diet bukan berarti harus mencret !

 

Image

Gue punya sebuah inovasi asyik yang belum pernah lo tau semuanya, inovasi enggak keren gue ini mampir di kepala gue dengan indahnya pas hari itu gue nganter simbah gue pulang dari bantul, kebetulan simbah gue ngajak mampir gue ke apotik.

            *Apapun yang ada pikiran lo, jangan pernah berpikir gue ke apotik ngecek kehamilan gue atau beli kiranti minuman berkhasiat yang melancarkan haiiid itu, TIDAAAAk, gue gak suka make begituan, gue Cuma beli produk yang ada di iklan iklan itu, cewek lari dengan kegirangan terus ada lagu, ANTI KERUT ANTI BOCOR CHARM BODY FIT CHAAARM ! SELALU ADA UNTUKMU.

            Awalnya gue denger si charm ini selalu ada untuk gue, gue berniat macari itu, tapi masa gue pacaran sama roti bersayap? Gandengannya gimana? Yang ada Cuma bisa terbang doang, lagian di mall mana ada parkiran roti bersayap.

            Gue mungkin ya mpromosiin charm di TV dan bilang “dulu sebelumnya aku make serabut kelapa di selangkangan gue, hasilnya beberapa langkah jalan selangkangan gue lecet, tapi kini setelah gue nemu charm, gue sehari make, rasa lecet itu ilang, titit gue hilang, terimakasih charm” itu iklan paling elit yang akan gue iklanin.

            Okeskip balik ke topik

            Gue nunggu simbah gue beli obat, ada pemandangan yang seoalah nantang gue buat gue injek injek, yang nantang gue adalah timbangan berat badan.

            Okesip gue ngliatin dengan seksama timbangan berat badan itu, eh dia balik ngeliatin gue sambil nunjukin jari tengahnya, gue langsung aja nginjek itu timbangan berat badan kampret itu.

            Gue inget banget dulu sebelum gue ke kalimantan, berat badan gue Cuma 70kg, itu cukup ideal buat cowok sekeren gue, tapi semua telah berubah semenjak gue nginjek timbangan itu, 10 bulan berlalu dan gue udah di jogja, membuat berat gue jadi 79KG men, GEMBROOOOOOT BANGEEEET !!! kampret, gue langsung syooook, hanya ada 2 pemikiran gue saat itu.

            Pertama : timbangan itu rusak.

            Kedua : gue lagi nggendong simbah gue.

            Tapi nyatanya semua pemikiran gue itu salah, pas gue diem, nah inovasi keren gue mendarat indah di kepala gue, layaknya thomas alfa edison yang nemuin bola lampu dan robin van persie yang dengan kampretnya ngegolin ke gawangnya arsenal kemarin, gue kesel banget sama itu robin.

            Inovasi keren gue adalah “DIET” penemuan pertama gue yang belum pernah ada yang nemuin sebelumnya, gue berencana buat diet mati-matian, yaitu dengan cara makan maicih level 10 ditambah bonncabe level 15 secara bersamaan sebanyak-banyaknya, soalnya dalam teori fisika di katakan

            “semakin banyak yang keluar, semakin sedikit yang tertinggal”

            Langsung deh gue beli maicih itu 3 sekaligus dan 5 bungkus bonncabe, beuh, semuanya gue makan habis dalam waktu 1 hari, ini rekor men, REKOOOOOR !, gue nunggu dan menunggu kapan perut gue menciut.

            1 jam berlalu……. biasa aja

            2 jam berlalu…… datar…..

            3 jam berlalu…… perut gue panas

            4 jam berlalu…… tampang gue keringetan

            5 jam berlalu……. brrrrooooooooth

            6 jam berlalu…… gue cacingan

            Perut gue ancur malam itu, terhitung 8 kali gue bolak balik WC, bahkan tengah malam jam 2, gue terbangun Cuma karena mules hebat, (mungkin) ini adalah efek samping dari proyek usaha gue untuk diet, ya ini Cuma mungkin. Karena pada akhirnya, paginya gue lihat badan gue, bukan malah menciut, malah mengembang. Ini kampret, ngemil bisa mbuat gendut ternyata.

            Teori gue salah, perut gue bukan sama kayak yang di teori fisika itu, ibaratnya bak mandi, semakin banyak air yang lo buang, emang airnya akan berkurang bahkan habis, tapi masalahnya perut gue bukan airnya, tapi perut gue itu bak mandinya, BAK MANDINYA MEN!!!! Pantes aja gue gak kurus kurus, yang keluar aja Cuma ampas-ampasnya doang. Kampreeeet.

            Gue akhirnya nerima aja dengan keadaan gue yang kayak gini, yang gue sayangkan, kenapa gue kepikiran sama teori keren gue itu? Yang membuat gue mules berkelanjutan? Tapi gue sadar, ternyata seperti halnya ketika kita di tolak cewek, ketika kita makan maicih level 10, sebagian orang bisa saja tahan dengan kadar kepedasannya tanpa mules sekalipun, sebagian juga ada yang tahan tapi beberapa waktu kemudian, mules sakit perut gak karuan, dan sebagian yang lainnya ada yang langsung mencret dan kejang kejang.

            Walaupun gak ada hubungan antara cewek dan berat badan gue, yang penting enjoy lah pret.

Advertisements

10 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s