencoba mengenali gue.

            “Lah? Lo Anggi kan?” Gue meyakinkan apakah dia bener-bener Anggi temen SMP gue atau bukan.

            “Iya. Lo siapa?” Anggi belum bisa mengenal gue. Kayaknya bener, gue gak famous di SMP.

            “Gue Febri. Temen SMP lo dulu. Inget?”

            Sejenak Anggi diam. Dia menerawang muka gue dalam. Sedikit grogi karena gak pernah di terawang dalam-dalam sama cewek, gue nyengir. Anggi keselek liat gue nyengir. Kemudian baca ayat kursi.

            “Ooooh Febri SMP ya?” Akhirnya Anggi inget sama gue. “Yang dulu ngeband suaranya fals banget itu kan?” Anggi melanjutkan.

            “Fals? I..Iyyyaaa deh iya. Yang penting lo inget gue aja”

            “Aaah iya gue inget lagi, yang dulu nembak adik kelas 5 kali tapi di tolak terus kan?”

            “I…i…Iyaaaa. Ganti topik pembicaraan yuk?”

            “Hahaha Iya iya sorry sorry. Lo ngapain disini? Sendiri aja?”

            “Gue disini mau nambal ban. Ya jelas mau makan lah. Iya sendiri aja sih. Lo juga sendiri? Edo mana?”

            Waktu SMP, gue inget kalau Anggi punya pacar namanya Edo. Gue liatnya sih mereka pasangan yang absolutely no mistake banget. Ya bayangin aja, baru berapa minggu masuk sekolah kelas 7 mereka udah jadian. Mereka kenal aja juaga waktu MOS. Cinta emang bisa datang kapan aja ya.

            Seiring berjalannya waktu, gue jadi semacam pengamat hubungan mereka. Asyik aja ngamatin pasangan yang selalu mengumbar kebersamaannya setiap saat. Unik aja gitu ada sepasang kekasih yang gak bosen terus-terusan ketemu di sekolah. Kebanyakan temen-temen gue yang pernah gue suruh milih mending punya pacar yang beda sekolah atau satu sekolah, mereka rata-rata menjawab milih yang beda sekolah biar gak bosen dan sedikit bebas. Tapi dalam hal ini, mungkin Edo sama Anggi adalah orang langka yang lebih milih pacaran yang satu sekolah biar bisa selalu ketemu.

            7 tahun kini berlalu. Dari pengamatan gue tentang hubungan Edo sama Anggi, gue sih ngira mereka masih lanjut atau malah udah tunangan. Ya namanya juga udah lama gak ketemu.

            “Santai loh Feb. Hahaha. Gue udah putus sama Edo.”

             “Hah? Putus? Lo sama Edo putus? Pasangan teromantis di SMP dulu yang setiap saat bersama bisa putus? Ilang beneran loh Nggi nanti”

            “Hahah nggak segitu juga kalik. Iya gue beneran udah putus sama Edo. Buktinya gue sendiri kan disini. Kalau gue belum putus, pasti gue disini sama Edo.”

            “Iyasih. Tapi kok bisa sih pasangan kayak kalian itu putus?”

            “Hahaha kayaknya lo itu tipe orang yang menilai orang lain dari sudut pandang luar doang ya Feb? Pernah mikir nggak kalau dulu itu dibalik kebersamaan gue sama Edo, ada sebuah senyum yang dipaksain dari kami? Ada semacam tanggul air mata yang tak tertahan untuk terbendungkan?”

            “Maksudnya Nggi? Sumpah ya bahasamu berat banget. Otak gue gak nyampe serius”

            “Yaelah. Ya intinya setelah lulus SMP dulu, Edo pindah ke Jakarta ikut orang tuanya.”

            “Jadi, kalian putus Cuma gara-gara LDR? Yaah sayang banget pasangan kayak kalian putus Cuma gara-gara gitu” Gue dengan sotoy menghakimi Anggi

            “Nah kan mulai sok tau. Waktu Edo ke Jakarta, kita nggak putus. Kita coba buat jalani hubungan jarak jauh itu. 3 tahun malah. Sampai akhirnya kenyataan buruk terjadi.”

            “Kenyataan buruk apa yang terjadi? Bastian keluar dari Coboy junior?”

            “BUKAAAAN !!!! Kampret banget sih lo Feb !

            “Ya makanya ceritanya jangan dipotong-potong, jadinya cerita gue kebanyakan dialognya nih kan”

            “Ya waktu 3 tahun LDR itu, dimana gue berpikir kalau Edo bakal balik ke Jogja buat kuliah, ternyata pikiran gue salah. Gue dapet kabar kalau Edo disuruh kuliah di Jakarta aja. Akhirnya, kita pun memilih buat putus aja”

            “Lah? Sayang banget. Kalian bisa LDR 3 tahun loh sebelumnya, masa kalian gak bisa lanjutin LDR 4 tahun lagi? Siapa tau besok lulus ketemu langsung nikah” Dengan mantap gue nyerocos menyayangkan hubungan Edo sama Anggi yang putus.

            Anggi diem. Dia merogoh saku kirinya. Mengambil handphone yang dari tadi bersembunyi di sana. Sebentar dia mengotak-atik handphonenya, kemudian dia dengan sedikit lemas memberikan handphone itu ke gue.

            “Ini handphone buat gue?”

            “Itu baca pesan dari Edo, goblok !”

            Giliran gue yang diem. Gue lihat layar handphone Anggi. Blackberry Z10, lumayan, gue berniat nanti mau nuker ini handphone sama Nakia 3320 gue, siapa tau Anggi gak sadar. Kemudian gue baca pesan yang terpampang di layar itu. Kira-kira pesan itu terkirim sekitar 1 tahun yang lalu.

            From : Ch4YaAAaaNkUuuuh

            Sayang? Kita gak kerasa ya udah 6 tahun jadian. 3 tahun bersama. 3 tahun juga kita berjauhan. Mungkin kamu mikir kalau setelah lulus sekolah ini aku bakal balik ke Jogja ngelanjutin kuliah. Sebelumnya aku juga mikir gitu. Tapi tadi malem, secara gak disangka, orang tuaku ngenalin aku sama temennya. Awalnya sih aku mikir mereka Cuma nyuruh aku buat kuliah di Jakarta ikut sama temen orangtuaku itu. Tapi akhirnya, ternyata orangtuaku ngejodohin aku sama anak temennya itu. Aku bisa aja nolak, tapi aku gak tega ngeliat orang tuaku kecewa. Ini bukan jamannya Romeo dan Juliet yang main jodoh-jodohan. Tapi ini juga bukan zaman Malin Kundang yang durhaka sama orang tua. Jujur aja, aku bingung. Tapi akhirnya aku menyanggupi permintaan orang tuaku. Lucu ya apa yang kita dapat gak selamanya sesuai dengan apa yang kita harapkan. Semoga kamu bisa memaklumi hal ini sayang. Kamu udah dewasa, kamu layak memilih juga untuk bisa sama orang yang deket dan bisa lebih ada buat kamu. Makasih banyak sayang”

            Hal pertama yang ada dibenak gue adalah : Gila nih Edo, gak capek apa nulis pesan sepanjang ini?”

            Hal kedua yang ada di benak gue adalah : Pasti setelah nulis pesan panjang ini, jari Edo encok.

            Gue diem lagi. Gue balikin itu handphone Anggi. Gue gak jadi nuker handphonenya. Gue gak tega. Akhirnya dengan hati-hati gue mulai tanya-tanya lagi.

            “Jadi, setahun yang lalu lo putus sama dia?”

            “Iya”

            “Udah setahun. Lama juga. Kenapa lo gak nyari cowok lain? Menurut gue, kayaknya dengan tampang lo yang cantik sama pribadi lo yang asyik, gampang aja deh nyari cowok yang lebih dari Edo”

            “Fyyuuuuuh” Anggi menghela nafas “Dalam hidup, kita belajar untuk memahami apa yang terjadi di kehidupan itu sendiri. Pelajaran yang gue dapet dari hubungan gue sama Edo adalah, gue dapet cowok kayak Edo aja masalahnya kayak gini banget, apalagi nyari yang lebih jelek atau lebih buruk dari dia? Bakal runyam. Gue takut !”

            “Bentar? Lo takut?”

            “Iya. Gue takut hal yang sama terjadi di hubungan gue selanjutnya. Sakit Feb. Sakit. Orang bilang, kalau gak mau sakit hati jangan jatuh cinta. Makanya, gue gak mau jatuh cinta lagi.”

            “Kayaknya lo harus ubah daya pikir otak lo deh Nggi”

            “Maksudnya?”

            “Iya. Dalam hidup, kita belajar untuk mengoreksi apa yang telah terjadi dalam hidup kita. Bukan justru menghindari apa yang pernah kita alami. Kita harus bisa mencari, apa yang salah, kemudian baru membenahi, biar hal yang sama gak terjadi terulang di hidup kita. Disini gue liat masalah lo, salah banget kalau penyelesaiannya dengan cara lo gak mau jatuh cinta lagi. Semua orang punya cinta. Semua orang butuh cinta. Orang bodoh Nggi kalau ada yang bilang dia gak butuh cinta.”

            “Orang lain yang gak pernah ngerasain apa yang gue alami pasti bakal seenak udelnya bilang kayak gitu”

            “Hmm… iya, gue gak pernah ngerasain apa yang lo alami. Tapi dalam kasus ini, gue mau mencoba ngasih solusi buat lo. Ibaratnya gini, lo punya jam tangan. Lo pengen jam tangan itu tetep bagus, tapi lo punya solusi yang salah dengan cara menyimpan itu jam tangan di lemari, sampai akhirnya lama-kelamaan jam tangan itu gak bekerja sesuai fungsinya yang terpasang ditangan, justru malah rusah karena jam itu terlalu lama disimpan dan berkarat. Hati lo juga kayak gitu. Ketika hati lo hancur, bukan berarti lo harus menyimpan hati itu di lemari dengan keadaan hancur. Lo harus membenahi itu hati, kemudian di pake lagi dengan fungsi hati yang sebenernya. Hati itu buat mencintai. Bukan untuk ditakuti, apalagi dibiarkan tersimpan rapat di dalam benak.”

            Anggi tertunduk lesu denger kalimat terakhir itu. Gue pun melihat jam tangan gue. waktu menunjukkan pukul 22.00. Perlahan gue beranjak dari kursi tempat gue duduk. Dengan pelan gue menghampiri Anggi. Setengah berbisik gue bilang :

            “Dari Jam tangan yang gue pakai sesuai fungsinya, gue bisa tau kalau sekarang udah pukul 22.00. Semoga setelah ini, dari hati lo yang lo pake sesuai fungsinya, lo bakal tau kemana lagi arah hati lo bermuara. Jangan terus simpan itu ketakutan. Yakin, cinta bisa mengalahkan rasa takut itu. Gue duluan ya”

            Bersamaan dengan hembusan angin malam yang menerpa. Gue pulang, ninggalin Anggi berpikir sendirian.

            

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s