Naik… Turun… Injak

 

                Pernah main halilintar? Yang di naikin pelan-pelan terus di turunin seenak udel anaconda itu. Rasanya kan bikin mual, hipertensi, gangguan kehamilan dan janinan kasih. Ya intinya nyesek sekale lah ya.

            Gue belum pernah naik halilintar. Gue sama sekali gak minat sama hal kampret yang begituan, tapi kalau ada cewek cantik yang njadiin naik halilintar sebagai syarat jadi pacarnya, ya dengan senang hati gue naik itu halilintar, atau bahkan gue naikin itu ceweknya sekalian.

            Meskipun gue belum pernah naik halilintar, gue pernah ngerasain gimana rasanya dinaikin pelan terus dijatuhin kebawah dengan mantapnya.         

            Semua berawal dari sebuah kertas soal UTS tahun lalu yang mau gue fotocopy. Waktu nunggu kertas itu difotocopy, gue nongkrong bareng beberapa temen gue. Obrolan nyeleneh khas mahasiswa baru pun dimulai. Dari situ gue semakin percaya dengan teori kalau cewek itu bener-bener cerewet. Parah. Cerewetnya cewek itu parah. Mereka mengomentari sesuatu dengan detail dan gak berperikekomentaran.

            Cewek 1 : “Ih liat deh, itu masnya cakep banget. Aaah mau kenalan :3”

            Cewek 2 : “Hah? Cowok kayak gitu cakep? Liat deh itu dandannya aja kusut kayak gitu dibilang cakep”

            Cewek 3 : “Iya tuh, selera kamu kok payah? Cakepan juga cowok yang tinggi gagah itu, idaman banget”

            Cewek 2 : “Loh? Selera kamu kayak gitu? Yang tinggi gagah? Itu pak suwarno dosen kita yang umurnya 40tahun juga tinggi gagah loh”

            Cewek 1 : “Hahahaa bener tuh, gih di gebet itu pak suwarno”

            Cewek 3 : “Ih, ya nggak pak suwarno juga keleeus. Emang selera kamu kayak gimana coba?”

            Cewek 2 : “Yaaah aku gak mikirin cowok lain lah. Cowokku yang sekarang udah jadi idamanku banget, yeeeek”

            Cewek 1 & 3 : “Aaaaah sumpeeeh loh? Udah punya pacar? Enaaak bangeeeeet! Mau! Mau! Mau!

            Pokoknya kalau udah ada obrolan panjang antar sesama cewek gini, gue dan juga beberapa temen cowok lainnya lebih milih diem atau ngobrol dengan cara berbisik.

            Gue gak pernah habis mikir, kenapa ya dibalik sosok anggun seorang cewek, ada aja sifat cerewet yang kadang bikin ilfil? Oke oke, mungkin gue emang cerewet dan alay, tapi gue gak secerewet dan seanggun kalian para cewek. Gue masih bisa menata dan membatasi pembicaraan yang melampaui batas kekurangajaran. Ya kalau gak khilaf sih gitu.

            Beberapa saat setelah obrolan temen-temen cewek gue mengenai cowok-cowok yang mereka liat barusan selesai, terjadi keheningan sekitar 10 menit. Sebelum akhirnya ada salah satu temen cewek gue itu, sebut aja namanya Rika, ngeliatin gue dan nyerocos mantap.

            Rika : “Feb, rambut kamu kalau gondrong kok aneh ya? Baru kali ini loh aku liat cowok rambut gondrong kayak kamu. Biasanya mah cowok gondrong itu memesona dan bikin speceleces gitu”

            Gue diem. Tapi dari kedieman gue itu, menimbulkan semacam efek domino, beberapa temen cewek gue ikutan nyerocos.

            Cewek 1 : “Haha, eh tapi febri itu rambutnya gondrong kayak anak band loh. Band jaman dulu tapi, tuh mukanya aja udah kadaluarsa”

            Cewek 2 : “Eh ya nggak Cuma kayak anak band zaman dulu keleeeus, tapi band zaman sekarang juga ada. Andika kangen band, nah iya Feb, kamu itu mirip dia. Kalian kembar.

            Rika : “Eh bukan gitu juga. Yang aku heran itu ya, aku itu suka sama cowok yang rambutnya gondrong-gondrong kece gitu. Artis korea itu kan kece-kece kalau gondrong. Lah kamu Feb? dimana sisi kekeceanmu coba? Apa model kayak kamu ya yang sering disebut dengan sebutan “GONDES”? Mending kamu potong rambut deh Feb”

            Gue masih tetep diem dan senyum mesem ke arah beberapa temen cewek gue. Dari komentar mereka, sama sekali gak ada untaian pujian yang gue denger. Datar aja sih kalau gue mah. Gue pengen jadi kayak gini aja, apa adanya, biar nanti kalau ada yang nerima gue, itu tandanya dia nerima gue apaadanya.

            Belum sempet gue mau membela diri dengan pikiran “pengen kayak gini aja, biar apa adanya”, tiba-tiba si Rika kembali berkomentar.

            Rika : “Cewek itu ya Feb, dia emang bisa nerima apa adanya, tapi dia juga pasti mikir dong se-apa- adanya dia bisa menerima? Lagian, apa yang susah buat cowok untuk berkorban memotong rambutnya demi cewek? Jujur aja sih, kalau aku liat kamu, aku takut. Ya kamu gede, item, gondrong lagi. Coba kalau kamu putih, ya itu gak masalah”

            Makejeleb. Ini bener-bener tamparan yang sangat telak. Mana bisa gue berkata banyak? Palingan disini gue cuma bisa merenung dan bertanya :

            “Rikaaaaa, ingatkah kau padakuuuu”

            Eh enggak gitu, tapi :

“Ada yang bisa nyukur rambut gak?”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s