Teman dan (calon) Pasangan

                Katanya, temen itu adalah orang yang bisa senantiasa menemukan sesuatu dari kita yang hilang. Misalnya adalah senyuman, semangat, canda dan tawa. It’s oke, gue setuju. Tapi gak semua yang hilang dari kita itu bisa di temukan oleh temen kita. Bahkan, ada sesuatu yang bener-bener gak bisa temen kita bantu cari, atau justru malah temen kita itu membuat kita semakin kehilangan.

            Bisa nebak? Ya, pasangan.

            Udah deh, gausah munafik jadi temen yang bilang bisa mbantu nyariin pacar. Kita punya selera dan cara sendiri buat nyari itu pasangan. Tapi kalau mau nyariin beneran, yaudah terserah, hubungin gue di @efebeeri. Hahaha.

            Ngomong masalah temen dan pasangan. Gue ada pengalaman pahit mengenai itu.

            Berlatarkan tempat di kantin kampus, waktu jeda kuliah, gue duduk bareng beberapa temen gue disana. Sambil menyeduh teh hangat beraroma melati, gue bercengkrama dengan blackberry buat nyetalker RU yang biasanya penuh dengan manusia-manusia alay update PM gak penting.

            “Feb, kemarin temenku nanyain kamu loh”

            Tiba-tiba temen cewek gue, Sita, membuka obrolan sambil mengunyah pelan batagor yang barusan dia masukan ke dalam mulutnya. 

            “Kok temenmu tau aku? Nanyain gimana?”

            “Iya, kemarin kan temenku pinjem blackberryku, nah ternyata dia itu liat kontak-kontak di hapeku. Eh pas dia liat DP kamu, dia nanyain kamu gitu. Cuma nanya kamu orangnya gimana gitu sih”

            “Oh gitu ya, wah ini bisa jadi kesempatan nih. Terus kamu njawab gimana?”

            Gue pun mulai antusias menanggapi obrolan dari Sita.

            “Haha, ya aku jawab aja kalau kamu orangnya alay, terus itu foto Cuma editan doang gitu. Habis itu, temenku langsung masang muka jijik gitu”

            Sita menjawab pertanyaan antusias gue dengan sebegitu nyantainya. Sementara gue menganga sebentar, kemudian lanjut bertanya.

            “Uwoh gitu ya? Terus, apa faedahnya kamu cerita itu ke aku neng Sita yang bahenol, kalau akhirnya kamu ngejatuhin aku?”

            “Ya biar kamu sadar diri aja Feb, kalau kamu njijiki”

            Temen-temen gue yang berada satu meja kantin sama gue pun otomatis ngakak. Gue cuma bisa diem dan ngambil botol kecap, terus gue lemparin ke temen-temen gue, biar tampang mereka tambah manis kayak kecap. Apasih.

            “Eh Feb, kalau temen Sita aja bisa nanyain lo gitu, jadi lo punya aura kuat dong buat dapet cewek. Mau nggak gue kenalin ke temen gue?”

            Belum sempat kicauan tawa berhenti dan berganti menjadi keheningan, tiba-tiba Rama, temen cowok gue yang terkenal paling rese sekelas membuka percakapan.

            “Hahahaha, ya jelas lah. Dari dulu itu gue punya aura yang kuat buat memikat hati para wanita, tapi gue lagi enggak mau nunjukin itu ke siapa-siapa. Boleh Ram, mana kenalin temen lo”

            “Hahaha, jomblo mah pinter banget ngebuat alasan. Ini mau? Namanya Tika, kuliah di UNY”

            Ucap Rama sambil menunjukkan hapenya.

            “Bodo’. WAAAAawwwwww. Gilak. Ini Gilaaaaaaaak. Cantik banget. Cocoklah sama gue. Mana minta pinnya”

            Gue dengan semangat menggebu mencondongkan badan gue mendekat ke arah Rama.

            “Haha santai. Nih pinnya”

            “Wahahaahaha thanks banget Ram. Gilak, lo emang temen terbaik gue. Tumben banget lo baik gini Ram. Itu batagor lo biar gue yang bayar Ram”

            “Hahaha, siap Feb. beneran bayarin loh ya. Janji ya?”

            “Iya iya Ram, tenang, janji gue bayarin”

            “Oke, makasih banyak Feb. oh iya, ini kayaknya lo perlu nginvite pin ini deh”

            Rama pun untuk kesekian kalinya menunjukkan hapenya, dan gue pun juga untuk kesekian kalinya kayak maho yang mendekatkan tubuh gue ke arah Rama.

            “Rio? Buat apa gue nginvite pin cowok Ram, ih”

            “Ya buat minta ijin lah. Rio itu pacarnya Tika. Lo kan mau nggebet Tika, nah makanya minta ijin dulu sama Rio, ini pinnya”

            Tuhan? Kenapa engkau turunkan manusia tak berperikemanusiaan dan berperipengertian semacam Rama ini? Ampunilah dia ya tuhan.

            “Ram? Gue minta ijin ngejejalin mata lo pake batagor ini ya? Maaf”

            Seketika, wajah Rama pun berlumuran batagor, mukanya bener-bener gak karuan. Tapi tetep masih cakepan dia daripada gue.

            Dari semua ini, gue pun jadi sadar akan beberapa hal yang mungkin menjadi bekal gue buat hidup, salah satunya adalah TEMAN.

            Ya, gue butuh mereka. Gue gak akan bisa apa-apa tanpa kekampretan mereka. Karena terkadang, dari bercandaan itulah kita bisa menemukan arti dari sebuah kebersamaan. Jarang-jarang kan bisa nimpuk batagor ke muka orang kalau bukan ke temen kita?

            Thanks friend.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s