Be yourself !

Image

Setelah beberapa hari gue vakum nyeritain tentang hidup gue, kali ini gue mau mulai lagi nyeritain hidup gue, semoga lo semua gak bosen ya mbaca cerita tentang hidup gue, sering sering buka blog gue kenape? Hihihihihihi

Berhubung gebetan gue sedikit terganggu sama cerita pertama gue tentang dia, jadi sekarang gak memungkinkan buat gue untuk menceritakan tentang dia, niat gue cerita tentang dia sih ngarepnya dia tersepona sama gue dan bilang “ lo care banget deh sama gue, gue suka” tapi yang ada malah dia bilang “ gue terlihat seperti orang bodoh” kampret, apa sih yang ada di pikiran gue ?

Tapi gak masalah sih kata gebetan gue, asal jangan nyantumin nama asli dia, takut di kejar kejar dan di wawancarai paparazzi soalnya, secara gueeeh kaaan terkenal geeetooooh.

Okelah kembali ke topic, gue mau nyeritain hidup gue sama abang gue, yudha namanya, sekarang dia nunggu penempatan dari dinas keuangan, secara dia lulusan STAN, keren kan? Gak kayak gue, yang lunthang lunthung kebingungan mau dimana gue nyari kehidupan yang sebenarnya hahaha.

Gue sejak kecil pas kalian semua belom lahir *setua apa sih gue* gue hidup sebagai manusia yang mempunyai 1 orang abang dan 1 orang adik, dan layaknya sebagai kakak beradik, gue sama abang gue adalah tipe kakak beradik yang semi auto manual, tiap hari pasti berantem terus.

Kalau lo lihat zaman sekarang kan berantemnya tu standar aja ya, cubit cubitan, senggol senggolan, asyeeeek Asholole JOS !!!, kalau gue sama abang dulu beda, lo pasti pernah lihat filem the lord of the ring? Perang antara kubu manusia dengan iblis ? gitu gak sih ceritanya ? gue sama abang gue itu berantemnya persis sama itu filem, dimana ada adegan 1 kuda berpapasan dengan kuda yang lain terus tabrakan , jeduaaaaaar , tewas, gue sama abang gue kayak kuda itu, gak tau kenapa tiba tiba berpapasan,tabrakan tewas, aneh banget dan garing *kampreeeet.

Sejak TK sampai SMP gue pasti satu sekolah sama abang gue, gak tau kenapa apa tujuan orang tua gue menyekolahkan gue sama abang gue di satu sekolah yang sama, mungkin karena sekolah gue itu ada promo khusus, “ anak anda bersekolah di sekolah kami? Dan anak anda mempunyai adik yang ingin lanjut sekolah? Bingung? Daftarkan saja ke sekolah kami, menyekolahkan 1 anak gratis 1 anak” tanda kutip “bagi pelanggan pertama yang beruntung”.

Menurut gue, 1 sekolah sama abang gue ini adalah suatu beban beban batin tersendiri men, gila aja setiap ada guru lihat gue dan guru itu tau kalau gue adiknya abang gue pasti dengan otomatis beliau bilang “ kamu adiknya yudha feb? kok gak mirip? Contoh tu abang kamu” GUE ANAK SIAPA MAMAH !!!!!!!!!!!!!! ngenes gue ,mbacanya -_-

Memang sih gue sama abang gue beda, tipis aja kok, kalau abang gue pendiem-gue cerewet, abang gue putih-gue gelap kecoklatan, abang gue pinter-gue juga pinter *Amin*dan lain sebagainya.

Tapi karena abang gue juga, gue jadi punya banyak temen , terutama kakak kelas yang emang itu temen abang gue sendiri, bahkan sebagai cowok normal gue pernah naksir sama temen abang gue, cewek lho? Lo kira cowok? Lo aja kali. Buat gebetan gue kalau mbaca : ini dulu kok, masalalu gue doang, lagian kan Cuma naksir , sekarang ini buat kamu kok *nunjuk hati #gebetan gue pasti lagi muntah darah mbaca ini

Awalnya gue kira temen abang gue yang gue taksir itu juga naksir sama gue, soalnya gila aja dia cengar cengir mulu liat gue, gue kan jadi cenat cenut gimana gitu, seerrrr. Sampai akhirnya gue menemukan sebuah kesimpulan setelah abang gue nemuin gue di depan nyokap sama saudara gue dan bilang.

“feb? lo jangan keseringan nggodain temen temen gue dong ? malu gue, temen temen gue juga risih, katanya lo sering nggodain desti? Dia itu gak suka sama lo, udahlah lakuin yang wajar wajar aja”

Kampretttt !!! gue terjatuh dan tak bisa mbrangkang lagi, gue kelelep dalam got yang sangat dalam,gue tersesat dan langsung kecempung jurang, gue tanpamu aiiiish tauk lah. Abang gue gak tau perasaan gue, dia asal ngomong gitu di depan nyokap gue pula, langsung lah nyokap gue marahin gue. Buat gebetan gue lagi : tenang yah ? itu nyokap gue aja marah tau gue suka sama orang lain, nyokap gue maunya gue sama lo kok, yah? Lo mau kan sama gue? Jadian ya? Deal *malem harinya putus

Sejak itu, gue langsung mbuat deklarasi perang ke abang gue “mulai sekarang lo sama gue perang!” gue ambil senjata gue bamboo runcing dan abang gue langsung ngambil sniper punya dia, dengan tegar dan tanpa rasa takut, gue LARIIIIII !!!!!!!!!.

Hari hari gue lewati satu sekolah sama abang gue, dan beban demi beban meluncur indah di kepala gue,  gue jadi gak tau, siapa gue sebenernya. Pernah suatu kali ada guru gue ketemu gue dan bilang ke gue

“ feb? kamu adiknya yudha ? beda banget sih kamu feb, yudha itu orangnya pendiem loh, masa kamu cerewet banget, rebut terus dalam kelas, harusnya kamu nyontoh kakak kamu itu feb”

Gue Cuma bisa menjawab “iya bu” gue emang belum mau berdebat saat itu *tertawa setan hihihihihihih* tapi akhirnya kata kata itu merembet dari guru satu keguru lainnya, bahkan sampai temen temen kakak gue juga bilang gitu ke gue “ kamu beda banget sih sama abang lo”

Gue tertindas, gue gak tau lagi harus gimana, perbandingan ini sangat memuakkan men !, gue mencoba nahan semua yang menjadi beban buat gue, sampai akhirnya abang gue lulus SMP dan gue udah kelas 9, gue merasa bebas, kata kata perbandingan itu lama kelamaan berkurang. Gue jadi leluasa hidup di dalam diri gue sendiri. Gue jadi bisa berkarya, gue mbuat band pada saat itu, pasti lo semua gak ngira kalau di band gue gue berposisi menjadi apa ? Vokalis men !!! punya tampang pas pas an sama  suara nyempreng tapi khas ini gue di posisikan sebagai vokalis. Tapi akhir akhir ini gue jadi tau kalau ternyata guejadi pelengkap aja, dari pada gak ada? Nyatanya setelah lulus, band gue bubar. Hiiks -_-

Saat gue udah lulus Smp , gue langsung di suruh nyoba ndaftar di sekolah abang gue, SMTI nama sekolahnya, sebenernya gue minat, tapi gue males satu sekolah sama abang gue ini. Alhasil pas tes masuk itu, ternyata hasilnya gue gak masuk men, tes tertulis aja gue langsung terlempar, bukan karena gue gak bisa ya? Tapi soalnya itu yang gak berkemanusiaan, susah banget woy.

Gue langsung bingung mau lanjutin dimana, gue nyoba masukin di SMA N 7 di hari pertama sama hari kedua terlihat nama gue terpampang indah di tengah tengah. Dalam hati sih gue mantep wah SMA N 7 nih gue. Hati gue gak bersahabat sama dunia nyata, di hari ketiga, nama gue ilang, entah nyungsep kemana gue gak tau. Ini diskriminatif namanya !

Akhirnya gue mendaftar di SMK N 2 yk dan ternyata ini adalah sekolah gue yang sebenarnya, gue di terima disini dengan cukup mengesankan, ya di urutan 36 dari kapasitas 36 siswa, oke gue beruntung, Alhamdulillah banget.

Di SMK N 2 yk gue merasa nyaman ya, mulai dari temen gue yang asyik asyik, berupa rupa sifat dan tampangnya, sampai guru guru gue yang bersahabat sama gue. Kalau gue punya sahabat bagaikan kepompong namanya Rian Kuncoro Jati atau bisa di panggil coro, gue punya guru bagaikan empedu , namanya bu herlina (guru matematika) sama pak ripto (guru kejuruan) beliau guru yang paling baik dan paling care menurut gue. Meskipun semua guru pasti seperti itu ya :D.

Satu hal yang penting dan paling membuat gue nyaman adalah, gue gak satu sekolah sama abang gue, jadi semua guru gak ada yang kenal abang gue dan yang jelas gak ada yang membandingkan gue sama abang gue. Sekali lagi gue jadi bebas meeen, bebas , seakan gue terbang tinggiiiiiii sampai atas di tabrak pesawat duar , asyeeek -_- .

Tahun demi tahun berjalan lambat, sampai akhirnya abang gue lulus duluan. Awalnya dia sudah di terima di universitas swasta di jogja , sudah mbayar juga, eh ternyata dia juga diterima kerja di Jakarta alhasil dia milih kerja di Jakarta.

Sekitar 4 bulan berjalan, ampuh ya menurut gue, dia di terima di STAN, WOOW! Gue tercengang geleng geleng sambil guling guling diatas beling, keren ini anak satu ini. Abang gue pun semakin dewasa dan dewasa, dia jadi sering ngasih motivasi ke gue.

“besok lo mau gimana ? langsung kerja atau kuliah dulu? Tentuin dari sekarang, jangan bingung kayak gue dulu”.

Kira kira kayak gitu abang gue bilang ke gue saat itu. Dan 1 tahun berlalu, gue pun lulus dengan nilai yang memuaskan. Dan gue juga bingung “ mau apa gue setelah lulus ini”. Sampai akhirnya sekolah gue ngadain jobfair, gue mendaftar di salah satu perusahaan tambang yang ada dikalimantan.

Pshycotest dan tes tertulis gue jalani, Alhamdulillah gue lolos, lanjut ke tes wawancara dan Alhamdulillah gue lolos, sampai akhirnya ada tes kesehatan, gue berenam waktu itu, ada gue,dwi okv,yusuf,daim,windhi sama dwi utomo.

Ketika tes kesehatan di umumkan, nama yang lolos adalah Yusuf daim sama dwi utomo, gak ada nama gue waktu itu. Yaaah gue dengan perasaan cukup kecewa mencoba tegar lalu mencoba mendaftar SNMPTN, gue inget banget apa yang gue pilih waktu itu. Karena gue milih IPC jadi ada 3 pilihan yang gue pilih.

PILIHAN 1 : UGM GEODESI

PILIHAN 2 : UNY TEKNIK SIPIL

PILIHAN 3 : UGM KOMUNIKASI

Dari 3 pilihan itu, gue paling berharap sama UGM Geodesi, tapi sembari jaga jaga jika gue gak ketrima, gue pun inisiatif nyoba vokasi UGM D3 Geomatika. Dan pada saat gue mau berangkat mendaftar, ada sms dari temen gue yang namanya yusuf.

“feb, coba deh lo lihat email lo”.

“hah? Kenapa emangnya?”

“udah lihat aja feb”.

Karena penasaran, guepun langsung nyoba buka itu email gue. Duaaaaaaar!!!!! Kaget banget gue ketika gue dapet pesan OFFERING LETTER dari perusahaan yang  gue lamar dulu. Alhamdulillah banget ternyata perusahaan tersebut memilih gue juga.

Tapi perasaan bingung masih menghantui gue. Gue udah mendaftar SNMPTN dan tesnya adalah tanggal 12 juni, sementara gue berangkat ke Kalimantan tanggal 11 juni. Gue mencoba berkonsultasi sama abang gue sendiri.

“woy, gue udah ndaftar SNMPTN tapi gue ketrima kerja dikalimantan ini, menurut lo gimana solusinya?”.

“ mending ambil aja itu kerjanya, kalau masalah uang pendaftaran SNMPTN itu bisa dicari”.

“ oh iya iya , oke makasih woy”.

Gue langsung memilih berangkat ke Kalimantan bersama temen gue daim,yusuf sama dwi. Sedikit bisa di banggakan dari orang tua gue , anak pertamanya kuliah di STAN dan anak keduanya kerja di Kalimantan.

Tapi tak jarang ada pertanyaan dari simbah dan bokap gue .

“ kamu gak ada niat untuk kuliah dulu feb” .

“ ada pak , mungkin tahun depan pak”.

“ ya bagus deh”.

Setelah 6 bulan gue bekerja di Kalimantan , gue memilih untuk mengundurkan diri dan lanjut kuliah,*Doain lancar ya? Amin*.

Gue pulang kejogja, gue lihat dan bertemu abang gue, sudah cukup dewasa, sekarang gue jarang berantem sama abang gue lagi, gila aja umur segiuni masih berantem, bisa bacok bacokan nanti hahaha. Sekarang gak ada lagi perbandingan lagi antara gue dan abang gue, kita punya hidup sendiri sendiri dan itu gak mungkin sama kehidupannya.

Walaupun kadang gue iri sama abang gue akan kehidupan dia, tapi gue tetep bersyukur sama kehidupan gue ini.tapi jelas gue tetep mau berkembang dari kehidupan gue sekarang. Yang jelas tanpa ada perbandingan “lagi”.

Please, jangan lah lo bandingin orang dengan orang lain, itu hanya bisa menjadi beban buat kita men? Kenapa gak lo biarkan dia hidup dengan caranya dia sendiri? Kalau dia ada niat,kemauan dan aksi untuk merealisasikannya, Dia pasti bisa menjadi yang terbaik tanpa lo banding bandingin dengan orang lain. Apalagi misal lo punya pacar dan lo minta pacar lo kayak ini itulah atau lo bandingin sama orang lain? Gak usah, kalau pacar lo sayang sama lo, gue yakin dia akan mbuat lo bahagia dengan cara dia sendiri, bukan cara orang lain. Percaya deh sama gue.

Gue inget kata kata dari filem yang pernah gue tonton, film naruto, dalam filem itu ada kata kata yang terucap dari mulut Ithaci dan ini bisa menjadi pelajaran buat gue dan kita pastinya , gini kata katanya :

“ meniru orang lain adalah sesuatu yang kau lakukan agar bisa berkembang, tapi bukan kebiasaan agar kau menjadi seolah olah bukan dirimu !”

Believe in yourself! Be you!.

Advertisements

10 comments

    1. betul sekali 🙂 , anda juga selamat menjalani kehidupan , iya, saling mendoakan ya , semoga mendapatkan yang terbaik dalam hidup kita. Amin . salam juga dari Indonesia 😀

    1. waaaah, kamu ikut ikutan aku :p , bisa diganti apa aku yang ngganti nih :p

      hahaha iya sama sama ya 😀 , kamu mampir ke blogku gak barusan ? kalo mau mampir ketok pintu dulu ya ? :p

      1. haha.. kita sehati nih kayanya #eh wkwk
        ayoo.. hompimpa deh, yg menang ga ganti :p
        opps, ketahuan deh kan ._. tadi lewat jendela sih masuknya #kabur

      2. hahaha bisa tuh #eeeh malah :p , yaaah, yuk hompimpa, aku telapak tanganku kebuka, kamu apa hayoooo #stress :p … woy woy woy ini pelanggaran ini namanya, #kejar 😀

  1. *berpikir kritis…. mmm gunting ? hompimpa? mmh ini apa ya? hompimpa atau suit? aaah aku batu deeeh 😛 *apaaa iniiiii ? wkwkwkw

    *lempar granat ke kantor polisi, jedyaaaaaaaaar -tamat- besok layat 😀

    1. hehehe sama sama ya 🙂 , makasih juga udah mampir ke blog ku 😀 , makasiiiih 😀 ,,, thumbs up? *buka kamus , hmm artinya thumbs = jempol up = judul filem kartun , jadi thumbs up adalah jempolnya filem kartun *looooh kwkkwkw , makasih lagi yaah 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s