Apa adanya apanya !

“Aku gak mandang cowok dari segi tampangnya kok, buat aku, yang terpenting dia baik, perhatian, sama setia aja. Ganteng mah bonus”

            Satu kata. MUNAFIK !

            Zaman sekarang ini mana ada sih cewek yang gak suka bonusan? Kriteria cewek yang pertama kali dibuat penilaian buat dia itu ya pasti TAMPANG ! Karena cuma itu yang pertama kali diliat oleh mata si cewek.

            Kebanyakan film yang nayangin percintaan semacam di FTV itu rata-rata pemerannya cantik-cantik dan cakep-cakep. Ada cowok lewat, si cewek terpesona, akhirnya jatuh cinta dan pacaran. Jarang banget ada tokoh pemulung yang dicintai cewek didalam sebuah sinetron, kecuali pemeran si pemulung itu Irwansyah, ya sama aja bangke.

            Toh kalaupun ada cowok jelek dan dongo yang bisa dapet cewek cakep kayak di film sex is zero, itu semua ya jelas scenario (ya emang semua film itu scenario). Ada usaha tersendiri yang harus di lakuin si cowok sampe akhirnya si cewek sadar kalau cowok dongo dan jelek inilah yang selama ini ada buat dia dan mampu menemani menjalani hidupnya, meskipun di salah satu moment, ada aja yang ngebuat si cewek naksir sama cowok lain yang lebih keren dan cool.

            Nah kan, berarti jelas kalau bener cewek itu menilai cowok pertama kali berdasarkan raut wajah tampannya. Kenapa gue mengambil beberapa contoh dari sebuah sinetron dan film? Karena film dan sinetron itu sebenernya mengadopsi dari kisah nyata curhatan orang yang beneran ngalamin hal ini. Jadi udah deh buat yang sering munafik bilang kalau tampang bukanlah hal segalanya, mending jujur aja daripada ngepehape cowok kayak kita-kita.

            Ditambah lagi kemaren gue dapet kiriman ucapan dari seseorang,

            “selamat ulang tahun ya Feb, semoga panjang umur dan sehat selalu. Kalau bisa tambah ganteng biar bisa punya pacar?”

            So wathelol banget kan ya? Jadi bener kan anggapan cewek kalau dia memprioritaskan tampang?

            Ada contoh lain lagi, dulu waktu gue SMP, dimana gue masih cupu-cupunya dan belum ngerti apalah itu cinta, ada temen gue cowok yang tampangnya menengah keatas, dia disukai cewek. Gilak, ceweknya juga cantik. Hal yang langka pun terjadi. Si cewek lah yang ngejar-ngejar cowok. Aneh. Unik. Mau dong :3.

            50% cewek suka cowok yang berparas tampan. 30% cewek suka cowok biasa yang bisa berkorban. 20% cewek suka sama cowok yang biasa aja di dunia maya, tapi kalau udah ketemu,langsung mual dan ninggalin seenak udel.

            Kemana lagi gue harus mencari keadilan di dunia ini?

            Gue gak habis pikir sama orang yang suka menggembor-gemborkan semacam jargon kalau Pacaran gak perlu mentingin tampang, tapi nyatanya orang itu masih aja milih-milih pacar yang enak dipandang. Kan kampret !

            Selain cewek, memang banyak juga cowok yang terkesan lebih ngutamain tampang atau bahkan keseksian si cewek daripada kasih sayangnya. Criteria cowok mah banyak, ada yang cakep tapi bejat, cakep tapi bangsat, jelek tapi bejat, biasa aja kayak gue, dan masih banyaaaaak lagi.

            Sering banget gue liat orang-orang yang merasa tampangnya biasa ngeluh :

            “aku memang jelek, tapi bukan berarti kamu bisa seenaknya nyakitin aku gini dong”

            Semua itu terjadi karena elo gak sadar diri, elo jelek, ngarep ada cewek yang nerima apa adanya, tapi lo milih suka sama cewek yang setara kayak nikita mirzani. Ya derita di depan mata, siap-siap aja syuting Ayah mengapa aku berbeda sekuel kedua.

            Saran gue sih, daripada menjudge orang buat menerima apa adanya, mending kita duluan yang mencoba buat menerima apa adanya. Ya? Yuk jadian. Yuk. 

Advertisements

73 comments

  1. hwahahahahhaa.. curahan hati yang paling dalam nih kayanya. wkwkwkk..
    tampang emang jadi bahan perhitungan, tapi ada beberapa cewe yang tidak menjadikannya prioritas. dan beberapa cewe itu, salah satunya yang nanti bisa menerima kamu apa adanya :p *kabooor*

      1. iya dikirim aja dong, biar antimainstream gituh :p nanti kamu kejogja aku ngasih tau kau deh ‘eh, udah dikirim tuh THRnya ke alamat kamu’ terus kamu balik ke kampungmu, dan dapet THR dari aku. dramatis 😀

      2. ah iya ide bagus, jadi nanti urutannya gini ya : kamu ke jogja-aku kasih tau kalau aku udah ngirim THR ke jakarta-kamu balik ke jakarta-nanti kamu sampe jakarta aku sms kamu ngasih tau kalau aku udah beli tiket balik ke jakarta-kamu ke jogja lagi buat ambil itu tiket-pas kamu udah ke jogja lagi, tiket itu aku kirim ke jakarta. gimana? cemerlang sekali kan cu? otomatiiiiiiis~ :3

      3. jelas amazing dong :3 semakin tua, pemikiran semakin harus di depan 😀 wes ewes ewes bablas angine 😀 ke jogja doooooong 😀
        eh panggilanmu siapa sih cu?

      4. standing applause lah buat si kakek dengan pemikirannya yang ngebablasin angin. ckckc
        liburan kemarin udah ke jogja kek :p hahaa
        ketauan nih si kakek blom mampir ke rumah (baca: blog) ku hiks 😥

      5. *terharu *gulingguling *kayangnungging baru kali ini dapet standing applause :3 wkwkwk. yaaaaaah kenapa gak bilang kakek atuh cu kalau ke jogja :p . yeee bukan belum mampir, tapi cuma karena ini koneksi ngadat aja jadi susah mampir-mampir cu. ini nih aku otewe buka pekarangan, ruang keluarga sama ruang tamu blog kamu. tampilannya kok bisa bagus banget gitu sih cu? iiiih siapa yang ngajari si cucu ini. kakeknya di ajari dong biar gak kudet dan keriputan gini -_-

      6. Duh, si Kakek.. makanya ikat IMB, Kek biar dikasih tepuk tangan sama penonton.. Hahaa..
        kalo bilang2 sama kakek, ntar aku malah disandra ga boleh pulang, makanya diem2 aja ke jogja nya :p
        Kakek kaya org tua aja sih Kek, kudet dan keriputan #eh wkwkw >_<

      7. nelen panadol gak pake air termasuk bakat kan ya? jadi bisa lolos di IMB kan ya?
        aaaah tau aja sih hobiku nyandra orang, secara aku mantannya dewi sandra
        ya maklum kan udah tua cu, makanya ajari dong ;3

      8. itu mah udah biasa Kek.. nelen panadol pake baygon baru tuh, bakat alamiah! >_<
        tau dong Kek, kan aku cucunya Kakek yg paling perhatian *,*
        ya udah sini ke depok, bimbel ma akuh :3 haha

      9. yah kalau itu mah aku sering atuh cu. tiap malem pasti aku nyemil panadol sama baygon.
        aaaaaa cucu so sweety honey bunny banget ya ._.
        jadi, aku ke depoknya pake ongkos sendiri? cucu tega? nanti kalau aku diculik gimana? 😦

      10. kakek manusia apa kucing sih? -_-a
        iya dong, aku kan kopi yang dikasih gula, biar item tapi manis #eaa
        ntar ongkosnya diganti pake THR dari kakek yang aku kirimin balik ke Jogja pas kakek udh nyampe depok 😀
        ya kalo diculik, berarti diculik kek ._.

      11. emang kucing ngemil panadol -_-
        aaaaa yaudah aku gelasnya aja, biar gendutan, tapi bisa lah buat nampung si item manis kayak kamu *yaeeeee
        aku bingung -_- jadi nanti cucu ngasih aku THR yang dulu aku kasih ke cucu? terus siapa yang ngasih THR mpok nori? SIAPAAAA? *apasih wkwk
        kalau aku diculik, kamu nyari aku nggak?

      12. bukan.. tapi, kok masih hidup? punya brpa nyawa? #oops hahaa

        tapi aku kopi manis panas, Kek.. bisa meretakkan baja sekalipun. >_<

        ya emaknya mpok nori. atau kakek mau ngasih mpok nori THR juga? brrti aku dpet double dong yah? Kan aku sama mpok nori satu orang ._. *pusing

        ya nyariin dong! Kan THR-nya belum dapet! 😐

      13. nyawaku tak akan pernah habis, seperti cintaku padamu….. lalalalalla

        tapi kau tak akan pernah bisa meretakkan hatiku… lalalala lagi

        jadi? selama ini kamu mpok nori? kamu mantan istriku yang dulu meninggalkan aku sendiri melawan sepi?….. gak lalalala lagi

        walau kamu belum dapet THR, tapi kamu dapet aku kok… lalalala lagi ah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s