Rabu yang mengampretkan

 

            Hari Rabu. Kemarin hari Rabu. Bukan, maksud gue kemarin lusa, lusanya lagi baru hari Rabu. Ah udah lah, intinya hari Rabu deh. Gak tau kenapa suasananya berkesan mengkampretkan buat gue. Beberapa kejadian yang gak enak mendera gue gitu aja, tejieh bahasane.

            Semua berawal dari pagi hari. Sebenernya gue gak mau membuka aib gue ini disini, tapi, yaudahlah kalau kalian maksa. Seperti biasa lah, sebelum berangkat ngampus, pasti gue membuang sisa-sisa semedi yang tersisa di dalam perut gue. Lancar. Semua berjalan lancar, sampai akhirnya gue berangkat kuliyeaaaah dengan riang gembira.

            Ya, lo pasti tau lah mpret, gue gak akan nulis ini kalau gak ada kejadian ngeselin di hidup gue. Jadi ceritanya, baru beberapa putaran roda motor gue melaju, perut gue berasa kayak apa ya, ya intinya gue mules di jalan gitu lah. Dan pasti lo semua tau kan? Nahan boker di jalan itu ibarat lo pengen bilang sayang ke cewek yang udah punya suami.

            Akhirnya gue berhenti di pom bensin terdekat, demi melancarkan apa yang seharusnya di lancarkan. Yang gue bingung, kita kan kalau ngisi bensin  itu orangnya pasti bilang :

            “Mulai dari enol ya kak”

            Gitu? Tapi kenapa kalau kita boker di pom bensin, mereka gak pernah bilang :

            “Mulai dengan ngeden ya kaak?”

            Ini bener-bener gak adil.

            Akhirnya dengen berapa ngedenan dan usaha keras, perut gue kembali normal. Semua bisa terkendali dengan baik. Tapi sayangnya, ya gue telat masuk kelas, tapi yaaah namanya juga kuliah, bebas aja, yang penting absen terus pulang gitu kan. Gundulmu, kuliah mahal bos.

            Cerita berlanjut waktu gue pulang ngampus. Hari itu gue pulang pukul 10 siang. Oh iya, sebelum hari rabu itu, beberapa hari sebelumnya, gebetan gue yang sengaja gue samarkan identitasnya kembali ke gue. Ya otomatis karena gue goblok, suka, sayang, cinta dan segala bentuk perasaan yang udah gue kasih ke dia selama bertahun-tahun, ya gue sambut dia dengan senang hati lah.

            Akhirnya sepulang ngampus pun kami ketemuan. Gue jemput dia di kampusnya. Oke, dia gak pernah beda, gue masih merasa nyaman sama dia. Dan dia merasa enek sama gue. Tujuan awal kami berdua adalah ketemu, ya udah ketemu doang dan gak tau mau kemana arah tujuan selanjutnya. Tapi akhirnya gue punya tujuan, yaitu ngeprint.

            Namanya juga hari kampret buat gue. Waktu gue udah sampe di tempat print-printan dan nyambungin flashdisk ke komputer, gak tau kenapa. Aneh rasanya. File yang ada di flashdisk gue jadi kena virus. Kayak gue yang terkena virus cinta akan gebetan gue. Halah.

            Karena kena virus, ya goblok aja lah, gue gak jadi ngeprint dan milih buat makan bareng gebetan gue di tempat langganan, yaitu di tempat pertama kali gue makan sama dia.

            Semua masih berjalan lancar. Gue liat dia makan. Gue liat dia minum. Gue liat dia senyum. Gue liat dia nglempar tulang-belulang. Gue ambil itu tulang dan gue makan.

            Kami pun pulang. Tau kan rasanya gimana kalau mau pisah sama gebetan yang kita sayang? Ya dalam perjalanan pulang itu, gue ngomong panjang lebar tentang keinginan gue buat milikin dia.

            “…. Hubungan kita gimana mbel?” tanya gue serius. Tapi kayaknya lebih kayak tukang sirkus.

            “Hmm… duh ndut-ndut” jawab dia ragu.

            “Loh? Kok malah gitu? Kasih penjelasan tentang hubungan kita dong. Beberapa lama lo ngilang, gue nyari lo. Nah, kemarin gue ngilang, gue nunggu lo buat nyari gue. Sekarang, kita udah ketemu lagi, dan lo masih mau nggantung hubungan kita?”

            “Bukan gitu Ndut. Tapi…. gue lebih nyaman kalau lo jadi temen gue Feb?”

            Jleb makjleb ahak ahak. Friendzone broh.

            Gue diem. Geliat ulah gue berubah sejak mendengar penjelasan hubungan gue sama dia. Sampai akhirnya gue sampai di depan rumahnya. Gue senyum kecut ke dia.

            “Pasti lo mau ngilang lagi ya Feb gara-gara gue bilang kita temenan aja?” tanya dia yang menohok senyum gue.

            Gue nyalain motor. Beberapa lantunan gas motor yang membisingkan itu berbunyi. Kembali gue senyum ke arah dia, sambil memegang sebentar kepalanya dan bilang :

            “Enggak kok”

            Ya apa lagi coba yang bisa gue omongin ke dia? I Love U? Bisa-bisa di lempar jamban kalik sama dia.

            Cerita berlanjut lagi. Setelah pertemuan gue sama gebetan gue, gue pun kembali lagi ke kampus buat ikut asistensi. Ngampretin banget gak sih kalau lo pulang kuliah jam 10 dan lo harus berangkat ke kampus lagi jam 4? Padahal jarak rumah lo sama kampus itu sama kayak jarak cinta gue ke gebetan gue, yang gak akan ada sampenya. Jauh banget. tapi gue jalani aja semuanya.

            Beberapa langkah masuk area kampus, gue lihat ada beberapa temen gue yang ngumpul. Biasa, mereka pada nyontek ngerjain tugas. Tiba-tiba ada seorang temen yang dengan kampret bilang ke gue :

            “Feb, lo itu mantannya Ayu kan? Kemarin lo habis putus kan?”

            YA JELAS KAMPRET LAH !!!??? Di dalam teori jomblonikus mrongosingus ngenesikus mana yang menyebutkan bahwa cowok jomblo kayak gue bisa jadian sama cewek yang baru gue kenal selama seminggu. Nggebet cewek bertahun-tahun aja di tolak. FYI cewek yang namanya Ayu itu Cuma kenalan gue via BBM dan gue baru ngechat dia kira-kira 19kali doang, dan di tuduh bisa macarin dia? Ampuh banget gue.

            Gue pun mengelak dan meyakinkan sama temen gue kalau gue itu jomblo selama setahun dan gak mungkin gue macarin Ayu. Awalnya temen gue itu gak percaya, tapi waktu dia melihat tampang gue yang entahlah itu, akhirnya dia percaya dan bilang

            “Oh iya, gak mungkin ya. lo kan jomblo ngenes Feb.”

            Skip. Gue akhirnya ikut Asistensi dan selesai pukul 18.00. Gue tenang aja berjalan lambat mengarah ke parkiran. Suasananya gelap. Tenang. Beberapa jengkal lagi sampai di parkiran, eh pemandangan aneh terlihat. Cuma motor gue yang tersisa di sana. Awalnya sih biasa aja, ah gue kan orang rajin, pasti pulang malem gini sendiri, yang lain mah cemen.

            Gue pun manasin motor, make slayer biar dijalan disangka cowok cakep, dan bersiap melaju keluar parkiran.

            *Krik

            Di depan jalan keluar parkiran, surprize sekali kak dek mbah neng pak buk. JALAN KELUARNYA DI RANTAI DAN DI KUNCI GEMBOK !!!!!!! KAMPRETOS BANGETOS !!!!

            Panik. Gue putar balik menuju ke arah pintu keluar yang ada di belakang dan harus putar balik. Gue melaju cepat dengan perasaan panik.

            *Krik lagi

            DI RANTAI LAGI BOSSSSSS!!!! Gue harus gimana??? Bumi, telaaaan guee !!! *efek putar kayak yang di sinetron itu.

            Karena bingung, gue gak bisa berpikir jernih. Gila aja, gak bingung aja otak gue keruh dan dongo tingkat setan, apa lagi pas bingung. Hueh.

            Gue liat tangga. Otak mengintruksikan biar gue ngangkat motor melewati tangga itu. Ya gue sih nurut aja sama otak gue itu.

            Perlahan gue angkat bagian depan motor. Berhasil

            Kemudian setelah bagian depan terangkat, giliran bagian belakang yang gue angkat. *kreeeek. Gagal. Bagian samping belakang motor gue lecet.

            Gue semakin panik. Tapi gak tau kenapa, gue bingung njelasin gimana cara gue bisa keluar dari parkiran bedebah itu, ya intinya gue bisa keluar dengan kondisi motor lecet-lecet mpret.

            Sampai rumah, bokap gue pun liat kondisi motor gue dan nanya :

            “Itu motornya kenapa Feb?” sambil nunjuk beberapa lecetan dimotor gue.

            “Ooh, itu lecet pak” jawab gue santai.

            “Ohh lecet, bapak juga tau Feb” kata bokap gue datar sambil ngasah golok.

            Menjelang tengah malam. Gue merenung. Mengoreksi akan apa yang terjadi dengan hari itu. Gue menilai negatif karena gue sial, tapi gue menilai positif karena gue bisa membagi cerita sial gue ke kalian.

            Tapi masalahnya, kenapa? Kenapa yang berasa menyakitkan bukan tentang nahan boker di jalan, flashdisk kena virus atau tentang ngangkat motor ngelewatin tangga. Tapi tentang perasaan yang di friendzone?

            Kenapa harus ada pihak yang tersakiti dari sebuah pertempuran hati? Sebenernya gue sama dia itu saling cinta. Gue tau. tapi gue gak pernah tau, kenapa gue gak pernah bisa meyakinkan ke dia kalau gue itu baik buat dia. Lo bilang, lo nyaman sama gue, tapi gue cuma lo jadiin temen? Terus nanti lo macarin cowok kampret, dan lo disakitin habis-habisan. Akhirnya lo cuma menganggap semua cowok sama aja, dan tambah gak mau sama gue? Dasar perempuan.

Advertisements

5 comments

  1. cerita loe bang. bikin perut gue mules. sumpahhh 😀
    sebelumnya selamat yah bang 😀 atas kampretosnya. sama title jomblonikus mrongosingus ngenesikus nya. hehehee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s