Sebuah hubungan

           Image

 

            Pacaran ?

            Suatu hubungan yang menjadi salah satu kenangan yang bisa saja dirindukan setiap saat oleh sebagian orang yang lagi jomblo.

            Menurut data yang sok tau gue teliti dalam hidup, hampir 75% orang pernah punya pacar, 15% orang pernah ngerasain temenan yang kayak pacaran, 10% pernah nganggep orang lain pacarnya meskipun dia sama sekali nggak pernah nembak gue. Ya sama kayak gue yang sekarang nganggep Aura Kasih itu cewek gue.

            Beberapa hal yang terbesit waktu pertama kali denger kata “pacaran” adalah perjuangan, penembakan, perjuangan, kasih sayang, pengertian dan saling menjaga.

            Gue dulu juga pernah beberapa kali ngerasain masa-masa itu, dimana diri gue memaksakan diri buat berusaha kenalan sama dia. Susah payah nyari nomer handphone dia. Bolak-balik nyuri pandang ke arah dia. Ngerelain banyak pulsa terbuang demi merhatiin dia. Nyoba bangun pagi demi bisa lebih dulu ngucapin selamat pagi ke dia. Kadang sedikit protect cuma karena pengen dia gak macem-macem. Pokoknya banyak waktu yang sering terbuang Cuma buat dia, dan waktu itu, gue bahagia.

            Namun dalam menjalani status pacaran, ada aja halangan buat bisa mempertahanin itu.

            Gue inget banget dulu ada masanya gue backstreet sama mantan gue gara-gara orang tua dia belum ngrestuin gue. Tiap ketemuan dia harus berbohong ke orang tuanya dengan berbagai alasan. Bahkan pernah beberapa kali ketahuan, gue harus bisa nahan kangen karena handphone dia disita dan dia gak boleh keluar rumah buat beberapa minggu.

            Restu kadang juga gak selamanya melulu tentang orang tuanya. Gak tau kenapa, temen-temen dia juga merasa gak suka kalau mantan gue jadian sama gue. Gue gak tau ada salah apa sama mereka, yang jelas, ada aja umpatan, sindirian dan hal gak enak yang mereka berikan. Moment terburuknya adalah waktu gue lagi jalan sama pacar gue dulu, temen pacar gue liat dan ngaduin itu ke orang tua pacar gue. So whatthefuck?

            Dalam masa pacaran, kita dan pasangan kita pengen terlihat mesra layaknya pasangan idaman di mata semua orang. Setiap jalan pasti gandengan. Kalau boncengan pasti pelukan. Kalau di tempat sepi pasti ciuman. Semua itu pasti menjadi semacam hal yang harus di tunjukin ke orang-orang Cuma dengan latar belakang pengen ngasih tau kalau “ini lhoh gue bisa bahagia sama pacar gue, lo kapan?” jadi jangan salahin ke para jomblo-jomblo kucrut kalau mereka merasa ilfil ngeliat pemandangan orang pacaran.

            Namun sebagaimana dalam hidup, ada aja masalah yang sebenernya kami tutup-tutupin. Bisa aja waktu kita lagi gandengan sama pacar, sebenernya itu gandengan yang terakhir karena kita udah divonis tangan kita bakal buntung 24 jam lagi. Siapa tau? Tapi sekali lagi, kita pasti mau terlihat mesra dimata orang lain.

            Sama kayak gue dulu. Gue sama dia selalu mencoba biar bisa terlihat menjadi pasangan idaman. Selalu sama-sama. Gandengan kemana-mana. Berdua berbagi senyuman yang diliat banyak orang. Padahal, gue inget dulu sampe rumah kami bertengkar hebat. Pesan singkat yang kami kirim cuma umpatan. Gak ada romantisnya sama sekali.

            Masalah yang datang waktu pacaran juga semacam menjadi langganan. Masalah paling klasik ya pasti tentang “rumput tetangga yang lebih bikin penasaran”. Ya jelas orang ketiga. Ada masanya dulu gue sama dia suka sama orang lain. Gue yang waktu itu diem-diem suka sama seorang temen cewek yang gak boleh disebutin namanya, gak beberapa lama di kasih kejutan kenyataan kalau pacar gue dulu juga suka sama orang lain yang satu kelas sama dia diwaktu SMA. Miris memang.

            Bicara pacaran, pastilah kita bicara masalah hubungan. Bicara masalah hubungan, tentu kita bicara masalah mempertahankan. Kata orang, kelancaran sebuah hubungan baru bisa dikatakan romantic kalau kita bisa saling mempertahankan. Gue mengamini kata-kata tersebut, karena menurut gue percuma kalau ada pasangan yang setiap hari saling memberi perhatian, setiap bulan saling mengingatkan tanggal jadiannya, setiap tahun saling merayakan anniversarynya tapi mereka gak bisa saling mempertahankan.

            Di masa SMA dulu, gak munafik, gue adalah salah satu orang yang pengen bisa mempertahanin hubungan gue sama pacar gue itu. Gue adalah orang yang gak malu ngemis minta maaf waktu dia lagi marah. Gue juga orang yang belum bisa tenang kalau dia gak sms gue seharian padahal sebelumnya dia always here. Gaya orang dalam mempertahankan pasangannya berbeda bentuknya. Tapi yang jelas, kita satu tujuan, pengen hubungan itu langgeng.

            Urusan mempertahankan, terkadang gak selamanya apa yang kita niati itu sesuai dengan apa yang kenyataannya terjadi. Mempertahankan bukanlah sebuah hal yang mudah. Bukan juga hal yang bisa dilakuin sendirian. 2 orang pasangan yang ingin mencapai satu tujuan, haruslah bisa beriringan menjaga kestabilan hubungannya dan terus mempertahankannya.

            Dalam masa ini, gue bisa akui, gue belum cukup mampu mempertahankan apa yang gue mau. Kami saling gak bisa menjaga emosi. Pertengkaran hebat terjadi. 2 orang yang harusnya mencinta, sekarang malah menjadi saling memunggungi, saling tidak peduli satu sama lain.

            Sampai akhirnya, kabar terakhir, gue tau dia udah punya pacar.

            Sementara gue…  gue buat sementara waktu ini masih belajar… belajar mempertahankan apa yang bisa gue pertahankan. Karena gue gak punya pacar, dengan terpaksanya subjek yang gue pake buat mempertahankan ya Cuma status jomblo.

            Jadi jangan salah, gue jomblo karena gue pengen belajar mempertahankan. Karena kelak, gue gak mau hal yang sama kayak dulu terjadi dalam hubungan pacaran gue selanjutnya.

            Meskipun nyatanya sekarang, kata pacaran adalah kata yang sangat kami para jomblo rindukan buat bisa di pamerin ke orang-orang di setiap malem minggu .

            Sekian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s