Cinta gak pernah salah?

                “Besok kalau lo semua pada bingung ngerjain soal ujian yang bikin otak kalian jungkir balik, ada satu cara jitu buat menjawab soal itu. Tulis aja kata “cinta” di lembar jawab ujianmu. Di jamin bener 100%. Karena cinta… tak pernah salah”

                Itulah kira-kira materi standupcomedy yang pernah gue denger beberapa minggu yang lalu. Ada sedikit kebingungan yang menggeliat di otak kosong gue.

                “Bener gak sih cinta gak pernah salah?”

                “Bener gak sih cinta itu selalu benar?”

                “Bener gak sih semua orang layak dapet cinta?”

                “Bener gak sih gue dicintai sama Zaskia gothic?”

                Gue belum nemu jawaban yang tepat dari pertanyaan itu. Yang gue tau, ya gue jomblo. Fakir asmara. Butuh kasih sayang. Pengemis cinta. Dan itu satu kata, endyasmu kaaaak -_-.

                Yaaak. Gue mau mbahas masalah cinta. Kalian gak setuju? Yaudah, berarti kalian gak setuju. Ya kalau misal emang kalian gak setuju, yaudah. Gue gak mau cerita. Tapi masa sih kalian gak setuju kalau gue ngebahas masalah cinta? Ayolah setuju ya? yaaak setuju? Pliiiis? Setuju yaaaa? Ah bodo ah kalian jomblo semua.

                Jadi gini, gue gak tau berawal dari mana. Yang jelas, gue pernah punya cinta. Ya walaupun cinta gue masih belum pernah terbalaskan. Tapi gak papa. Kan ada iklan freastea yang bilang “Gue aja jomblo, masa truk enggak?” gitu. Ancut awalan yang garing bung.

                Banyak sudah masa-masa kelam yang gue lalui dengan yang namanya cinta. Mulai dari di jadiin pelarian, diduain, di putus cuma karena bosen, nggebet cewek cuma di jadiin kakak adikan, si gebetan masih inget mantan, dan yang baru kemarin itu difriendzone.

                Ya lo tau lah gimana rasanya jadi gue? Tampang udah mirip Dimas anggara tapi malah sempet-sempetnya di mainin kayak gitu? Salah apa gue sama lo wahai gebetan, mantan, dan lain sebagainya? Jadi, apa itu bisa meyakinkan ke gue kalau cinta itu gak pernah salah?

                Oke gue ceritain cerita paling baru gue ya tentang orang yang sekian lama gue tunggu tapi malah ngefriendzone gue. Ini udah terjadi cukup lama, jadi gue udah nganggep hal ini biasa aja. Bahkan, gue udah ngelupain semua hal tentang friendzone itu. Ya intinya, lo tega nanti gue jadi inget semua kenangan masa indah mengisap jamban bareng gebetan gue kalau gue cerita kisah ini? Iya gue ngerti, lo semua mah bodo amat ya pret.

                Gue mau frontal, jadi maaf buat mantan gebetan gue kalau misal lo mbaca ini, lo sedikit tersungging.

                Gue itu unyu.

                Sorry typo.

                Gue yang unyu pernah nggebet seorang cewek. Dia cewek. Iya udah dia cewek. Beberapa lama gue nggebet dia. Gue berhasil mendapat respon dari dia. Merasa berhasil, gue tembak dia. Dan akhirnya gue ditolak dengan alasan dia belum bisa move on dari mantan. Oke fine, gue tunggu. Kan katanya cinta gak pernah salah, jadi gak salah dong gue nunggu?

                Akhirnya gue nunggu sampai mantannya itu dia lupakan. Beberapa waktu berjalan, yess, dia berhasil ngelupain mantannya. Gue pun nembak dia lagi dong. Jedyaaaar. Yak tul. Gue di tolak. Alasannya belum bisa aja, padahal gue tau kalau mantannya sebelum mantannya yang baru balik lagi dan berhasil menyita hatinya. Jancuk deh ya. Oke fine lagi, gue tau kalau itu gak akan lama, jadi, gue tunggu lagi. Gak salah lagi lah, kan cinta itu gak pernah salah kampret.

                Beberapa lama, akhirnya penantian gue dapet jawaban. Nah kan apa gue bilang, si dia balik lagi ke gue. Dia gak balikan sama mantannya. Ya gue tembak lagi. Naaaaaah jeder, di tolak, dia Cuma pengen temenan sama gue. Gak lebih. Keren.

                Gue tetep staycool. Gue gak mempermasalahkan masalah kekampretan yang kayak gini. Gue itu kuat. Gue mampu menahan air mata yang sebenernya sudah mau jebol. Gue perkasa, kayak aki-aki peyot yang sengaja minum air raksa.

                Tapi yang gue permasalahin, mana? Mana pembenaran dari teori kalau CINTA ITU GAK PERNAH SALAH? Helloooo? Gue udah mempertahanin cinta, apa itu salah? Enggak kan? Gue udah menunggu dengan cinta, apa itu salah? Enggak kan? Dan gue juga udah setia dengan cinta, apa itu salah? Enggak kan? Apa cinta itu yang selalu mendua? Yang selalu menyakiti? Yang tak pernah mengerti, atau bahkan yang selalu meninggalkan? Gak jelas. Blur. Amburadul kayak tampang gue.

                Cuma… setelah gue koreksi dan gue telaah lebih dalam, mungkin iya, benar kalau cinta itu gak pernah salah. Hanya saja kita yang membuat cinta itu seakan bersalah. Seharusnya gue gak nunggu, kalau cinta gue nyatanya udah meminta berhenti dan tersakiti. Dan selayaknya gue gak berharap, kalau cinta gue nyatanya udah tau kalau harapan gue bakal di bantingnya.

                Jadi, yaudaaaaaaaah…

Advertisements

11 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s