Hehe… Bercanda…

 

            Cinta jarak jauh? Sebuah cinta yang terpisahkan oleh jarak yang berjauhan, atau cinta yang sebenarnya tak sanggup untuk berdekatan? Gue gak tau. Gue gak mau memaknainya seenak udel. juga gak mau ngerasain paitnya LDR. Halah.

            Gue punya temen. Dia kayak orang susah. Tiap hari ngeluh di facebooknya :

            Bambang gentolet

            5 menit yang lalu melalui hape peninggalan gajah mada

            “aaaah aku gak suka kayak gini. Punya pacar, tapi kayak gak punya pacar. LDR jahat”

            TERUS NGAPAIN LO PACARAN MONYET?

            Gini nih, gue gak pernah mikir sama orang-orang yang ngeluh, tapi sebenernya dia tau solusi dari keluhannya itu, cuma dianya aja yang ogah ngelakuinnya. Kalau lo tau LDR penjahat, ngapain juga lo masih terjerumus di dalemnya? Kalau dari dulu emang udah berniat LDR, ya komitmen dong men !

            Jujur, gue juga gak begitu setuju sama yang namanya LDR. Apa menyenangkan dari 2 orang yang saling mencinta tapi terpisah. Masing-masing hanya mampu menerawang dan membayangkan disetiap malam minggunya mereka berpacaran? Menyedihkan.

            Tapi gue pernah ngerasain LDR. Bukan. Bukan hubungan sih. Cuma saling suka tapi di tempat yang berjauhan. Gitu namanya apa? LDN kalik ya? Long Distance Nggebetionsip. Iya itu ajalah.

            Namanya Tyas. Yaaaap, dia cewek. Dia orang Surabaya. Ya lo tau lah gimana rasanya orang Jogja berhubungan sama gebetannya yang ada di Surabaya?

            Gue : Kamu lagi ngapain?

            Tyas : Ini lagi liat bulan aja.

            Gue : Liat bulan? Disana ada bulan?

            Tyas : Ya ada lah bego’

            Gue : Disini juga ada.

            Tyas : Aku juga tau oon.

            Gue : Aneh ya, kenapa kita bisa berada di tempat yang memiliki bulan yang sama. Bisa menikmati pancaran sinarnya. Tapi kita gak bisa saling menggenggam bulannya bersama?

            Tyas : Bulan mana bisa digenggam. Gombalan kamu basi ah.

            Gue : Kok kamu eek sih, njing?

            Tyas : Guk, guk

            #apasih.

            Gue gak tau kenapa gue bisa suka sama si Tyas. Yang jelas, Tyas udah mampu menghias relung hatiku yang telah lama membusuk. Intinya, Tyas itu spesies manusia mengandung formalin. Bisa ngilangin busuk. *emang iya?

            Hari demi hari gue lalui bersama Tyas. Berhubungan cuma sebatas dengan telepon genggam. Bertukar  kalimat melalui kotak pesan, dan mendapatkan kepuasan hanya dengan menggunakan tangan *salah fokus.

            Nggak ada keluhan sama sekali. Kami berdua menikmatinya. Untaian kalimat cinta sering kami ucapkan berdua. Tawa memancarkan keindahan disetiap hari-harinya. Sekarang, hati gue gak merasakan sepi.

            Setidaknya untuk beberapa hari….

            Harusnya gue tau. Terkadang cinta butuh pendekatan dan kepastian. Berat dijalani oleh 2 orang calon pasangan yang akan berbagi cinta, tapi mereka berada di tempat yang kejauhan.

            Semakin lama, hubungan itu merenggang. Ya wajarlah. Cewek marah itu susah ngeberhentiinnya. Cara ampuh ya di kecup atau di cium + gombalan sedikit. Lah kalau misal hubungan itu dijalani dari kejauhan? Ngirim pesan, gak dibales. Nyoba nelpon gak diangkat. Mau ketemu, apa daya, aku hanya manusia yang masih meminta uang saku kepada orang tua. Aseeeeeek woyo woyo jos.

            Dia marah. Gue gak bisa ngebuat amarahnya berhenti. Yang gue bisa cuma ngasih dia cinta dan berusaha untuk mempertahankannya. Jadi, kalau dia marah, intinya dia yang berusaha buat menjauh dari gue. Gue berusaha buat nahan dia, tapi dia tetep aja enggan buat berhenti. Yaudah.

            “….Gitu doang perjuangan kamu buat mempertahanin aku?”

            Gitu pernyataannya setelah gue menyerah dan gak mampu nenangin dia dari amarahnya.

            Anjir kan? Gue udah nahan lo biar gak pergi keles.

            “Maksudnya? Bukannya aku dari tadi udah ngemis minta maaf, tapi kamunya malah tetep bersikeras buat terus-terusan marah”

            Bela gue.

            “Ya usaha lah Feb, masa iya gitu aja nyerah. Mana bukti cinta yang katanya kamu beri ke aku? Bikin aku berhenti marah aja gak bisa. Bullshit!”

            Dia semakin menjadi.

            “Oke… Aku emang ngasih cintaku ke kamu. Tapi, kita itu 2 orang. Cinta dari 1 orang aja gak akan cukup untuk membuat 2 orang menyatu, yang juga berada dalam kejauhan. Dan dalam kasus ini, kamu nyalahin aku? Yang udah ngasih cinta tapi malah kamu kasih amarah? Mana cintamu buat aku? Aku udah gak ngerasain itu”

            Balas gue sambil nangis di bawah shower. Mata berkaca-kaca. Hati terpecah belah. Duh yongalah. Aku lelah. Yaudah. Minum larutan penyegar cap gajah. Dicampur potas. Biar tewas.

            Setelah perpecahan itu, gue gak lagi dapet pesan dari dia. Dia ngerasa gak dipertahanin. Sementara gue merasa pertahanan yang gue buat malah dia berontak. Kami berdua bertahan pada ego masing-masing. Semuanya berantakan. Dan segera berakhir. Eh, udah berakhir malah. Malem ini, gue gak denger lagi suara yang beberapa waktu terakhir ini menghias telinga. Eee yaudah.

            “Heeeey :D”

            Salah satu pesan dari Tyas mampir di BBM gue.

            Gue nyengir. Tyas nyesel nih udah marah sama gue dulu. Pasti. gak salah lagi. Hahahaha. Pasti dia balik lagi cuma buat minta maaf terus nyatain cintanya lagi ke gue. Itulah suara batin gue.

            Segera gue memulai mengetikkan pesan balesan buat dia.

            Tapi… baru mau menekan tombol kirim. Pesan kedua dari dia mampir lagi.

            “Sorry Bajak”

            Ooooh… Yaudah. Gue mengurungkan diri buat ngebales pesan itu. Dan lebih memilih untuk mengurung diri diatas kehampaan yang terasingkan dari belaian para perempuan. Halah.

            Enggak. Bercanda. Gue tegar. Gue kuat. Yaudah. Itulah cerita singkat dari perjalanan cinta gue. Simple banget kan? Ya, sesimple itulah perasaan yang gue kasih ke lo. Tanpa memandang apapun. Intinya, gue suka *gombalan ini buat siapa aja yang merasa manusia, dan itu perempuan. Kalau tertarik hubungi gue aja. Enggak ding, bercanda. Haha.

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s