Kamis petang menjelang malam

 

Gue gak pernah nyangka bakal nemuin hari yang kayak kemarin.

                Aneh. Itu  hal yang ada di benak gue waktu itu. Gimana sih perasaan lo kalau ada temen lo yang di sangka artis sama orang-orang di suatu mall?

                Semua berawal dari petang hari menjelang isya pukul 18.30 WIB. Gue lagi duduk sendiri di ruang tunggu 21 Amplaz buat menunggu 4 orang COWOK kampret yang di awal udah janjian mau nonton Manusia Setengah Salmon rame-rame. Kenapa juga nontonnya harus sama COWOK? Kenapa salah satu dari mereka gak ada yang cewek aja? Gue gak ngerti. Gue berada pada zona yang diharuskan untuk selalu bersama COWOK. Huek. Gue bukan maho. Sekali lagi gue tekankan. GUE BUKAN MAHO.

                Beberapa menit gue menunggu, akhirnya muncullah 3 COWOK kampret dengan tampang tanpa dosa menghampiri gue. Kayaknya mereka gak ngerasa kalau udah ngebuat gue nunggu selama 15 menit.

                Setelah ngobrol banyak sama 3 orang COWOK temen gue itu. Muncullah 1 orang COWOK temen gue yang style, cara jalan, dan tampangnya itu mirip sama Raditya Dika. Gue tercengang sejenak. Dari jauh emang mirip. Tapi giliran udah deket. Sumpah. Tampangnya Ancur. Mirip Raditya Dika yang lagi nyamar jadi pemulung terus kelindes jerapah beranak.

                “Loh? Bang Radit ya?”

                Sapa gue bercanda ke arah temen gue itu.

                Tampang temen gue yang bernama Jones itu memerah, dia menempatkan telunjuknya ke bibirnya dan bilang :

                “Ssst… diem aja”

                Gue bengong. Dia ngerasa kalau dia emang mirip Radityadika.

                Kami berlima berjalan masuk menuju teather 3 buat langsung nonton itu film Manusia Setengah Salmon bersama. Beberapa langkah menuju pintu Teather 3, eh kerumunan orang ada yang manggil temen gue si Jones dengan sebutan “Dika… Dika… Dika” dari jauh. Tapi giliran Jones udah mendekat ke arah si pemanggil itu, yang si pemanggil itu lakuin adalah ngakak sambil masang tampang “dari jauh kayak bang dika, tapi dari deket kok kayak upilnya bang dika”

                Akhirnya gue sama temen-temen gue selesai nonton Film Manusia Setengah Salmon. Tapi cerita Absurd gue ini gak selesai sampai sini. Waktu gue sama temen-temen gue itu keluar dari teater 3, lagi-lagi beberapa orang manggil-manggil temen gue, Jones dengan sebutan Dika yang akhirnya berakhir kekecewaan yang mendalam karena ternyata mereka memanggil sebutan “Dika” ke sebuah Jamban.

                Selesai? Belum lah. Gila aja. Ini cerita baru 1 lembar. Udah keluar dari teater 3, gue sama temen-temen gue pun iseng balik ke pintu masuk bioskop lagi buat foto di depan poster-atau-apalah-namanya Manusia Setengah Salmon.

                Lagi-lagi di luar pintu bioskop tempat gue sama temen-temen gue berfoto, ada sekumpulan orang yang ngerumpi sambil nunjuk si Jones dan berkomat-kamit :

                “eh itu Dika, itu Dika”

                “Sumpe lo? Sumpe lo? Mana? Mana?”

                “Itu itu itu”

                Ya intinya kayak gitulah.

                Setelah beberapa moment yang aneh (menurut gue). Akhirnya gue meminta seorang cewek buat motoin gue bersama temen-temen gue. Setelah selesai dengan beberapa jepretan, si cewek itu nyerahin kamera ke gue. Dengan polos gue bilang:

                “Makasih ya kak. Eh, mau foto sama bang Dika enggak?”

                Tawar gue sambil nunjuk ke arah Jones.

                “Hahaha, iya sekilas dari jauh tadi dia mirip Bang Radit”

                Gilak. Si kampret yang mirip jamban dari kejauhan dimiripin sama Radit. Keren. Tapi kalau aja si mbaknya tadi melanjutkan kalimatnya, pasti akan berbunyikan :

                “….. tapi dari deket kok lebih mirip kentutnya bang Dika ya”

                Setelah udah capek foto-fotoan, gue sama temen-temen gue pun keluar dari pintu bioskop. Masih dengan pemandangan sekumpulan orang yang ngerumpi itu, gue sama temen-temen gue berjalan lambat melewati mereka. Gue liat banget fokus mereka tertuju pada tampang si Jones. Beberapa detik mereka melihat Jones dari deket, seketika sekumpulan orang itu membubarkan diri dan ngakak serentak.

                Duh jamban, jamban. Kau telah membuat beberapa umat manusia di Amplaz kecewa. Mereka pengen liat Raditya dika yang asli. Bukan liat upilnya Raditya dika.

                Seketika malam itu juga, gue berpikir sedikit. Lucu ya, ketika kita di anggap bintang dari kejauhan dan dianggap mirip seorang yang di banggakan? Tapi setelah dari dekat terlihat itu hanya semu dan sekedar tiruan gadungan, semua kecewa dan mengabaikan.

                Hampir mirip kayak teori temen palsu, yang sekedar dateng di saat kita di atas. dan bersiap menjauh ketika kita hancur dan berantakan.

                Buat semuanya, baik pembaca maupun yang belum membaca tulisan ini, yuk mari kita semua berteman tanpa memandang apapun. Hanya ada satu kata “Teman” dan untuk satu kata juga “selamanya”

                Oh iya, buat yang penasaran mau liat gimana sih tampang temen gue si jones yang mirip Raditya dika itu, nih gue tunjukin Fotonya :

 Image

#Dia yang make kacamata celana abu-abu, sekilas emang mirip Radit kan? Tapi coba perdalam pandangan anda, dia itu kentut. Dan coba liat sampingnya, iya, cowok yang Cuma pake kaos itu. Dia mirip Dimas Anggara kan? Jelas !

Image

#Nah ini gue perjelas lagi, mirip dikit. Tapi coba liat tampang di cover bukunya radit. Lebih keren tampang di cover itu kan daripada Jones?

Image

#udah, kalau diliat di tempat yang remang-remang mah, dia emang mirip Radit. Nah kalau gue, jelas mirip Nick Santino, Vokalis A Rocket To The Moon broh.

Advertisements

4 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s