Pisah Terpisah…

Image

 

             Dalam satu moment yang benar, gue pernah bertemu dengan seseorang cewek pelajar kelas 2 SMA yang sedang duduk merenung di salah satu cafetarianhulahula. Dengan masih berpakaian seragam putih abu-abu yang itu bertanda bahwa cewek itu enggak telanjang, sangat disayangkan… fyuuuh. Cewek itu duduk sendiri sambil mengaduk-ngaduk milkshake vanilla, mirip kayak tukang aduk semen.

            Menurut gue… petaka mulai menghampiri cewek itu pas gue dengan sok halus walaupun kayaknya lebih keren di sebut makhluk halus ini mencoba menyapa cewek unyuuuu(k) tersebut.

            “hey? Gue boleh duduk disini enggak? Tempat duduk yang lain udah full nih” ucap gue sambil menari-narikan golok di leher cewek itu *lo harus bisa membedakan mana joke, mana beneran.

            Sejenak, cewek itu memandangi gue dengan tatapan dalam, dia menerawang muka gue, meraba muka gue dan akhirnya dengan anggapan bahwa gue makhluk asli, dia berkata dengan nada berat.

            “bbbboleeeeh”

            Dari sini gue bisa mengambil kesimpulan bahwa ini cewek kampret satu ini adalah

            Pertama : kuntilanak nahan mencret

            Kedua : cewek yang lagi bete

            Gue yang merasa prihatin dengan keadaan cewek ini, akhirnya dengan sok imut mencoba menghibur ini cewek.

            “boleh kenal?”

            Lagi-lagi ini cewek memandangi gue dengan tatapan dalam, sampai akhirnya gue sadar, ngajak kenalan bukan menghibur, tapi lebih mirip disebut membunuh secara perlahan.

            “mmm iya… boleh”

            “gue Febri… lo siapa?”

            “gue Dara”

            “oooh Dara, kayaknya lo lagi bete ya?”

            “hmm” ida memandangi gue lagi “iya gue lagi bete… banget”

            “boleh gue tau kenapa lo bisa bete?”

            “hmm” matanya melirik “apa harus gue cerita sama cowok gajelas yang berpenampilan…. alay?”

            Gue gebrakin meja

            “loh apa salahnya lo cerita sama gue? Kalo lo ada masalah… lo harus cerita, ini gue ada karena gue mau denger cerita dari lo, siapa tau gue bisa ngasih tau solusi yang kayak di SPBU itu, pasti pas… Mulai dari enoool ya kakaaaaaaaaks…. lo harus ce er i te a : ceritaaaaa”

            “tuhkan alay”

            Kampret !

            “iya gue cerita”

            “nah cepetan cerita”

            “gini ceritanya…….”

            “mana? Kok Cuma titik titik doang?”

            “sabar kampret !”

            Gue di gampar bolak-balik.

            “ ini gue lagi sedih aja, soalnya kan anak kelas 3 udah mau lulus Feb, nah gue itu ada rasa sama kakak kelas gue yang namanya dika, tapi gue kan cewek? Gak mungkin banget kan gue blak-blakan bilang “DddddIiiiiakaaaaa, GgguuuuUUeeeHhh SssSaAaaayYaaangG banGeeeeets amaaah ellooeeeeh” kan gak lucu, lagian… bentar lagi gue juga bakalan pisah sama dia”

            “eh bentar Dar… gimana tadi lo harus bilang gimana?”

            “DddddIiiiiakaaaaa, GgguuuuUUeeeHhh SssSaAaaayYaaangG banGeeeeets amaaah ellooeeeeh”

            “sumpaaaah itu lucu bangeeeets”

            #plaaaaaks

            “serius woy”

            “hmmm kisah lo gitu ya? Kalau menurut gue sih mending lo bilang aja kalau lo suka sama dia, dari pada nanti kalau lo udah beneran pisah sama dia, dia gak tau perasaan lo yang sebenernya? Nanti lo tau dia udah punya pacar, lo frustasi terus gantung diri, gimana hayooo???”

            “Feb… tapi gue cewek feb, gak mungkin gue ngungkapin perasaan gue ke dia, cewek kan biasanya nunggu Feb… Nungguuuu !

            “sekarang ceritanya beda bego’, yang suka kan lo, yang kepikiran juga lo, yang mau ditinggalin ya juga lo, jadi ya lo dong yang harus bilang”

            “iya juga sih Feb”

            “laaaah iya, gue dari tadi juga bilang gitu kan?”

            “jadi gue harus gimana Feb?

            “pinjem microfonnya masjid lo njerit : “DddddIiiiiakaaaaa, GgguuuuUUeeeHhh SssSaAaaayYaaangG banGeeeeets amaaah ellooeeeeh”

            “seriusan ah, masa gue pas acara perpisahan besok bilang ke dika kalau gue suka? Kan ini beda banget sama yang di film-film itu Feb, kalau di film itu cowoknya yang bilang ke ceweknya”

            “Dara, pertama : lo bego’, kedua : lo itu kampret, ketiga : ini beda cerita Darrrrr”

            “jadi gue harus bilang ya?”

            “Menurutmu?” tutup gue sok cool sambil mengaduk lemontea yang gue pesen barusan.

            Dalam hal ini… gue bisa sediki mengerti apa yang di alami dara, dia menyukai cowok yang sebentar lagi di paksa meninggalkannya, terkadang keadaan itu memutuskan keputusan yang kampret. Tapi kita juga harus berjuang untuk lebih kampret dari keadaan. Harus !

            Memang dalam hidup… ketika kita sudah cukup lama bersama orang yang kita kenal dan saat itu kita dipaksa untuk berpisah dengan perasaan suka yang masih tersimpan rapi… rasa kehilangan akan mendera, rasa berbeda sangat terasa, tapi usahakan…. jangan sampai rasa penyesalan yang dominan menyerang perasaan kita dan berkata : “seandainya hari itu gue berdiri di depannya dan bilang…. I Love You”

 

            Lanjutannya setelah ini yaaa……..syabaaaaaar

            Oh iya… ini cerita Cuma rekayasa, gak mungkin gue kenalan sama cewek bisa langsung akrab gitu, minimal sih gue di jejelin sandal dulu baru akrab.

            Enjoy !

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s