The ngerikus of status facebookus

            Ada yang masih mainan facebook gak? Yah, seiring berjalannya waktu, jejaring social buatan Mark Zuckerberg ini udah semakin dilupain. Gue inget banget waktu masih kelas 2 SMK, gue gampang banget dapet kenalan dari facebook. Berawal dari kolom facebook,dari sana gue berhasil mendapat beberapa nomer hape cewek. Hahaha.

            Dari facebook pula gue bisa mengingat semua keBODOHan, keALAYan, dan keNGGAKPENTINGan yang pernah gue lakuin dulu. Sekedar iseng, gue mencoba menggeledah semua history mengenai sejarah singkat gue bersama facebook. Jujur aja, dulu gue gak ada niatan buat punya facebook. Tapi karena ada beberapa alas an, salah satunya gue pengen nemuin beberapa temen lama gue yang ada di Tegal dulu, akhirnya gue mbuat facebook.

            Masa lalu emang gak selamanya harus di lupain.

Gue buka postingan status facebook gue di tahun 2010 dimana pada saat itu trend alay masih sangat gempar-gemparnya merajalela.

Perlahan dan perlahan gue mulai buka itu beberapa kepingan masa lalu di facebook gue itu. Hasilnya, apa yang ada di facebook gue itu cukup bisa membuat gue komat-kamit dzikir istighfardan mandi besar.

Secara gak nyangka, dulu gue sadar atau kerasukan jiwa alay (padahal sekarang jelas-jelas gue masih alay) gue kaget membaca beberapa status alay gue :

Image

Image

Bikin mencret banget gak sih status gue dulu? Naudzubillah ya Allah. Ampunilah hambamu ini. masyaAllah. Gue nyediain tisu dan ember buat kalian yang merasa pedih bagian mata dan mual bagian perut. Nih gue kasih, goceng doang kok. Muah.

Belum selesai tercengang dengan masalah status jadul gue dulu, dengan tangan masih menggeledah indah sejarah facebook gue, waktu lagi scrolldown ke bawah, gue nemu beberapa foto kampret, salah satunya :

Image

            So watdefak? Dulu mungkin adalah masa dimana norak masih dianggap keren, alay masih dianggap layak, dan najis masih dianggap suci. Gue gak pernah nyangka dan gak pernah percaya kalau dulu gue pernah ngelakuin gaya foto chibi-chibi kayak gitu. Walaupun gue mengelak dengan alasan “itu foto Cuma editan photosop, bukan gue yang asli. Percayalah” sekalipun, gue jamin gak akan ada yang percaya.

            Ya emang itu GUE !

            Pelajaran yang mungkin bisa gue ambil dari sini adalah :

            “mungkin cewek suka sama yang alay-alay”

            Buktinya, waktu gue masih alay dan amit-amit kayak gitu, gue malah punya pacar yang menyayangi gue segenap jiwa dan raga, ooooh asmara.

            Jadi intinya, tetep aja jadi diri sendiri deh ya. 

Advertisements

4 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s