Ngambek aja

           Gue udah lama enggak pacaran. Yak, gue kira dari lamanya gue gak pacaran ini, gue gak akan pernah lagi ketemu sama istilah “ngambek”. Tapi ternyata persepsi gue salah. Ngambek bisa datang darimana aja, dari manusia yang menjabat sebagai teman dan sahabat, atau bahkan bisa datang dari sebuah benda.

            Ya, lo gak percaya benda bisa ngambek? Beberapa hari yang lalu gue dingambekin sama sebuah benda yang udah lumayan lama sama gue.

            Dia adalah motor mio gue. Gue gak tau apa penyebab si motor gue ini ngambek kenapa, yang gue tau, gue udah cukup ngasih bensin, oli, dan pantat gue ke dia. Kurang apa lagi coba, mpret?

            Semua berawal dari parkiran, ketika jam sudah menunjukkan angka 5 dan itu menandakan kalau gue harus pulang. Ya, gue pulang dan keluar dari parkiran. Kebetulan banget, hari itu ada temen gue bernama Fahrizal yang nebeng, jadi otomatis gue harus nganterin dia dulu ke kostannya. Sebagai teman yang baik, gue dengan senang hati bersedia nganterin dia ke kostan dengan imbalan dia harus ngebeliin gue jus melon.

            Ya iya, niat buruk pasti bakal diikuti dengan keadaan yang lebih buruk. Baru beberapa meter motor gue keluar dari parkiran.

            “JLEEEEG”

            Kira-kira gitulah suara motor gue yang tiba-tiba mesinnya mati dengan sendirinya.

            “Santai lah, starter di motor gue kan masih berguna”

            Suara hati gue bergumam dengan tenangnya.

            Seketika, seperti biasa, gue langsung nyoba nyalain starter motor gue.

            “SSSHHHHHJJJJTrjjjssss…………”

            Gagal. KAMPREEEEET!!! Starter gue gak bisa nyala. Aki motor gue habis. Mati !

            Gue panik. Rizal yang dari tadi ngeliat ulah panik gue pun mencoba turun tangan dan dengan sok tegar menenangkan gue.

            “Kamu alay banget sih Feb? motor gak bisa di starter ya coba pake manual lah, di selah. Manja amat”

            Sosor Rizal dengan mantap sembari mengecek motor gue. Gue cuma diem dan pasrah.

            “Eh Feb? ngomong-ngomong, selah manualnya dimana ya? Kok gak ada? Biasanya disini deh”

            Rizal ngebacot dengan nada bingung sambil nunjuk bagian motor gue yang gak ada selahannya.

            “Nah itu dia kampret, kalau gue tau selahan manualnya ada juga gue gak akan sepanik tadi nyet. Selahannya dicopot sama bokap gue”

            “HAAAaaaaaaAAAAh?”

            “Lo nggak usah alay gitu deh, plis”

            Akhirnya, kami berdua mempunyai ide hebat dari kepanikan yang menyelinap masuk dipikiran gue, yaitu :

            “Bawa motor gue ke bengkel. “

            Jelas itu adalah ide briliant ! gue sangatlah cerdas ! yaiyalaaaaah ! apasih ! yaudah !

            Gue pun ngedorong motor gue ke bengkel yang ada di deket kampus. Perlahan…. Perlahan dan yaaak. Tutup. Kampret. Bengkel yang ada di depan kampus gue tutup. Padahal di bengkel itu lagi promo “minum 2 gelas oli, gratis service” Sial !

            Masih dengan tenang dan yakin akan adanya bengkel lain yang buka, gue pun melaju menyusuri jalanan yang lalu lalang. Tengak-tengok kanan-kiri jalan demi untuk menemukan sebuah bengkel. Miris memang, jomblo bukannya nyari pacar, lha ini malah nyari bengkel. Parah.

            “Itu Feb ada bengkel”

            Rizal kembali berucap. Seketika pandangan gue tertuju pada sebuah bengkel kecil yang ditunjuk oleh Rizal. Oooh bengkel, dalam keadaan yang lagi gue butuhkan kayak gini, bengkel sekecil itu bisa bagaikan sebuah sarkem dengan maria ozawa didalamnya. Uuaaaaaaaaah.

            Gue pun meminta bapak montir untuk mengecek motor gue. Ternyata bener, aki motor gue habis. Aki motor yang habis aja bisa ngebuat motor gak bisa jalan, apalagi hati gue yang bener-bener kehabisan rasa sayang? Ah taik.

            Beberapa saat kemudian, motor gue udah nyala dengan cara di pancing biar akinya naik keatas dan bisa distarter. Hati gue pun tenang.

            “Ini bisa distarter buat seterusnya kan pak?”

            Tanya gue ke bapak montir sembari memberikan beberapa uang.

            “Bisa kok, asal motornya dipake lama dan mesinnya panas gitu”

            Mendengar kalimat dari bapak montir tersebut, hati gue pun tambah tenang dan langsung melaju nganterin si Rizal pulang ke kostan dan cuuuuus balik ke rumah.

            Namun, perjalanan pulang gue gak seindah yang gue harapkan.

            Ketika perjalanan sudah hampir menemui ujung tujuan, tiba-tiba gue dehidrasi. Yaaa, haus doang sih. Gue pun langsung mampir ke indomaret deket mandala krida. Gue mah tenang-tenang waktu matiin mesin motor gue, karena gue yakin, mesin motor gue udah panas dan akinya pasti udah kembali normal.

            Yaaaaaa. Semua dugaan gue salah.

            Waktu gue keluar dari indomaret dan menenggak minuman yang barusan gue beli, Gue pun mencoba menyetarter motor gue. Dan gagal. Sama sekali gak bisa nyala. Gak ada bunyi “Bzzzzzzzzbbzzzzzzt” gitu, mati total. Gue pegang knalpot motor gue. Aw. Panas aja tuh. Kata pak montir kalau mesinnya panas bisa di starter, tapi ini kok gak bisa. Emang dasar kampret.

            Gue pun memilih menuntun motor gue sambil mencari bengkel. Tapi sekali lagi sayang. Beberapa bengkel yang gue lewati udah pada tutup. FYI, hari itu gue nuntun motor pukul 18.00. Ya jelas udah pada tutup lah.

            Syukur Alhamdulillah. Allah memberikan jalan kepada gue. Waktu gue udah berputus asa, gue pun menemukan sebuah bengkel yang lumayan besar masih buka. Langsung lah dengan keadaan yang kayak gini bengkel itu bukan kayak sarkem lagi, tapi udah kayak diskotik bintang delapan. Gue pun tanya sama si bapak montir.

            “Pak ini motor saya gak bisa distarter, akinya habis. Bisa dibenerin enggak?”

            “Lah? Ya pake selah manual to ya dek”

            “Nah, itu masalahnya selah manualnya dicopot sama bapak”

            “Nah loh. Modhar koe dek”

“Hah?!!!”

            Jelas gue kaget. Motor gue mati, gue pun divonis bakal mati. Ini gilaaaaak. Apasih.

            “Tapi tadi di bengkel lain bisa kok pak. Dipancing gitu akinya”

            Sambung gue yang mulai panik.

            “Lah? Ini bengkel dek, bukan tempat pemancingan”

            “LAH????!!!!”

            Kayaknya gue salah deh masuk ke bengkel bejat ini.

            Tapi akhirnya, entah karena apa. Bapak montirnya pun kembali menjadi manusia normal dan bisa memperbaiki motor gue yang ngambeknya berlebihan. Gue pun bisa kembali pulang.

            Pesan moral yang bisa didapet dari cerita gak karuan gue ini adalah janganlah sekali-kali kamu menyerah menenangkan pacarmu saat dia ngambek. Jangan. Karena kalau dia nggak ngambek, jadi dia bukan pacar kamu. Jangankan ngambek, kalau dia bukan pacar kamu, menatap wajahmu saja dia muntah. Ya udah. Teori bodoh. Halah.

            Hikmah yang gue dapet sendiri adalah ternyata 2 bapak montir yang gue temui itu bukan satu keluarga. Amazing.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s